financial planning

Lebih lanjut tentang Asuransi Jiwa dan Reksadana

Untuk cerita awalnya bisa baca disini : Reksadana dan asuransi term life

Tentang Asuransi Term Life

Ada yang aku missed soal term life yang aku ambil kemaren. Karena setelah konfirmasi ama agenku via YM aku baru tau kalo ternyata Bencana alam dan wabah penyakit (yang telah ditentukan) adalah pengecualian untuk claim. Alias Uang Pertanggungan (UP) gak keluar kalo kita meninggal gara-gara bencana alam atau wabah penyakit. Selain itu pengecualian lain adalah meninggal gara-gara bunuh diri, narkoba, AIDS dan penyakit terdaftar lainnya.

Wahduh, trus kalo gempa atau tsunami *amit-amit jabang bayi jangan sampe* gak bisa claim dong??? Huaaa.. Aku beneran baru tau, padahal aku buru-buru ikutan term life karena gempa yang lumayan bikin trauma di Jakarta kemaren. Tapi ternyata ada penjelasan lain yang cukup melegakan dari Bapak agen. “Kalau kaya Aceh dan Jogja kemarin ada pertimbangan sosial dari manajemen, akhirnya UP nya dibayarkan ko bu”. Phiuh… ya mudah2an deh ya.. Tapi ini pelajaran buat yang belum ambil term life, asuransi emang kebanyakan ngga menanggung kalau terjadi bencana alam/wabah penyakit, tapi alangkah baiknya kalo nemu produk yang mau menanggung.

“Kalo meninggal gara-gara melahirkan gimana? Bisa claim ga?”
“Bisa bu…”
Phiuh.. agak lega.. haha aku kayanya kebanyakan baca cerita ibu-ibu yang meninggal saat melahirkan bayinya. Oh well, in case aja 😛

Tentang Asuransi Whole Life

Apa bedanya sama term life? Bedanya dari jangka waktunya. Kalo term life cuma dalam jangka waktu tertentu, kalo whole life seumur hidup sampe pemegang premi meninggal. Nah salah satu “turunan” dari wholelife ini adalah unitlink (yang mana aku memutuskan ngga jadi ambil unitlink).

Trus kenapa aku bahas lagi? Karena kemaren ditawarin ama kantor ikutan asuransi whole life kolektif. Jadi kita cuma bayar premi sekali seumur hidup, Uang Pertanggungannya 100juta sampe kita meninggal. Bisa claim dengan alasan apapun, termasuk karena bencana alam, wabah penyakit, bunuh diri, narkoba, dll pokoknya nyawa udah diambil malaikat jibril deh (eh salah maxudnya Malaikat Izrail, bwahahaha.. thx senja utk koreksinya *malu*). Premi-nya menarik.. karena pake sistem subsidi silang, jadi makin tinggi jabatan, preminya makin mahal. Makin tua premi-nya makin murah. Nah walau aku masih muda, tapi kan masih jadi kroco, jadi termasuk murah juga sih premi-nya. Jadi aku memutuskan untuk ikutan aja. Tapi kemaren aku baca twit-nya @mrshananto :

“Asuransi whole life? Yang sampe umur 99, UP 100juta dpt di umur 80? Buat apa? anak gue udah umur 50, cucu gue umur 20”

Dzigggg… langsung mewek, ngerasa salah jalan.
Tap setelah aku pikir lagi, iya kalo kita mati umur 80. Kalo tahun depan? Kan lumayan buat nambah-nambah UP -in case- itu term life gak bisa di claim gara-gara kita mati-nya kegencet gedung gara-gara gempa *duile drama banget* Karena kemaren aku gak ambil UP 1M, gak mampu bok… (aku ikutannya yang bagi hasil soalnya) jadi UPnya aku sesuaikan dengan kesanggupan kita bayar premi.

Jadi yah, menurut aku, kita memang harus ambil saran dan tips sebanyak-banyaknya, lalu disesuaikan dengan keadaaan keuangan kita (pasti lah ya, hehe).

Tentang Reksadana

Akhirnya Reksadana si Papa udah selesai nih installment plan-nya. Kita berdua sama-sama ikutan instalment plan (auto debit tiap bulan) di Bank mandisendiri.

Hasilnya sebagai berikut :

Reksadana Saham si Papa
Rp.500.000/bulan
term 6 bulan
Nilai akhirnya jadi Rp.3,2juta

Reksadana Campuran (punya aku)
Rp.200.000/bulan
term 1 th (sampe bulan ini baru ikutan 8 bulan)
Nilai akhirnya jadi 1,760juta

Yah emang lebih untung daripada nabung ya. Seperti kata wina “kalo nabung aja gak akan kekejar” tapi memang kalo high return ya high risk juga. Bisa aja saham lagi terjun bebas, dan kita pun rugi bebas 😀

Jangan tanya produk yang kita ambil apa ya.. aku ga merasa ahli dan gak merasa pilihanku yang paling tepat. Karena aku sendiri pemain baru, masih tanya sana sini juga, ikutan sana sini juga.. gak berprinsip, hehe.. Untuk milih produk Reksadana di cek aja di portalreksadana.com dan infovesta.com dan pilih sendiri reksadana yang grafiknya kira-kira bagus.

Ada pepatah yang bilang, tal kenal.. maka.. kenalan lah!!!
Kalo kita gak nyoba sendiri, gak bakal tau gimana hasilnya, gimana caranya.. instalment plan di bank untuk reksadana gak mahal ko.. min 100ribu/bulan. Hikmahnya kita jadi tau investasi apa yang paling cocok ama keuangan kita. Denger-denger kalo beli RD di bank komonsehat fee-nya lebih sedikit, ngga tau juga deh belum sempet coba, abis gak punya akun disana.

Investasi paling jelas sih kayanya emang harus beli rumah/apartemen, tapi belum nemu yang cocok di hati dan di kantong. Aku mulai ngelirik logam mulia sih, ada yang punya pengalaman?

Advertisements

27 thoughts on “Lebih lanjut tentang Asuransi Jiwa dan Reksadana

  1. Mbak, aku silent reader mu.. mau ikutan komen.. setuju kalo properti lebi keliatan nilainya.. cepet pulak.. aku sdh merasakannya :p.. begitupun LM.. palingan kalo jual lagi, cm ptng biaya sertifikatnya (tp kalo beli lebi dr 100gr ndak kena biaya sertifikat), ples di potong 3 – 5rb/gram kalo jual lagi, lebi untung dr beli perhiasan.. tp ndak tau yah kalo beli nya di http://www.logammulia.com a.k.a antam.. aku suka beli di toko emas di mal deket rumah, sama ajah koq, malah kadang suka lebi murah dr harga publish antam..

    Dikit2 aku pun dah nyoba si reksadana ples tabungan pensiun.. pengen tau ajah return nya kayak apa.. soon (amin) kalo aku hamidun pengen nyoba yg laen..

    Salam buat zahra yah, sorry kepanjangan..

  2. Biarpun udah sering2 baca di portalreksana atau infovesta, tapi kalo urusan financial planing aku lebih seneng berguru sama mamanya ZK..^_^…
    btw kemarin aku barusan bahas tetang logam mulia.tapi bukan yang batangan hiks *belum mampu belinya* hiks

  3. pas cuti mei 2009, aku ngedaftarin arsa asuransi AxA syariah ti. tp dtengah jalan ga kluar polisny…krn g lengkap persyaratanny. (arsa akteny msi akte sementara. krn dsini hrs lengkap imun br bs dpt akte).
    aq skrg kpikiran mo ikut takaful aj.
    prnh tuh bahas ma hubby ttg investasi ms dpn. yaa kn biar uangny g cm d taroh d bank. kata abu arsa: seringny kita sibuk mempersiapkn dunia tp tdk untuk akhirat. hmm dsitu ak diem, trus ak jadi inget ma seorang tmn d Smg. yg bikinin tabungan haji untuk anaknya. seringnya kn kita bikin tabungan pndidikan ya…kata tmnku itu: aq mndidik anak2ku untuk berusaha bsa haji walau hny dgn mnabung 500rupiah tiap hari. masyaAlloh…

  4. Bu Darina, setuju sekali bahwa UP yang diambil harus sesuai dengan kebutuhan kita dan bukan kebutuhan orang lain, apalagi kebutuhan agen :-D,

    Kemudian, agar tidak terjadi sengketa asuransi di belakang hari, ketentuan polis sebaiknya segera dipelajari dan ditanyakan bila ada yang kurang jelas, karena polis itulah yang menjadi dasar hukum dan bukan hanya sekedar kata agen.

    Untuk reksadana, high risk high return adalah kuncinya, reksadana yg saya beli sejak akhir 2007 baru balik modal di akhir 2009 kemarin, sebelumnya minus 60% 😦 . Kalau untuk jangka panjang, Insya Allah menguntungkan.

    Lalu, di link berikut ada bacaan tentang Mitos Property yang katanya selalu untung. Buat bacaan aja. http://bit.ly/cIAciY

  5. sejak ketemu ligwina langsung setaun lalu, pas ada seminar financial planning di eks kantorku, jadi lebih termotivasi untuk mempersiapkan masa depan keluarga, diantaranya:
    ~ udah terlanjur ambil unitlink komonsehat sejak 2007 sampe skg blm balik modal dan tahun ini ambil cuti premi
    ~ udah buka reksadana pasar uang dan saham di bank mandisendiri sejak lebaran tahun lalu, dengan biaya masuk 500rb dan installment plant masing2 100rb/bulan selama 1 tahun.
    ~ yang terakhir, terinspirasi dr tulisan mba darina disini udah buka asuransi termlife di takapenuh atas nama suami..
    ~ next lg nyiapin dp untuk investasi properti..
    keep sharing ya mba..

  6. Ohh… kalo di bank mandisendiri bisa installment gt ya neng? Tapi kok cuma 1 thn? emang cuma bisa jangka waktu tertentu ya?
    Kl gue mau buat dana kuliahnya Raffa ga bisa dong ya? Dikantor gue ada yang ga ada jangka waktunya, tapi ga bisa installment.. Dan ada minimumnya..
    Huhu bingung…

  7. mama zk, aku baca tentang asuransinya dari part awal. tapi jujur, aku lagi susah konsen jadi gak begitu ngerti hehe *alesan doang ini mah:p*
    tahun lalu ayahnya zikra ambil prudential, asuransi jiwa juga. aku cuma mau ngasitau, disini si penanggung kalo *amit2* meninggal dalam masa pembayaran premi, entah itu karna wabah, bencana alam atau bahkan bunuh diri *asal sukses mati* itu dapet UPnya. barusan aku juga konfirmasi sama agenku yang kebetulan temen kantor:p selain itu, kalo si penanggung sakit seperti misalnya stroke yang gak memungkin si penanggung kerja lagi, bayar premi distop dan nanti setelah 10 tahun UP tetep keluar. si ayah ngambil yang perbulan 350ribu dan pembayarannya selama 10 tahun. tapi aku lupa berapa UPnya haha gilingan:p
    yang jelas jauh lebih untung, palagi sipenanggung dapat tanggungan biaya rawat inap dirumah sakit untuk penyakit2 tertentu. kalo nabung mana dapet yang beginian:p ntar aku update lagi deh buat ngasitau UPnya hihi:p

    1. lebih bagus kalo mmg klo bencana alam n wabah penyakit UPnya tetep keluar. kalo stroke, sakit gitu termasuk waiver n raider yang bisa aja kta tambahin di asuransi jiwa kita dg syarat preminya nambah tentunya. Premi segitu termasuk murah loh.. tp berapa UPnya? kalo cukup buat biaya hidup sampe si kecil kuliah itu bagus.. tapi kalo misal UP cuma 100-200juta, biaya hidup sebulan misal 5juta, jadi UP itu cuma cukup buat berapa tahun (ditambah inflasi)??? Tapi kalo ada asset sih aman lah ya.. hehe ini murni pendapatku, masing-masing “mgr keuangan” pasti punya financial planning sendiri. Yang penting anak kita aman toh? 🙂

    2. iyah emang UPnya cuma start dari 100jutaan ditahun pertama kalo meninggal. jadi selama 10 tahun itu beda2 UP yang didapat kalo meninggal. makin banyak nabung sebelum meninggal makin gede UP yang didapat.

      cumaa… kalo panjang umur sampe 10 tahun dan mau ambil uangnya setelah itu, cuma dapet setengah dari UP kalo kita meninggal. kecil yah. tapi kalo liat recovery kesehatan selama nabung sampe uangnya diambil worth it lah. pengen nambahin premi biar UPnya gede tapi baru mampunya segini:p

      aku baru ngeh yang punyamu *telat banget:p* jadi preminya sekitar 2-3jt setahun trus UPnya 750jt dengan resiko kalo panjang umur sampe 10 tahun uang ilang? bener ga? kok bisa tinggi banget gitu ya UPnya? nabung 3 jt selama 10 tahun aja baru ngumpul 30 juta. jauh banget ke 750juta. ah aku langsung buka websitenya aja deh cari2 info:p thx ya mama zk untuk sharingnya;)

  8. oot dikit niy bukan bahas asuransinya tapi..
    “pokoknya nyawa udah diambil malaikat jibril deh”
    Malaikat Pencabut Nyawa Malaikat Izrail mba iti bukan Malaikat Jibril 😀

  9. Mb,ad info LM,bs bli pgadaian syariah lho,bs dci2l dr 1bln-3th,lmyn..cs-nya siy blg lbh baik ambil LM yg gde skalian n jangka wkt byr yg lm..krn qt flat byrnya tiap bln..boleh dcoba mb..kmrn aq ud pnah ambil yg 100gr,dp=10jtaan,perbulannya 2jtaan slm 1th,tp kmrn bln k-4 dlunasin n dpt potongan lho..slmat mcoba n dtunggu crtanya dsni y..

  10. alow mba,aku silent reader jg niy,boleh gak aku dikenalin sm agen reksadananya mba,aku mau tau banyak.klo agen kan mungkin mo jelasin panjang lebar,tq ya mba

  11. mba’ …aq silent readermu..he..aq bener2 buta bannget sama yg namnya investasi dan asuransi. *Bego y mba*…he
    aq mau tanya, rencana aq mau ambil RD Saham tpi bingung kan mesti pilih lagi tu…cara pilihnya gimana ya?krn setelah aq liat di infovesta.com koq malah ada minus (-) gtu…
    bagi ilmunya donk mba’….takut salah pilih *bener2 bingung*

    truz..klo mau ikut Long Term ex : 10 Tahun di bank Mandisendiri mesti nyambung2 ya per tahunnya?truz kan autodebt ne per bulan 100rb, berarti kita tetep ditambahin ke dana invest awal y mba’? #hadoooh…maap klo kebanyakan nanya…biznya bingung banget.. truz setelah ajtuh tempo dana qta gmn donk?langsung masuk ke rekening qta atw di puter lagi jadi invest awal? #bingung ya mba’ baca pertanyaan aq?
    maap y mba’ darina…end salam kenal dan makasih sebelumnya!!!

    1. wadu aku ga ahli2 amat tp coba aku jawab ya

      soal pemilihan produk RD jujur aku gak berani kasih saran, cuma bisa usul coba googling 10 produk terbaik RD saham, pasti keluar.. biasanya di infovesta ada atau dari situs RD lain. Memang lg minus karena mungkin lagi turun jeng.. emg gitu RD saham suka naik turun karena itu disarankan untuk jangka waktu panjang diatas 5 tahun.

      Kalo Bank mandisendiri kynya sekarang udah bisa autodebit langsung 20 tahun gak usah perpanjang lagi, tapi untuk memastikan coba ty CS nya ya. Hmm maxudnya jatuh tempo? udah 10 tahun gitu ya? kmrn sih aku ke kantornya untuk dicairkan jeng.. baru deh masuk ke rekening kita.

      maaf kalau ga banyak membantu ya..

  12. mba masih ikutan asuransi jiwa yg dari takaful ga? rekomended ga mba? klo iya, aku boleh di share contact person nya ga mba, mau coba jg asuransi jiwa takaful, eh klo ternyata kurang ok si asuransi itu tolong ksh tau ya mba,makasih 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s