baby's corner · Mom's Corner

This Month Drama

Jumat tgl 11 Juni kemarin ada 2 drama yang aku alami.. Drama pertama seru banget, nonton berantem perdebatan antar dokter yang membahas pro dan kontra vaksin IPD. Dan yang kedua aku (kembali) ganti ART.

Okey inilaaahh drama pertamaaaa… *kasih backsound drum band biar lebay*

Imunisasi IPD, perlu atau tidak?

Kenapa imunisasi ini begitu pro dan kontra? Karena ada beberapa kelompok yang mengatakan bahwa 7 Strain yang ada di vaksin IPD yang beredar tidak ada bakterinya di indonesia. Beberapa teman yang ikut seminar PESAT pun dapet info bahwa produsen obat vaksin IPD ini ngejual vaksin yang udah gak laku di luar negeri. Jadi apa perlu vaksin IPD padahal bakteri pada vaksin tersebut tidak ada di indonesia?

Gara-gara ini aku semedi beberapa hari. Brosing sana-sini, tanya dsa dan kumpulin pendapat teman-teman sesama emak.

Sampai akhirnya menemukan postingan multiply yang isinya 2 dokter umum yang berdebat soal pro dan kontra vaksin IPD di Indonesia. Silahkan klik disini. Coba deh baca dulu, baru nerusin baca lagi postinganku disini. Seruuu.. hehehe.. dan pastinya abis baca kita pasti punya penilaian masing-masing. Hold that thought.. karena aku pun punya buanyaaaakk pertanyaan setelah baca postingan itu.

Strain di vaksin IPD tidak ada bakterinya di Indonesia

My Question :

  • Terus batita yang kena pneumokokus di indonesia bakterinya apa ya? ada gak vaksinnya? Kalo ada bisa dibeli dimana?

Sedang dikembangkan vaksin IPD dengan 23 strain

  • Berapa lama akan keluar vaksin baru itu? Katanya Pneumokokus rawan untuk batita usia dibawah 2 tahun. Zahra sekarang udah 14 bulan..
  • Berapa ya harganya vaksin baru itu? Scr yang sekarang 7 strain aja harganya 850ribu

Belum ada literatur yg membuktikan efektivitas vaksin IPD di indonesia.

  • Namun juga belum ada literatur mengenai ketidak efektif an vaksin IPD mencegah penyakit akibat Pneumokokus
  • 1 Dokter umum dan 2 Dsa mengatakan mereka baru menemui kasus anak batita yang terjangkit bakteri Pneumokokus dan anak tsb belum vaksin IPD.
  • 1 Dsa bilang vaksin IPD belum terbukti ke efektif an nya. Inget kan tadi dibilang bakteri nya gak ada di indonesia.

Pusing banget.. makin cari tau banyak, makin pusing.

Too much information will kill you..

Akhirnya aku nyerah dulu masalah bakteri nya ada di indonesia atau nggak.. Kalau pun sekarang gak ada, MUNGKIN GAK BESOK BAKTERI ITU MASUK KE INDONESIA?

Okey, sekarang fokus, APAKAH ADA EFEK SAMPING DARI VAKSIN IPD?

So far i know.. Tidak ada. Oh ada.. efek kantong bolong.. haha ya.. harganya mahal sekali.. sekitar 850rb, obatnya aja belum DSA nya. Tapi kalo cuma kantong bolong sih Insya allah rejeki ngga kemana.. Eh tapi emang di reimburs di kantornya si Papa sih.. ๐Ÿ˜›

Setelah panjang lebar cerita sama Papa dan menegaskan kalo vaksin IPD sama aja kita beli obat yang udah gak laku di luar negeri, si Papa tetep mau vaksin. Alasannya udah pasti untuk pencegahan. Hey, we’ll never know.. Apa mau nunggu penyakitnya datang baru kita vaksin? Ini kesehatan anak yang dipertaruhkan (taelah.. segitunya..) Walau katanya anak yang intensif minum ASIย  kemungkinan kecil terjangkit IPD. Alhamdulillah Zahra bisa minum ASI eksklusif sampe 12 bulan (aku memutuskan ikut aliran Breastfeeding without labeling, jadi mau eksklusif atau nggak.. kita sama-sama menyusui kan?). Aku cukup pede akan ketahanan tubuhnya, tapiiii.. tetep aja parno kalo liat kasus2 pneumokokus.

Lanjut drama kedua..

Ganti ART (lagi)

Singkat cerita si mbak Wawa berantem ama Suster nenek. Anehnya waktu dia sms secara mendadak minta pulang aku kok ya tenang-tenang aja.. kalo dulu kan langsung bete n ngedumel.. hehe.. Aku sempet ke YPK dulu untuk Papsmear, trus baru pulang cari tau masalahnya. Besoknya waktu mbak Wawa kekeuh pulang pun aku santei kek di pantei.. cuek aja tetep pergi-pergi, jalan-jalan, kalap piyama GAP dan piyama Mothercare di Mae Bebe Bintaro dan kerumah sodara di Bintaro. Alhamdulillah langsung dapet gantinya hari itu juga. Hikmah dari mbak Wawa pulang adalah kita jadi tau tyt mbak Wawa suka ga sabaran kalo nyuapin Zahra. Ternyata mungkin Allah mau ngasih tau itu.. dan tiba-tiba datanglah mbak baru hari ini, ibu setengah baya, anaknya 3 orang paling besar umur 17 tahun. Sebelumnya dia ART tetangga adiknya nenekku (panjang ye), ngasuh anak yang susah makan dari bayi sampe 4 tahun, dia berhenti kerja karena majikannya cerai. Yah.. setelah sehari ini training sih, plus minus lah.. no body’s perfect.. tapi aku agak pede besok langsung ninggal Zahra sama si mbak baru, lagian ada suster nenek juga yang ngawasin. Bismillah.. mudah2an cocok.. kalo pun ngga pasti ntar dikasih yang lebih bagus lagi sama Allah.. Inget ga dulu aku cerita makin lama grafik ART ku makin bagus dan makin lama kerja di aku.. dan ternyata umurnya makin tua juga.. hehe.. we’ll see.. biasanya 3 bulan keatas baru ketauan deh gimana-gimananya.. ๐Ÿ˜›

Oiya kembali ke masalah vaksin IPD, aku yakin masing-masing ibu punya pilihan dan pendapat yang mendukung keputusannya. Banyak faktor yang bisa mempengaruhi, informasi, faktor kebutuhan atau mungkin keuangan. Beda itu hal yang biasa, yang menurut aku harus kita lakukan adalah kita kumpulkan informasi sebanyak-banyaknya dari orang yang berbeda-beda.

BACA

DENGAR

SERAP

SARING

Konsultasikan dengan DSA yang kita jadikan partner untuk kesehatan anak. Secanggih2nya Om Google dan text book menurutku kita tetap harus ke tenaga ahli.. yaitu Dokter. Orang yang kuliah kedokteran selama bertahun-tahun. Aku selalu terbuka nerima kritik dan saran, tapi keputusanku juga tidak tanpa alasan.. Selain emang ada rencana juga liburan keluar negeri pas ZK umur 22 bulan *huhuy* Kalo ada pendapat boleh disampaikan disini, tapi bahasa dan gaya nya jangan kaya salah satu dokter di link multiply yang aku kasih diatas ya.. bisa gak aku approve loh.. hehehe..

Aku ngomong gini soalnya mengganggap masalah ini lumayan sensitif. Kaya terakhir aku bahas RUM disini dan sampai sekarang hit stats-nya masih jadi busiest day. Haha.. wakwawww…

Atau bisa aja sih aku approve comment-nya dengan tujuan disiletin… wahahahaha.. kidding (or not).

*nyengir lebar*

Advertisements

19 thoughts on “This Month Drama

  1. MasyaAlah Iti….ternyata beneran muahual yak vaksin IPD di Indo.
    Di Norwe vaksin IPD hukumnya wajib euy….Ib’ham uda vaksin sekali. Mending kalo mo urusan kesehatan anak lo pindah Norwe ajah….dari urusan hamil, lahir & tetek bengek puskesmas (termasuk SEMUA vaksin) GRETOMG MARETONG bo!!! ๐Ÿ˜€

    1. Hihi enaknya negara maju gitu ya tis, kakak ipar ku di NZ juga semua gratis, bahkan dikasih susu ama dikunjungin nanny tiap brp minggu diawal lahiran. Kalo ada jalan n rejeki sih mau aja tinggal di LN, tp ko kynya rejekinya disini.. hehe.. mgkn karena aku juga gak bakat jauh2 dari sambel terasi, jajanan nusantara sama pasar tanah abang.. hahaha…

  2. wah, gue buka link-nya dan jadi takut sendiri liat komen2 yang ada di sana. Gue pribadi merasa gak ada yang salah dengan jawaban si dokter, gak berkesan defense juga, cuma mau memberi penjelasan mengapa dokter kasih ini atau kasih itu, hal2 yang mungkin gak sempet dibicarakan di ruang praktek dan akhirnya bikin orang2 curiga.

    Kemaren anak gue eczema parah di pipinya dan akhirnya bolak balik ke dokter. Tauuu sih, eczema gak ada obatnya, tapi ya masa anak gue tiap malem garukin muka sampe berdarah2 gue diemin aja. Pas dibawa ke dokter ternyata memang eczemanya udah terinfeksi alias kemasukan bakteri dan jadi koreng. Jadilah dikasih obat dan salep2an. Karena anaknya bener2 gak bisa brenti gosok2 mukanya (walau udah disarungin segala tangannya) terpaksa juga dikasih sedative biar dia tidurnya pules, tentunya dalam dosis yang aman utk bayi. Alhamdulillah sekarang udah membaik.

    Intinya sih saya pilih ke dokter dan memakaikan krim steroid plus obat sedative ke anak saya karena memang gejala ezcemanya udah parah banget dan menganggu aktifitas sang anak. Eczemanya sendiri memang ga ada obatnya dan baru bener2 hilang dengan diet ketat menghindari berbagai alergen seperti ikan, telur, dll. Tapi kalo saya waktu itu masih aja menunda2 ke dokter bisa jadi muka anak saya sekarang boncel-boncel semua. Memang ada penyakit2 yang gak bisa diobatin, tapi kalo simptomnya benar2 udah menganggu sama sekali gak salah kalo kita ke dokter utk meredakan simptomnya itu.

    1. Rikaaaaaa ponakanku yg di Oz sini (adeknya Musa yg sering aku ceritain di Path) kena eczema juga, huhuhu. Dokternya ngotot kalo ibunya ga perlu pantang dan diet. Tapi insting ibunya mengatakan kalo ini penyebabnya ya dari makanan ๐Ÿ˜ฆ dan terbukti. tiap ibunya abis makan coklat (nyoba aja dikit, iseng) eh malamnya langsung kambuh deh gatel2nya ๐Ÿ˜ฆ

      ga enaknya kalo di luar negeri, ga bs terlalu bebas ganti-ganti dokter sih ya. ini mereka lagi mudik ke Jakarta, semoga bs sembuh. ntah gimana lah Alloh kasih jalannya…..

      maap ya jeung darina, jadi curhat dimari. ini juga ak tau kenapa klak-klik dari feedly eh nyasar ke postingan ini….

  3. Bener kata Ican intinya buat pencegahan….Kalo menurut gw imunisasi itu ibaratnya seperti sedia payung sebelum hujan. Kalo ga kepake yaa efeknya lebih berat aja bawaan kita. Di kantor gw IPD ga dicover sama sekali karena imunisasi itu belum masuk daftar imunisasi yang bisa direimbursement *padahal udah setahun lebih yaa hehehe ga update banget ya*, untung dicover full sama di kantor ayahnya, jadi ga ada efek kantong bolong hihihi. ZK mau liburan kemana, Raka rencananya tahun depan pas bundanya dapat cuti besar kalo sekarang cuti tahunannya selalu habis dipake kalo anak sakit dan masalah perARTan. Mudah-mudahan si mbak betah yaaa…

    1. iya apalagi kalo emang di cover mah.. gak ada ruginya ke.. setau gue gak ada efek samping, CMIIW.
      ZK insya Allah mau ke Hongkong thn depan, mudah2an sehat n bisa berangkat, keracunan bunda azka nih… hihihi…

  4. Setuju banget mam, baca, denger, serap, saring. Apapun keputusan ortu untuk anak pasti sudah dipikirkan dengan matang. Maka saya pribadi sangat menghormati apapun imunisasi yang diputuskan buat diberikan ke anak. Insya Allah itu yang terbaik. Ikuti kemantapan hati mam :-).

    Soal ART semoga mbak baru lebih bagus dan lebih telaten sama ZK dari sebelumnya ya ๐Ÿ™‚

  5. Terus terang gw takut kalo diminta opini soal kesehatan anak. Karena gw latar belakangnya bukan dari medical science. Ngeri aja kalo karena ikutin saran gw, eh malah kenapa-kenapa. Nerima masukan sih boleh aja, biar kita makin teliti gitu maksudnya. Tapi tetep untuk mengambil keputusan harus didiskusiin sama DSA nya. *itu kalo gw lho…*. Makanya gw cari DSA yang bisa gw hubungi kapan aja.

    Soal IPD, gw emang dengar info dari PESAT, si A, si B. Tapi yang bikin gw akhirnya fokus dengan imunisasi lain karena rekomendasi dan anjuran dari DSA. Toh tetep DSA kita sumber informasi yang paling tahu kondisi anak kita kan?
    Bukan dokter di milis X,Y,Z yang mungkin gak pernah memeriksa kondisi fisik anak kita? *boro-boro meriksa, ngeliat aja belon pernah*

    1. Yah apalagi gue ndah.. buta masalah istilah kesehatan. Kadang daftar imun aja gue lupa *dueenk* Tapi gue pikir kita udah cukup cerdas kok.. ada yang vaksin, ada juga yang nggak, dan gue yakin itu pasti keputusan matang dan terbaik untuk anaknya. ya itu tadi.. baca, dengar, serap, saring dan konsultasi ke DSA. Disesuaikan dengan prioritas dan kebutuhan..

      Kalo dokter milis gue cukup nonton saja.. setidaknya jadi punya penilaian si dokter itu kayak gimana.. hihihi..

  6. wih..pas bgt pagi2 lagi bahas ttg IPD juga dgn temen2 sesama moms. Rencananya mo pada nanya DSA masing2 dulu trus ngbahas lagi hehe.. thx bgt ya sharingnya, bahan masukan yang enlighting nih ๐Ÿ˜‰

    alasan imunisasi buat pencegahan bagus juga yah, meskipun dgn segala pertimbangan yg dah dibeberin. we never know kapan bakteri itu memutuskan utk berkunjung kesini hehe.. soal biayanya, yah Insya Allah ada jalan

    one more thing, i think the idea of breastfeeding without labelling is just GREAT!

  7. Yihaaa..baru aja gw tanya y kmaren soal ipd ini..ternyata udah di post ama dirimu ti..ai lap yu dahh :p

    Kalo gw pribadi sih untuk anak y ุณู’ู…ู ุงู„ู„ู‘ู‡ู ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูŽู†ู ุงู„ุฑู‘ูŽุญููŠู’ู…ูย  kita bisa2in semaksimal mungkin buat kesehatannya..td mlm gw iseng2 liat2 buku imunisasi azzam..ngeliat si pvc itu..makanya browsing2 sambil baca buku dr suririnah..n ternyata jreng2..mahal tenan yo..

    Nanti kan azzam pas setahun imunisasi lg..sekalian mo tanya2 soal ipd ini..udah ada iklannya pula..cegahipd.com..mudah2an dikasi pencerahan..n rejeki jg tentunya..aminn ๐Ÿ™‚ *curcol

  8. Iti..ralat dikit..yg 23 serotype mah dah ada. Itu buat anak diatas 2 tahun.
    Yg lagi dikembangkan itu vaksin utk under 2 thun dgn 9 serotype. Yg beredar skrg utk under 2 tahun adalah 7 serotype.
    Efek samping ada, tp ga mutlak..panas (seperti biasa) trus bisa muntah or diare. Tp again..ga mutlak..tiap anak beda.
    Kalau anaknya ada gejala alergi pas DPT maka ga bisa dikasih yg prevaran (yg beredar buat anak 2t) tp mesti nunggu 2 thn n dikasih yang pneumo23 (ini yg 23 serotype)

    Tp agree..tiap orang punya pertimbangan beda2 tho ๐Ÿ™‚
    Kita aja beda ya Ti ๐Ÿ˜€

  9. mak, pusing ih baca link debat ipd yang kamu kasih…. tapi aku termasuk yang gak kasih anjuran kecuali HiB *karena terlanjur kena 1 shot pas baru lahir jadi harus dilengkapin*

    btw, yang nulis blog itu dokter bukan? kayaknya mah rakyat sipil ya? macam kita lah ๐Ÿ˜€
    Tapi pintar sekali dia, kuliah dimana? Universitas Google Jurusan Kedokteran Umum ? Kayaknya semangat almamaternya kenceng bener ya?

    Kalo aku di Universitas Dapur-Umum Jurusan F&B…. LOL…

  10. ikutan comment yah, makin lama makin seru niy bacanya. jadi kepengen punya blog. kalau suatu saat ketawan punya blog, ini terinspirasi dari mom ZK yah. Bener, temenku juga di Australia fasilitas kesehatannya juga bagus, bahkan pemerintah ‘membiayai’ keluarga contohnya saat anak pertamanya lahir, dia dikasih AUS$3000 atau lebih? trus ga banyak dikasih obat obatan. bahkan untuk ibu ibu yang mau caesar ga dibolehin. mudah mudahan suatu saat anak anak kita juga punya fasilitas seperti itu di negri Indonesia ini, amieen!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s