ASIX · baby's corner · Health · mpasi

Zahra Sakit :(

Udah ditahan-tahan dari lahir akhirnya kemaren umur 6,5 bulan Zahra sakit juga. Awalnya idungnya berair, kaya mau pilek gitu.. aku diemin aja paling aku kasih puree apel. Trus batuk dikit, lama-lama kok batuknya jadi serius. Huhu.. nular dari aku nih 😦 aku sendiri udah batuk pilek hampir 2 minggu. Akhirnya aku ke dokter di klinik kantor. Awalnya minta obat buat aku sama Papa yang diare ama demam juga, trus iseng minta obat buat Zahra. Emang dokter umum sih, bukan dokter anak, Zahra dikasih puyer antibiotik sama obat batuk drop MUCERA.

“Dok, bayi dikasih antibiotik juga?”
“Loh iya bu, biar sembuh”

Doh, gak percaya deh gue, secara banyak yang bilang anak dibawah umur setahun kalo bisa sih jangan pake antibiotik.
Karena kasian Zahra terbatuk-batuk aku mutusin buat ke DSAnya keponakanku. DSA Zahra Dr.Nita ada di RSIB, tapi karena sekarang kita udah tinggal di Jakpus asa jauh ya kesana. Jadilah kita ke DSA Attila di SCBD.

Pertama masuk kita disambut ama senyuman yang ramah, Dr.Attila ini masih muda dan cantik. Belio bilang kalo gak terpaksa gak akan kasih antibiotik dibawah umur setahun, dan dia support ASIX dan RUM. Aku ama ican jadi sreg berobat sama belio.

Akhirnya puyer yang dari dokter umum itu gak diminumin, tapi obat batuk dropnya bisa dipake. Ditambah obat pilek drop NIPE sama vitamin CURVIT.

“Wah motoriknya bagus banget bu, umur segini koordinasi tangannya udah bagus”
“ohya dok? Alhamdulillah”
“Tapi giginya masih dibawah nih, mungkin baru muncul 9 bulanan”

(Aku tiba-tiba inget cerita mamaku katanya aku ulang tahun pertama BELUM ADA GIGI. Wedeeeeh keturunan mama ya naaak?)

Batuk pilek pun berangsur sembuh setelah 2 hari minum obat. Sebenernya aku pengennya home treatment dulu aja, tapi udah kelamaan ampe berapa hari gitu aku kasian juga.

Udah sembuh nih, kemaren aku dinas ke Bandung dan ngajak Zahra 3 hari. Nemu Apel Korea yang katanya lebih manis dari Royal Gala atau Red washington, jadi aku coba. Entah gara-gara apel atau emang badannya lagi lemah, dia mencret. Pup sehari 2 kali. Pertama warna agak ijo, kedua kuning. Di hari mencret itu kita pulang ke Jakarta naik Kereta Api. Sepanjang perjalanan Zahra gak mau diem. Maunya maen mulu. Semua pengen dipegangin. Disusuin cuma mau bentar. Tidur juga gak mau. Hadow aku ampe cape megangin dia soalnya dikasih ke mbak timi dia maunya digendong ama aku.

Malemnya Zahra demam, jam 6 pagi aku ukur bisa sampe 39 derajat. Aku kasih Tempra langsung turun jadi 37. Tapi sorenya naik lagi 38. Berarti ini demam karena Infeksi dong… Langsung deh ke Dr. Attila lagi. Diperiksa semua, ternyata perutnya “rame”. Ngga diare sih, mencret cuma sehari itu aja, besoknya ngga pup malah, tapi katanya ada masalah pencernaan. Dan karena pake demam akhirnya kena antibiotik juga, ditambah suplemen makanan untuk pencernaan. Obat ini mencegah supaya ususnya gak infeksi parah atau sampai mencret darah berlendir. Katanya emang lagi musim diare model gini pada bayi.

Sebenernya demam gitu Zahra masih ceria dan aktif. Aku baca – baca menurut American Academy of Pediatrics (AAP) kondisi kapan orang tua harus menghubungi dokter :

  • Bila bayi berusia < 3 bulan dengan suhu tubuh > 38C
  • Bila bayi berusia 3 – 6 bulan dengan suhu tubuh > 38.3C
  • Bayi dan anak berusia > 6 bulan, dengan suhu tubuh > 40C

Kata DSAnya Zahra kalo diatas 37,3C udah dikategorikan demam dan harus dikasih obat penurun panas. Tapi kalo aku baca di file COMMON PROBLEMS IN PEDIATRICS dari Nuke yang ditulis ama Dr. Purnamawati S Pujiarto, SpAK, MMPed untuk Seminar PESAT kalo demam dibawah 38,3C gak perlu di-treat.

Tapi untuk kasus Zahra udah demam sampe 39C sih aku yang awalnya rada anti-antibiotik jadi gak mikir lagi buat ngasih Zahra obat. Emang cuma bisa diawal-awal berprinsip pengen home treatment dulu tapi kalo udah liat anak sakit dikit paniknya minta ampun. Sampe Zahra lagi tidur trus tiba-tiba dia kaget aku pikir dia kejang (ini emang lebay siy, tyt emg kaget beneran aja).

Alhamdulillah demam nya cuma sehari aja, tapi karena pencernaannya masih bermasalah, 5 hari ini obatnya harus habis dan gak boleh makan buah ama sayur. Padahal dia cuma mau makan buah ama sayur doang, kalo gasol, kentang atau oatmeal doang mulutnya rapettt pettt petttttt…

Emaknya jadi pusiiiiiiiiiinggggggggg…

Dipancing pancing pake biskuit Farley (yah akhirnya nyerah juga aku kasih biskuit) eeeh dia mangaaaap lebar. Why u have to be so picky sih darliiiiiiing.. Akhirnya aku tipu2 aja, kasih biskuit, taunya gasol beras, dia ngomel-ngomel aku cuek aja jejelin sendok ke mulutnya. Huufffff.. heboh deh.

Biasanya supaya mau gasol atau kentang aku campur ama buah yang manis atau labu butternut pumpkin/kabocha. Tapi ini gak boleh buah ama sayur, gemana inih??? Karena udah 7 bulan akhirnya aku coba bikin kaldu ayam aja, tepatnya dari 1 EKOR AYAM KAMPUNG.. that’s right.. 1 EKOR. Gara-gara si mbak maen rebus ayam kampungnya gak bilang aku. yah sudahlah, pokoknya kaldunya udah jadi. Aku campur ama gasol tepung beras coklat dia mesem-mesem gak suka. Huhuhu sedih deh 😦 Trus coba kasih kentang, udah beli potato cocktail yang katanya lebih manis dari kentang biasa yang 4 biji kecil-kecil seuprit gitu doang harganya 15rebu, dia juga gak suka.

Puter otak lagi, konsul sana sini, akhirnya coba aja bikin bubur beneran dari beras. Tadi pagi aku bikin dengan modal buku resep makanan bayi. Laporan si mbak yoyoh sih katanya mulutnya ngga rapet dan mau makan walau rada mesem-mesem, tapi habis juga.

Fiuuuuuuuhhh..

Lega…

Pusing kalo Zahra gak mau makan, akhirnya susu-nya abis banyak, akhirnya aku defisit banyak.

Mudah-mudahan cepetan sembuh ya nak. Kita makan buah ama sayur lagi biar makannya gak pake ngomel-ngomel ama mama.

Advertisements

11 thoughts on “Zahra Sakit :(

  1. salam kenal mama zahra, waduh saya ngerti deh mbak kalau sakit gitu dan gimana paniknya…..

    Apalagi ditambah anak yang ga mau makan, sedihnya, kalau saya sampe mikir pindahin aja penyakitnya ke saya, saya rela dan ikhlas saya aja yang sakit…..sedih soalnya….

    cepet sembuh ya zahra……

  2. klo kata org tua, bayi sakit tu pertanda mo pinter 😉 gatau korelasinya apa tpi klo abis demam gt byasanya pinternya nambah, seumur2 bayi jg Kay baru sekali sakit demam.

    Soal maem nya sama deh mb, doyannya buah2an (klo kategori sayur kaya labu gt ya? aq skip sayur di awal2 MPnya) klo tepung2an emg rada susah …rapet-pet-pet, tapi begitu nasi tim blang blung aja tu 😀

    jgn sakit lagi ya Za … rambutmu tu lhooo nak, nyenengiiin bgt

    1. iya mudah2an nambah pinter ya.. kemaren tiba-tiba dia bisa duduk sendiri siy.. aku kaget.. hehe.. tp serem kalo demam ampe 39C 😦

      Wah tyt Kay juga suka yang berasa yah.. emang tyt bayi juga punya taste ya.. we should be proud of it.. dan emaknya pun terpaksa belajar lebih giat untuk jadi koki handal

  3. Haha..si Igo udah rapet kl makan puree2an..sotoy emang jadilah di 7 bulan lebih dikit gue kasih tim (-_-)’ pake wortel, tahu dan potongan ayam…doyan bok…dan cocok2 aja sih krn ga ada alergi atau pup yg berubah..eh ada sih perubahan….baunyaaa uedaaaaan!!!!

  4. sedih juga ya kalo liat anak sakit. badan sekecil itu…pengennya kalo bisa kita aja yang gantiin dia sakit. mau sharing aja, umur 8 bulan anaku pernah kena sariawan…pertamanya demam samp 38 aku kasih sanmol drop ga turun2 malah naek sampe 39.4 panik.com langsung telp Hermina. parahnya DSA ku cuti liburan tahun baru. jadilah berobat sama dsa lain.
    karena panasnya tinggi Raza dikasi obat turun panas yang dimasukin ke dubur…dahsyat turun jadi 37 panasnya. dsa nya cuma ngasih tempra drop n antibiotik katanya kena radang.
    smp rumah dikasi obat belum nampak lebih baik malah sekarang ga mau nenen. Waduuuh panik menjadi2. kayanya kalo setiap mau ngisep PD ku di kaya kesakitan gitu..makan ga mau nenen juga ga mau 1 hari cuma minum air putih n MPasi yang cuma dapet 4 sdm. SEDIIIhhh…..
    paginya langsung balik ke dokter yang sama…n setelah diperiksa lagi panasnya yang tinggi kemarin ngebuat dia sariawan di seluruh langit2 mulutnya!!! HIX…hancur banget hati ini. sediiiihhhh ga ketolongan langsung inget aku suka ngasih makanan sembarangan ma dia, bahkan kadang untuk mancing mulutnya supaya mau mam aku kasi kerupuk….maafkan bunda nak. nyesel bnget n ga than nangis pas di mobil ngebayangin kita aja sariawan pedihnya amit2 pa lagi dia.,

    alhasil 4 hari PD ga diisep, senjata andalan pigeon manual breast pump dikeluarin lagi…alhamdulilah asi masih bisa di pompa. Raza maunya pake dot..mungkin karena putingku pendek jd butuh usaha keras buat ngisep sambil nahanpedihnya. hari ke 4 seneng banget dia bisa nen di PD k lagi, tapi itu cuma 1x dlm sehari. sempet kebayang gimana klao setelah ini dia ga mau nen di PD ku lagi..ada rasa takut kehilangan waktu ngebayanginnya secara momen nenenin itu yang paling ngebuat aku ngerasa dibutuhin bayiku. alhamdulilah hari ke 5 sembuh total….kapok ngasih mam sembarangan lagi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s