ASIX · persalinan

Penting : DSOG dan RS yang support ASIX

dot-gembokAwalnya aku emang mau ngelahirin di RS International Bintaro Jakarta. Kenapa? karena jalurnya mayan lancar dari rumah di pospengumben, RS nya kerjasama ama kantorku, soal kualitas kayanya udah gak usah diragukan lagi *bambang trihatmojo aja percayain mayang sari melahirkan disana, haha, yea rite penting!!*, tapi terlebih karena disana mereka support ASI Eksklusif. Walau emang sih dokternya aku belum nemu yang sreg, tapi RSIB ini tampak oke. Mereka disana ada klinik laktasi, dan nggak ngasih susu formula (SUFOR) ke bayi, kalaupun mau dikasih susu formula orang tuanya harus menandatangani semacam surat persetujuan.

Tapi apa mau dikata keadaan berkata lain, waktu pulang ke bandung ada insiden yang mengharuskan aku bedrest dan gak boleh kemana-mana lagi. Hikmahnya, aku kembali ke Dr. Dian, dokter yang emang aku ngerasa cocok, aku jadi bisa didampingin ama mama dari persalinan sampe ngurus Zahra *asli bersyukur banget akhirnya melahirkan di bandung, kebayang soalnya di jakarta rada ribet jg sih, mikirnya dulu kan kasian ican bolak balik jkt-bdg dan kasian boyong bayi keluar kota*

DSOG yang kita ngerasa satu pandangan, komunikatif, support ASIX, IMD dan care udah aku dapet. Tapi Rumah Sakitnya nih yang aku pengen rada komplain. Awalnya aku emang di RS Muhammadiyah Bandung yang katanya sih support ASIX dan bisa rooming in. Tapi karena dulu aku ada kemungkinan lahiran prematur karena placenta previa dan disana gak ada NICU (neonathal intensive care unit) akhirnya aku pindah ke RS Immanuel tempat Dr.Dian praktek juga.

Sebenernya setelah aku berhasil melewati 36 minggu dan berat janin udah diatas 2,5kg aku bisa aja kembali ke RS Muhammadiyah. Tapi gara-gara kemaren udah terlanjur di RS immanuel dan kayanya lebih lengkap, kita memutuskan untuk melahirkan disana.

Setelah melahirkan aku baru tau kalo disana mereka ngasih susu formula ke bayi. Terlebih lagi kita dikasih souvenir satu botol susu berinisial C.H.I.C.C.O dan susu formula berinisial N.A.N *ini mah bukan inisial emang nama merknya ituh, wakakakak* Padahal dr.dian udah bilang bayiku ASI eksklusif dan minta rooming in, tapi setelah melahirkan aku tunggu-tunggu kok bayiku gak dianter ke kamar, yang katanya mau dianter jam 10 malam. Malah besok paginya baru dianter setelah dimandiin dan dijemur. Aku nyoba nyusuin bayiku, tapi dia tidur pulesss banget. Bibirnya gak bergeming untuk nyedot, padahal udah disodorin, dikitikin sedemikian rupa, dia tetep aja tidur.

okay, itu iklan vitalac pelanggaran ga yah *haha, gitu banget sih mbak*
okay, itu iklan vitalac pelanggaran ga yah *haha, gitu banget sih mbak*

Tiba-tiba siang dia gumoh, dan muntah susu. HAH?? kok muntah susu? berarti bayiku dikasih susu formula dong?? Saat itu aku mayan rada kesel, bukannya udah dibilangin bayiku tuh ASIX, dan ngasih susu formula tanpa ijin ke orangtuanya udah termasuk pelanggaran, dan aku bisa aja mengadukan RS ini ke AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia) karena mengalami praktek marketing atau iklan SUFOR yang tidak etis, Dikasih sample gratis, dan bayi baru lahir dikasih SUFOR tanpa persetujuanku. aku tinggal ngirim bukti-bukti pelanggaran (dapat berupa foto, scan dari iklan, flyer dan sebagainya) disertai detail lengkap pelanggaran seperti lokasi, tanggal, nama produk serta nama lengkap, alamat, e-mail, umur dan bayi. Dengan begitu aku ikut membantu AIMI untuk memerangi pemasaran SUFOR yang tidak etis di Indonesia!

Tapi tentu saja aku gak melakukan pengaduan itu. Karena hari keduanya aku merelakan bayiku gak rooming in yang artinya merelakan dia dikasih sufor lagi. Kenapa? Karena aku ngerasa lelah fisik dan mental. Setelah melahirkan aku gak bisa tidur sama sekali. Besoknya bayiku sepanjang hari rooming in, walau dia tidur terus akunya gak bisa tidur karena konsen ama dia, padahal mestinya pas dia tidur aku ikutan tidur juga. Hubby waktu itu juga rada protes kenapa aku seakan-akan nganggap sufor itu racun? Dia bilang kasian bayi kita kalau kelaperan padahal ASI-ku belum keluar. Jujur aku patah hati suamiku bilang kaya gitu, selama ini aku berusaha ngasih tau keinginanku yang pengen ASIX dan gak mau sufor, nyodorin dia berbagai artikel, dan disaat semua teori harus dipraktekkan aku gak dapet dukungan penuh. Aku tau maksudnya baik, dan dia sayang ama aku dan bayi kita, pada akhirnya ican juga berusaha ngehibur aku dan ngikutin apa mauku. Tapi saat itu aku yang malah berpikir, mungkin emang aku butuh istirahat malam kedua ini, rasanya kepalaku kaya mau pecah, muter-muter gitu, dan udah terlanjur juga dikasih sufor, kasian juga dia kelaperan padahal ASI-ku belum keluar. Normalnya katanya bayi pup 4-6 kali, tapi seharian sama aku dia cuma pup sekali karena kata suster kurang minum. Aku termenung dan akhirnya memutuskan malam itu biar bayiku tinggal diruang bayi lagi.

Besoknya dr.Dian berkunjung, waktu dia tau aku gak rooming in nada suaranya terdengar rada protes ama susternya “Loh kan saya bilang pasien saya mau rooming in dan ASI eklsklusif, kenapa gak dilakukan?” Wah, aku sempet diem juga.. berarti suster bagian kamar bayi ngga nurutin kata dr.dian dong? Terus aku cerita ama dokter dian kalo malam kedua emang aku yang minta bayiku di kamar bayi karena bla bla bla yada yada yada *aku cerita keadaanku yang diatas*

“Bayi itu ngga apa-apa gak dikasih makan 2 x 24 jam. sufor disini emang bagus, bagus sekali bahkan. Tapi bagaimanapun ASI tetap nomer satu. Justru perasaan ngga tega takut bayi kelaparan karena ASI ibunya belum keluar itulah senjata paling berbahaya dan paling kuat untuk meruntuhkan niat untuk ASI eklsklusif.”

Kata-kata dr.dian itu kaya hujan di gurun pasir yang bahkan kaktus aja gak ada *lebay*, sangat sangat membahagiakan dan melegakan sekali. Ican juga kayanya jadi mengerti yang aku perjuangkan, tapi aku diem aja sambil tetep pasang tampang tuh-kan-aku-bilang-juga-apa 😀

Dengan ini saya menyatakan bahwa RS Immanuel Bandung Tidak Support ASI Eksklusif, pernyataan ini murni pendapat pribadi saya. Darina Kamil.

Tapi bukan berarti aku jadi antipati ama RS itu kok, kemaren juga masih kesana buat imunisasi Zahra. Immanuel Children care center-nya tampak bagus dan profesional. interiornya keren dan banyak mainan *zahra belon bisa maen sih tapi oke lha overall* DSA Zahra juga tampak baik dan susternya ramah-ramah.

Kadang aku menyesali keputusanku waktu itu, aku yang biasanya ketat kenapa ngasih kelonggaran justru disaat yang paling penting.

asi-bagi-anakOh well yang berlalu biarlah berlalu, biarlah 2 malam dengan sufor itu aku jadikan pengalaman untuk supaya tidak terulang lagi kemudian hari. Aku terlalu bahagia bisa melahirkan dengan normal dengan keadaanku, bisa IMD, punya bayi yang sehat, suami yang sangat penyayang dan perhatian, dan keluarga yang mendukung apapun yang aku lakukan.

Sekarang aku semangat ASIX, alhamdulillah Zahra banyak minum, nggak kuning dan dalam 10 hari dia naik 350 gram. Aku juga udah mulai bisa mompa ASI dan udah punya 15 botol ASIP di freezer buat tabunganku ntar kalo kerja and more to come. Ican dan mamaku juga sangat mendukung niatku ini, bahkan sekarang Ican ama mama suka cerita ke orang lain dengan bangga kalau “zahra minumnya ASI, ngga dikasih susu tambahan” Semoga Zahra bisa jadi Sarjana ASI. Amiiin.

Advertisements

13 thoughts on “Penting : DSOG dan RS yang support ASIX

  1. oalaa.. tak kusangka RS Immanuel kek gitu..
    tak kirain kan masi “sodaraan” ama Carolus, jadinya dukung ASI.. gak taunyaa 😦

    sutra lah ti.. tak usah kau menatap kebelakang dan menyesalinya..
    yg penting semangat terus kasi ASIX ampe 6bln dan lanjut teruss ampe 2taun

  2. ceritanya hampir sama ama aq deh mbak..
    RS t4 aq bersalin dulu emang support ASIx. Aq jg tau kalo new born bisa tahan 2×24 jam gak makan (baca:mik ASI). tapi pada prakteknya kadang ada pihak” (biasanya susternya ya?…) yg maksa kita buat kasih SUFOR..
    hari 1 nglahirin, ASI ku blm kluar, tp aq tetep minta rooming in sama baby.
    kata suster : harus dilatih pake SUFOR jg bu, apalagi kalo ibunya kerja..
    gak tak gubris jg omongan suster itu, anakqu teteup room in ama aq. tp jam 1 malem anakq hoek” (tp gak kluar apa”) kata suster itu masuk angin (yeee emang bisa ya?) akhirnya aq nyerahin anakq ke ruang bayi&dikasih sufor.
    mungkin pengalaman kita ini bisa buat pengetahuan ibu” lainnya ya mbak?
    and lain kali (kalo punya anak lagi, hehehe) kita udah mantab&gak gampang kasi SUFOR ke anak..

    1. setuju! yah itung-itung kita pengalaman yah.. emang paling aman kalo milih RS yang support ASIX. mudah2an lain kali gak keulang lagi ke kita ya.. kecuali kalo emang emergency

  3. Emang tidak semua RS support ASIX ya. Alhamdulillah, aku dulu melahirkan di RS. Hermina Bekasi, dari dokter sampai susternya support ASIX buat anakku. Di box nya Dita dulu ditaruh kertas dengan tulisan “ASI EXCLUSIVE” jadi suster tidak akan ngasih sufor dan Dita bisa rooming-in sama aku buat nenen.

    Tapi gak papa mbak, yang sudah terjadi sama mbak, jadi pelajaran saja (at least buat anak ke-2 nanti 😉 . Yang penting sekarang semangat buat ngasih ASIX ke Zahra. Dulu saya juga target 4 bulan, trus 6 bulan, sekarang sudah mencapai 10 bulan. Moga2 bisa sampai 1 tahun trus 2 tahun deh. Ayoooo semangat… 🙂

    1. hmmm soalnya aku sendiri ngrasa ngga konsisten, hari kedua aku yg minta ditaro di kmr bayi. Yah mgkn klo mau paling kirim surat saran aja ke RS nya…

  4. infonya ok banget Ti…baru tau neh..jadi qt harus aktif nanya2 ke RS ya..kemaren baru nanya ke dokternya support IMD ga dan ternyata mereka support…ga tau kalo samp[e begitu prosesnya..kontrol selanjutnya mo tanya2 lagi ah…

  5. jadi inget waktu abis melahirkan kemaren..
    Shaina juga kena sufor gara2 patah arang mamanya dan kurang mendukungnya RSIA. Ah.. kalo diinget2 bete sendiri.

    Moga2 ini jadi pembelajaran buat anak-anak kita selanjutnya, InsyaAllah 😉

  6. iya mbak…pengalaman aku jg sma spt mbak. skrg aku lg hamil ke 2. harus lbh keukeuh mpejuangkan ASI Ekslusif dan ngotot ke RS nggak mau SUFOR. ASI ku bru kluar hari ke-3 dan karena ktx anakku kuning alias kekurangan cairan jdx susterx blang ksih SUFOR. 😦 alhasil aq hrus bjuang ksh netek Thalhah krn sdh kenal DOT n putingku rata. sampe nangis2 aq dl ksh netek Thalhah n hrus tegaan pokoknya nggak mau ksih SUFOR lg. Ortu sbnarnya mndukung, cman krn lihat Thalhh nangis trus jd maksa “sudah kasih dot lg”. pokoknya Nggak Mau…kataku.
    Akhirnya berhasil jg kasih ASI full smp 6bln wlaupun smpat 2hr tcampur SUFOR. Skrg aku lg hamil 6 bln n Thalhah sdh nggak ASI lg (1,8bln) pdahl pngennya smp lbh 2th ASIx cmn dikasih amanah lg/hamil lg ya udah….smntr bhenti dl nak ya???klo nnt dedek sdh lahir mo ASI lg it’s Ok…Hidup ASI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s