Mom's Corner

ART : Never ending story

Missi ya.. saya mau nyampah..

Heran banget kenapa selalu apes soal ART. Selama Zahra hampir umur 10 bulan ini udah ganti ART 3x. Sejarah ART-ku adalah sebagai berikut :

  • Mbak Dewi dan Ipah, satu kampung orang sunda. Sebulan kerja di rumah bandung, trus pindah ke jakarta, baru sebulan udah minta pulang. Dia bilang ngga betah, tp gak bilang alasannya. Pernah ngomong “jakarta gerah”, heh, gitu doang? selidik punya selidik, tyt dia gak cocok ama MIL ku. Waktu itu aku emang tinggal di Pondok Indah Mertua. Pas dia pulang baru deh kebuka semua kejelekan dia. Jadi dia cuma kerja 2 bulan.

    Lesson Learn : Ternyata MIL ku tipe Ibu rumah tangga yang sangat detail, dan ingin merasa dibutuhkan. Awalnya aku pikir supaya gak ngerepotin, aku ngajarin si mbak supaya bisa menghandle semua. Tentu saja mungkin ada beberapa cara dia yang ga cocok ama MIL. Jadi pelajarannya : MIL harus dilibatkan penuh. dan kita harus tegas ama ART kalau dia harus ikuti apa kata Ibu Sepuh (MIL)

  • Mbak Tri, dia orang jawa. Alhamdulillah cocok ama MIL-ku yang orang jawa juga. Dan karena dia di-set dari nol lagi, aku udah tegasin kalo nanti dia bakal diajarin ama MIL-ku, dengan harapan ngga membangkang seperti ART yang sebelumnya. eeeeh.. taunya mbak Tri ini pacaran dan Laptop + Camera ku raib!!! (Baca ceritanya di blog ini). Setelah itu aku memulangkan ybs, kerja cuma 3 bulan.
    Setelah itu aku pindah ke rumah nenekku karena nenekku ga ada yang jaga dan letak rumah jg ditengah kota.

    Lesson Learn : Jangan, jangan, jangan, jangan pernah meletakkan barang berharga di sembarang tempat. Taro dilemari, dikunci. Jangan kasih kesempatan sebaik apapun orangnya dan sebagus apapun kerjanya. Dan hati-hati kalo ybs pacaran. Biar udah ditegaskan kalau pacarnya gak boleh kerumah, kita tetap harus waspada.

  • Mbak Yoyoh-Timi, satu kampung tapi baru kenal. orang sunda. Kerjanya bagus. Beneran orang kampung di gunung, tapi udah pengalaman kerja. 
    Tapi bulan kemaren Timi mendadak minta pulang, jadi kerja di aku cuma 3 bulan. Alasannya gak bilang, selidik punya selidik, rupanya dia pengen dia yang pegang anak. Padahal aku nugasin Yoyoh yang pegang Zahra soalnya yoyoh lebih pengalaman dan lebih apik. Timi cenderung sembrono tapi lugu. Dan setelah dia pulang, baru ketauan kalo dia suka ngabisin makanan di meja. Pantesan dia tambah gendut.. makannya buanyaaak, nasi ampe segunung. Gue sih gak masalah lah kalo soal makanan, yang penting kerjaan beres. Nah karena Timi pulang, digantikanlah oleh Wati, adiknya Yoyoh. Aku pikir formasi ini udah aman karena adik-kakak dan mereka juga yang jadi tulang punggung keluarga. Eeeeh.. berantem ama suster nenek ku. Sebut aja namanya Mbak Yayik (bukan nama sebenarnya). Trus dia nangis minta pulang. Kakaknya pulang, otomatis dong adiknya juga.

    Lesson Learn : Kalo punya lebih dari 1 ART, lebih tegaskan tentang pembagian kerja. Dan kontrol! ART jaman sekarang gak bisa dibaik-baikin gitu aja. Biar udah dibeliin baju, diperlakukan sopan, diiming-imingi gaji gede setelah dia kerja sekian bulan, gak mempan. Karena memang mereka niat kerja-nya ngga sebesar ART jaman dulu. Mereka berpikir kalo gak betah di satu tempat, mereka bisa kerja di tempat lain. Toh banyak yang butuh ART kan? Apalagi yang bisa ngasuh anak.

Singkat cerita sekarang aku pusing, dan bertanya-tanya kenapa ART ku selalu aja ada masalah dan gak pernah awet. Iri banget rasanya kalo liat emak-emak lain yang ART-nya awet, baik, bertanggung jawab dan bisa dipercaya. Padahal rasanya aku gak terlalu cerewet. Aku rada ketat kalo menyangkut Zahra, selebihnya aku gak terlalu menuntut.

Mbak Yayik ini udah umur 40an dan orang jawa, sedangkan Yoyoh ama wati orang sunda masih ABG. Gak cocok. Kalo dianalisa sih, rupanya Yoyoh ini tipe leader, sedangkan mbak Yayik kan udah pengalaman belasan tahun kerja. Aku udah coba nengahin, bicara personal ama dua-dua-nya. Keduanya sama-sama bilang diserang, tapi mbak Yayik yang udah tua emang keliatan lebih dewasa. Kalo yoyoh malu-malu kucing ceritanya setengah-setengah. Yang intinya udah dibujukin dan diiming-imingin gaji naik tetep ngga mau.

Dan kalo udah gini, rasanya aku pengen cepet-cepet ganti ART aja dan nyuruh pulang, tapi siapa yang pegang Zahra? Mbak Yayik ngga mungkin sendirian. Aku kesel tapi butuh *sigh* Aku pikir masalah ini pasti dialamin hampir semua working mom, kemaren curhat ama Nisha dan Nuke juga pernah ngalamin hal yang sama.

nuke : kl pusying mikirin ART gw pengennya satu aja anaknya
bingung kl kayak gini

Darina: samaaaa

nuke : mana ortu ga ada yg bisa diimport lg

Darina: scr gue nyaris ga mungkin jadi FTM
apa lo jg kepikir jadi ftm?

nuke : ga ti
ntar cicilan rmh gw ga kebayar
hihihihi

Darina: iya sama
scr kita udah di BUMN sayang ga sih

nuke : iya gw testnya setahun booo

Darina : gue 3 bulan

nuke : lgian hubby gw jg swasta

Darina : samaaaaa

nuke : tunjangan kesehatannnya Raka kan ikut gw

Darina : samaaaa
ya ampun kita sama banget.. haha lebay

nuke : pokoknya semangat jangan nyerah
Gw pernah ngalamin yang lebih susah dari elo
elo masih enak tinggal bareng sama kel n bisa manggil nyokap elo kapan pun

Darina : ini sih masih mending ke, dulu dong pas ican opname di RS, pas pembantu minta pulang,, udah gt zahra baru 3 bulan
yak semangat!!

nuke : iya semangat demi anak juga

Yah demikian saya curhat sana-sini demi mendapat dukungan moril. Aku orangnya kalo ada masalah pasti langsung koar-koar.. Ember ya? Embeerrrr!!!!

Harapanku sekarang adalah Mbak Yayik yang sekarang lagi sibuk telpon-telpon temennya. Katanya ada temennya yang biasa ngasuh anak, mudah-mudahan aja jodoh dan kalo kenal kan cenderung lebih cocok dan enak kerja bareng. Mbak Yayik ini udah belasan tahun kerja di keluarga ku. Tipe ART jaman dulu yang motivasi kerjanya tinggi, demi mendapat uang untuk anak-anaknya. Kerjanya juga bagus dan rapi.

ART itu ibarat cari jodoh, dan ibarat jodoh saat ini aku lagi patah hati. Hiks (T_T)  Karena mentalku walau udah dipersiapkan sedemikian rupa supaya gak terlalu mikirin masalah ART dan siap kalo sewaktu-waktu mereka pulang, tapi tetep aja jadi kepikiran dan sedih..

Tapi kalo liat grafiknya sih, makin lama ART yang kerja makin lama dan kualitas orangnya pun lebih bagus. Mudah-mudahan begitu hikmahnya…

Semoga..

Advertisements

28 thoughts on “ART : Never ending story

  1. Pengen ikutan tereak.. “samaaaaa”.. Belom mungkin jadi FTM.. Huhuhuhu aku juga lagi binun nih soal ART nya Baby K. Padahal blom lahir tapi udah uyeng2an.. Ditambah lagi ya jeng, aku susah percayaan sama orang. Ini lagi berusaha membujuk mbak ku yg lama buat balik lagi.. Doakan akuu..

  2. yeah iti.. semangaat. Gw sih baru punya 1 pengasuhnya Tanaya (blm ganti2) udah 3 bulanan sih. Eh namanya Ipah jg tuh..
    sebenernya dibilang pinter ya enggak tp dia lugu jadi gampang diajarin dan bs cocok ama Tanaya.
    Yang penting ada yg bantuin emak ama MIL deh kalo gw kerja.
    Untungnya (apa sialnya :p) gw masih numpang di rmh ortu sih, jd lumayan Tanaya gak b2 aja ama pengasuhnya, ada yg ngawasin gitu..

    mudah2an cepet dpt ART baru ya say.. 🙂

  3. Ti! gw juga mau cerita tenang ex-ART2 gw ntar jadi essay lagi saking panjangnya dan kayaknya isinya bakal nyampah abis2an secara isinya maki2 doank hahaha

    trus skrg ti?gw masih kagak ada orang gini …..mama mertua juga da ga ada stock (halah mangnya bandar ART)

    Yes, FTM is the last option..secara ga da yang dukung juga hahahha (tertawa dengan linangan air mata T_T)

  4. hihihi,, masalah art ga ada selesai nya yah… diriku sih masih ngasuk olel sendiri,,, (secara ga kerja juga),,,, abis olel lahir pun bukan nya nyari pengasuk buat olel, malah nyari art buat cuci-gosok baju ku dan yayay, soalnya aku mau fokus nyuci baju olel (alasan yang aneh).
    Tapi si mba yang uda belasan tahun ikut di rumah sih,, bisa di andelin buat jagain olel, sayang banget pula sama si olel ,, kalo bahasa nya dia pas maen sama olel “pangucuk ucuk,,pangucuk,,ucuk”,, tapi ya itu, emang ya nggak ada manusia yang sempurna,,, si mba yang udah belasan tahun ini, orang nya emank super baik, telaten, rajin, tapi dendam sama art depan rumah bikin suka ngelakuin hal2 ekstrim kayak pelet me-melet itu, hehehheeh…

    1. Bubun,
      keadaanmu sekarang ini menurutku udah enak banget. Selain ada ortu dirumah, pembantu udah awet n cocok, ditambah bisa menghasilkan uang dari rumah adalah impian ku. Tp aku gak bisa masak apalagi ampe bikin kue kaya dirimu, hehe..

    1. Kalo aku ngeliat yang tinggal diluar negeri rasanya ko enak bisa “terpaksa” ngurus pekerjaan rumah tangga sendiri. Ky keluarga nugraha yg py 3 anak tanpa ART rasanya pengen kaya gitu.. hihi.. rumput tetangga memang lebih hijau 😀

  5. Maluuu nih ada chat gw disini. Iti motivator gw dikala gw di batas titik menyerah adalah ngeliat ibu-ibu yang bisa bekerja sampai dengan usia pensiun. Kalo mereka aja bisa kenapa gw ga bisa. Dulu waktu ART gw keluar karena menikah gw sempet stres tingkat tinggi karena dia keluar disaat rata ART baru aja bekerja di tempat yang baru setelah lebaran. Gw pontang-panting telp yayasan, telp temen2 si mbaknya, telp mantan ART temen-temen kantor gw and hubby yg rekomen terus hunting day care. Sampai dititik kalo ga dapat yang ok, Raka akan gw titipin nyokap gw di Cirebon huhuhu sedih banget rasanya gw pasti akan kehilangan masa breastfeeding kalo malam.

    1. Sorry ya ke, gue cantumin chatting kita tanpa ijin ke elo dulu.. yah i know lha u pasti dont mind 😀
      Dan gue juga tau keadaan gue skrg masih mending gara2 ada keluarga disini, dibanding elo. tp elo kan pejuang tangguh.. pasti bisa.. hehehe..

  6. Ternyata kalau membicarakan ART emang akan banyak faktor yang mengikuti. Supaya ART betah sepertinya tidak cukup dari kitanya yang sudah (berusaha) baik dan tidak cerewet. Ada faktor dr ART nya sendiri, faktor lingkungan, apalagi kalau ada lebih dr 1 ART/baby sitter di rumah atau ada orang lain selain kita, misal ibu/ibu mertua. Malah berdasarkan info dr tetangga, ART sekarang jarang yang mau kerja di rumah yg ibunya FTM. Mungkin kurang bebas kali ya… Pokoknya bikin pusing deh…

    Sama pemikirannya kayak mbak Nuke nih. Kalau mikirin susahnya cari ART, mau nambah anak lagi jadi mikir. Tapi kalau saya ya mau tidak mau terus menyemangati diri sendiri, Insya Allah dipermudahkan jalannya. Soalnya kalau punya anak lagi saya juga rencana cari tambahan ART nih. Agak deg-degan juga, karena tahu betapa susahnya cari ART yang cocok. 1 ART aja berusaha dipertahankan mati2an je *lebay* 😀

    Mam, gak kepikiran cari baby sitter dari yayasan? Kalau di rumah ada orang lain selain kita, bisa dipertimbangkan. Saya sendiri gak berani ambil baby sitter dari yayasan. karena saya ninggalin anak ber2 aja sama ART/baby sitter. Jadi lebih prefer cari ART dari kampung, syukur2 yang sudah kita kenal/punya saudara yang kita kenal.

    Kita nasibnya sama kok mam. Sangat bergantung sama ART. Mau jadi FTM juga tidak mudah (belum berani), banyak yang harus dipertimbangkan. Saya hanya bisa mendoakan saja supaya mam segera dapat ART yang cocok. Kita sama2 gak tahu akan ada berapa ART yang akan come and go ke rumah kita sampai anak2 kita besar kelak. Semoga kita dipermudahkan jalan dan diberi yang terbaik dalam menjaga anak kita…. 🙂

  7. sama..
    untuk di BUMN, suami di swasta, tunjangan kesehatan anak…

    lagi butuh ART juga meskipun ortu bisa diimpor..
    coz kalo gak ada ART buat beberes dl ortu bisa gempor..

    Fyuuh, smoga capet dapet ART mom..

  8. yah.. begitulah. hampir senasib. kemaren aku udah punya art yg udah agak tua sih emang, orang sunda, orangnya lugu, agak lemot, tp bisa handle anak2 n kerjanya mayanlah, tp gitu deh.. kena hasut so akhirnya dia pamit pulang n kerja d tempat laen. tp denger2 sih dia gak kepake di tempat kerjanya yg baru itu alias dipulangin..

    sekarang sih di rumah pake ART pulang hari, orangnya rajin, bisa juga pegang Aurel, kalo Edel mah diawasin sama mertua, mudah2an aja betah, so far seh so good, gak pernah ada masalah…

    tapi emang bener kok, ART itu jodoh2an, kalo dah ketemu yg cucok pasti deh gak akan ke lain hati, coz seperti kamu bilang, sebaek apapun kita, kalo emang lom jodoh ya pasti gak akan berlanjut.

    tetep semangat!!! semoga cepet dapet ART yg baek ya 🙂

  9. waaa ART ya..dah makan asam garem..udah ganti 8x ART mungkin yg terlama 7 bulan..sisanya yg harian..itu juga aku yg berhentiin..semua ibu bekerja pasti ngalamin..klo enggak berati kita ga naik kelas..hehhe..semua cobaan pasti ada jalan keluarnya.

    semangattttttttttt

  10. yayaya…cerita tntng ART emang ga ada matinye:D..
    tp kl aku prinsipnya ketika dy sdh mau keluar ya sudah, ga pake ku tahan2 lg, mslh labib sama siapa bisa di ungsikan ke mertua atau di masukan day care harian.masalah kl dah ART minta pulang tuh udah empet banget buat nanya2 knpnya..nanti dy merasa high… 😦
    sabar ya bu….pasti dapet koq jodohnya 😀 he3…

  11. Say… Mau sharing aja, tp gw ikut prihatin yaa…
    Apa emang dah gaya hidup metropolis ya? Para Moms sangat tergantung sm ART 🙂
    Jadi gw rasa ga cuma working Moms yg tergantung sm ART, FTM di Kota besar jg banyak koq yg tergantung berat sm ART, jadi waktu ART “Berulah”, paniknya minta-ampun.
    Jadi inget Emak yg ngurusin gw & adik2 tanpa bantuan ART sm sekali (gw 4 bersaudara).

    MIL gw jg Working Moms, PNS di PTN di Surabaya.
    Punya ART hanya 2 orang selama 30 thn pernikahan. Yg pertama 12 thn (ngurus Hubby & adiknya 2 orang). Berhenti krn dah terlalu sepuh, yg sekarang… Dah kerja 17 thn (kerjanya cm momong si bontot & cuci piring).

    Makanya pada Betah, soalnya MIL selalu dah bangun jam 3 pagi utk urus seluruh keperluan keluarganya.
    Terus begitu, sampai sekarang.
    DAHSYAT khaaaaann….???!!
    Makanya para ART-nya MIL gw pada betah, wkwkkwkwkwkwk…

    1. ng.. kalo gue sih paniknya bukan karena ga-ada-yang-ngerjain-kerjaan-rumah-tangga tapi karena ga-ada-yang-jaga-zahra. Dan kalo ngliat temen yang sering gonta ganti ART bukan berarti temen gue itu ngga mau ngejain kerjaan rumah tangga sih, tp karena ada faktor dari ART nya juga. Kalo menurut pendapat ku ART jaman dulu mentalnya beda ama ART jaman sekarang. Mbak yayik udah belasan tahun kerja di keluargaku, dia motivasi bekerjanya tinggi karena harus biayain anak2nya. Sedangkan ART muda2 sekarang cenderung pindah ke satu tempat ke tempat lain, karena demand-nya lebih tinggi drpd sdm nya, jadi gampang untuk mereka cari kerjaan di tempat lain. Pernah diceritain juga ama temen ada ART berenti bekerja dengan alasan putus ama pacarnya.. weleh (-_-‘)

      Yah seperti yang aku bilang ART itu ibarat jodoh, dan ganti2 jodoh itu juga proses pendewasaan buat kita, yang mudah2an nantinya ketemu yang cocok.

      Kalo gue FTM, atau ada orang tua dirumah, mungkin gak bakal pusing masalah ART kali ya..

  12. Masalah ART ga ada abisnya, gw dari halim 8bulan ampe skg Kia umur 9bulan dah ganti 8X wehhh….rekor terlama hanya 2 bulan dan tercepat 2hari ajah. 3orang aku pulangin dan selebihnya ga betahlah, panaslah (bekesong gitoh loh), dikangenin cucu lah ga boleh kerja lagi, dipaksa kerja ama yang nyari kerjalah, ampe ngabur ama pacarnya….hiyaaaa…, dari yang lemah lembut tak bernyawa ampe yang kasar (mandiin kia kayak lagi ngebubut bulu ayam n ngeramasin Kia pake acara disiram palanya pake cangkir tanpa dilap mukanya pas usia 2,5bln apa ga gelagepan tuh anak), dari yang peminim ampe yang tomboy (sampe2 underwear pun pake punya cowo …hihhhh), dr yg ABG ampe yg lebih tua dr nyokap pernahhhhhhhhhhh……, skg Kia baru punya yg nemenin baru jalan 3minggu…so far orangnya telaten, lumayan rapih, n mau belajar kalo dikasih tau 1 lagi ga bangkang, moga2 aja betah ya, n berjodoh. dah bosen capek pulang kerja tiba2 ART minta pulang hemh….,

    moga cepet berjodoh ama ART nya ya ti,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s