Mom's Corner

Mental Celeb

Ya, mental celeb alias celebrity alias selebriti.. suka-suka gue mau nulis kek gimana gak usah dikoreksi.. wekkkk… Tau lah ya kira-kira gimana maxudnya “mental celeb” itu.. Kalo gak tau silahkan hubungi 108 dari telpon rumah tetangga anda.

Beberapa hari ini mood ku emang ngga bagus, tidak lain dan tidak bukan karena pekerjaan yang menumpuk dan tidak manusiawi. Ditambah PMS. Ditambah sensi. Ditambah hormon bergejolak (tiga terakhir sebenernya sama aja, biar lebay). Dijidatku kayanya ada tempelan kertas tulisannya “AWAS GALAK” dan tatapan mataku seakan berkata ga-usah-macem-macem-ama-gue-lagi-senggol-bacok.

Apa hubungan mental celeb dengan emosi labil ini? Gak ada hubungannya. Suka-suka gue mau nyambung ato ngga.. wekkkk… *haha.. okay ini mulai annoying*

Tua itu pasti, dewasa itu pilihan. Setuju?

Layaknya manusia lain aku pun mengalami fase-fase kehidupan yang(diharapkan) menuju proses pendewasaan tersebut. Kaitannya erat sekali dengan emosi. Orang dewasa bisa mengontrol emosinya. Ya, kontrol emosi. Karena aku emosinya labil. Apalagi waktu ketemu temen-temen yang se-aliran silet waktu ABG dulu. 

Waktu dapet undangan acara pemilihan Putri Indonesia Jawa Barat :

Ada pria rambut panjang lurus di-bonding
E : “Kesian tu cowok gak tidur semaleman”
A : “Ko lo tau?”
E : “nyetrika rambut semaleman”

T : “Itu si finalis nomer 3 kesini pake vespa loh”
D : “Ko lo tau?”
T : “tuh, ban-nya dibawa dikepala”

 

Yah begitulah kira-kira, mohon ampuni sekelompok anak muda gak sopan dan ga tau diri ini.

Sekarang umur udah seperempat abad lebih masa iya gak berubah. Ya, aku mau berubah. Aku pengen berubah. Tapi ternyata cukup sulit. Sifat silet itu udah begitu melekat. Apalagi kalo kondisi lagi kaya sekarang. Emosi lagi labil.

Kemaren ada komen di situs pertemanan bilang : “Zahra udah pake sufor ya? Anakku masih ASI tuh, belum kena sufor” Padahal jelas-jelas distatus gue ngasih tanda orang nangis gini –> T_T artinya gue lagi susah! Lagi sedih..

Harusnya gue jawab ala mental celeb : “iya nih, soalnya kejar setoran. Wah hebat masih ASI, semangat ya”

Tapi tidak, moodku lagi gak bagus jadi aku jawab : “sufor tuh ejaannya S.U.F.O.R loh, bukan R.A.C.U.N” tanggapannya? malah nyerocos ngasih statement menggurui lagi. Ca-pe-de… gue diemin aje.

Ini bukan perkara asi atau sufor ya. Tapi perkara kata-katanya yang menurut gue nggak empati, ditambah emang aku lagi sensi.

Jadi poin PERTAMA :

TOLONG dong sebelum nasehatin orang lain, belajar dulu EMPATI ke orang itu. Kalo ngasih saran kalo emang orang itu bertanya. Dan berpikir dengan MENEMPATKAN kita di POSISI DIA.

Aku ambil contoh lain misalnya kalo ada yang komen :

“Ih mahal banget sih cukur ketek aja 100ribu, mending juga buat infaq”

Kira-kira jawab gimana yah? Hasil interview aku dengan beberapa nara sumber adalah seperti ini :

Si cablak : “ya logikanya aja mbak, kalo cukur ketek aja aku segitu, infak aku mah dah 7 digit pastinya”
Si songong : “emang masih ada ya cukur ketek dibawah 100ribu? Gue pikir itu yang paling murah”
Si lempeng : langsung delete comment dengan tampang datar, lalu melanjutkan minum teh.
Si socialite : Gak dijawab. Gak penting.
Si welas asih : “Iya yah, makasih ya udah ngingetin untuk infak dan sodaqoh”

Pengennya sih jawab kaya si welas asih, tapi apa daya hati nurani menolak. Pengennya sih halus, tapi tetep silet. Akhirnya aku memilih jadi diri sendiri. 

Jadi poin KEDUA

Be Yourself No Matter What They Say 

*eleuh kek tag line radio ABG bandung*

Ya, setelah dipikir-pikir aku gak perlu memaksakan belajar punya mental celeb. KARENA AKU BUKAN CELEB. Alangkah baiknya kalo aku bisa sedikit lebih lembut dan sabar, dan menerima kalo gak setiap orang itu CERDAS bisa memahami perasaan orang lain.

Agak susah ya memang..

Blog adalah ruang pribadi di tempat umum.
Blog ada rumah kita, territory kita. Jadi kita bisa melakukan apa saja yang kita suka. Tapi aku sadar ko, karena di tempat umum ada tata krama yang harus kita jaga.

Dan seperti halnya kita bicara 4 empat mata beda ama kalo pidato didepan orang banyak. Aku pun ngeliat blog stats kadang agak parno juga. Memikirkan segitu banyak yang baca kadang jadi takut salah omong. Iya kan?

But hey this is my blog. I can write anything I like. If u dont like it, I dont care.. hehehe.. I dont mean to be rude, I’m just being my self. Aku bersenang-senang disini, ketawa, sedih, dan marah-marah. Daripada nulis baik-baik dan manis-manis melulu tapi ntar ada yang nyiletin “blog-nya manis, walo itu bukan dirinya yang sebenarnya” (silahkan ada yang tertohok, wkwkwkwk).

Seperti halnya ilmu yang aku dapet waktu siaran dulu, ngga ada kata “kamu-kamu” atau “kalian”. Ya.. hanya ada “kamu”. Karena kalo mikirin “kamu-kamu” jatohnya ngga enak soalnya aku sebenernya banci tampil yang gak suka keramaian (yes, I’m that complicated).

Jadi hanya ada aku dan kamu disini 😉

Kamu mungkin pernah dikometarin gak enak, atau bahkan dihakimi. Beberapa temenku pernah, dan memang akhirnya jadi malas nge-blog lagi. But hey, dont let them judging you! Apalagi kalo sampe males nge-blog atau bahkan menghilang dari dunia maya. Rugiiiii… Karena positifnya jauh lebih banyak daripada hal gak enak yang kita terima.

Sebenernya apa yang kita tanam, itulah yang kita tuai. Kalo kitanya baik-baik pasti ditanggapi baik juga. Kalo kita silet, pasti ntar disiletin juga. Nah aku silet tapi gak terima disiletin. Hahahaha.. Yeukkk maree.. Jadi ya, kalo ada komen tolol, aku sih pengennya dijawab dengan mental celeb. Tapi tergantung juga kemana mood membawa. Haha.. Untungnya dari 1734 comment yang aku terima cuma 3 yang rada tolol. Itu juga aku approve dan aku jawab. Dan alhamdulillah sih cuma sekedar tolol doang gak sampe menghina. Ah aku percaya ko kamu orangnya baik.. kalo gak baik gak akan nyasar kesini ^_^ *rayuan sembari narsis*

Dan oh ya.. soal jawaban cukur ketek tadi, akhirnya aku jawab :

“Harusnya sih kalo infaq jauh lebih besar dari biaya cukur ketek. Tapi apa yang dilakukan tangan kanan, tangan kiri ngga perlu tau lah ya..”

Gimana?
Yah on my way to get that mental celeb lah ya.. Hahahaha…

Advertisements

29 thoughts on “Mental Celeb

  1. Sampe ternganga2 gw bacanya ti.. Hihi btw itu si welas asih sm socialite gw tau siapa, kl cablak, songong sapa yak hohohohoo ah tp kmu tetap idolaku kok ti.. Piss.. Salam cukur ketek 😉

  2. Hehe..menanggapi soal komen cukur ketek itu. IMO, orang kl nulis itu bisa terlihat lho motifnya apa; mamer, menggurui, sok pintar dll. Walaupun kata2 yg dipakai (dirasa) sudah “sesopan” mungkin. Nah, tulisan lo soal cukur ketek itu (dan juga blog entry lain) bahasanya biasa aja..ga ada kesan pamer hanya sekedar sharing. Ya, apapun yg orang tulis soal sesuatu hal yg ditempel dengan harga/merek akan selalu menimbulkan pro dan kontra krn kebutuhan (dan kemampuan) orang beda2.

  3. Hi mbak,aku silent reader dr sejak ZK belum lahir,ttg postingan di atas,bener bgt..
    kesel bgt liat org seperti ‘judging’kita di teritory kita,kaya kemaren aku buat status
    Kalo setelah melahirkan rasanya capek bgt,seperti tidak punya waktu utk diri sendiri,
    eh ada yg komen,”lia..kau itu baru anak satu udh mengumpat,jadi hilang pahala melahirkan
    Dan merawat anakmu”.bener2 minta di bacok kan,hihi3x (maap jadi curcol 😉

    1. huah, makasih ya udah komen.. gpp curcol, biasalah kita ibu-ibu pasti kena juga masalah ginian. But we’ll get over it 😉 hihihihi.. salam kenal yaa..

  4. setuju mama ZK, be your self ajah…blog kan memang milik pribadi, jadi terserah mau nulis apa..eniwei, aku tetep suka baca blog mama ZK..
    Tapi kadang suka kepikiran juga sih kalo aku lagi nulis blog trus nulis yang macem2..nanti anak gw baca ngga ya hahahaha..

    1. ya ya ya.. kalo anak ntar baca harus kasih pengertian inilah emaknya apa adanya. tapi jangan ditiru yang jelek2nya.. thx supportnya ya moeti, it means a lot 😀

  5. sabar ya, masing2 ibu punya alasan sendiri tentunya ya kenapa sampai kasih sufor, yang orang lain gak tau betapa sedihnya kita.
    Bener banget rugi kalau harus menghilang dari dunia maya karena satu komen yang gak berkenan.
    kebetulan pernah punya pengalaman tentang komen di blog nih.
    Semangat ya Mama Zahra

  6. Setuju statement mom “be yourself”. Ga enak lagi jadi orang lain 😀 .Biasalah mam, namanya juga pergaulan, mau di dunia maya atau nyata pasti ada yang sinis, sirik dsb. Tapi saya yakin lebih banyak yang nice dan punya empati sangat besar, khususnya kalau ngomongin soal anak ya. So enjoy blogging mom. Just write what you want to write, asal tidak berbau SARA aja hehehe *inget pelajaran PMP* 🙂

    1. Iya, mudah2an aku bisa sabar dan welas asih kaya bundit. Pasti gak ada yang komen macem2 ama bundit soalnya baik banget sih.. Makanya aku blg apa yang kita tanam itu yang kita tuai. Kalo baik Insya Allah dibaikin, kalo silet ya disiletin.. Tapi emang aku gak bisa “playing nice” jadi apa adanya aja deh.. hehe.. SARA jangan, tapi SARA SECHAN boleh dong *apeu*

  7. aih..garang pisan emak 1 ini :D.
    yups..sabodo teuing orng mau ngomong apa..this’s my life gitu loh.. :D.
    btw..dimna ya salon cukur bulu ketek?*kalem*

  8. Iti,
    Nyambung komen loe, iya ya kalo di blog BunDit gak pake approval segala, semua komen pasti so sweet ya.**wink wink nowel BunDit*.

    Bener, Ti. Blog gw pernah dibaca sama Boss nya Hani. Emang sih gak ninggalin jejak di blog tapi komen langsung sama laki gw “Iih..Indah tuh rajin banget sih, Han. Sempet-sempetnya nulis ginian”.

    Nyebelin, kadang gw mikir itu udah resiko gw punya blog di dunia maya ya. Harus siap pro dan kontra tapi tetep bok, gw males aja klo dihujat!

    Jadi sekarang gw sih perpaduan tipe lempeng dan tipe socialite, kalo nemu komen yang gak nyambung : Apaan sih nih? Gak penting banget, langsung reject. *kibas rambut, mendengus, dagu dongak* hihihi

  9. setujuuuu..aku juga kmrn dapet komen kurleb kaya gitu setelah aku bawa naila potong rambut di tempat yang sama ky ZK. gak usah diajarin juga kita tau lah bahwa seneng2 jalan, yg lain pun diusahakan untuk terus seimbang..tetep terus ngeblog ya mbak, hiburan banget soalnya baca blog mama zk..

  10. yeah sing with me: ” celeb juga manusiaaa punya hati..punya bloggg” *ngibas2 cukuran ketek* xD tenang ti, gw masih bakal baca blog lo dan komen ga penting kok….hihi

  11. keep blogging ya mba Darin… gue seneng baca blog ini..walaupun silent reader aja tapi bisa dapat banyak share ilmu nya di sini… mulai dari perASIPan, parenting, investing, having fun-ing, MPASI-ing, sampai tau tempat cukur ketek thing… hehe..
    ditunggu journal post berikutnya… 🙂

  12. Haduw, mama ZK lagi emosi berat.. tapi aku silent reader blog ini, mbak, soalnya kaya lagi cerita sama temen aja bahasanya, gak pamer dan menggurui.. *gemes liat ZK didandanin lucu2, soalnya anakku cowok*

  13. hi…salam kenal, sering mampir cuma baca2 doank liat cute ZK coz masih lom aktif ngeblog lagih. Tapi kali ini tergelitik komen krn koq ya dilalahnya kejadian juga di FB gw semalem hehehe…
    gara 2 status gw yg bilang “anak adalah harta yg paling berharga dan kubanggakan” koq jadi melebar jadi “terlalu berlebihan membanggakan anak” wkwkwk… punten jadi numpang curhat juga qiqiqi sowrrriiii:p

  14. Mbak Darina… salam kenal…. SUKAAAA bgt sama blog mbak… salam kenal ya…. demen bgt baca postingan ini, walaupun cukur ketek gua gak 100ribu gua harap lo jawab pake jawabannya si songong hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s