financial planning

Unitlink dan Ligwina Hananto

Berawal dari pengen dengerin seorang teman siaran pagi-pagi, jadilah aku mendengarkan ibu financial planner ini. Mbak wina ini sangat inspirasional. Jadilah sejak hamil aku ngikutin terus siarannya dan baca blognya. Tapi memang 2 minggu terakhir aku bolak balik liat artikel itu-itu aja diblognya, ampe akhirnya aku print!! hahaha.. niat abes… Karena butuh berrrrkali-kali baca buat memahami apa yang dibilang si ibu ini, maklum, cuma tau uang buat belanja dan nabung di bank aja, selebihnya? yuk mare.. lebih buta dari si buta dari gua hantu.

Aku baruuu aja minta proposal unitlink dari 3 perusahaan yang berbeda, dan berniat buat ikutan. Tapi eh?? kok mbak wina bilang “CATET, saya Ligwina Hananto, saya TIDAK membeli produk Unitlink”

Kenapa ya?

Oooh ternyata di blog nya dibikin perumpamaan seperti ini :

+ Dave, lo kan punya hp Nokia N70 tuh. Hp nya keren kan. Bisa motret. Bisa denger lagu. Hasilnya bagus gak?

– Iya bagus.

+ Terus hasil photonya bagus mana dengan kamera digital lo?

– Ya kamera gue dong.

+ Kalo dengerin lagu bagus mana dengan iPod lo?

– Ya iPod gue dong.

+ Nah, hp lo itu unitlink.

Dilihat dari blog mbak wina memang lebih menguntungkan kalo kita membeli asuransi dan investasi sendiri secara terpisah (asuransi term life + Reksadana). Berbekal pengetahuan inilah saya menghadapi seseorang.

+ Mbak kata pak ABG mbak lagi nyari asuransi ya?
– wah iya mas, dikasih tau pak ABG ya?

+ iya kebetulan saya mau nawarin asuransi nih, plus investasi lagi.
– oh unitlink ya mas? maap saya nyarinya yang asuransi jiwa aja

+ tapi liat dulu aja mbak, besok saya bikinin ya sekalian saya ke pak ABG. Saya juga bikin deh yang asuransi tradisionalnya, yang whole life kan? ntar kita bandingin
– (terdiam) hmmm… iya deh

Keesokan harinya…

+ ini mbak liat, dengan 4juta/tahun mbak bisa dapet Uang Pertanggungan (UP) 400juta sekaligus investasi, cukup bayar 15 tahun aja.
– (weh, emang sih diantara lainnya, unitlink AliAli ini UP nya paling besar) Hmm tapi kalo saya beli asuransi term life misal di asuransi HidupManu premi 2,4juta/tahun term 20tahun UP nya bisa 1 M mas. Kalo anak saya udah gede sih, mungkin cukup kalo 400juta, tapi kalo masih kecil gini mana cukup mas.

+ Aduh mbak darina ini perhatian sekali sama anaknya, Insya Allah lah mbak masih muda gini gak bakal kenapa-napa. Kan ada Allah..
– (senyum-senyum) (ini ngomongin duit apa takdir sih?)

+ Lagian termlife itu gak ada nilai uang nya loh. Sayang kan ilang gitu aja kalo gak kenapa-napa ama kita
– Ya kan saya beli asuransi buat jaga-jaga kalo kenapa-napa ama suami atau saya pak. UP yang kita butuhkan itu 7-15 x penghasilan (data dari LIMRA). Yah kalo dua-duanya kerja bisalah 5 x penghasilan. Pengennya anak saya terjaga kondisi finansialnya.

+ Ada waiver dan ridernya loh mbak
– Hah, apa tuh?

+ Jadi kalo ada apa-apa sama mbak ntar dilanjutin dibayar preminya ama kita. Untung kan?
– Kan kalo saya meninggal *to the point aja deh bilang meninggal daripada panjang bilang ‘kalo ada apa-apa’, yuk* keluar tuh UP dari asuransi term life. Bisa buat invest lagi.

+ Ini juga termasuk asuransi penyakit kritis loh mbak. ada 48 macam penyakit kritis
– Ya tinggal ikut asuransi yang include kecelakaan atau penyakit kritis dong. Tapi uang ini keluar kalo kita ngga bisa bekerja normal lagi kan? Bukan uang untuk mengobati. Kalo untuk mengobati juga saya udah ditanggung full ama kantor saya, kalaupun ada sedikit yang gak ditanggung bisa saya reimburs *nulisnya bener gak seh* ke kantor suami saya. Yang kita perlu sekarang adalah uang pengobatan setelah pensiun. Atau investasi seoptimal mungkin.

+ Nih saya bikin yang wholelife, UP nya sama 400juta untuk premi 4juta/tahun. Tapi tahun pertama sampai ketiga belum ada nilai uangnya. Beda sama unitlink. Tahun pertama udah ngantongin sejuta, kedua naik lagi persenannya terus hingga tahun berikutnya.
– (yang setelah saya cari tau ternyata asuransi wholelife itu emaknya asuransi unitlink) Ya tapi balik ke itu tadi mas, saya bayar premi lebih mahal untuk UP yang lebih sedikit. Untuk nilai uang atau investasi yang mas bilang tadi juga ngga banyak. Sama aja kalo saya masukin ke Reksadana. Malah fee nya cuma 0,5%-1% kalo kita beli di bank Mandisendiri. Disini kena fee 3-5% kan?

+ Nggak beresiko tuh reksadana?
– Loh, unitlink ini juga investasinya pake reksadana kan? sama-sama nyemplung di Bursa Efek kan??

+ Repot loh mbak beli sendiri ke MI, kalo lewat bank juga belinya gak bisa dikit
– (he’s got the point) Iya sih..
(FYI, untuk RD pendapatan tetap MI Schroders di bank Mandisendiri min beli 10juta dengan fee 0,5%. Kalo RD campuran MI Fortis Equitra beli min 500rb, tapi untuk selanjutnya min 100ribu dgn fee 1%)

+ Jadi gimana mbak?
– Saya bilang suami dulu deh mas, kok rasanya masih belum sreg liat angkanya

+ Memang maunya berapa sih?
– Pengen bayar premi seminimal mungkin, tapi dapet UP sebanyak mungkin. Pengen invest yang fleksibel, fee-nya dikit, returnnya banyak.

+ (giliran si mas yang senyum-senyum)

Ya sekarang masalahnya, kalo mau beli tomat, mending jauh ke pasar dengan harga murah, atau deket ke warung dengan harga lebih mahal. Kalo emang males ke pasar, gak papa juga sih beli di warung. Kita mau repot atau ngga? Mau disiplin atau ngga?

(Eh tapi kalo masalah disiplin, di bank ada loh installment plan, jadi kita beli Reksadana disana, trus bisa minta di auto debit dari rek tabungan ke rekening reksadana kita per bulan min 100ribu)

Atau kembali ke perumpamaan HP N70 tadi. Kalo mau simple bisa moto en dengerin lagu, N70 oke juga. Tapi kalo ngga puas pengen fotonya pake camera, ya bawa-bawa deh itu camera. Intinya kembali ke diri sendiri sih..

CMIIW ya, maklum pemula (pake banget).

Advertisements

11 thoughts on “Unitlink dan Ligwina Hananto

  1. Aq baru tadi liat mb Ligwina di Pro TV, trus kata misoa malah dy pernah diskusi sama embak pinter satu itu. Tyt dy emg ahli reksadana bgt. Jadi klo aq ya sizt, sistemnya gini..klo rexa nya beranak, diputerin lagi..diversifikasi produk yg laen. Begitupula klo liat gejala pasar mo anjlok, siap2 keluar pasar dulu..pdhl mb Ligwina sangat memusuhi yg enggak ‘bela negara’ ;p

    Trus akhirnya mo ambil invest yg kaya gmn? ta tggu kisah selanjutnya yaaa…insurance & rexa jadinya ikut dmn 😉

    *oya, punyaqu di bank mandisendiri tyt Schroders bukan Fortis

  2. Udah pada coba investasi reksadana lewat bank Commonwealth? bukan promosi, tapi dia bisa investasi mulai 100 ribuan and bisa pake internet banking. so… its very helpfull.

  3. Saya ada unitlink dengan premi 500rb/bln UP 1M dengan usia masuk 40th, keuntungan unitlink ini dibanding asuransi tradisional/term life (yg sangat nge-tren sekarang). Misal jika nasabah ambil term life 20th, di tahun ke 5 atau 10 dia ada masalah keuangan yg sangat mendesak dan akhirnya tidak bisa membayar asuransi term life nya, maka otomatis dia akan kehilangan proteksi. Sedangkan jika dia ambil unitlink tadi terjadi masalah yg sama maka unitlink tersebut akan tetap aktif dan bisa menghidupi “dirinya sendiri” karena ada nilai tunai, jadi meski dia tidak bisa bayar premi dia akan tetap dapat proteksi, dan jika dia hidup/meninggal lebih lama maka proteksinya akan jauh lebih besar lagi karena uang pertanggungan akan keluar bersama nilai tunai yang tidak sedikit, bahkan nilai tunai bisa lebih besar dari UP, jadi ketika meninggal bisa dapat 2-3 kali dari UP.

    Memang saya akui di lapangan banyak sekali agen yg menjual unitlink dengan istilah ‘menabung’ itu yg akhirnya menjadi bumerang bagi mereka. Karena sebenarnya dan bagaimana pun juga unitlik adalah ASURANSI BUKAN INVESTASI, jika ada nila tunai, itu sebagai bonus saja dan kelebihan nilai tunai itu bukan buat diambil tetapi untuk cadangan pembayaran premi masa depan. Kalo kita lihat premi unitlink akan flat (sama) dari awal buka sampai akhir kecuali ada perubahan, tapi premi term life akan naik sesuai dengan bertambahnya usia dan kenaikannya bisa berkali-kali lipat dengan manfaat yg sama ketika harus diperpanjang.

    Jadi sebenarnya kita yg harus lebih bijak saja menyikapinya sesuatu, karena menurut saya karakteristik orang Indonesia sangat mudah ter-provokasi. Bagaimana pun juga sebuah produk diciptakan pasti tidak lebih jelek dibanding produk sebelumnya, cuma memang kita perlu lebih dalam lagi mempelajarinya, jangan karena 1 kekurangan 4 kelebihannya hilang. Dan jujur menurut saya unitlink sangat cocok untuk karakter orang indonesia yang sebagian besar tidak mau repot.

    Intinya banyak orang yg kurang paham dan ‘menelan mentah-mentah’ apa yg didengarnya meski pun itu hanya sedikit informasi dari satu sisi saja. Jadilah lebih smart dan lebih terbuka lagi dalam menanggapi suatu masukan agar bisa lebih menghargai usaha yang sudah dilakukan oleh sesama kita.

    Salam Bahagia…
    Imam Afsori

    1. saya kutip: “sebuah produk diciptakan pasti tidak lebih jelek dibanding produk sebelumnya”. setahu saya sebuah produk sering sekali dibuat hanya sebagai strategi marketing untuk membingungkan konsumen sehingga si konsumen mau bayar lebih mahal dan si penjual dapat marjin lebih besar. coba aja cek sendiri berbagai diferensiasi produk yg isinya ternyata sama tapi harga beda jauh, contoh untuk sakit kepala: parasetamol (ada sanmol, panadol, dll). pertanyaan kembali: mgp mau bayar lebih mahal??? ya biasa karena malas atau krn bodoh.

Comments are closed.