Mom's Corner

(Takut jadi) Anak Pembantu

Dulu waktu awal-awal balik kerja setelah cuti hamil aku takut banget ntar anak gue jadi anak pembantu. Dan ketakutan terbesar adalah lebih memilih sama pembantu daripada emaknya! huaaa itu mimpi terburuk dari segala mimpi buruk, dan mimpi buruk itu sampe bikin kita gak pengen tidur lagi berhari-hari *mulai lebay*

Tapi alhamdulillah setelah Zahra mau umur 8 bulan ini kayaknya (mudah-mudahan) itu gak terjadi. Bahkan mulai umur 4 bulan dia udah bisa tau kalau mama nya pulang kantor dan disambut dengan ceria. Kata oma nya “ketawanya tuh lho, kalo kamu pulang dia kliatan seneng banget, siang ngga pernah kayak gini”

Mulai 5-6 bulanan dia mulai bisa mencondongkan badannya minta digendong ama siapa. Kalo aku samperin dia mulai maju-maju kayak mau digendong gitu. Bahkan sekarang kedua tangannya udah naik minta badannya ditarik. Kadang bahkan kalo Papa nya mau gendong dia sempet mewek, ampe si Papa bilang “ih kamu kok gitu sih ama Papa, kan Papa mau gendong, gak boleh mama gak boleh gendong” Haha..

Sekarang anakkuw lagi lucuw-lucuw nya.. hihi.. iya lah ya setiap orang tua pasti gemes ama anak sendiri. Zahra lagi suka motif-motif kain. Dia bisa ketawa-tawa kalo liat sprei warna warni gambar binatang, gordyn bunga-bunga cerah, gambar kucing dibajuku, dan motif-motif lain yang aku sendiri heran gitu aja dia ketawa 😀 Pernah liat sofa warna merah aja cekikikan, emang bayi umur segini lagi explore kali yah? Jadi inget dulu pas hamil karena bedrest aku mendadak jadi suka motif-motif kain buat jait sepatu bayi (klik disini).

Dia sekarang memang makin akrab ama si mbak-mbak-nya. Kadang bisa ketawa cekikikaan banget, kadang ama aku aja gak segitu cekikikannya, tapi aku gak jealous kok.. soalnya kalo udah liat Mama pasti minta digendong dan kepalanya nyundul2 dadaku, pengen nyusu 😀 Dan kalo udah malem, mau nyusu sebanyak apapun kalo belum ngempeng sama ‘gentong’ nya pasti gak tidur-tidur. Pernah waktu di bandung aku tinggal malem-malem, kirain lagi seneng maen-maen ama nena n om-om nya, susu juga udah disiapin, eh ternyata dia nangis tersedu-sedu kayak nyari aku.. nangisnya tuh kata mama ku kayak sedihhhh banget.. berlinang air mata dan sedihnya beneran gitu kaya orang gede. Tapi akhirnya dia tidur juga dipelukan mama ku, mgkn krn udah ngantuk berat juga.. Duh nak, maafin mama ya.. 😦 Sejak itu aku gak lagi-lagi ninggalin Zahra malem-malem. Ternyata kalo siang, dia mau minum dari botol, tapi kalo malem harus langsung dari gentong.

Emang sih kalo malem, dia masih bangun beberapa kali. Bangunnya itu bukan matanya yang melek, tapi mulutnya yang mangap-mangap kayak ikan mas koki gitu (nyahaha.. tampangnya lucuuu bgt, kdg aku ketawa sendiri tengah malem), langsung aku susuin, udah kenyang, dia buang badan (balik badan), tidur lagi. Ritual buang badan ini kayaknya wajib biar lelap, pernah pas buang badan nabrak si Papa, eeeh dia balik lagi nyari gentong. Jadi aku minta si Papa kasih jarak sedikit. Makanya seluas apapun kasur kita, bagianku pasti sempit karena Zahra otomatis merapat (o_O)

Karena gak bisa 24-7 bareng Zahra terus gara-gara harus kerja, waktu libur aku pake seoptimal mungkin bikin waktu yang berkualitas ama Zahra. Kalo kita pergi-pergi pun kalo bisa Zahra dibawa dan gak bawa si mbak. Lagian gak tau knp ko rasanya kalo bawa si mbak malah lebih repot dan rada gak bebas yah.. Kalo gak sama si mbak juga otomatis aku sama Papa belajar kerjasama jagain Zahra. Eh oh, kecuali kalo nonton kali ya.. kemaren rasanya udah lamaaa bgt ga nonton, jadi kita berdua nonton “2012” di PS, abis itu langsung pulang lagi. Tapi tetep aja sih si Papa bilang : “ayo cepetan pulang, kasian Zahra. Gak tega juga ya tiap hari udah ditinggal, wiken ditinggal lagi” Iya sih.. Maap ya nak, mama papa gak sering-sering deh kencan nonton bioskop nya..

eniwei..

Gaya baru lagi, sekarang lagi suka nyegir lebar kesamping, sampe gusinya yang-masih-belum-ada-gigi keliatan semua, yang bikin matanya sipit dan mukanya nyaris gepeng 😀

Advertisements

6 thoughts on “(Takut jadi) Anak Pembantu

  1. Insya Allah gak kok mbak. Yang penting kita masih ikut merawat & sayang sama anak. duh sok tau banget ya padahal belum pernah merasakan bekerja meninggalkan anak

  2. Sama persis dg Dita, Kalau habis nen, terus balik badan, tandanya udah puas nen, baru deh tidur pules. Hihihi..itu nyengirnya lucu banget sih neng….pakai nggaya ngangkat tangan lagi. Huhuhu Dita sudah jarang difoto, soalnya kalau difoto suka ngeraih kameranya. Jadinya fotonya sembunyi2 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s