Mom's Corner · parenting

in the name of Smart-Mom

We-mommies.. selalu pengen yang terbaik untuk anak. Karenanya kita selalu mencari informasi bagaimana merawat anak dengan baik. Dari mulai browsing, googling, baca buku bayi, join milis dan sebagainya dan sebagainya. Tapi pernah ngerasa gak sih kalo too-much-information-will-kill-you? 😀 Well, I did..

Mulai dari hamil pusing mikirin gimana cari nyimpen ASI, trus masuk MPASI pusing gmn bikin makanan bayi *secara aku gak bisa masak*, trus imunisasi.. sakit.. obat.. dokter.. bla bla bla yada yada yada.. yang ternyata setelah dijalanin gak sesusah yang dibayangkan. Emang mgkn udah takdir akunya suka ribet, jadinya mikirnya ngga simple.

Berawal dari kemaren Zahra sakit batuk pilek, menurut aku agak parah. Kalo baca buku dan info dari berbagai sumber kalo flu dan batuk itu virus, jadi diemin aja ntar juga ilang sendiri dalam 7-14 hari. Dan tentu saja kalo penganut RUM (Rasional Use of Medicines) antibiotik tidak diperlukan untuk mengobati penyakit akibat virus. Tapi karena entah kenapa aku punya feeling kalo pileknya kali ini agak parah, udah ijo kental gitu, dan dia susah napas, akhirnya tidurnya pun ke ganggu. Aku memutuskan untuk ke dsa-nya Zahra, dr. Attila Dewayanti di SCBD. Dan sampe sana dr.attila bilang emg pileknya ini udah parah, udah ada bakteri-nya, jadi belio kasih antibiotik dosis kecil yang berupa campuran obat drop cair dan puyer batpil. Selain karena Zahra udah radang dan ada demam.

Abis itu aku bingung, apa perlu ya antibiotik? dan sempet tanya ke twitmoms, rata-rata memang sependapat ama aku yang berpikir kalo batpil gak perlu antibiotik.

@bundazua kalau tanya RUM-nya jawabnya nggak 🙂 tapii… Back to you mama

@bheboth selama ZK masi mau minum n makan ga perlu obat bu..dibikin nyaman aja ZK nya..pilek itu virus ga mempan pake antibiotik

@resti0510 mamanya sabar aja, kita khan ngobatin anak bukan kekuatiran mamanya kalau virus khan udah tau nggak perlu ab kenapa mesti dikasih 🙂

@resti0510 share aja,nicolasku barusan aja sembuh batpil 12 hr, feelingku cuma virus,treatment di rmh aja dan hari 13 sembuh. Imho anak kita kuat kok liat aja behaviour nya zara msh aktif kan nggak perlu obat.

@cichaz use ur instict as a mom ☺ Kl aku cm gunain itu kl shai sakit & diresepin. Sm cek di medicastore, sesuai apa engga sm sakitnya

@astie92 setau aku klo ingusnya udah ijo itu udah mau sembuh. Sepertinya AB tdk perlu

@Febby_Mahendra pasti ntar pada jawab, pilek gåķ perlu obat…. 🙂 btw, klo ingusnya dah ijo malah bagus katanya malah måÜ sembuh…#RUM

Aku bahkan ditwit ama 2 dokter :

@endahcitraresmi sudah mau sembuh tuh artinya .. 1st lendir bening, then lendir kental, last hijau kering ☺

@menikmayca *nyamber ingus ijo brati sdh ada inf bakteri 🙂 jd sdh butuh antibiotik

Tapi twit dari Mbak Depe yang menurut aku paling gong :

@depezahrial I think it’s OK. Yg ga rasional klo pergi ke dokter&msh mempertanyakan bener/tidak tindakannya ke orang yg non-dokter LOL

Hahaha siyaaaallll menohok banget kau mbak depe!!! Tapi emang iya sih kok gue dodol amat, nanyanya kok pas udah ke dokter n udah diresepin pulak.

Akhirnya aku lebih memilih RIM daripada RUM. Ya.. RIM..Rational Instict of a Mom 😀 aku udah memilih dr.attila sbg dsa-nya Zahra.. I should trust her, dan percaya bahwa keputusannya ngasih AB adalah rasional. Belio yang langsung memeriksa Zahra secara fisik, dan belio juga yang kuliah kedokteran berapa taun ditambah ambil spesialis anak berapa taun.. sedangkan gue baru jadi ibu selama 11 bulan, dan dapet referensi rum-rum itu cuma dari buku dan browsing aja.

Alhamdulillah Zahra pileknya langsung berkurang, dan berangsur sembuh. Eeeeehhhh baru recover, obatnya udah abis 2 hari yang lalu, mendadak si mbak Wawa sakit demam dan flu, trus Zahra ketularan lagi, ampoooon *tepok jidat* Balik lagi lah kita ke dr.attila, padahal baru kesana seminggu yang lalu. Gak tanggung-tanggung Zahra demam 40 derajat 😦

Langsung dikasih Ibuprofen dan diminum selang seling sama Tempra karena demamnya udah diatas 38,5. Dikasih lagi puyer batpil, tapi kali ini dr.attila ngga kasih antibiotik, gantinya dikasih obat antivirus cair. Kita kesana hari Kamis, dan kalau Sabtu masih demam dikiiit aja, harus cek darah. Dan ngeliat aku batuk dr.attila meriksa aku dan aku dikasih resep buat batuk dan radang. Wehehe.. kayak buy 1 get 1 recipe aja yak.. Eh tapi si Papa dong nanya.. “dok saya radang juga gak?” trus diperiksa ama dr.attila tyt Papa gak apa-apa.. hedeh, ikut-ikut aja sih (-_-‘)

Analisis sementara Zahra mulai flu lagi DITAMBAH 2 gigi-nya yang bawah mau tumbuh, ATAU kena DB. Duh aku berharap opsi yang pertama aja. Karena jam 4 pagi zahra masih demam jadi kita tes darah hari Sabtu di Biotest. Kasiaaaaan banget disuntik.. dia nangis jerit-jerit sampe aku juga mau nangis. Tapi untung cuma sebentar dan dia udah ga nangis lagi liat-liat ikan di aquarium. dan ALHAMDULILLAH negatif DB, dan hari Sabtu itu juga Zahra udah gak demam sama sekali. Tapi gigi-nya kemana ya ngga numbuh-numbuh, sementara hasil lab itu belum kita bawa lagi ke dr.attila. Rencananya hari Senin besok.

Lanjut..

duh mau ngomong apa tadi sampe lupa, tumben bgt aku nulis panjang. Oh ya kembali ke tema judul..

Sepupuku juga punya bayi umur 4 bulan, dan kena batpil juga. Dia curhat kmrn ke dokter dan dikasih puyer, dan waktu temen-temen kantornya tau dia ke dokter dan dikasih puyer langsung deh mereka ngomong kalo “home treatment aja dulu… puyer kan udah gak boleh..” bla bla bla yada yada yada yang menurut aku lebih ke ‘maksa’ daripada ‘nasehat’ dan ngomongnya kok udh kaya dia kuliah kedokteran bertahun-tahun.

Aku cerita aja ama sepupuku kalo Zahra jg dikasih puyer kok, dan bilang tindakan dia udah tepat kalau memang instingnya mengatakan anaknya butuh obat dan penanganan dokter. Gue dari awal emang ngrasa ko temen-temennya ini agak-agak gengges. Dari awal heboh harus ASIX, buat Mpasi-pun sepupuku itu udah dikasih referensi satu buku tebel tentang homemade baby food. Ya bagus sih, bagus banget malah.. tapi kok heboh banget, maksudku.. duh susah deh jelasinnya.. got the point kan? Kenapa harus segitu Freak sih? Biasa aja dan Santai aja kenapa? —> oke ini pertanyaan bukan untuk dijawab, murni pertanyaan buat diriku sendiri aja.

Dan kalo ada yang suka pamer, Anaku bla bla bla… makannya bla bla bla.. aku kemaren bla bla bla…. kadang aku jadi bertanya. Kita melakukan semua ini demi anak atau untuk obsesi dan gengsi? —> oke ini pertanyaan juga bukan untuk dijawab, murni untuk aku sendiri aja.

Alhamdulillah sampe sekarang Zahra minum Air susu Ibunya, tapi kalo emang gak cukup dikasih susu tambahan juga menurutku gak papa sih. Masa iya anak gue gak minum susu? Aku dulu juga minum susu kaleng -seperti halnya bayi tahun 80an yang lain rata-rata gitu bukan?- Skrg aku ngrasa cukup sehat dan cerdas *teteup belakangnya narsis* Makanan Zahra pun aku usahain bikin sendiri yang fresh homemade food, tapi sesekali aku kasih biskuit dan instant food juga, biar Zahra ngerasain semua. Ya itu kalo AKU ya, gak pengen terlalu kaku dan dibawa santai aja. Masing-masing ibu pasti punya prinsip sendiri-sendiri dan aku yakin itu yang terbaik untuk anak-nya.

Kalo aku kadang menemukan yang ga sesuai sama prinsipku, ya aku diem aja. Ngomong kalo ditanya aja. Ya walo kadang silat silet suka kambuh juga sih kalo liat orang yang pamer, I’m sorry I just being my self.. *tampang datar ala Simon Cowell* Dan denger cerita sepupuku aku sangat bersyukur temen-temenku wise dan ngga nge-judge. Bahkan cenderung saling mensupport walaupun cara dan pandangan kita beda-beda. Menurut aku beda-beda ini justru penting, jadi bisa sharing dan saling kasih masukan. Kita kompak aja tuh…well mungkin karena ‘aliran’ kita sama. ‘aliran’ tukang belanja? Haha.. Love u girls *group hugs*

I may not a perfect mom, bahkan mungkin jauh dari sempurna. But I want all the best for my baby.

So if we think we’re a smart mom, we should ACT and TALK like one.

*ngomong sambil ngaca*

Advertisements

35 thoughts on “in the name of Smart-Mom

  1. “Kita melakukan semua ini demi anak atau untuk obsesi dan gengsi?”

    Benul banget mbak.. Itu pertanyaan yang PERSIS aku tanyakan ke diriku sendiri waktu minggu lalu ASI-ku drop se-drop-dropnya (bayangin aja stok di kulkas tinggal 1 botol). Pokoknya saat itu aku bener-bener berkomunikasi serius dengan ALLAH, perkara niat di hati ini.

    Yang jelas, walaupun wajib untuk cari informasi sebanyak-banyaknya, but at the end.. kita yang nentuin sendiri, dan jadi diri sendiri aja. TFS.

  2. Setuju mama zahra… 🙂
    Akupun menganut RUM, tp juga mengandalkan RIM dan nggak anti sama obat. Punya pengetahuan ttg RUM dr internet dan buku,tp jg nggak mau sombong ngelawan ilmu kedokteran.
    Kl aku jd kamu rasanya aku jg bakal pilih minumin resep dr.attila aja.

    Crt dikit ah, dulu kyara pernah batuk sampe 2mgg blm sembuh juga. Segala home treatment udah dilakuin,sampe akhirnya aku nurut ke feeling aja. 2mgg udh terlalu lama bikin kyara ga bs tidur nyenyak, nafas bunyi, dan nangis kesakitan tiap batuk. Bener aja trnyata dahaknya udh mengental dan numpuk di paru2. Kalo ngga dikluarin malah bahaya krn bayi blm bisa ngluarin dahak sendiri. Trnyata ke dokter nggak slalu hrs dpt AB kok. DSA kyara nggak meresepkan AB, cm dikasih pengencer dahak, antivirus, dan harus inhalasi di RS 3x aja. Alhamdulillah 3x inhalasi+minum obat bikin dahaknya kluar lwt pup dan sembuh.
    Aku jg ngga mau terlalu freak sm RUM, ASIX, MPASI dsb. Berusaha menerapkan tp fleksibel tergantung kondisi juga. Ibu pasti tau yg terbaik buat anaknya kan 🙂
    Sehat2 ya zahra..
    *maap jd kepanjangan 😀

  3. Gw setuju sama loe. Lebih setuju lagi yang dibilang sama Depe. Huahaha…*dodol*

    Tapi emang bener kok, loe kan udah memilih dr. Atilla sebagai partner loe dalam kesehatan ZK bukan asal pilih hitung kancing, tapi setelah melewati beberapa proses.

    Gw sih lebih memilih percaya dengan apa yang disarankan sama dr. Rinawati, SpA (K) walopun ada yang comment bla bla bla dan sorry to say, dia bukan DSA.

    Bener kata Meryl, bagaimanapun ilmu kita yang didapetin di milis gak bisa dibandingkan dengan mereka yang menempuh ilmu di Fakultas Kedokteran toh?

    Akhirnya gw merasa RUM bukan lagi Rational Usage of Medicine, tapi lebih ke arah Refuse Using Medicine. Dan ini udah salah kaprah menurut gw mah…

    Mau RUM kek, Mau percaya DSA kek, mau pake Hypno alam bawah sadar anaknya supaya tetep percaya dirinya sehat kek, whatever it is, seorang ibu pastinya akan memberikan yang terbaik buat anaknya…**yuks kita kembali berpelukan…**

  4. hai iti, lam kenal y ..
    slama ini silent reader aj 🙂
    seneng bgt baca cerita2ny byk bgt yg inspiring 😉
    btw, ak stuju bgt tuch sama poinmu soal para mommies yg akhirny malah g jelas memang mau ngasih yg tbaik untuk si anak ato cuma skedar gengsi or lifestyle ajah ;))
    btw, blh curhat y .. aku new mommy, my baby hr ini 2bln, kadang jg suka dapet tekanan tuk harus nyetok sejak dini lah sgala macem lah, harus asix lah, mending asi donor drpd sufor lah ..
    huaahh, frustating mnurutku .. walopun sampe skrg aku msh full asi, tp klo in case *pait pait pait* ad kjadian asi kurang aku g anti dech sama yg namany sufor, bner kt dirimu, masa bayi kita jd g nyusu y klo bukan asi 😉

  5. Setujuu….
    Seperti halnya kehamilan…parenting juga jangan dibawa ribet…focus on the big thing and not all the small things…
    malah nantinya kita terlalu sibuk ama hal kecil eeh yg besarnya terlupakan…
    menurutku every moms has their own instinc..kita bicara ttg seorang anak yg 9 bulan ikut kita kemana-mana lho..and Allah kan ngasih “nitip” anak itu ke kita karena percaya kalau kita BISA dikasih amanah…soo…pede ajah…as long as we do out best…and remember nobody is perfect laah

  6. banyak setujuuuu nya

    too-much-information-will-kill-you…ah aq pun pernah merasakannya mb 😀

    RIM (Rational Instict of a Mom) lbh bisa diandalkan dr segalanya, emg mom know the best..aq byk crt juga cuma ga pinter mencurahkan dalam bentuk share 🙂

    anyway selamaaat ya Zk giginya udah numbuuuh

  7. pokoknya apa yg ada di kepala lo iti.. itu juga yg muter2 di kepala gw.. hihihihi… ;P
    sabar ya..
    pokoknya kita emaknya.. kita memang kudu pinter cari referensi tp ya tetep kita perlu bantuan ahlinya..

  8. Mba ikutan curcol yah..

    Mending cari informasi dikala butuh aja deh, secara informasi itu skrg udah tumplek blek ga karuan di inet. mulai dri yg Serius sampai yg ala kadarnya.
    Bener kita ikutin insting ajah. Aditku pernah panas sampai 39C, sampai dia lemas dan tiba2 tertidur, aku dah gemeter banget, jangan sampai krn egoku mau RUM aditku jdi korban. Akhirnya aku kasi sanmol, dan ternyata dia cuma ketiduran n bukan pingsan. Alhamdulilah banged… pelajaran buat aku, jgn sampai dengan ilmu rum yg secetek kolam bebek bikin anak jdi sengsara…huhuhuh… kasian. KAyanya ada ibu2 milis yg ngotot rum dan anaknya hampir aja ga selamat, untung segera ke UGD.

  9. iya kebanyakan aturan ribet..pusing… ikutin insting aja…(insting ato males?? hehehehehe)
    kalo gw sih barra udah setaun wis karepe dewe…kekekek..makan krupuk yuk mare..makan mcd yuk mare… kebangetan yah gw…:p

  10. Hi..lam kenal ya
    aku cuma mau sharing aja..anak ku Gendis 9bln, 2 minggu yg lalu juga kena batpil..1 minggu udh mau sembuh, eh eyang nya sakit ketularan lg deh.selama 2 minggu itu aku gak kasih obat, aku banyakin minum air putih, makan jeruk, makan sop terus yang hangat eh alhamdulilah sembuh.Sempet mikir mau ke dokter, tapi paling d kasih antibiotik, ya udh gak jadi diemin aja..sembuh deh

    1. Alhamdulillah.. ga tega banget liat anak bayi sakit. Sehat terus ya..
      Tapi komennya yang “Sempet mikir mau ke dokter, tapi paling d kasih antibiotik”, seriously, have u read my post up there? Or maybe aku nulisnya gak jelas kali yah.. maapkan.. hehehe… 😀

  11. Musim bat-pil ini kapan berakhirnya sih? Diganti musim dapet emas gratis gt kek :D. Igo juga lagi bat-pil nih. Dr awal sih gue perbanyak asupan air putih sm jus buah dan memang memperlihatkan perubahan jd lebih baik. Pas demam gue kasih paracetamol sesuai BB, syukur juga jd lebih baik. Sebaiknya sih memang ada tenggang waktu RUM dilakukan di rumah, kl tenggang waktu itu lewat dan RIM berontak…berpalinglah ke partner kita yaitu DSA. Kl hubungan dengan partner tadi tidak dilandasi rasa percaya, ya ganti dokter. Tapi jangan ganti dokter semata2 karena kita merasa pemikiran dia tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan sebagai orangtua. Mengutip Indah, dokter itu kan ada sekolahnya plus dia juga punya pengalaman dan tidak lupa reputasi yg harus dijaga. Alhamdulillah deh ZK fine2 aja setelah tes lab. Mudah2an badai bat-pil segera berlalu. Amin.

    1. Manda,
      Udah lama gue pengen ngomong ini.. (menurutku) u r one of the smart mom, percaya diri, cerdas dan tau apa yang harus kamu lakukan tanpa peduli apa kata orang, punya prinsip, ngga ikut-ikut orang lain, nggak pamer dan mendengarkan (mem-BACA,red) pendapat orang lain sebelum berpendapat. Dan bahasa inggrismu bagus sekali, aku tak mampu.. maap komen terakhir gak nyambung..

  12. Bener lah neiikk.. gw aja udah ga pernah buka milis ini itu lg..pusing bacanya..too much information will kill you.. gw mah sante aja lah, Kadang aja gw kalo ngeliat emak2 pd rajin bgt masakin anaknya menu yg ciamik2 gitu.. gw menunya kok standar2 aja..malah pake insting hhahahaa…
    Kl baca blog par emak yg heboh beli peralatan mpasi mcm2…gw inget bgt dulu gw nanya2 sm menik maknya mayca tuh, dia sante aja malahan ga perlu heboh2 gitu.. hihi akhirnya gw santai.. (thx menik)

    Kl masalah sakit, jg tergantung insting bener juga.. hehehe.. dipta kmrn 3hr panas sampe 39, tp krn gw liat aktivitas dia ga terganggu..gw blm panik.. dia gak diare, gak muntah, gak rewel, gak keliatan sakit sm sekali..jd gw tunggu aja sampe 3hr, paling gw kasih tempra, trus diterapi pake banyak minum air putih sama kasih madu.
    Gw tunggu sampe hr minggu (hr ke3) pas minggu mlm udah turun panasnya.. udah normal ke 36. jd gw pikir hari ini ga perlu ke dokter. Soalnya kmrn pas hr minggu gw suruh suami gw ke RS, tanyain ada DSA gak disana (by phone ga direspon2) untung RSnya deket.. Trnyt DSA ga praktek, tp ada emergency room khusus bayi..tp pas ditanya sm Nurse nya , dikasi tau gejala2nya..doi sante aja dia blg itu gpp.. krn anak masih aktivitas dgn baik, trus dikasih resep paracetamol jg semacam tempra, tp gw lupa merknya apa.. Lha gw kan udah ada tempra jd gak gw beli itu resep. Trus kata nurse nya, kalo hr senin masih panas, ke DSA aja..trus dikasih no hp nya. Ni skrg gw lg menimbang2 apakah akah ke DSA atau gak.gw liat sampe hr senin mlm ini kalo masih normal aja kayanya ga ke RS.. Feeling gw dia panas krn kaget aja perubahan musim dr winter ke spring..makelum deh Wong Mbantul ;p

    loh jd curhat hahaha..jd pesan moralnya adalaah.. gunakan instingmu wahai emak2..;)

    1. duh depoy, lo bilang masak santai gitu tapi bagi gue masakan lo udah mewah banget. Ngiler tiap bilang lo masak ina itu ina ini.. gue gak bisa masak. huhu.. istri idaman pria dan ibu teladan nih.. hehehe.. Jangan sakit lagi ya Dipta, kasian emakmu hidup di negeri orang harus berjuang sendiri ngurus anak dan suaminya

  13. Like this mba…
    Yang paling tahu kondisi anak memang adalah kedua ortunya terutama ibunya. Jadi informasi yang kita peroleh cukup kita jadikan sebagai bahan pertimbangan. Keputusan akhir ada di tangan kita sebagai ibunya.

  14. Huu apaan ti. itukan masakan yg buat gw ma suami..coba kalo lo tau masakan gw buat dipta.. pasti lo ketawa krn pasti jagoan lo atau indah tuh masakan2nya hehehe.. atau blog emak2 yg pd suka posting masakan2 bayi2 mrk hehehe..canggih2 bgt tuh.. Yah untungnya dipta cepet lsg tablefood jd maknya ga pusing2 lg mikirin masak apaan..hehehe…

    Skrg gw jg sama ama icus.. mau anaknya makan krupuk ya monggo.. nasi uduk ya monggo.. wkwkwkk.. yah masalah kira2 kan itu kita sbg ibu yg bisa ngerti sendiri lah ya. begitupula kl si anak sakit, kmrn gw baca tuh tweetnya sapa ya gw lupa.. dia kekeuh home treatment wkt anaknya batpil.. ehh tau2 pas ke dokter..paru2 anak udah kerendem separo. nah kalo udah gitu emang gak nyesel apa? huhuhu

  15. Iti, seperti salah satu entry di blog gue: kunci dari motherhood itu santai. Kadang gue merasa kelewat santai sih hahaha..bodoh. Soal join milis, baca buku panduan..prinsip gue satu: baca-sortir-cerna-serap. Baca boleh sebanyak2nya, sortir mana yang sesuai dengan prinsip kita, cerna dengan baik (tidak lantas lsg mempraktikkan 100 persen karena kondisi di buku dan dunia nyata seringkali berbeda) dan serap informasi yang kita terima (jangan asal lewat). Yang penting (juga) dari menjadi seorang ibu adalah mengasah insting. Yup, insting juga perlu diasah jangan terus menyerah pada pengetahuan yang dijabarkan buku referensi, nasihat rekan/teman. Anak adalah seorang individu, kebutuhannya pun beda2…kita aja ga mau disamain dng orang lain..masa iya, anak mau disama2in. Kita yg harus peka terhadap kebutuhan anak.

    Ya, sama2 baru punya anak satu kan? Sama2 belajarlah :D. Gue aja iri resep buat ZK oke2. Igo gitu2 aja..hahahaha. Eh iya, gue ‘contek’ resep sup tomat lo..hasilnya JAUH beda sama foto (insert mockery here) tapi anak gue abis2 aja…hihihi…thank’s lho sharing-nya.

  16. what the….
    Heeeyy… Kenapa nama ekye kebawa-bawa… No, u’re not rude.

    Itu cuman sengak dan itu adalah hasil didikan grup MRA kita. Yeah… we all judes n famous, darina. Face it… *digampar* hahahhaha…

    Dar, buat aku… Do everything in moderation. ngga bole fanatik, ntar kaya boyben alay malay yang nyanyi lagu fan a tik.. Itu (inget ga?)… No no no.. Maksutnya, lo mau ikut aliran rum hayuk dipelajari yang bener supaya ga salah tangkep. rim? Blekberi dong? Ya monggo, aku baru2 ini juga dikeroyok sama rum mummies.. Ya udahlah, emang beda prinsip… Diemin aja.

    Rum pada dasarnya bagus, cuman ternyata perkembangan kesininya jadi ada yang melenceng jadi refusal use of meds… Entah salahnya dimana…

    Lo mau ngasi zahra asi bagus, ga sempet meres ya pake sufor dikit juga gapapa, lo mau bikin biskuit cemilan makanan pendamping asi dirumah ya silakan, gabisa bikin? Ya nggak usah repot pusing mikirin apa kata dunia kalo lo ngasih farley atau baby choice atau akhirnya lo kasi kukusan brokoli *well,actually better broccoli than biscuit…hahhaha*

    Tapi benar, semua itu pilihan maknyak. Insya Allah semua pilihan itu bisa jadi manfaaT.

    Jangan pernah merasa diri paling jago karena bisa melakukan apa yang sering dibaca di milis dan jangan merasa paling goblok dan bersalah karena nggak bisa melakukan apa yang milis sering diskusikan.

    (My) mailist is an advicing n sharing system. A d v i c e. Kalo mau pake, silakan, gak mau.. go ahead.

    Milis nggak bakal ngegantiin professional yang nyata. keunggulannya adalah “konsultasi gratis”. See? Kalo pergi ke profesional beneran bakalan di charge biaya konsul kan?

    Ya

    Gitu deh

    Hope it’s not making the stuffs ‘curlier’.

    We are not living in a cookie cutter world. Being different is damn fine ! (asal gak jadi freak aja.. Wakakkaka..)
    *tepuk pundak darince*

    (psstt… aku lebih suka jadi “cool-maknyak” daripada smart-mom)

    1. sepakat mbak ….

      aku barusan merelakan baby-ku minum sufor setelah berminggu2 mempertimbangkannya (dan melawan arus ibu2 ASI). Hmm .. sehari 5 kali ASI+1 botol sufor bukanlah kejahatan. Yang jahat itu klo dengan teganya demi ASI lantas membiarkan beratnya gak naik2 …

      btw, salam kenal ….

  17. AH BETULLLL! RUM penting tapi RIM ga kalah penting..this is what ive been screaming about *to myself* setiap baca milis bertanya hal itu2 mulu….gah…listen to ur babies!

    setuju kata mba depe di atas….saya masuk aliran tengah2 itu nyehehehe

  18. dep..kalo heboh nyiapin peralatan MPASI mah gw termasuk..itu mah emang hobi belanja..hahahaha…

    kalo sampe bikin kue homemade.. wah boro-boro gw bisa (read : males) … biskuit yg gampang di cari ajah..skr malah biskuit regal/marie biasa murah… gerber mahal.. hihihi

    btw kmr batuk minum madu langsung sembuh loh 🙂

  19. setuju banget sama tulisannya…

    dari sejak hamil, gw emang slalu cari info ini – itu di inet, tentang kehamilan tentang melahirkan..

    ngotot banget pengen normal & IMD.. tapi ternyata Allah punya kehendak lain, jadi gw harus caesar!! meskipun masi bisa IMD *tks God*..
    rasanya waktu itu gw udah gagal jadi ibu…

    syauqi lahir, gw usaha ASIX.. sampe bulan ke 4 ASI gw defisit, dan gw beralih ke SUFOR…

    Banyak yg cuman bisa menyalahkan dan kasih saran *maksa* untuk tetep kasi ASI ajah!!! no sufor!!! mereka gak pernah tau betapa gw udah berusaha maksimal dan betapa sedihnya gw waktu liat anak gw minum SUFOR!!!!!!
    kedua kalinya gw ngerasa gagal jadi ibu…

    waktu anak gw waktunya MPASI, gw usaha maksimal biar dia dapetin makanan homemade.. dan kali ini gw berhasil…

    Dan gw pun mulai mempertimbangkan RIM kalo syauqi sakit… gw tetep ke dokter anak gw sakit meskipun gw gak pungkirin, home treatment tetep gw lakuin..

    makin kesini, gw makin menyadari kalo ASIX, MPASI, RUM.. hanya salah sedikit cara buat mendidik, ngurus, membesarkan anak…

    gw sangat pro ASIX, tp gagal ngasih ASIX ke syauqi bukan berarti gw bukan ibu yg baik…

    gw yakin semua ibu pasti kasih yg terbaik buat anaknya… mengutip omongan temen gw, jangankan hanya hal yg terbaik, nyawa aja dipertaruhkan…

    *maaf kalo comment nya kepanjangan 🙂 *

  20. Sama kayak Icus, kalo soal belanja peralatan perang MPASI, gw juga banyak. Huahaha…Sebagian kepake, sebagian naggrek di pojokan dapur.

    Kalo soal baking homdemade biskuit dan masak MPASI yah untungnya Ganesh masih bebi jadi gak bisa protes juga kalo masakan emaknya gak enak. Huahaha…

    Gak kayak misua gw yang jago masak suka protes masakan gw… Secara ilmu, gw mah masih kalah sama Depe ato loe, Poy.

    Maaf ya, hatiku tergelitik begitu baca komen “kalo ke DSA paling dikasih antibiotik”.
    Well, menurut gw yang masih emak katro ini lho ya…Yang namanya SMART MOM tentunya bisa memilih DSA yang bagus buat anaknya, yang ngasih obat based on evidence, bukan asal kasih obat. Yoi gak, genk? *cari dukungan sebelum ditimpuk*.

    Dan FYI, DSA Ganesh DSA bukan tokoh RUM yang dicari-cari sampe pasiennya harus jadi waiting list, gak praktek di RS yang tersohor akan ke-RUM-annya, tapi beberapa kali gw konsul soal kesehatan Ganesh dan belum pernah belio kasih antibiotik karena belio menganggap gak perlu.
    Jadi menurut gw masih banyak kok DSA di Indonesia ini yang bijaksana dalam meresepkan obat.

    Soal ASI, gw pernah dengan ‘teganya’ membiarkan Ganesh tumbuh paling kecil di antara anak temen2 gw. Inget gak waktu kopdar di tempat Aini??
    So, Saling support untuk terus memberikan ASIX itu memang penting, tapi kadang kita juga harus sadar, bahwa kita gak melihat langsung kondisi bayinya kan?

    **kok gw jadi curhat di blog loe ya,Ti??**

  21. hai darina..nama gue disebut2 di atas..:-)
    jd ga enak kynya gue sok tau ya? well sorry klo tidak berkenan tweet gue waktu itu..cuma ngasi masukan aja berdasarkan pengalaman gue ama Nara..krn yg tau anak qta khan ya emaknya sendiri..mom knows best khan? semoga ZK ga sakit lagi ya..

    1. Loh gak apa-apa kali neng, malah gue yang makasih dikasih masukan, beda-beda dalam sharing itu kan biasa, malah perlu beda biar bisa sharing, kita kan baru sekali ini jadi ibu 🙂 Diatas itu emang gue cantumin semua yang jawab twit, maap yah ga ijin dulu..

  22. Wah…tulisan ini sangat menggelitik. Makanya banyak yang komen. Soal RUM itu saya sendiri sempat hampir “terjebak” dengan mengartikan sempit. Waktu Dita sakit diare pas pulkam ke kampung Ayahnya nun jauh di sana itu, sempat terpikir wah pasti kenapa AB. Tapi saya mikir lagi, dengan kondisi Dita saat itu, dan memang DSA bilang butuh AB, ya no problemo. Karena insting saya saat itu, HT tidak lagi berlaku dan saya gak mau terlambat membawanya ke dokter. Ada salah satu postingan mbak Depe yang semakin membuka pikiran. Intinya kita jangan (sok) lebih pintar dari DSA. Lebih bijaksana saya saat berinteraksi dengan DSA.

    Kalau soal ASI, mungkin di tulisan blog saya terlihat freak ya? hehehe. Saya sih prinsipnya, selama sebagai ibu masih bisa mengusahakan ASI, saya akan usahakan, sampai bener2 didepan saya terdapat jalan buntu, gak ada alternatif lain. Kalau sudah jungkir balik gak bisa, ya sutra. Lha namanya sudah berusaha kan? Semua ibu Insya Allah gak akan mengorbankan anak nya hanya untuk gengsi atau biar terlihat smart dll.

    Thanks mam udah sharing tulisan ini. Sangat2 membuka pikiran untuk lebih wise menjadi ibu. Tidak terjebak dengan segala informasi yang belum kita pahami dengan benar. Dan mengingatkan bahwa anak kita adalah individu yang unik. Kita sebagai ibunya yang tahu benar bagaimana anak kita harus diperlakukan. Jadi insting ibu dengan dilandasi informasi yang telah kita sharing, Insya allah anak2 kita selalu sehat dan tumbuh cerdas 🙂

  23. yahh gue ketinggalan kereta nih pgn comment
    maklum nya sinyal jelek bgt kyk di hutan bok di rmh emak gue

    gue jg kyk elo kok,,gue lagi orang nya panikan. dr.endah kyk nya udah bosen deh denger in curhatan gue pas azka sakit. hampir tiap hari gue imel in haha. pokonya gue yakin semua ibu pasti mau yg terbaik buat anaknya lah. terlalu saklek jg ga baik kan..

    *kiss kiss buat ZK*

  24. Alhamdulilah sampe skarang anak gw belum pernah batpil yang parah banget. Gw sih penganut RIM banget + DSA, ga pernah perduli sama forum, pusing lah terlalu banyak ibu2 di luaran sana yang fanatik.

  25. Buat aku, semuanya kembali ke instinct.

    Saat Shaina masih asix 6 bulan, aku memang termasuk penganut RUM (refusal use of Medicine – kalo kata mak Depe). Toh konon katanya, kalau cuma demam-batpil aja, obatnya cuma ASI kan 🙂

    Tapi lepas 6 bulan sampe setahun (yg juga masih full asi + makanan pendamping), sebisa mungkin memang home treatment dulu, tapi maksimal 3 hari saja. Lebih dari itu bila gak membaik, aku percayakan ke dokter atau obat bebas yang sesuai takaran.

    Lepas Shai 1 tahun aku lebih longgar lagi, tetap coba home treatment, dengan catatan : tidak ada demam lebih dari 24 jam. Kalau lebih dari 24 jam dan pake parasetamol gak membantu, dokter anak pasti jadi andelan.

    Batpil emang penyakit common. Biasa buat anak2, konon begitu. Tapi kalau sudah lebih dari 1 minggu gak baik-baik bahkan keliatan menyiksa si anak, buat apa kita orang tua tambah menyiksa si anak. Bila ada hal yang bisa bikin dia better, membaik, selama tidak membahayakan dirinya, go ahead. Ini menurutku ya..

    Santai aja rin.. boleh nimba ilmu kesana-kemari tapi jangan sampe bikin kita orang tua gak percaya diri 🙂 Kepada siapa si anak akan bersandar dan menyerahkan hidup-kesehatan-pendidikannya kalau bukan kita orang tua? Pede aja yuk 🙂 Gak usah peduliin kata orang kalau hati kita bilang YA, dan sebaliknya 🙂

    Lahhhh, ini komen apa postingan sendiri (-_-‘)

    the end.

  26. Nice post Ti, totally agree!

    Sedikit sharing, wiken kemarin Nadira muntah-muntah nyaris nonstop dr jam 1 pagi sampe jam 5 subuh. Muntah-nangis-tidur, muntah-nangis-tidur, begitu terus. Panik, udah pasti. Gue baca panduan milis sehat, hasil nge-google dan twitter, semua menyarankan dibiarin aja karena muntah = usaha tubuh mengeluarkan racun. Yang penting dikasih minum dan oralit/pedialit. Masalahnya, boro-boro mau dikasih pedialit. Begitu disodorin aja langsung muntah lg. Gimana nggak panik coba?

    Jam 5 subuh gue sms DSA-nya, dan si DSA menyarankan kasih Vometa, obat anti muntah. Banyak temen2 yang ‘mencegah’ gue untuk kasih obat itu karena menghentikan muntah itu bahaya, etc. Gue awalnya bingung juga, tapi ngeliat Nadira yang lemas, demam, dan gak mau makan, akhirnya gue kasih aja si Vometa. Nggak tega Ti. Lagi pula, make sense juga logika yg ditawarkan si DSA. Kalo dikasih Vometa, muntah bisa stop, lalu anak bisa dikasih pedialit dan cairan lain supaya cairan yang keluar bisa diganti. Kalo dia muntah trus, nggak akan ada cairan apa-apa yang bisa masuk dan menggantikan cairan tubuhnya, bukan?

    Alhamdulillah, keputusan gue, yang berseberangan dgn milis-milis, kayaknya sih cukup tepat, untuk Nadira lho ya. Segala sisa racun yang belum sempat dibuang lewat muntah, keluar sendiri lewat pupnya. Pelan-pelan dia mau makan meski baru sedikit. That’s why, gue setuju sama omongan Manda ya kalo gak salah yg bilang, DSA adlh partner ortu dlm masalah kesehatan anak. Jadi, find a good partner then. Alhamdulillah, DSA Nadira yg skrg menurut gue oke. Dia nggak ‘seradikal’ dokter-dokter pro RUM di Markas Sehat. Tapi dia rasional & because he’s a father, dia meresepkan obat+meriksa pasien kayak anaknya sendiri.

  27. sangat setuju mba! 😀

    setuju bgt juga sama yg ttg anak2 thn 80an jg minum sufor..dan hasilnya sekarang caem2 n ga bodoh2 amat 😀
    ya seperti diriku ini (tetep narsis) :p

    insting ibu emg udah paling nomer 1, mau teorinya sebanyak apa juga…

    SEMANGAT!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s