pregnancy

1 hari di ruang bersalin 2 rumah sakit (part 2)

Lanjutan dari : 1 hari di ruang bersalin 2 rumah sakit (part-1)

Sampai di UGD RS immanuel aku mulai bisa tenang.. mungkin udah mulai bisa menerima dan pasrah. Terutama karena aku udah tau situasi yang aku alami. di UGD gak sengaja ketemu temen les dulu, Roy emang mahasiswa kedokteran, sekarang tyt lagi ko-ass. Banyak yang ko-ass disini rupanya, dokter muda semua.

Trus aku dipindahin ke semacam ruang tunggu bersalin. di observasi tiap jam ama suster en dokter-dokter muda itu.. seneng juga denger detak jantung bayiku tiap jam pake doppler, rasanya tenang. Dan alhamdulillah dia sehat. Jadi pengen beli doppler aja, tapi tyt harganya mahal ya :S

Karena aku ambil kelas VIP jadi ruang tunggu bersalinnya terpisah ama tembok. Tapi aku tetep bisa denger suara dari ruangan sebelah, soalnya gak ada pintu. Ican tampak bisa tidur nyenyak di sofa tepat disebelah tempat tidurku.. poor my hubby, dia pasti cape berat. And me? biar ngantuk aku gak bisa tidur semaleman! mungkin karena banyak pikiran, tapi terutama karena denger 4 jenis suara baik dari ruang seberang ato ruang sebelah.

  • pertama suara tangisan bayi (satu-satunya suara yang menghibur)
  • kedua suara tangisan dan rintihan ibu yang mau melahirkan, “aduuh sakiit nggak tahan..” dia lagi bukaan 2 jam 12 malem, ampe jam 5 pagi bukaan 8 dia masih terus nangis. (walau terdengar merana tapi aku iri…setidaknya dia akan bertemu bayinya dalam keadaan yang benar)
  • ketiga kek nya suara ibu nya ibu yang ngelahirin itu, dia bilang “istigfar..istigfar”
  • keempat suara laki-laki mendengkur (walo ngoroknya kenceng aku yakin dia tetap suami siaga).

Jam 5 pagi ibu yang nangis itu dibawa ke ruang bersalin. Tenang… gitu pikirku. mau coba tidur.. Tapi harapan tinggal harapan karena dateng lagi ibu melahirkan yang lain yang rintihannya lebih heboh dari ibu tadi.. hhh.. sudahlah… nasib…

Jam 8 pagi dr.dian dateng, di cek, ternyata aku tinggal flek dan jumlahnya jauh berkurang. Alhamdulillah ya Allah… aku gak jadi operasi dan malemnya langsung dipindahin ke kamar. Dan dikamar aku bisa tidur jauuuuuuh lebih nyenyak.. fiuh… Ican lagi kebo banget..

Besoknya aku mulai ngerasa semangat, dan mulai merancang rencana dan target apa aja yang harus aku capai dan pastinya ada beberapa yang udah gak mungkin aku lakukan. Misi tetapnya adalah : menambah berat badan bayi secara ekstrim!! Karena targetnya begitu bayiku udah 2 kg ada kemungkinan langsung operasi untuk menghindari pendarahan lagi. Tapi tiap minggu tetep check up dan pastinya aku pengen minta second opinion dari dokter lain.  Sekarang aku makan edan-edanan nih.. cant wait to check up my baby next week.. kira-kira nambah berapa ya.. makan yang banyak ya nak, emak mu udah mati-matian gini jangan gak dimakan ya…

makanan jatah rs

6 thoughts on “1 hari di ruang bersalin 2 rumah sakit (part 2)

  1. Mba, semangat ya..pantes dah lama gak nongol di MP..Mudah2an bisa lahir pas nt babynya dah cukup umurnya atau dah matang. Jadi inget pas ku bedrest krn pre eklampsia pas hamil si kembar..Bosen bgt, tp demi anak ya akhirnya bisa tahan jg:p Kl mau naikin BB baby cepet banyak makan es krim aja mba, kl buat aku dl trik ini berhasil.hehe makan es krim yg kandungan susunya banyak kyk haagen daaz, baskin robbins dsb. Yg sabar ya mba..tetep tawakal&berserah diri ke Allah..mudah2an diberi kelancaran oleh ALlah. Amin

  2. Dl pas aku dirawat sp 3 minggu di RS, aku disuntik penguat paru beberapa kali untuk jaga2 kl si kembar terpaksa dicaesar sebelum waktunya krn pre eklampsia berat yg aku alami..Alhamdulillah aps mereka terpaksa dilahirkan di minggu ke 31 , paru2 mereka dah matang dan gak perlu ventilator, cukup oksigen biasa.
    Mungkin buat jaga2 minta aja suntikan pematang paru utk baby ke dr spog nya mba..Biasanya disuntik 3 kali dlm 1 minggu itu

    Dl si kembar BB nya cm 1,2& 1,6 kg pas lahir, tp krn paru2nya dah mateng jadi problemnya cm naikin BB ya aja.

    Take care ya mba..

    1. barakallah.. si kembar sekarang montok n lucu ya mbak, ga nyangka lahir prematur. iya kmrn aku udah disuntik penguat paru, takutnya harus operasi sewaktu-waktu. makasih bgt sharingnya ya mbak.. bikin semangat jadinya.. slm buat si kembar..

  3. Iti…
    Maem yang banyak ya…
    Semoga dede gak napa-napa dan bisa buruan pake sepatu balet yang udah dibeliin Mamanya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s