ASIX

a sad story from a friend of mine

BFChatting di message facebook ama ibu-ibu genk racun, ada berita sedih dari seorang teman yang ASI-nya kering. Sedih banget dengernya sampe tadi malem kebawa mimpi buruk, soalnya bayinya belum genap 6 bulan ­čśŽ Temenku ini adalah seorang pejuang ASI yang luar biasa, dia konsultasi ke beberapa orang dan klinik laktasi, trus aku denger dia udah berhasil. Sampai terakhir ini aku denger bayinya alergi susu sapi (ngga tau maxudnya ibu nya yang minum susu sapi, atau susu formula yang diminum anaknya). Hiks ­čśŽ

Selama di kantor, menyusui adalah kegiatan yang aku tunggu-tunggu begitu pulang ke rumah. Karena saat itu adalah intimate moment buat aku untuk berinteraksi sama Zahra. Apalagi sekarang dia lagi lucu-lucunya, mulai bisa liat jauh, tangannya juga mulai aktif.

Aku suka liat matanya yang ngeliat mataku sementara mulutnya sibuk ngenyot. Atau sekarang tangannya mulai pegang-pegang dadaku, mungkin untuk memastikan sumber makanannya masih disana. Waktu tidur malam tiba-tiba dia udah bergeser mendekat ke badanku. Kepalanya nyeruduk waktu aku mulai ngedeketin dadaku ke dia seakan gak sabar. Kalau udah kenyang dia ketiduran tapi mulutnya masih gerak-gerak, kadang dilepas suka mangap-mangap nyari lagi, tapi kalo udah pules bibirnya suka jadi senyum sendiri.

Siapa pun bisa memberinya susu atau ASI perahan dari botol, tapi kalau menyusui cuma aku! Ibunya! yang bisa melakukannya.  

Papa-nya aja sempet iri.
*bukan ngiri gak bisa nyusu ya bok, tapi ngiri aku bisa lebih sering deket ama Zahra, hehe*

Aku ngga tau apa yang aku lakukan ini ada dampaknya sama ASIku sekarang atau ngga, tapi dulu pas hamil 7 bulan aku udah dikasih obat ASI ama dsog-ku (karena takut lahiran sewaktu-waktu akibat plasenta previa), payudara juga aku massage tiap hari dari hamil 7 bulan sampai sekarang, aku juga minum susu kedelai tiap pagi dan banyak makan sayuran hijau.

Allah pasti ngasih yang terbaik buat kita. Dia tau apa yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan. Semoga bayi-bayi kita sehat terus, karena kita akan melakukan usaha semaksimal mungkin untuk menjaga dan merawatnya…

Amin.

3 bulan yang lalu : newborn zahra lagi typsi
3 bulan yang lalu : newborn zahra lagi typsi
Advertisements

8 thoughts on “a sad story from a friend of mine

  1. Ikut sedih buat temen mbak Darina. Saya selalu salut buat ibu2 yang mengusahakan dengan sepenuh hati untuk memberi AS buat buah hatinyaI. Gak peduli kendala yang menghadang.

    Kalau saya, sangat mensyukuri karena diberi kemudahan dalam memberi ASI ke anak sampai 1 th. Skr sedang berjuang lagi, sampai gak ya sampai 2 th? Nanti mbak Darina akan merasakan, saat mencapai titik 6 bulan, trus 1 th. Kebahagiaan yang tak terkira. Makanya saya ingin merasakannya lagi saat di titik 2 th. Tetap semangat ya mbak ­čÖé

  2. mamanya zahra,
    huhuhuhuww.. iya, itu ketakutan ibu-ibu yang belum lulusin anaknya asi eksklusif ya..

    berdoa.. berdoa.. mudahan kita sama-sama bisa meluluskan sampe sejauh yang kita mampu.. amien…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s