financial planning

Finaly, Financial Independence

Berdasarkan twit @QM_Financial pengertiannya seperti ini :

Financial Independence :

  1. Pay your own bills
  2. Pay your own debt
  3. Buy your first property

Untuk bayar tagihan sih udah aku lakuin sejak mulai kerja tahun 2005. Tapi untuk beli property baru sekarang kebelinya. Alhamdulillah.. akhirnya aku sama Papa memutuskan untuk beli property kita yang pertama.

Akhirnya beli apartemen super mungil di Kalibata. Letaknya di hook, dengan view kolam renang di lantai 20. Tetanggaan ama Dhita geng racun, Nisha, Icha Metal Mom dan keluarga kecil lain.. Tentu saja ini jauh dari gambaran kita sebelumnya yang mimpi punya rumah mungil di pinggir kota, yang udaranya bagus, halaman depan rumah yang cukup lega untuk anak-anak bermain, atau tetangga-tetangga yang juga punya anak kecil jadi anak-anak kita bisa main bareng.

Dengan keadaan Jakarta dan keuangan kita yang pas-pas-an pilihannya ada 2 : Mau bermacet-macet ria atau bersempit-sempit ria. And yes, dengan kondisi kita sekarang, kita memilih untuk bersempit-sempit ria. Terutama aku sih, jauhhhhh lebih memilih apartemen sempit daripada rumah tapi macet dan jauh. Dasar emang mental suburban, gak tahan macet dan jauh…

Tujuan kita beli apartemen ini sasaran pertamanya untuk disewakan. Karena kita punya 3 rumah kosong yang bisa di-‘tumpangi’. Biar deh numpang dulu yang penting kantor-rumah deket. Karena prioritas utama kita untuk cari property adalah Jarak terdekat dari kantorku. Kita memutuskan ikut penganut @SafirSenduk yang bilang bahwa 3 hal utama dalam membeli property adalah :

  1. Location
  2. Location, dan
  3. Location

Dan apakah apartemen kita lokasinya bagus? Jujur aku gak tau juga, urusan semua ini aku serahkan pada Papa. Papa orangnya kalo milih lamaaaa.. pertimbangannya A-Z, beda ama aku yang pengen semua serba instan dan praktis. Jadi aku percaya plus minusnya udah dipertimbangkan. Kita udah ngecengin apartemen ini beberapa bulan, aku juga ngasih tau Dhita ttg apt ini, eh malah dhita beli duluan.. hehehe.. Tapi bayanganku sih, kalo emang disewain gak laku dan dijual juga susah (tapi mudah2an sih ngga ya) aku udah bisa ngebayangin ko tinggal disana kalo memang kita memutuskan untuk hengkang dari rumah tumpangan. Cuma emang kynya harus beli 1 unit lagi biar dijadiin 1, jadi agak luas dan cukup untuk kita bertiga+1 ART. Banyak yang bilang kalo tinggal di apartemen gak enak karena sempit, hmm aku pikir bukannya malah ada kolam renang, jogging track ama playground anak ya? Luas kan? Cuma masalah pandangan dan habbit aja sih.. Kebetulan Abahku dan tante juga tinggal di apartemen jadi mungkin sedikit banyak aku udah terbiasa ngeliat org hidup di apartemen dan merasa nyaman. Gak tau deh duitnya darimana klo beli 1 unit lagi… hehe Insya Allah lah rejeki mah gak kemana.. planning ini masih juga masih jauuuhhh.

Kebayangnya sih baru disewain –> jual untuk beli apartemen yang lebih besar –> ditinggalin tapi beli 1 unit lagi.

Kita belinya cash keras, dengan deposito dan tabungan yang kita punya aja. Dengan harapan kita dapet keuntungan maksimal dari margin antara cash keras dan cicilan yang bedanya hampir 70jutaan.

Nah sekarang, lagi nabung buat furnish-nya nih. Baru jadi tahun 2012 tapi aku udah tau mau beli sofa kaya gimana, walpaper kaya gimana dan standing lamp dan bantal kursi beli dimana, huahahaha.. ruang tamu warna item-putih, dapur warna merah, kamar tidurku coklat-pink (ga tau deh si Papa mau ga ya.. haha), dan kamar ZK warna ungu. Padahal apartemennya juga belum tentu ditinggalin.. ya namanya juga cita-cita, bole dong 😛

Profile Pic Friendster tahun 2005

Dengan adanya tujuan financial baru ini efektif banget ngatur aliran keuanganku. Karena tujuannya jelas : property dan furniture! Efeknya aku jadi mikir 2 kali kalo mau belanja dan makan enak. Dan wusss wuss wuss.. hilang entah kemana napsu belanja baju dan sepatu (baju ku ya, kalo baju ZK suka bablas angine, huhuhu). Dulu kalo Sale season aku udah antri di hari pertama dan ngabisin 1/3 gaji untuk baju, tas, sepatu, itu juga besoknya ato minggu depannya pake acara balik lagi kesana. Sekarang? Wakwaw… udah 5x bolak balik Butik MANGGA, ZORO, SEMBILANBARAT ko gak nenteng belanjaan apapun. Kemaren pulang dari Phuket juga aku gak beli barang apapun buat aku.. ada apa dengankuuu??? Dulu aku tidak seperti ini *lebay* Tapi emang entah kenapa aku ngrasa sekarang MANGGA ama ZORO gak kaya dulu, dulu rasanya bagus-bagus ko sekarang asa kurang yah.. malah lebih suka SELAMANYA 21 sekarang, itu juga kmrn ga ada yang masuk dihati sih.. Trus kemaren muter2 ITC ambas niat bgt pgn beli kaos ato dress.. eehh ga dapet dong… fiuh thk god dompet selamat.

Eh ko jadi OOT gini sih, ngomong apaan tadi? oh iya apartemen.

Pengennya sih kita bisa numpang terus, jadi bisa nabung terus ampe kekejar beli rumah di tengah kota *haha ngarep*. Ada yang bilang katanya rugi kalo ambil KPR, tapi kalo ga ambil KPR kapan kebelinya?? Harga rumah naiknya cepet banget. Kalo emang harganya naik lebih tinggi dari bunga KPR kita gak rugi dong? Mungkin ini sebabnya lokasi adalah faktor yang utama. Dan buat aku yang gak jago maen reksadana atau saham, investasi paling aman adalah property. Beli, harga naik, jual, beli lagi, gitu terus sampe ketemu rumah impian.

Kalo ngomongin rumah impian sih, aku naksir berat ama perumahan Permata Mediterania di daerah pospengumben. Macet emang, tapi gak gitu jauh dari tengah kota. cuma 15 menit dari ITC permata hijau. Mana perumahan cluster gitu dan fasilitas olahraganya super lengkap dan murah. Tetanggaan ama temen kantorku yang notabene bisa aku tumpangin kalo ke kantor.. hahaha *mimpi sore bolong* Temen kantorku itu beli rumah disana 700juta th 2008, sekarang harganya berapa? 1 Milyar sodara-sodara.. eng ing eeenggg.. PINGSAN!!3 tahun naeknya 300juta??? see?? see?? kapan kebelinya kalo gini??

But then again, diatas semua harapan-harapan dan rencana diatas aku sangat berharap kita bisa pindah dari kota Jakarta.. pilihan kotaku ada 3 : Bandung, Bandung dan Bandung.. Hahahaha.. kekeuh Bandung!! Ya Semarang boleh deh… si Papa cita-cita nya emang tinggal di Semarang. Tapi kalo gak bisa ke Bandung ya Pah.. *eleuh ngotot*

Alhamdulillah.. dengan ini (bagiku) tercapai juga Financial independence. Masih ada satu tahap lagi diatasnya yang harus dicapai, yaitu financial freedom.

Financial Freedom :

  1. Passive Income > Monthly Expenses
  2. Achieving Financial Goals
  3. Assets Ownership (Business, Property, Paper)

Wew.. tampak masih lamaaaaaaaaaa.. but we will get there someday..

Amin amin.. optimis!!!

Advertisements

22 thoughts on “Finaly, Financial Independence

  1. toss dong tii..kita tetanggaann 🙂 eh bkn nya icus jg beli ya?
    mudah2an langkah kita benerr yaaa

    ihhh Zoro dan mangga emang ga dilirik sekarang, seleranya pindah ke Longchamp dan LV siiyy hhihihi

  2. Selamat ya mama Zahra untuk apartemen baru nya..tapi ga berminat untuk digunakan sendiri ya? Aku baru mulai KPR nih..15 tahun. Mudah2an bisa survive tanpa kredit macet..

    1. makasih moeti, blm tau nih ditinggalin ato ngga soalnya rumah tumpangannya masih bisa ditumpangi dan jaraknya lebih deket ke kantor.. hehe.. Wah mudah2an lancar ya KPR nya, emang harus dipaksain biar punya property. Toss ah..

  3. Tempat tinggal emang pilihan mam. Ada yang suka apartemen. Ada yang lebih suka landed house. Kalau saya suka yang kedua. Cuma, kalau untuk investasi menurutku lebih cocok pilih apartemen, misalnya utk disewain. Soalnya org nyewa kan maunya semuanya serba simpel dan kemana2 deket. Aku dukung banget mam. Hihihi cuma bisa mendukung soalnya gak mampu euy beli apartemen, scr skr rumah msh kredit 😀

    Soal pengin pindah dari Jakarta? Mauuuuu. Kalau ga bisa kerja di luar jkt skr ini, setidaknya pensiun kelak saya dan suami pengin tinggal di kampung. Maunya di Jogja aja. Suami sih ngajak ke kampung halaman suami di Padangsidempuan, tapi kok jauuuuh ya :D. Jakarta udah sumpek, macet. Makanya lagi nabung buat beli kebun kelapa sawit nih hahahaha biar jadi petani kelapa sawit aja… *cita2 boleh dooong*

    Btw, kakak saya juga beli di Kalibata tp kalau gak salah 2010 ini sudah jadi. Mungkin tahap yang pertama ya? hehehe gak ngikutin soal apartemen sih

    Semoga financial freedomnya tercapai mam. Saya banyak belajar dari mbak Darina nih 🙂

    1. ah bundit suka gitu.. malah saya yang byk belajar dari bundit soal ngurus anak..

      Iya emang pilihan ya, tapi ada yang pernah bilang juga investasi di apartemen itu hal yang bodoh. Haha aku ga tau bodoh atau ngga yang jelas kita gak pernah tau kalo gak nyoba. dan pertimbangan juga masing2 seperti yang aku tulis diatas. Aku pengennya juga landed house, tp harganya klo di tengah kota.. haduuhh.. pingsan! hihi..
      iya mgkn yang jadi th 2010 itu yang tahap 1 ya.. memang di kalibata ini ada 3 tahap, nah aku beli yang ketiga. Sukses juga ya buat bundit mudah2an cita2 pindah ke jogja nya tercapai.. amin..

  4. Waahh.. Iti, apartemen Kalibata idaman gue banget. Dulu nyaris ikutan antri pas yang murmer itu lho, rusunami 144 jt *sampe hapal :-D* tp gak jadi karena ada sesuatu.

    Tenang Ti, itu lokasinya cihuy banget. Deket stasiun, deket pusat perbelanjaan (meski cm Kalibata Mal sih) trus strategis kemana2. Prospeknya bagus koq. Gue yakin, bakal gampang banget kalo mau dikontrakin. Makanya ini gue jg lagi ngecengin itu apartemen (lagi), mudah2an dapet ah 🙂

  5. suka banget baca postingan ini. bener-bener melek financial nih. tadinya agak-agak mengernyitkan dahi kok ya nanggung beli apartement. tapi ternyata tujuannya ke sana. bagus bagus …

    jadi pengen punya juga… hahaha! kpr rumah juga belom kelar -_-‘

    1. Lah aku rumah malah belum punya bu.. abis kekeuh di kota.. Pingsan harganya.. tapi mau melipir kemaren liat bintaro, BSD, cibubur pingsan juga macetnya.. haha serba pingsan yah.. 😛

  6. Kalo gak salah ada 3 jenis tower disitu ambil yang mana bu??ukuran berapa??wahhhh selamat yah py apartemen baru…:)(masih nyicil kpr hingga 10 tahun kedepan..Semangat!!!)

  7. Pertimbangan gw juga ngambil karena di tengah kota ko ti. Rada nyesel sih ngambil 1 unit soale “mungil” banget kalo mau ditinggalin rasanya min 2 unit ya baru “rada” nyaman..but then again, gw juga blom mikirin mau ditinggalin atau ga..we’ll see deh. Utk sementara ngumpulin duit utk furnish deh..secara 2010 uda serah terima, masa gw isiin tiker doank…heheheh

  8. ups..jadi ga enak niy..*sensi*
    g jg mempertanyakan yg bilang investasi apartemen itu bodoh..setelah gue cari info, menurut gue siy ga bener pernyataan itu..emg bener lah ti, klo mau aman invest ya property..cuma mampunya beli apa khan tiap org laen2 ya..

    dirimu dan kawan2 hebat udah bisa beli apartemen..diriku masi numpang dan ga tau kapan bisa belinya..:-P tapi sedang on the way ke financial independence jg niy, tinggal poin ke-3 yg belom..semangaaatt ti!

  9. haih..akupun pengen punya rumah sendiri.. mudah2an gw jg bisa financial independence.. baru sanggup point 1 n 2 :p

    ada untungnya jg kali y gw tingal di bogor.. nggak ada mangga, zorro n friends hehehe..semenjak punya anak napsunya blanja buat anak..

    terus post soal financial2-an y ti..jujur gw mah ngak ngerti omongan bu hananto T_T

    eh..gw link y ti ke blog gw..maklum..baru paham cara nge-link :p

  10. emang bandung paling enak, harga rumahnya jg ga semahal di jkt, bogor dan sekitarnya, temen aku jual rumah di bogor 400 juta luas bangunan 90, beli di bandung 70 harganya cuman 150 hehehe… jd untung besar 😀

  11. Hahahaha, pilihannya kalo di Jakarta mungkin ke arah apartemen yah Ti. Gwa juga alhamdulilla udah beli property pertama dari setahun yang lalu. Sebuah rumah mungil di luar kota Samarinda. Lumayan lah, dan tahun ini mau ngebangun rumahnya lagi supaya sedikit “lebih lega” dan juga menyambut si kecil yang bulan Oktober ini rencananya bakal nongol ke dunia. Congrats yah Ti on your first property!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s