financial planning · Mom's Corner

“Warisan” untuk ditinggalkan

Sebelumnya aku ngga terpikir apa saja sebenernya yang sudah aku persiapkan untuk ditinggalkan kepada keluarga. Sampai pagi ini, twitmoms berduka cita atas wafatnya seorang ibu saat sedang melahirkan bayinya. Innalillahi wa innailaihi roji’un… Dari twitmoms juga aku baca timeline almarhum yang kebetulan hingga hari terakhir masih online di twitter.

Allahu akbar.. merinding setengah mati baca timeline-nya.. sedih setengah mati juga.. sampe ngga tahan pengen nangis, padahal gak kenal orangnya. Alm bedrest total karena Placenta Previa, kandungannya pun di minggu ke-30. Aku jadi inget kenapa blog ini aku buat. Ya, blog ini aku buat untuk mengisi hari-hari bedrest waktu pendarahan karena PP di minggu ke-30. Akhirnya keterusan nge-blog sampai sekarang Zahra usia 9,5 bulan. Dulu waktu aku pendarahan, BB Zahra didalem perut cuma 1,3 kg. Sangat kurang apabila ‘dikeluarkan’ dari kandungan. Tapi kalau memang pendarahan terus, gak ada pilihan lain selain dikeluarkan. Duh, stress, sedih luar biasa dan kalut, tapi Alhamdulillah akhirnya malah aku bisa melahirkan di minggu ke-39 dan secara normal pula, BB-nya 2,85kg. Alhamdulillah Ya Allah, terima kasih atas segala ridho dan rizki-Mu kepada keluarga kami. Sekarang Zahra beratnya udah 9,5 kg 😛

Nah, setelah aku baca timeline almarhum, aku jadi sadar betapa tulisan-tulisan alm di twitter ataupun di media lainnya pastinya akan jadi ‘warisan’ yang tak ternilai untuk ketiga anaknya (kabar terakhir bayinya selamat, bayi tersebut adalah anak ke-3 alm. Subhanallah..). Suatu hari nanti dengan membaca tulisan terakhir ibunya semoga anaknya jadi mengetahui betapa hebat ibu mereka, ibu yang berjuang dan menyayangi mereka hingga akhir hayat hidupnya (tuh kan nulis ini aja aku udah berkaca-kaca, huhuhuhu.. I’m totaly a drama queen!).

Hey, we can do the same thing here! Menulis blog, twitter, facebook, atau yang konvensional misal menulis diary akan jadi warisan yang sangat berharga untuk anak kita kelak. Ya entah kita hidup sampai kapan.. tapi kalaupun kita diberi umur panjang, kenang-kenangan ini pasti berharga untuk diingat kembali. Jadi mari kita tinggalkan warisan sebanyak-banyaknya, jadi apabila kita udah gak bisa mendampingi anak kita kelak, setidaknya dia tau betapa kita menyayangi mereka, dan bagaimana cara kita menyayangi mereka. Ini hal yang penting menurutku.

Nah, apa aja ya yang udah aku persiapkan untuk warisan-nya Zahra.

Pertama, blog ini pastinya.. oh well, dan twitter, dan multiply, dan facebook, dan friendster.. phiuh.. aku terlalu eksis di dunia maya sampe serem sendiri :S

Kedua, Asuransi Term Life. Ya, mama papa udah ikutan asuransi untuk Zahra. Tapi menurutku yang paling menguntungkan adalah asuransi term life yang baru aja polis-nya dianter ama Pak aris dari Asuransi Takapenuh ke kantorku. Beliau bilang : “tumben loh bu, biasanya yang mikir asuransi tu bapak-bapak”. Hehe.. iya abisnya aku juga kerja toh.. gak ada salahnya. Uang Pertanggungannya mudah-mudahan cukup untuk biaya Zahra sampe kuliah. Karena kita belum punya asset, jadi asuransi term life ini yang paling tepat buat kita. Aku sendiri ngga tau kenapa katanya kesadaran orang indonesia masih rendah soal asuransi term life. Dianggap rugi karena uang-nya hangus. Lah, namanya juga asuransi, ya kita beli jasa kan? Kalo mau untung ya investasi aja donk! Coba aja deh pada itung berapa Uang yang dibutuhkan seorang anak untuk sampe kuliah, kalo tiba-tiba bapak ibu-nya meninggal. Nah cari deh asuransi jiwa yang Uang Pertanggungannya segitu, dan Premi-nya paling rendah (asuransi jiwa ya, bukan asuransi pendidikan. itu mah bisa panjang lagi ceritanya).

Ketiga, warisan kesehatan. Begitu tau kalo ASI bagus untuk daya tahan tubuh dan IQ bayi mama terus usaha untuk supply ASI sampe sekarang. Mudah-mudahan bisa terus ampe 2 tahun. Dan katanya juga makanan bayi yang terbaik adalah fresh homemade food, jadi Insya Allah akan terus diusahakan semampunya.

Apalagi yah, kayanya cuma itu aja. Tapi mudah-mudahan cukup untuk bekal ‘duniawi’ Zahra. Semoga sejalan hidupnya dia bisa mengumpulkan bekalnya sendiri untuk persiapan di akhirat. Amin.

Oiya kemaren Mama kasih liat timeline alm ibu yang meninggal waktu ngelahirin bayinya itu sama si Papa. Komentarnya :

“Jangan disedihin, malah Alhamdulillah, mati syahid, diberi kesempatan jauh lebih besar untuk masuk surga”

Ya, belum tentu kita yang hidup ini mendapatkan kesempatan yang sama untuk masuk surga dibanding mereka yang mati syahid. Tiba-tiba aku inget dulu waktu pendarahan juga aku sempet bilang ama Papa jangan sedih kalo aku mati soalnya aku Insya Allah mati-nya syahid dan masuk surga. (amin, ngga tau juga sih, ko kepedean ngomongnya waktu itu).

Komen Papa lainnya :

“Ini RT siapa?”
“Itu retweet pa..”
“Retweet tu apa?”
“bla bla bla (menjelaskan)”

“Ohh gt, ini examinator siapa?”
“itu iklan”

Tampak harus mengenalkan twitter ama si Papa (-_-‘)

PS : kebetulan alm temennya Amel bunda Tanaya. Silahkan baca kisahnya disini

Advertisements

20 thoughts on ““Warisan” untuk ditinggalkan

  1. Waaa iya mama ZK.. Aku baca timeline nya juga jd ikutan sedih dan merinding hehe.. Apalagi yg dia bilang ”aku ingin pulang”.
    Apalagi kau ya bu, yg pernah ngalamin PP dan pendarahan juga di mgg ke 30, pasti jd langsung inget pengalaman pribadi.
    Insya Allah mati syahid almh wenty, amin.. Msh gak kebayang gmn anak2nya yg msh kecil and babynya yg br lahir yg gak sempet kenal mamanya.

    Kisah wenty ini juga ngingetin aku sama seorang blogger juga, almh bunda inong (http://zidansyifa.blogspot.com) yg koma dan akhirnya wafat sept 2006. Selanjutnya suami almh bunda inong menikah sama ummi indah, adik dari bunda inong. Baca blog almh dan liat foto2 anak2nya yg msh kecil rasanya sedih. Tp insya Allah mrk bahagia dirawat sm ummi indah.
    Iya ya, blog itu memang bukan harta benda, tp bisa jadi harta yg tak ternilai yg ngerekam momen2 dihidup kita dan bisa dibaca sm anak cucu nantinya.

    Hiks jd sedih lagi 😥

  2. Ups sorry mam, aku salah pencet huruf. Maksudnya kalimat : aku baca timeline nya juga jadi ikutan sedih dan merinding huhu..
    Jadi bukan hehe (ketawa). Maap ya.

  3. Tambahan keuntungan dari berbagai jejak yang kita tinggalkan di dunia maya adalah, (semoga) anak bisa nurut dan lebih menghargai ibunya.. ZK, kalo ntar udah gede baca tulisan ini, tante Nuri jadi saksi lhooh, betapa hebat dan sayangnya mamamu sama kamu, hehe.. Jadi anak yang berbakti ya, naak.. =)

  4. Ti, tengkyu sudah mengingatkan…
    Kebetulan sama juga sama kisahmu hamil ZK ya
    Manusia hidup yang diingat adalah kebaikannya ya, makanya kita harus jadi orang baik (aku camkan sama diriku sendiri)
    Terutama sama suami, anak, ortu, sodara, keluarga dulu deh ya…
    Hiks jadi sedih…

  5. Waaa.. kalau baca cerita sedih gini mataku juga langsung kembeng-kembeng pengin nangis mam. Semoga almarhumah diterima disisi Allah dan damai menyaksikan anak2nya tumbuh sehat dan pinter *keluar juga air mataku…..*

    Ya..sebagai ortu pastinya kita akan memberikan apa yang terbaik buat bekal anak kita kelak. Ya kesehatan, pendidikan sampai harta (asuransi). Kalau blog, saya malah awalnya gak kepikiran nanti anak2 saya kelak akan baca. Tujuannya dulu malah untuk “kesenangan” saya aja. Tapi dipikir2 bener sih, blog yang kita bangun dengan intens akan menjadi sebuah warisan kenangan2an tak ternilai untuk anak2 kita kelak.. So, keep blogging .. 🙂

    Kalau twitter..saya juga gak “main” nih. Punya sih accountnya..cuma pengin tahu aja kayak apa. Habis itu bye..bye hehehe. Belum tahu kedepannya bisa kepincut gak .. 😀

  6. Assalamu Alaikum Wr.Wb

    Omong-omong soal warisan, saya salut kepada Ibu Darina karena diusia yang tergolong muda sudah mempersiapkan dan memikirkan tentang warisan, karena biasanya banyak yang tabu membicarakan soal warisan karena dianggap bicara tentang kematian padahal kematian adalah hal yang pasti.
    Saya melihat ada beberapa warisan yang disengaja maupun tidak sengaja telah dilakukan oleh Ibu Darina yakni,
    Pertama , ilmu yang bermanfaat yang berupa sharing positif yang dituangkan kedalam tulisan di blog ini yang bila diaplikasikan oleh orang lain akan menjadi amal,
    Kedua, warisan berupa Uang Pertanggungan sebesar sekian ratus juta sebagai tanda cinta kepada anak dan keluarga. Jangan sampai yang kita tinggalkan hanya hutang saja.
    Ketiga, sudah tentu pendidikan kepada Zahra yang saya yakin sebagai orang tua, Ibu Darina dan suami menginginkan Zahra menjadi anak yang sholeh yang kelak bisa mendoakan mereka ketika sudah disisi Allah.
    Mohon maaf bila ada yang kurang berkenan.

  7. hai hai salam kenal .. aku tau cerita ini dari temenku yang kasih link. Sedih, agak meyedak neh dadanya, terharu dengan cerita (meskipun saya nggak kenal dia). Mungkin karena sudah merasakan bagaimana melahirkan , dimana prosesnya kita tau semua ya mom, nggak gampang dan musti sabaaarrrr banget…. Semoga kesabaran dan perjuangan almarhumah mendapatkan “pahala yang tak terhingga” dari Allah..amiin….
    Kita yang dikasih kesempatan hidup bersama anak kita ketika melahirkan, semoga bisa menjadikan anak kita sholeh dan sholeh, amiiinnn

  8. mbak darina sediiiiiiiiiiiiiiiiih,,,,, walaupun aku sempet sedih pas hrs melahirkan sc karena 3 hari induksi anakku ga mau keluar aku bersyukur karena setelah itu aku dan anakku sehat walafiat sampe sekarang .. denger cerita ini aku jadi mikir dulu aku kurang bersyukur dengan apa yang Allah udah kasih buat aku,, thanks 4 reminding me ya mbaak 🙂

    btw aku mau konsultasi asix dunk mbak.. mau nomer hengponnya dunks nanti aku kirim message di fesbuk yaak..

  9. wih, baru sempet blogwalking.. ternyata ada tulisan lu yg kayak gini.. bikin gue jadi melek n merasa tertohok juga nih, secara kayaknya gue lum siapin apa2 buat edelweiss n laurel T_T

    thank u for ur writings, semoga gue bisa membenahi kekurangan2 gue.. n lebih rajin lagi ngeblog..

  10. hai..salam kenal yaa..udah sering mampir ke blog ini (diawali dari cerita ttg plasenta previa-mu..samaan kita) tapi baru kali ini nyapa karena tulisan yang satu ini bikin gue terinspirasi (sahh) terutama bagian bahwa blog jg merupakan salah satu bentuk warisan kt ke anak..iyyyaa juga yaa..
    keep on blogging ya mbak,sama deh aku jg jadi semangat nulis terus jadinya..thx!

  11. mba… mo ikutan ngeblog (curhat.com)

    warisan yg tak lekang oleh waktu..

    msh rada gaptek ttg blog (mukamerah modeon)
    mo tipsnya dong mba..

    langkah2 membuat blog especially for mom like me ^_^
    tq

    1. wah apa yah.. langkah2nya be your self aja jeng.. tulis aja yang ada dikepala, abis itu lama2 kan jadi biasa nulis. hehe maap gak membantu ya tips nya.. abis aku juga amatiran 😛 aku cuma anggap blog ini sbg diary 🙂

  12. hai…salam kenal
    aku baru kali ini mampir ke blog ini….jadi malu dan terharu karena aku ngerasa ga pernah lagi nulis sejak menikah (dulu masih nulis di buku diary)…..
    ga tau kenapa….kaya abis inspirasiku….hehe *malu mode on
    tapi abis baca blog ini aku jadi bersemangat buat nulis lagi….terutama biar bisa dibaca anak-anakku…..
    thanks yaaa……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s