Mom's Corner

Laptop dan Camera pun raib…

Aku tau ini bulan puasa
Dan aku juga Insya Allah lagi puasa
Tapi kalo nyeritain ini rasanya pengen MARAH-MARAH

Singkat cerita
Hari Senin kemaren aku ama ican pulang kantor ngeliat di meja laptop udah nggak ada. Tanya mama mertua yang baru aja sampe dari semarang, bilang gak tau. Tanya mbak Tri dia jawab : “Loh, kan tadi mas ican telpon nyuruh orang untuk ngambil laptop ama camera?”

Jreeeeeenggggg….
Maliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiingggggg!!!!!!
Aaaarggghhh aku kesaaaaaaaaal sekaliiiiii…
Detik itu juga aku kabur dari hadapan si mbak tri masuk ke kamar, dan detik itu juga aku ngerasa DITIPU HABIS-HABISAN!!

Sama siapa? Mbak tri? Aku gak mau nuduh atau su’udzon apalagi lagi puasa gini. Tapi banyaakk sekali kejanggalan yang aku rasa dan gak bisa aku jelasin satu-satu saking pedihnya. Jadi YA, Aku curiga secara langsung dan menuduh secara tidak langsung kalau ART ku kerjasama ama pacarnya yang kebetulan kuli bangunan di sekitar rumah untuk dengan sengaja mencuri Laptop dan Camera Pocketku!!!!

Dia bisa acting, atau memang dia gak bersalah. Okelah mungkin dia di hipnotis? tapi gerbang dikunci dan dia gak punya kuncinya jadi ngasihin barang lewat bawah pager. Kayak gitu dihipnotis??? Dont think so… Dia jugaย bilang ngasihin dengan kesadaran penuh kok.
Oke mungkin dia ditipu. Dan malingnya coba-coba nanya laptop, tapi… Darimana dia tau kalau ada camera di atas meja?? Mertua ku aja gak tau.

So?? so???

Malemnya aku gak bisa tidur..
Aku coba salat tahajut, yang masih aku lakukan sampe sekarang. Semata-mata minta diberi keikhlasan. Kalo dijambret ditengah jalan mungkin ya sutralah bok, gue rada legowo. Tapi ini kita menyimpan kecurigaan yang besar ama seseorang di atap rumah yang sama!! Malingnya masih dirumah!!

Besoknya hari selasa..
masih sakit hati, tapi aku bersikap senormal mungkin, sedikit bilang kalo lapor polisi aja. aku nangkep sinyal dia rada takut, trus nambah-nambahin cerita, bilang malingnya pake pakaian rapi, pake jas dan pake motor. Hellooow pake jas di siang bolong dan pake motor???? apa malingnya sengaja biar kepanasan dan sauna gratis diatas motor??

Lagian yah
si mbak tuh udah dibilangin berrrrkali-kali
JANGAN BUKAIN PINTU
JANGAN KASIH BARANG KE ORANG YANG GAK DIKENAL
dan gue tau
Dia itu pinter, otaknya jalan banget.
Cuma satu instruksi dia udah inget selanjutnya. Jadi aku puas ama kerjanya. orangnya juga rajin, ulet dan inisiatif.
Sering sms ama aku, dan telp ama ican.
Tapi kenapa hari itu dia gak telp ican atau sms aku?
Aneeehhh….

Hari rabu.. Gempa..
huff too much drama for this week.
Tapi aku jadi sadar kalo HARTA ITU GAK AKAN KITA BAWA MATI. Kantorku di lantai 6 goyang kenceng banget, pigura jatuh dan pecah, laci meja kebuka-buka, tangga darurat nyaris bikin kepleset karena goyang.
Subhanallah.. Allahu akbar…
Taubatan Qablal Maut, Rahmatan ‘Indal Maut, Maghfiratan Ba’dal Maut..
Jadi sadar… sutralah darina.. kalo hari ini lo mati, emang laptop ama camera mau dibawa ke kuburan? Lo kira didalem tanah bisa pake wireless atau wireline? Atau mau popotoan di liang kubur sama malaikat maut? Wae lah…
Hari itu sepulang kerumah aku tiba-tiba aja pengen ngomong baik-baik sama mbak tri.
Dia tanya, “gimana ke polisi-nya mbak?”
Aku jawab bisa aja kita ke polisi, tapi aku kasian ama mbak tri.. ntar ditanya-tanyain, takut kalo galak, aku juga selipin saran kalo kita sebaiknya cari rizki yang halal.. karena apapun yang haram akan membawa celaka.. dan bla bla bla yada yada yada gue sok bijaksana bijaksini..
Dia cuma diem..

Hari kamis..
Udah berdoa tapi hatiku masih aja ngeganjel.. masih nyeri hate.. jadi aku putuskan bilang sama si mbak “aku udah minta orang pinter untuk bikin tangan si maling kaku, dan dia terpaksa balikin laptopku di depan rumah. Tapi kalo seandainya gak balik juga, hari sabtu kita ke kantor polisi ya mbak”
Dia bilang iya.. tanpa keraguan..

(walau aku akuin itu ide orang-pinter-bikin-tangan-maling-kaku terlalu kayak sinetron pocong-ngesot-bersambung-ampe-episode-ke-8-ngalahin-Tersanjung, SILLY!)

Aku mulai curiga ini bukan pertama kalinya dia berlaku seperti ini. Masya Allah.. kadang ga abis pikir, tapi orang akan melakukan apa saja demi uang bukan?
Hari itu juga mama mertuaku ngomong baik-baik ama mbak tri. Mertuaku orangnya lebih sabar, lebih ngayom lah.. Waktu dinasehatin dan dibilang terang-terangan kalo dia-kenal-ama-malingnya, dia cuma diem.. Seakan antara ngaku dan nggak..
Tapi aku pikir kalo emang dia ngga salah, pasti dia membela diri mati-matian. Tapi ini ngga.. dia diem aja.. kadang malah santai.. minta maaf juga sekedarnya, kadang sambil ketawa.. Gah!!

Hari Jumat
laptopku gak balik
Aku udah ancang-ancang sabtu mau ke kantor polisi. Walo katanya bakal sia-sia, ya aku pikir buat iseng-iseng aja nakut-nakutin dia Tapi mertuaku ngomong, kata si mpok (ART ku satu lagi tapi cuma dateng pagi sama sore) pacarnya mbak tri ini emang rada gak beres. Minjemin duit mbak tri, trus HP nya mbak tri diambil, trus kalo pergi-pergi mbak tri yang bayarin, sampe gajinya habis gak bersisa. Oalhaa.. edan. Dan mbak tri nya mau aja lagi.. Udah dinasehatin ama mertuaku, kalo kelakuannya kayak gini, trus yang rugi siapa? yang mau dibawa ke polisi siapa? mbak tri kan.. sedangkan pacarnya? enak-enakan habisin duit.

Hari Sabtu
pagi bangun tidur aku tanya ama mbak tri, laptopku balik ngga? dia bilang gak ada..
Aku bilang yaudahlah mbak, mbak beresin aja barang-barang mbak, berenti aja kerja disini, biar sama-sama tenang. Dia (mungkin) tenang, dan aku juga tenang ga curiga ama dia.
Lalu dia mulai berkaca-kaca..
Oh, rupanya masih punya perasaan
Dia minta maaf, dan bilang gak kenal ama malingnya.
Aku bilang “mbak, saya tuh nggak bego. udahlah saya udah pasrah mbak mau bilang apa”
Dia cuma ngangguk.. seakan mengaku.. lalu keatas beresin barang-barangnya.
Selesai itu aku kasih gaji dia setengah bulan, sama uang transport ke Magelang.
“Lunas ya mbak, aku ngga mau punya utang sama mbak”
Dia bilang iya, dia pamit, salaman bahkan cium tanganku dan mama mertua, sambil menangis..
Waktu balik badan tangisannya makin menjadi..

Yah setidaknya aku ngeliat ada rasa penyesalan, cuma berharap aja ini jadi pelajaran buat dia dan aku juga. Lain kali harus lebih ati-ati ama barang dan jangan cepet percaya orang sebagus apapun kerjanya. Mudah-mudahan dia disadarkan dan dituntun ke jalan yang benar.

Dan lambat laun sakit hatiku pun mulai ilang sepenuhnya..

Huff idup gue jadi lebih tenang setelah dia nggak ada. Biar deh repot dikit daripada ngeri takut anak gue ntar kenapa-napa.

Pelajaran yang sangat berharga untuk memupuk kesabaran dan sebuah keikhlasan

Advertisements

11 thoughts on “Laptop dan Camera pun raib…

  1. Masya Allah..
    sabar yah mbak.. Innalilahi wa innailahi roji’un.. semoga dapat penggantinya yang lbh besar.. cobaan di bulan puasa ini smoga bikin derajat kita naik satu peringkat ๐Ÿ™‚
    btw, emang ART jaman skrg susaaah yg bs dipercaya. ada ART tetanggaku yg nyungkilin uang mahar, yg emang dipajang di pigura. hebatnya sampe tetangga gak notice tiba2 udah ilang aja..

  2. Yang sabar dan ikhlas ya mbak. Ambil hikmahnya aja. Pake falsafah orang Jawa yang masih merasa beruntung di tengah musibah. Ya, untung kelakuan ART terungkap sekarang dan mbak punya alasan untuk memberhentikannya. Kalau nanti2 kan justru kita malah gak tahu, secara Zahra diasuh sama dia.

    Soal laptop dan kamera, Insya Allah nanti mbak mendapat gantinya berupa rejeki yang lebih besar. Yang utama, keluarga mbak baik2 saja. Itu yang paling penting ๐Ÿ™‚

  3. aku ikut miris baca ceritanya karena inget banget dirumah selalu narok barang sembarangan, ya netbook, kamera SLR, kamera pocket dan brg2 berharga lain sementara dirumah ART cm sama alma aja. Jadi pelajran jg buatku mgk sebaiknya berangkat kantor barang2 itu diamankan dulu ya, di kunci di lemari. Tapi sayang aku gak punya laci yg bisa dikunci yg cukup besar utk narok barang2 itu

  4. hadooh .. ngeri ya,, secara ak orangnya juga sembrono abis .. naro uang samping komputer,.. naro laptop diatas dvd.. naro hp diatas kasur,, naro duit berserakan,, halah.. mesti lbh ati3 niy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s