Mom's Corner

Up and Down, Down, Down

Hidup memang seperti roda yang berputar. Kadang diatas, kadang dibawah. Begitu pula mood ku. Kadang super optimis, kadang tenggelam ditelan cobaan.

Allah, gak akan ngasih cobaan melebihi batas kemampuan umatnya. Tapi kadang ada titik dimana kita ngerasa ngga sanggup, pengen meledak, atau bahkan melarikan diri.

Sekarang-sekarang ini aku baru ngerasain mungkin itu sebabnya ada pepatah “Surga di bawah telapak kaki ibu”. Karena memang jadi ibu itu ngga mudah.. gak pernah ada yang bilang mudah..

Ada saat rasanya cobaan kecil-kecil numpuk saat itu dan akhirnya meledak. Kalo aku jatohnya jadi stress, pendiam dan pikiran kosong. Mulai kepikir mungkin aku emang gak bakat jadi Ibu. Aku gak sabaran, gak suka masak, males ke pasar, tiba-tiba semua hal-hal yang gak aku sukain harus kulakuin. Demi siapa? ya anak.. Kalo udah puncak stress gitu mulai pikiran aneh kalo mungkin sebenernya aku belum siap punya anak, atau belum siap nikah, karena rasanya aku pengen ngejalanin lagi hari-hari dimana aku single, kayanya gak ada beban..

Dengan keadaan rumah yang cukup kacau, beruntung, aku bisa ‘melarikan diri’ ke kantor. Ya.. jadi ibu rumah tangga itu stress nya ngelebihin lembur 24 jam di kantor. Gak gampang.. jadi kalo ada yang nganggap jadi ibu rumah tangga itu gak ada kerjaan itu Salah Besar. Kita working mom masih punya waktu untuk menjauhkan diri sejenak dari rutinitas rumah. Ini ternyata cukup penting..

Setelah 2 hari masuk kantor aku jadi lebih tenang. Sebelumnya 5 hari full aku di rumah, karena memang lagi sakit. Istirahat di rumah? Tentu saja tidak.. Anak super rewel, susah makan, pembantu gak ada, sekalinya ada bikin masalah terus, terakhir aku terpaksa ngeberentiin dengan tidak hormat, gara2 ketauan maling barang2ku. Masalah kecil memang.. tapi jadi besar kalo semua numpuk jadi satu, dan keadaan jasmani (dan rohani) lagi labil.

Ibu yang stress efeknya tentu saja jadi gak bagus ke anak. Entah kenapa aku juga ngerasa Zahra jadi super rewel. Dia udah gak demam tapi makannya susah minta ampun. Rasanya udah gak ada energi lagi untuk mikirin variasi menu, masak dan belanja bahan makanan. Tidur aja gak sempet.. Dia minta nenen terus sepanjang hari. Mungkin karena lapar, tapi gak mau makan. Karena dibombardir tangisan sepanjang hari dan juga kepala yang mau pecah emosi ku udah pasti sangat labil. Aku jadi marah-marah terus.. Setelahnya aku juga banyak ngelamun..

Aku mau mengakui sesuatu, kalo sampe sekarang aku masih trauma hamil. Jadi sampe sekarang pun aku rasanya belum siap nambah anak. Ditambah kejadian ini, aku kadang berpikir satu anak aja cukup. I know, harusnya aku ga egois. Tapi coba pikir, ngga mudah hamil trus pendarahan placenta previa dan bedrest 2 bulan lamanya, setelah itu menyusui dan kejar setoran ASI, belum mikirin siapa yang jaga, pembantu hari gini jarang banget ada yang bener, so far, pengalamanku bisa dibilang pait semua. Belum lagi sekarang masa-masa GTM, tiap jam makan perang dunia, masak apa lagi, huhu aku gak suka masak! Aku cuma butuh tidur.. tidur aja? gak bisa, harus masak buat besok *sigh*

Sampai juga pada titik mungkin gak ya ada cuti sebagai Ibu.. tentu saja gak ada. Ini kerjaan seumur hidup yang tanggung jawabnya sangat berat. Toh anak juga gak minta dilahirkan di dunia kan? kita orang tua nya yang bertanggung jawab mendidik dan ngasih bekal dunia akhirat.

Dan ya.. siapa bilang jadi Ibu itu mudah..

Lama-lama tapi cape juga mengeluh terus.. gak akan ada habisnya. Yang ada cape hati terus ngelamunin yang gak enak-enak..

Setelah menjauh sebentar dari rutinitas rumah dan mengerjakan pekerjaan di kantor aku mulai mikir.. Kasian Zahra..

Kemaren aku demam. dia juga..

Aku batuk hebat, untungnya dia batuk gak terlalu parah..

Aku banyak diem dan ngelamun, dia bbrp kali nyoba nyamperin dan meluk..

Tiap dia minta nenen aku pusing sampe kepikiran mau nyapih.. Tapi kata si Papa hak-nya Zahra untuk menyusui sampe dia 2 tahun, kasian kalo diambil..

Mungkin sebenernya dia ‘kehilangan’ ibu-nya.. Diinget2 aku senin-selasa ninggal Zahra ke Makasar. Dia juga ditinggal Papa dan Oma ngelayat sodara, sampe ngamuk dan baru tidur jam 12 malem. Besoknya aku sakit, dia juga.. Ditambah lagi teething, dia gak enak makan mungkin.

Mungkin emang bener kalo Ibu Stress anaknya bisa ngerasain.. Aku ngerasa dia ga biasanya rewel gini.

Jadi pelan-pelan aku berusaha naikin mood lagi. Dan inget-inget kenapa rasanya ko stress nya ngalahin dulu bedrest 2 bulan. Mungkin lagi gak fit aja jiwa dan raga, numpuk-numpuk masalah rumah dan meledak..

Seiring mood ku yang membaik, makan Zahra pun membaik.. Alhamdulillah.. dia memang super manja, dan kayanya terlalu sayang ama aku *Ge eR* Apa yang aku lakuin pasti dia ikut-ikut juga. She is little me πŸ™‚

I love my baby very very very much

Jadi emang bener ya,

Surga dibawah telapak kaki Ibu.. karena segitunya kita harus berjuang demi anak. Mudah2an jadi bekal juga untuk di akhirat nanti. Amin..

Maap kalo kedengeran cemen. Do the judge, Aku lebay, manja, Ibu yang gak baik, dan lain lain. I dont care.. hehe.. I just being my self. And it’s my blog anyway πŸ˜›

Nah selanjutnya, mau posting yang hepi-hepi aja..

Got tons fun things to do πŸ™‚

Advertisements

113 thoughts on “Up and Down, Down, Down

  1. Mengeluh, curhat adalah hal paling manusiawi. Kata siapa jadi ibu gak boleh mengeluh? Memang mam, jadi ibu itu tanggung jawab super berat. Apalagi yang terbiasa dengan ritme ibu bekerja, ujug2 jadi ibu rumah tangga. Pasti awalnya stress. Saya juga barusan sementara jadi ibu RT krn ART mudik. Gak mudah. Capek luar biasa. Tapi ya begitulah hidup. Kadang kita mau tidak mau harus menghadapi hal yang sulit. Saya selalu ingat kata adik saya, kuncinya ikhlas. Insya Allah kalau semua dijalani secara ikhlas, semuanya jadi serba mudah. Kita semua sama2 dalam proses belajar menjadi ibu yang baik kok mam. Tidak ada kata tidak siap dalam melalui suatu fase. Karena kalau kita tidak pernah berani melaluinya, kita tidak akan pernah siap.

    Cheers up mam. Yuuk..nulis lagi yang bikin mood mam jadi enak. Mana nih foto Zahra dengan mata jenakanya? πŸ™‚

  2. cup cup ya..pengalaman kita hampir sama..masalah pembantu layaknya lingkaran setan yang tiada habisnya..aku abis baca blog ini langung bercermin,,waaa kayanya jadi ibu itu emang ga ada habisnya ya..tapi Allah udah ngasih kita anak, berati Allah yakin kita pasti bisa ngejaga anak ituh dengan baik..Insya Allah..zahra mau disapih..klo udah ada tipsnya kasih tau ya..zahwa udah mau 26 bulan..hobinya nenen..tundem nursing pulak sekarang karena eikeu hamil lagi..hehehe..lagi2 amanah dan harus disyukuri..

    semangatttt…

  3. kamyu gak cemen ah..ur being human πŸ˜‰ aku ga bermaksud underestimate ur situation.but trust me,mine is worst. *sampe ga berani crita* :p but badai pasti berlalu,insyaAllah. and above all, we’re all here 4u ..let’s haveeee funnn :))))

  4. Sll suka baca blog nya mb Iti,
    sll bisa mengekspresikan perasaan ke dlm kata2…
    Yakin smw ibu pasti pernah merasakan yg mba Iti rasain deh πŸ™‚
    tar kapan2 ijin nge link yak!
    *kecup2 baby ZK*

  5. *peluuk Iti*..

    I feel u bu. Gw pernah ngerasain kaya gitu banget. Emang siapa bilang jadi ibu itu gampang, Pekerjaan paling berat namun juga paling mulia. Cheer up ya Ti.. Gw yakin loe gak sendirian ko ngerasain up and down jadi ibu ko. Sangat manusiawi bangeet.. πŸ˜€

  6. Baca tulisan ini mataku jadi berkaca2,karena aku merasakan sebagian ceritanya. Kalo belakangan ini aku suka sebel karena gak punya waktu untuk ngerjain tgs kuliah karena maryam selalu gelendotan dan minta nenen kalo aku dah pulang. Tapi kalo dipikir,dia udah tiap hari ditinggal bundanya,makan masakan ART, belajar nulis&nyanyi,dll sama ART. Wajar kalo dia cuma mau aku kalo aku udah pulang. It’s the only joy she had with her mum. Bener juga kata bundit,kuncinya di ikhlas. Mudah2an seabrek pahala buat kita ya,mom… Oiya,aku mau kopas tlsan ini ke email suamiku ah,lumayan udah ada yang menuangkan perasaan yang kualami tanpa aku capek2 nulis,ihihi *emak2 pemalas kronis*

  7. sabar ya iti.. jadi ibu itu emang ga gampang.. apalagi anak lagi rewel gitu, tapi kalo lagi lucu2nya kita juga yang seneng dan paling bangga kan? πŸ™‚
    semangat yaaa!

  8. *peluk mamaZK*..i feel you..
    sejujurnya ada tuh postingan curhatan gue kaya ginih beberapa bulan lalu, masih teronggok di draft ngga berani publish!!
    padahal khan blog kita sendiri yah??ah sutralah…publish sekarang keburu basi… 😦
    cheer up mama ZK..u’re not alone πŸ˜€

  9. errr gue ga bs berkata2 deh ti..begitulah gue setiap hari hehe.
    gue blg loh ke okky kl gue stress. abis beneran deh kyk nya WM lbh byk waktu utk twitter/nge blog deh
    kadang waktu buat mandi aja nyuri2 *sigh*

    yaaa tapi mau gmn lagi kan?ini jg udah tugas kita sebagai seorang ibu. gue kl mau ngeluh, bisa tiap hari twit/blog gue penuh dengan keluhan. tp tiap mau nulis di twit/blog masalah nya udah ganti lagi saking cpt nya itu mslh datang dan pergi huhu. plg gue nyampah di BBG geng racun hehe

    lama2 gue udah kebal jg sih..anak rewel, GTM, mslh ART, etc etc. anak lg oke, ART bertingkah. ART oke anak bertingkah huhuhu

    hayukkk semangatttt *hugsss*

    1. :p samaaaaa blog udah lama ga diupdet, updet cm nampang foto jualan gt..giliran punya niat nulis ahhh mlm pas anak2 tidur..ga sanggup, mending gw tidur deh..niy bisa ol jg nyuri waktu pas anak2 lg sibuk maen juga..tp setiap ibu pasti punya kmampuan masing2 dunk dlm mghdapi tiap mslah2nya :p

  10. Sabar ya mama Zahra, memang ya jadi ibu itu ngga mudah. Salut buat FTM. sedangkan working mom masih ada kesempatan “melarikan diri” ke kantor..dukungan dari suami dan keluarga bener-bener penting untuk situasi seperti ini..

  11. Iti,
    Gw percaya hampir semua emak-emak ngalamin ini. Gw juga pernah waktu awal-awal Ganesh lahir, pengen kasih ASIX, pengen Ganesh begini, pengen Ganesh ngerti begitu, pengen jadi perfect mom lah intinya. Tapi di luat tittle ibu yang akan melekat hingga akhir hayat gw, gw juga cuma manusia biasaaa….
    *yuuks berpelukan bareng yang laen..gw sebelah Dhita yaa??*

  12. Menggelikan membaca tulisan ini…Ya…ampunnnn manja dan lebaiiii deh!!! Lihat deh di sekeliling anda masih banyak ibu-ibu yang kebetulan berasal dari keluarga berkekurangan yang harus mengurus anaknya yang biasanya berderet dan juga mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya (jualan kue , mengamen misalnya). Mereka menjalani semuanya dengan ikhlas. Coba buka mata anda lebar2 dan jangan cepat mengeluh,masih banyak orang yang lebih menderita daripada anda tapi mereka tidak merengek2 di blog minta simpati dan dukungan orang lain

    1. Hmmm.. *senyum-senyum*
      coba baca sekali lagi deh gue bilang “do the judge, i dont care” gue gak peduli lo mau ngomong apa.. emang gue lebay ko.. dan mengeluh itu manusiawi loh by the way.. ya well.. itu juga kalo lo manusia yang punya hati.. πŸ˜€

      Astagfirullah… emang ya kalo lagi puasa tu cobaan ada aja. Saya kesal lho sama komentar anda. tapi Insya Allah kalo saya sabar puasa saya lebih berkah..

      Tapi perlu saya luruskan ya, saya gak bermaksud minta simpati orang, emang saya orangnya gini, terlalu ekspressif.. senang, sedih, susah, saya tuangkan disini. Dan mnrt saya ini hak saya.. Silahkan anda menghakimi saya manja dan lebay, saya gak peduli… memangnya siapa anda? Hanya Allah yang berhak menghakimi saya.. Kalo anda tidak senang tulisan saya tidak perlu lah anda maen kesini lagi.. Gampang kan? πŸ˜€

    2. Hei Okta,
      Emang kenapa sih Iti gak boleh curhat di blog nya dia sendiri. Itu kan hak nya dia. Dan dia gak minta simpati or dukungan sama orang lain. Cuman cerita aja kondisi dia begitu. Dan orang komentar karena ya mereka pernah ngerasain hal yang sama.
      Situ yang harusnya sopan dong kalo komentar di blog nya orang. Hargain hak dia buat cerita dan mencurahkan isi hatinya dia. Ini kan blog nya dia, dia mau cerita apa aja ya terserah dia. Loe yang sebagai tamu baca blog ini harusnya bisa menghargai dan tidak menjudge dia dengan istilah manja dan lebai. Toh kita semua ini manusia dan tidak sempurna.

    3. heran dee..puasa2 cari masalah aje Ny.okta nie?
      Menurut aku msh manusiawi kok……dan itu hak yang punya blog, mo curcol habis2an. Terserah dong.
      Udah mak darina cuekin aja…gak ada untungnya.
      Sabaaarrr yaah πŸ™‚

  13. Sabar mama ZK..semua pasti ada hikmahnya ya..I fell u..we all feel u..*hugs*
    nda usah dengerin yang negatif..qta semua dukung lo kok supaya lo cheer up lagi..
    semangaaaatt!! smooch buat ZK ya..

  14. Hi mba’ Darina… diriku selama ini silent-reader, tapi sekarang baru “memunculkan” diri πŸ™‚
    I feel u… jadi ibu itu memang tantangannya gede. Tapi kalau lagi down, mari kita inget sama-sama aja : “Don’t wish it were easier. Wish you were better”. Semoga teler-telernya kita ngasuh anak tercinta ini jadi penambah saldo tabungan pahala ya… *amiiiin*
    Semangaaaattt, mama ZK πŸ™‚

  15. Setuju sm lo Ti. Saat ini, gue lagi flu dan batuk berat. Dan gue nggak bisa istirahat sepulang dari kantor karena Nadira ngajak main trus. Well, I’m happy sih bs main sm dia, banget malah. Tapi kalo itu berlangsung sampe tengah malam, teler jg kan? Dan gak cuma itu aja. Pas tidur, setiap 1-2 jam dia bangun, rewel, bahkan nangis kejer, dan minta nenen trus. Ini udh berlangsung lebih dr 1 minggu belakangan. Alhasil, tidur kurang & batuk pilek gue tambah parah.

    Kalo gue biasanya pelampiasan adalah marah-marah ke suami. Gue iri banget dia bisa tidur2an, nonton DVD, nonton TV, or main BB, begitu sampe rumah, tanpa harus ngurus anak, masak, etc. Misalnya, gue lagi repot masak dan Nadira pup. Tetep lho harus gue yang cebokin. Kenapa? Karena Nadira gak mau sama Bapaknya. Dan dia cuma bilang “Tuh anaknya mau sm kamu. Sama aku gak”. Padahal kita kan sama-sama cari duit, tapi begitu sampe rumah, dia bisa istirahat sementara gue tetep harus ‘kerja’ >_<

    1. ini yg kdg bkin salut juga ma WM, ud capek d kantor, drumah msti ngurus anak jg..ga usah dirimu mb, akupun kdg jg gt, kdg iri aj ma suami yg bs tidur dgn nyenyaknya πŸ˜€ cm yaaa sm aj yaaa dia jg uda capek d kantor..*eh tp tp anak2 ini kan ttg jwb qt b2 yaaa πŸ˜€ *balik lg deh irinya..akupun lg pusing krn pilek+flu+batuk dr kmrn, td ampe blg ma suami, bi bs cuti ga shari ummi pengen tiduuurrr *krn obatnya klo lg gini yaaa tidur*…:D gubraaakk mana bisaaa dia..

      tetep smangat yaaaa mb irraa

  16. Ya allah tii *hugs*
    Bgs deh lo approve komen nya biar dia liat byk dukungan buat elo hehe

    Okta,
    Semoga aja kamu lbh beruntung yaa dlm hal mengurus anak dan rmh tangga nantinya.

    Jd ga merasakan apa yg byk ibu2 rasakan. Dan ga ada keluhan sama sekali

  17. Huhuhu…
    Baca ini bikin aku sedih. Ternyata emang anak tuh bisa ngerasain emosi ibunya ya. Tadi mlm Rayan ga mau tidur, pdhl aku ngantuk. Bapaknya lg ga di rumah, art baru aja aku berhentiin, aku sendiri. Aku marah2 sama Rayan, tengkurepin & maksa dia tidur sampe nangis2. Tapi pas aku telentangin lagi & dia liat aku, dia langsung senyum. Hiks.. Kok aku jahat banget ya, cuma mikirin aku yg ngantuk. Pdhl rayan cuma minta diajak ngobrol. Ga susah. Abis itu nangis sambil minta maaf. Duh, jadi curhat gini. Maap ya, ti.
    Yah, pokoknya jadi ibu itu emang ga mudah. Yg penting kita tetep berusaha jadi ibu yg baik *peluk*

    Btw, si okta ini seorang ibu bukan sih? Komennya nyebelin.

  18. Itiii…hihihih…
    tos tos an
    elus elus punggung
    tampar bolak balik

    tos2 an karena yaa pastilah sering ngerasain yg sama..tapi gue ga berasa lebay ah yg kayak gitu..hihihi…menurut gue, hidup itu dari dulu sama..penuh cobaan dan ujian cuma bobotnya udah jauh beda setelah kita menikah. makanya menikah dianggap menggenapkan separuh agama..justru kalau ga dicoba malah mesti khawatir bahwa Allah telah berpaling dari kita. and doesnt care about us.
    so..kalau hidup adem ayem kelamaan mah..gue sih khawatir *sok bgt yak keliatannya* :p
    dan ujian ini lulus kalau kita selalu berikhtiar sebaik mungkin and then berpasrah sama yg Allah utk apapun hasilnya. Tapi kita toh manusia yg banyak kekurangan dan ga sempurna (and GA AKAN jadi sempurna) jadi wajar lah kalau ada down nya beberapa kali..

    Elus2 punggung…
    hihih sabar yaa..gue yakin dah beribu kali kata ini terdengar..tapi keep it as reminder lah..walau sering kali diucapkan, kadang kita sering bangt lupa untuk sabar πŸ˜€
    n ga hanya urusan ZK yah..untuk semua hal juga..

    tampar bolak balik..
    hihih bukan buat lo kok ini, buat orang itu..untung gue cuma pake nulis “tampar bolak balik” coba kalau gue lakuin beneran..batal deh puasa :p

    but anyway..menurut gue sebenernya puasa itu baiknya berbuat, berkata dan ber”tulis” yg baik2

  19. mb DK, :p i feel U..really..aq FTM dgn 3 anak..bener bgt FTM itu kerjanya bener fullll tiimmeee bgt klo ibu kerja ada waktu dia untuk sendiri ketika di kantor meski yakin bgt pikirannya ga’ pernah lepas dari sang anak :p cuma ada waktu me time-nya..

    cuma klo ibu drumah dari bangun tidur ampe mo tidur lg yaaaa yg diliat cuma itu-itu aj :D..*tidak mengeluh* karena it’s my dream..

    cm seorang ibu juga butuh tempat untuk berbagi drpd ngajak anaknya mati bareng2 *Na’udzubillah min dzalik*

    anak itu sesuai perasaan ibu deh, ibu gelisah anakpun sama, setidaknya itu yang aq alami dengan 3 anak ini, jd susah yaaa bo jd ibu harus bisa mstabilkan emosi jiwa :D..awal siy susah, aku dl juga 3thn menikah lebay sulebay *nangiiiiisssss muluuuuu* but after that tserah lah capek gw nangis molo :p..

    intinya kita yang ngendaliin diri kita, ujian kita akan lulus klo kita bisa melewatinya dengan baik klo blm baik melewatinya kita akan selalu di uji dengan cobaan yang itu2 aj, bener “cuma” itu2 doank ujiannya cuma dengan berbagai variasi namun intinya sama;p ..smg dengan berbagai ujian yg ada mb DK bisa lebih pintar menghadapi sgala situasi n mendapatkan ujian lain untuk tingkat selanjutnya :p..

    keep smile mommy ZK..salam buat ZK

  20. Mengeluh itu manusiawi kok. Paling tidak sampai batas tertentu. Dan tiap orang batasnya berbeda. Sama halnya dengan batas seseorang menjalani “cobaan” atau menghadapi masalah dalam hidup. Mengeluh bukan berarti lemah. Sometimes we just need to let it out from our system.

    Okta, Anda benar…masih byk orang yg less fortunate dan bisa menjalaninya dengan baik. We should learn from them. Tapi komen yg Anda lontarkan kurang tepat juga krn apa pun, ini ‘rumah’ orang. Be polite. Anda bisa kok “menasihati” ybs dengan kalimat yg lebih bijaksana. Mungkin malah akan lebih mengena. Cheers!

  21. Tenang aja moms semua πŸ™‚ gue rasa emang si Okta ini yang stress berat. klo dia hepi sama hidupnya gue rasa dia gak bakalan nulis komen kyk gitu. Apalagi kalo dia seorang istri dan punya anak juga. i pity her. klo yg kyk gitu mampir di blog gue, gw delete aja tuh komen spam. dateng ga diundang kok ya ninggalin bekas..

    dan terakhir, dia pun pasti iri sama Iti yang punya temen banyak. terbukti dr dukungan di komen ini. sedangkan dia, siapa ya yg mau temenan ama orang judes gak sopan kyk gitu? Semoga di bulan Ramadhan ini Allah bukakan hatinya πŸ™‚

  22. Hihihihi walaupun ga pernah ketemu muka sama yg punya blog *alias pembaca gelap gw kok rada pengen ngebacok juga tuh si Okta. Mumpung lagi ga puasa *ketawalasetan

    Mba DK, huhuhuhu postingan dirimu pernah daku alamai juga. Apalaagi pas lebaran, remuk redamnya poll.

    Tapi insya Allah klo kita ikhlas semua dimudahkan ya mba…:)

    Salam kenal…

  23. Hi..hi geli deh baca komentar ibu2 muda yang belum banyak makan asam garam dalam kehidupan. Dikit2 ngeluh..nga punya pembantu aja ngeluh, anak ngak mau makan ngeluh..ada masalah sedikit ngeluh…kapan mau matang dalam menghadapi kehidupan? Ini adalah resiko jadi seorang ibu…hadapi dong Masalah itu harus dihadapi ..bukan bentar-bentar ngeluh dan semua orang harus tahu apa yang terjadi pada diri kita dan juga minta dukungan banyak orang…..
    Pikirkan ibu-ibu yang ada di negara barat sana, apa mereka punya pembantu ? Jarang di antara mereka yang punya pembantu tapi mereka siap menerima resiko untuk mengasuh anak ketika mereka memutuskan untuk mempunyai anak. Demikian pula misalnya dengan mahasiswi Indonesia yg sedang kuliah di LN yang kebetulan sudah mempunyai anak tapi harus bisa membagi waktunya untuk kuliah, mengasuh anak dan mengurus rumah tangga. Toh banyak yang sukses dengan menjalani ketiga peran tersebut. Ingat masih banyak orang yang lebih susah dari anda baik secara ekonomi ataupun kondisinya tapi mereka ikhlas menghadapinya.

    1. Haha.. aku makin geli baca komentar Ny.Okta ini.. malah jadi kasian.. gak punya empati ya bu? atau segitu berhati baja sangat kuat menghadapi masalah apapun jadi mati rasa gak punya perasaan? Salut deh, aku doakan semoga anak2nya sehat dan jadi anak soleh dan soleha..

      Udah ibu2, gak usah ditanggepin orang gak punya hati ini percuma aja kita ajak diskusi.. dia juga ninggalin email palsu..
      cemen sekali πŸ™‚

    2. Ny. Okta:

      Sebenarnya seiring waktu, masalah yg sedang “mendera” si empunya blog ini kan memang dihadapi oleh ybs. Tapi kembali lagi…mungkin butuh curhat saja, sah lah kan ini blog-nya dia. Kalau kebetulan ada (dan banyak) yg membaca bukan berarti mencari dukungan. Yep, sekali lagi Anda benar…di luar negeri sana (dalam hal ART ) memang kondisinya lebih “tidak enak” dibanding di sini tetapi tinggal di luar negeri itu juga memiliki beragam sisi plus utk seorang ibu (single parent or not): bertebaran day care atau TPA yang bisa dipercaya, jarak antara tempat tinggal dan tempat beraktivitas pun dekat (otomatis waktu tempuh juga lebih singkat). Mudah2an Iti sebagai yg punya ‘rumah’ bisa mengambil “hikmah” dari komen Anda dan Anda pun juga mendapat pencerahan soal empati. Cheers!

  24. Though i’m not a mother (yet) tapi membaca post darina kamil aja bisa merasakan saat2 sulit menjadi ibu.. Ckckck.. Bukankah blog itu semacam e-diary kan? Jd boleh donk berkeluh kesah di blog sendiri? Keep going mama ZK!

  25. Iti, salam kenal, aku suka baca blognya, jujur apa adanya. ini lanjutan tulisan yg sebelomnya kan? waktu pertama baca kaget jg, Iti bisa yah share ttg kegundahan hatinya, aku salut. Ga banyak orang yg kek gitu, biasanya yg bagus2 aja ditampilin. Alhamdulillah ya Iti kita bisa menjadi seorang Ibu apalagi anaknya cantik dan menggemaskan, mudah2an itu bisa membuat semangat. Gak mudah emang jadi ibu, syndrom baby blues emang suka dateng kapan pun dia mau, apalagi di saat badan gak fit, sebel banget, pengen kek waktu gadis lagi, tidur puas gak ada yg ganggu, tapi ya itu kuncinya emang harus ikhlas, biar pahalanya juga gak ilang. kalo lagi feeling blue gitu, aku suka inget aja kalo untuk dapetin anakku perlu waktu 1.5 tahun penantian dan itu lebih menyebalkan rasanya. Ayo mba Iti semangat lagi, jangan gentar sama komentar si Okta itu. Palingan kita bersyukur aja kalo dah dikasih anak n suami, ada tempat curhat n berbagi kebahagiaan. Semoga Iti selalu diberikan kebahagiaan bersama keluarga n bisa melewati berbagai masalah dgn baik yaa. amin

  26. Mba Okta..aku setuju bahwa masih banyak orang2 yang lebih susah. lebih ribet hidupnya.. bahkan sampai membakar anak sendiri karena depresi hutang 20 ribu..
    cuma menurutku, blogging does not mean complaining..cerita juga bukan berarti mengeluh…
    mungkin itu yg perlu mba ockta ingat. Definisi nya Iti dalam blogging itu beda dengan definisi mba Okta.
    kalau saya sih ngebedainnya ya..mengeluh itu saat kita mendemand “action” or solusi dari yg kita “complain” misalnya seperti complain ke provider hp atau ke pemerintah karena mereka tidak sigap dalam kasus2 korupsi.
    sedangkan Iti kan ga minta mba Okta bantu..dia tidak minta mba Okta minjemin pembantu..Iti ga minta mba kasih duit…dia bahkan ga minta mba okta untuk MEMBACA blog dia..jadi..mengeluhnya dimana ya???
    anda membicarakan orang2 yg kuliah di luar negeri lah, atau ibu2 yg hidup susah lah mereka tidak “bercerita” di blog..well apa anda tau kalau mereka bercerita ke tetangganya..atau ke orang tua nya..itu semua MEDIA BERCERITA..

    ini CERITA lho..bukannya KELUHAN…
    apa anda anggap semua blog adalah berupa keluhan???

    1. Kagum gw sama meryl…
      mamah zk tetap semangat yach.. bulan ramadhan nich, kalo bisa melewatinya dengan baik InsyAllah kita akan menjadi orang yang lebih baik lagi.. amien…

  27. Mba darinaaa..ga kuat juga diriku pgn komen..-setelah baca penggalan ceritanya di twitter-
    tetap semangat ya mba..ternyata apa yg kualami semalem dg kerewelan baby K yg baru sebulan ga ada apa-apanya dibanding pengalaman mba..jadi malu sendiri..:p memang ga mudah ya jadi ibu ternyata..tapi setuju dg yg lain (kecuali ny okta) kalo qta ikhlas insya allah berkah yaa..-sambil berusaha ikhlas ke diri sendiri heheu-
    semangaat mbaaa..ingatingat good thing di 1sept aja hihihi πŸ™‚ *salam kenal*^^

  28. Hi. Daaaarina! Muncul juga gw disini. Yg pertama krn gw sama2 trauma hamil.. Yang kedua krn ada “ibu-super-bijak” yg kayaknya ga pernah punya masalah sama anak dan keluarga. Tp untuk apa jadi orang bijak, tapi tidak menenangkan org yg lagi kesusahan, malah mencibir orang.. Semoga si org bijak ini belajar ya dar, caranya untuk bisa menularkan ke-bijak-annya sama orang lain dengan cara yang baik..

  29. Wuihii..seru2..disatu sisi gw ngerasain apa yg iti rasain..sedih..disatu sisi gw ketawa baca komen-nya ‘beliau’ hehehe..

    Mungkin ‘beliau’ udah tua ya..udah makan manis asem asin sepet kehidupan..jd masalah kayak gini cemen aja buat ‘beliau’..baguslah..brarti hidupnya senang selalu yaa..g pernah susah..g pernah ngeluh πŸ™‚

    Baca komennya ibu2 yg ftm lainnya berasa ngaca..I feel u mamak2..jujur..kadang iri sama WM..bisa jalan2..me-time-nya bs tiap hari..kadang inget waktu single dulu..

    Cuman y ini kehidupan yg aku pilih untuk aku jalanin..pasti WM jg kdg2 iri ama FTM hehehe..yg msh single pgn buru2 nikah n punya anak..emang dasar rumput tetangga suka lebih ijo :p..

    Y kunci-nya itu ikhlas ya..mudah2an kita ikhlas menjalani hidup masing2..up and down itu kan bumbu2nya kehidupan ya πŸ™‚

  30. Coba baca tulisan saya baik2 apakah saya memaki? Saya hanya mengomentari sikap anda yang manja, merengek-rengek minta belas kasihan pembaca seolah-olah andalah perempuan termalang di dunia. Padahal masih banyak lagi orang yang hidupnya lebih tidak beruntung dari anda. Jangankan menggaji pembantu untuk makan aja susah. Anda juga tidak berpikir bagaimana ibu-ibu di belahan dunia lain juga menghadapi hal yang sama; hidup tanpa pembantu tapi tak menjadikannya sebagai beban (untuk Sanetya siapa bilang di LN gampang mendapatkan daycare?) Anda lupa kalau apa yang anda hadapi itu adalah resiko jadi seorang ibu. tak usah banyak mengeluh hadapi saja. Hal-hal sepeti ini akan membuat anda menjadi lebih matang dan tak perlu lah mendayu-dayu menceritakan kepada publik” kemalangan” anda dalam menjalankan tugas sebagai seorang ibu.

    1. dimana nya yg “merengek” sih mba?kalimat mana yg membuat mba memiliki kesan bahwa dia merengek2 meminta belas kasih yg baca?
      kok aku ga ngerasa seperti itu ya?
      kayaknya itu persepsinya mba aja deh..
      seperti postingan saya sebelumnya..tolong dibedakan mana yg MENGELUH n mana yg bercerita?
      dan sepertinya anda ga baca post saya..
      QUOTE
      anda membicarakan orang2 yg kuliah di luar negeri lah, atau ibu2 yg hidup susah lah mereka tidak β€œbercerita” di blog..well apa anda tau kalau mereka bercerita ke tetangganya..atau ke orang tua nya..itu semua MEDIA BERCERITA..
      UNQUOTE

    2. Ny. Okta:

      Paling tidak kondisi day care di LN (Amerika misalnya) lebih baik dan pilihannya juga lebih banyak. Setidaknya itu asumsi yang saya ambil ya. Saya tidak menyalahkan komentar Anda kok, apa yang Anda sampaikan memang benar adanya hanya saja penyampaiannya kurang tepat.

    3. setelah saya baca baik-baik.. iya anda memaki saya.. hahaha.. yasudah yang waras.. eh yang muda ngalah.. saya memang seharusnya lebih tegar dan mengurangi mengeluh.. mungkin ada baiknya anda kasih link blog anda ke saya jadi saya bisa banyak belajar dari anda.. atau facebook mungkin?

      Dibulan puasa ini mari kita sama-sama jaga hati.. drpd maki-maki mending ganti topik bu..
      suka justin bieber gak bu? itu loh yang nyanyi Baby.. baby.. babyy oooooh… babyy babyy babyy…

  31. Dear Mbak Okta,
    Kadang terlalu banyak asamgaram pun bukan berarti dia lebih pintar lho.
    Masakan aja kalo kebanyakan asam garam pun rasanya ‘aneh’ kan?
    Eniwei, mungkin saya sama lebay nya kayak Iti *Lebay is our middle name* makanya saya suka baca postingan di sini dan enjoy.

    Jika emang Mbak cukup matang dan bijaksana,instead of bolak-balis nulis yang membawa aura negative begini,kalo emang gak sesuai dgn expectationnya Mbak, mbok ya simply gak usah masuk ke sini gitu lho.
    Mbak gak digeret-geret suruh baca blog nya Iti toh?
    Tapi kenyataannya,Mbak bolak-balik buka page ini?
    Hayooo…mau gak ngaku?
    Lah wong Mbak bolak-balik kasih komen.

    Lain hal klo emang sedari awalnya mencari popularitas dengan sengaja bikin Drama kayak gini biar semua pada tertuju sama Mbak.
    Intinya : Kalo gak suka, ya udahg gak usah baca di sini. Silahkan cari blog lain yg bisa memuaskan Mbak.Simple toh?

  32. Buat ny.okta

    Anda kan sudah bnyk makan asam garam kehidupan, pengalaman hidupnya juga udah banyak dong? kenapa ga coba berbagi dan memberi solusi bgmn mengatasi “masalah” ibu2 muda ini?

  33. Ihhhhhhhhhhh…siapa sih nih orang…..^#^$&$&%#**HHFE$$# *PLAK-PLAK….*

    panggilan untuk semua ‘GR’ utk kasih racun ke nih orang!!!!

    terserah iti deh mau approve apa nggak komen gw ini…

  34. wakakakakkak itiiiii,,,

    baby baby ooooooooooohhhhh baby baby ooooooohhh

    salam buat ibu OKTA yaaaa,,,ayo nyanyi buuu,,biar lebih mudaaa

  35. Masya Ψ§ΩŽΩ„Ω„Ω‘Ω‡ΩΩ‘…
    *ngelus2 dada*

    Wajar emang kl ada org yg mrasa “aaahh apa yg lo alamin blom sbrapa”
    Tapi pliiisss deh!
    Org mw katarsis di blognya sendiri kok dese yg snewen, kl ga suka ga usah baca!
    Rempong beneurrr

    apa kabarnye yeee kl gw (yg FTM) ngeluh soal pmasalahan gw??!
    Aaahhh y udinlah emang mgkn mba nyonya ngalamin pmasalahan yg super duper amat tramat sangat beraaaaatttt bangeeeettttzzzz
    Jd sgala pmasalahan yg dese baca disini ms seupil sm pmasalahan2 yg dese alamin kali yeeee

    Eh tapiii biasanyaaaaa,,ini biasanya lho yaaaa
    Kl org yg udin biasa ditempa pmasalahan yg maha beraaattsss (yg MUNGKIN dialamin mba nyonya ituuu) orgnya jd bijak, bisaaa empati,,
    Tapi ini kok malah ngenyek??!

    Smangat mama ZK!!! Keep smiliiiinngggg
    *emak2 yg lg rempong anaknya GTM maning*

  36. sayangnya gw ga hafal keong racun,,, -_-‘

    atau mungkin ibu Okta hafal??

    ayooo dong buuu,,,nyanyi

    *senang-senang lg puasa*

    jgn bt-bt aaahh,,bt-bt aahhh,,, (itu yg nyanyi siapa ya ti?)
    hahaha penting

    1. oooh yang BT-BT ah BT BT ah itu DEWIQ feat indra bekti beb..

      tapi seruan keong racun beb, ini gue copas liriknya :

      Dasar kau keong racun
      Baru kenal eh ngajak tidur
      Ngomong nggak sopan santun
      Kau anggap aku ayam kampung
      Kau rayu diriku
      Kau goda diriku
      Kau colek diriku
      Eh ku takut sekali
      tanpa basa basi kau ngajak happy happy
      Eh kau tak tahu malu
      Tanpa basa basi kau ngajak happy happy

      *
      Mulut kumat kemot
      Matanya melotot
      Lihat body semok
      Pikiranmu jorok
      Mentang-mentang kau kaya
      Aku dianggap jablay
      Dasar koboy kucai
      Ngajak check-in dan santai
      Sorry sorry sorry jack
      Jangan remehkan aku
      Sorry sorry sorry bang
      Ku bukan cewek murahan

      AYO SEMUANYAAA NYANYI SAMA-SAMAAA… jangan mau kalah sama Sinta n jojo yang lebih muda dari kita

  37. gue berkaca-kaca sendiri bacanya.. every word feels like everything i’ve been going through these past few months. i’m also a working mom, dan udah 3 bulan ini gak punya pembantu. doing all the chores by ourselves (me+husband), i too am relieved to have an office as an escapade from chores, routines, and crying baby. warm hugs for you, hang on in there, mungkin kita emang manja dan lebay, mungkin emang not-too-well-equipped to be a (perfect?) mom, but at least we have the guts to wake up each day and do it all again.. hehe, jadi kebayang backsound lagu “survivor” by destiny’s child πŸ˜›

  38. Iti, sabar ya, mudah2an bulan ramadhan yg suci ini memberikan kita berkah n pahala berlimpah. Amin. Salam buat si sweety ZK yaa

  39. Iti kayaknya si Okta itu (males ak panggil nyonya or mba) salah masuk blog kali ya ti, pembaca blog ini kan banyakan para ibu muda yg funkeh n sekseh, mungkin dia iri sama kita wehehe

  40. Dear Ibu-ibu muda dan yang tidak muda yang budiman,
    menurut saya setiap orang itu unik, dan memiliki kelebihan dan kekurangan masig-masing,
    dan setiap orang memiliki pengalaman yang berbeda, walau mungkin situasinya sama.
    Dan dalam dunia maya ini , adalah sarana belajar, berbagi dan juga “curhat” , saya tidak memakai kata berkeluh kesah, karena kata-kata itu terlalu negatif bagi saya.

    Dan ketika orang lain yang membaca postingan atau cerita orang, ada kalanya kesamaan nasib bisa dirasakan

    Dan saya sebagai manusia yang pernah merasakan asam, pahit, pedas , manis , asin, dan juga daun ketumbar yang sedap itu, merasa senang dengan aneka postingan dari Ibu Darina ini, selain informatif, memberikan pengertian kepada kami yang laki-laki, betapa sulitnya menjadi ibu muda yang bekerja di zaman modern ini. Memang setiap ibu memiliki tingkat kesulitan yang berbeda, tapi dengan tulisan-tulisannya, minimal saya memiliki pemahaman yang lebih baik, dan semoga bisa memperbaiki komunikasi saya dengan para Ibu di masa yang akan datang

    Terima Kasih Darina

  41. Gpp ah mengeluh, keluarin uneg2 itu bagus dan di share di blog drpd dipendam ntr bakar diri ky diberita berita itu? Lbh parah LOL

    Ibu okta ada bnyk sifat orang di dunia ini, if u too judgemental like this, i wonder how u can be socialize or empathy to others in real world? What is true is not always right to say mam. Tapi ya sudahlah biasanya yg merasa hebat susah dikrΓ­tik πŸ™‚

  42. hmmm…i feel you.. emang gak mudah jadi seorang ibu.. ini aku baru satu anak… gimana 3 anak kayak mamaku..

    walau aku bukan WM, tapi amat sangat kagum sama WM.. Jadi inget obrolan sama suami.. Dia bilang aku lebih baik gak kerja, karena emang “karakter” aku gak bisa multi tasking.. Alias gak bisa stress di rumah dan stress di kantor.. Bisa-bisa aku diserang lebih parah.. Dibilang super lebay.. Makanya… Kagum sama WM.. *tepok tangan*

    emang hidup ada naik dan ada turunnya.. dan semua orang BERHAK untuk memilih diam atau bercerita KEMANAPUN.. Setiap orang punya caranya masing-masing.. Ada yang bercerita di blog, ada yang bercerita ke teman, dan banyak juga yang memilih diam. Jadi janganlah memberi komentar negatif apalagi berbalas pantun nyari musuh.. Ini Ramadhan.. Ada baiknya bertutur kata yang baik.. Terutama untuk seseorang yang menjadi ‘tamu’ di ‘rumah’ orang lain.

    Bulan Ramadhan bulan penuh ampunan.. Semoga siapapun yang menghujat si empunya rumah mendapat ampunan karena telah menyakiti hatinya.. Dan semoga si empunya rumah mendapat pahala yang berlipat-lipat karena mendapat cobaan ini.. Smangaaaatttt…

    *joged ala keong racun sambil bacain komen-komen* —–>>suer jayus… jangan di approve aja deh… malu gw :p

  43. @Ny Okta
    Curhat dikit aja dibilang ngeluh… Emangnya ada aturan ya kalo mau tulis curhatan di blog harus yang “parah” + dramatis mengharu biru baru sah diposting di blog? trus kalo curhat masalah kayak PRT, anak GTM, anak sakit, ibu sakit, dll ga perlu karena dianggap lebay?
    Boleh dong ah orang curhat daripada disimpen2 dalem hati malah bikin kanker hati πŸ˜€ mendingan kan dicurhatin mau masalah gede kek, kecil kek, parah kek, lebay kek, terserah yg punya blog mau tulis apa.. if you don’t like it just don’t read it

    @Darina
    selama ini gw silent reader, baca curhatan sesama ibu2 malah bikin terhibur lho πŸ™‚
    keep writing ya Mama ZK

  44. Aha! Baru disini gw tau lirik lagu keong racun…mantebh aaah mama ZK ampe keong racun pun dilibassss

    Yiiuuukkk aaaah mba nyonya qta bgoyang!
    Goyang dombret jg ga ngapa dah!

    *ngabuburit asik ngedombret di blog orang*

  45. Gara” kepo penasaran ada apa diblogmu mba jd lsg cek Ξ© follow deh Ο‘ twitter…

    I feel u mba..sjk punya twinnie gw ngerasa waktu “me time” uda ga da..dr seorang single yg bisa belanja sesuka hati jd ibu rumah tangga yg keuangannya di suami itu ga mudah buat gw..apalagi disaat temen” gw bisa pergi” travelling ksna kmari..gw cuma Ο‘ rumah sibuk jaga si kembar..(Walopun ada 1 bs yg bantu gw) belum lg gw tgl di pekanbaru Ξ© msh lom dpt temen buat curhat..akhirnya temen” Ο‘ dunia maya yg jd temen bahkan seperti keluarga bt gw..yah itu emang resiko menjadi ibu RT 24jam urus rmh..yg masalahnya ga kelar”..tapi kdg kita kan jg harus mengeluarkan uneg” kita..klo ga dikluarin ntar yg ada kek yg ditv” itu..bunuh diri sama” la bunuh anak la… Ξ© menurut gw itu msh normal..smua org yg msh hidup butuh tmp cerita..

    Bt Ny. Okta..salut kalo anda ga pernah mengeluh seumur hidup anda..walopun anda sudah byk makan asam garam kehidupan cara yg anda lakuin tuh salah..ini blog org lo bu..ibaratnya anda rmh org..kalo kita masuk rmh org harusnya kita mengucapkan salam dgn sopan bukan dgn berteriak..kita aja yg msh minim “usia” aja tau..

  46. Gw gak yakin kalo ny.octa banyak makan asam garam dalam artian denotatif. Dia bener kebanyakan makan asam dan garam. Karena gak mampu beli bumbu dapur, sangking ngirinya dia suruh darina melihat apa itu?? Yang kayaknya dia…. Nama octa yg mungkin produk okteber, gak yakin! Pasti ini juminten!!!.

  47. eh eh mau nambahin,g jg tau ko perasaannya bunda ZK
    teruuuss ,bu okta kan nyontohinnya org barat yaa…yg super duper hebat itu,perasaan sy suka ga sengaja bc blog org luar,nonton film2nya,banyak ko yg nunjukkin betapa mereka jg merasakan hal yg sama dgn bunda ZK once in a while…terakhir aku nonton Sex and the city 2 ,ditunjukkin bgt kl sebenernya mau seperfect apapun ibu dr luar pas disuruh curhat tyt dia jg stress dan merasakan beban yg berat smp dia akhirnya nyadar she need a time off away from it all (perannya namanya charlotte ) bahkan si ibu ini py nanny looohh dan hidup serba berkecukupan di big apple…

    jadi intinya manusiawi aja ko merasa capek,emang kita robot,dan udh haknya dia jg mau cerita di blog,krn ada org yg jujur ky bunda ZK byk moms yg stres akhirnya ga jd makin stres tp malah terhibur krn merasa ada teman..

    anda mungkin merasa kuat dan perfect tp sy lihat anda malah ga tau cara berkomunikasi dengan benar,which means u’re not that perfect after all…bahkan setelah makan asam garam yg banyak itu,..semakin byk asam garam harusnya makin bijak bukannya malah makin menjatuhkan org..

    itu aja,thank youu

  48. Mungkin jeng okta ini seumur hidupnya ga pernah curhat ..makanya setreees ..
    Curhat atw ‘mengeluh’ menurut anda, itu positif loh jeng, beda orang beda pula cara menangani segala masalah dlm hidupnya.
    Mungkin jeng okta bermental baja, mungkin jeng darina tidak. So? Kenapa jeng okta harus maksa jeng darina kudu sesuai dgn yg jeng okta kehendaki? Aneh..

    selamat berbuka puasa semuanya, lam kenal πŸ™‚
    Hidup keong racun!

  49. Hai,
    biasanya cuma baca doang…tapi postingan yang ini ‘kena’ banget…
    gw pengen nangis baca postingannya…i feel u and totally understand.

    Menurut gw manusiawi banget klo once in a while kita ngerasa pengen numpahin semua yang selama ini kita (tanpa sadar) pendem. Hal-hal yang tadinya kecil seperti sabar ngadepin anak GTM, sabar ngadepin anak rewel etc karena pas ngelakuinnya kita cuma niatin ikhlas, tapi sebenernya berusaha sabar kan perlu effort. Dan wajar banget suatu saat rasanya semuanya numpuk dan pengen dikeluarin.

    btw gw belum baca semua komen, tapi tampaknya ada keseruan yah? hihi *buru-buru scroll ke atas*

  50. Hai ny.okta
    Saya ibu muda jg,dari keluarga yg kurang beruntung. Ekonomi keluarga jg pas2an. Ga pny pembantu,slain bekerja jg mengandalkan warung di rumah,jualan kecil2an. Masa kecil saya habiskan di kampung. Dulu saya jg loper koran buat biaya hidup saya. Mengeluh? Ada kalanya kok saya mengeluh. Saya termasuk beruntung,ketika bekerja saya biasa dikirim tugas ke luar negeri. Rasanya sama aja kok dgn ibu2 muda di luar negeri. Mereka jg suka mengeluh. Sampai skrg msh srg korespondensi dgn teman2 disana. Yg nyonya maksud dgn “mengeluh” dalam dunia psikologi adalah wajar & normal dilakukan oleh siapa saja. Mengeluh adalah saluran emosi,sama halnya dgn menangis. Nah,siapa yg ga pnh mengeluh disini? Silahkan angkat tangan! Nyonya okta? Anda sendiri pun sedang mengeluh bukan? Anda mengeluh,mengapa blog ini berisi keluhan? Lalu apa bedanya anda sekarang? Saya yg orang susah secara finansial, rasanya ga tersinggung dgn tulisan di blog ini. Seperti belajar kok. Belajar dimana saja dgn siapa saja. Saya belajar dari blog mba iti atau blog2 lain. Dari sini saya jg belajar,bagaimana saya tidak menyakiti & menghakimi orang lain. Rasanya,bagi orang yg terpelajar,menyampaikan kritik ada etikanya. Pun jg memberikan solusi. Hidup kan memang naik turun & berputar. Ada yg salah dgn tulisan di blog ini? Saya sih rasanya ga menemukan hal yg hrs saya benci disini,spt yg nyonya tebarkan disini. Kecuali jika memang nyonya disini hanya utk menebarkan kebencian & caci maki. Blog ini layaknya buku harian/ diary bagi pemiliknya. Jadi,jika nyonya tidak suka, rasanya saran saya silahkan anda klik “close” & jgn masuk ke rumah orang lain dgn cara yg tdk sopan. Keep writing ya mba… I am learning…

  51. Wah mb okta nyindir gw keknya… Anak bederet … Jualan baju pula gue..mmm tp gw jg suka ngeluh dan lebaaay.. Gmana doong?? ♓é²♓é²♓é²♓é² ngeluh krn cape manusiawi kaleeee … Emangnya situ super woman ye??

  52. waah…waah…waah…

    bu okta yg budiman, dengan ini saya sampaikan simpati saya pada ibu. saya paham betapa ibu tak bisa mengungkapkan kekesalan hati ibu pada siapapun dan hasilnya membuat jiwa ibu menjadi labil. dari komentar2 ibu di atas, saya bisa melihat bahwa ibu merasakan kesusahan yg lebih saat menjadi ibu, namun ibu tidak memiliki teman atau wadah yang bisa ibu gunakan sebagai tempat pencurahan hati ibu. sebaiknya mulai saat ini ibu mulai membentuk atau bergabung dalam suatu komunitas yang bisa ibu gunakan sebagai ajang share atau berbagi. itu sangat penting bagi ibu-ibu seperti kita untuk menjaga kewarasan otak dan jiwa.

    bu darina yg barhati mulia, dengan ini saya sampaikan betapa saya sangat mengerti perasaan ibu sebagai ibu yg mengalami tekanan dari dalam diri sendiri, sebagai ibu saya juga pernah atau bahkan sering mangalami hal serupa. sungguh normal bila ibu mencurahkan kegalauan ibu di blog ibu karena jika hanya ibu simpan itu malah akan menjadi borok berkepanjangan dan mengakibatkan tekanan yg sangat berakibat fatal.

    ibu2 sekalian yg jemawa, untuk mencurahkan suatu perasaan dalam diri itu merupakan suatu hal penting bagi manusia terutama wanita berkeluarga seperti kita. mari kita tengok keadaan negeri kita sekarang, dimana bunuh diri paket ibu-anak sedang sangat tren. utk itu saya sarankan pada ibu2 sekalian utk sesekali berjumpa kawan-kawan dan bercerita tentang keseharian, sekedar melepas beban dan berbagi masukan.

    maka kita para ibu sebagai makhluk mulia pun senantiasa stabil jiwanya, dg begini kt membantu pemerintah utk menyelamatkan jiwa ibu.

    tetap semangat dan salam ibu!

  53. sorry ti, ikutan gatel….
    buat ny.Okta yang suka geli, mungkin anda ga sadar ato bahkan ga tau, blog itu rumah maya bagi penulisnya, biarpun terbuka untuk umum.
    terserah donk mo dibikin live diary, forum curhat, ato maki2 bosnya juga suka2 yang nulis….
    ga sopan banget masuk rumah orang tanpa permisi tapi berani komentar tentang kepribadiannya dan lebih lucu lagi, kemungkinan besar anda bahkan ga benar2 mengenalnya secara pribadi.

    Aneh kan kalo ada orang asing tiba2 masuk ke rumah orang trus buka-buka lemari bajunya and komentar baju2nya jadul2 hanya gara2 baju2 itu ga sesuai seleranya….
    and u know what ???? Orang aneh itu anda…..

    btw, darimana anda tau orang2 yang anda sebut itu ga pernah mengeluh ???? anda kenal ya ama berjuta-juta orang yang serba kekurangan yang jualan kue, yang ngamen dll yg anda sebut diatas – di Indonesia ini ?? oh, maaf…. jangankan ibu2 di Indonesia, anda bahkan kenal semua ibu2 di LN yg ga punya pembantu ya….

    salam ya, buat semua ibu2 yang ga pernah mengeluh πŸ™‚

  54. Darinaa.. ikut peluuk juga ya.. yg sabaar.. kayak lagunya d’masiv..
    Syukuri apa yg ada, hidup adalah anugerah..
    Tetap jalani hidup ini.. Melakukan yg terbaiik..
    Ku bantu Do’a ya mama ZK, moga cpt selesai masalahnya.. amin.. ^^

    Bunda Zahra.. ^__^

  55. Ada keong racun,jd inget lisa tarling *penyanyi awal keong racun,yg bekoar2 pngn tampil tp tetep dianggaep invisible*..nah jgn2 si okta ini sejenis lisa tarling..pengen numpang tampil di blog mak dar.
    Tenang mak dar..pendukungmu msh buanyak..keep on writing πŸ™‚
    eh biar ga oot..ya jd ibu itu tdk mudah,pekerjaan seumur hidup yg ga prnh bs cuti,ibu jg just human being..yg bs ngerasain capek,stress,lelah,lemah,letih.lesu *halah* tp ngeliat snyum&tawa anak,energi seorang ibu pasti bs naik lg

  56. hai darin,slama ini gw cm silent reader lu.dan gw sama skali ga mnemukan sesuatu yg ga wajar dr smua postingan lu.smua manusiawi.gw seneng posting2 lu, krn byk nyadarin gw akan byk hal.

    akhirnya,gw ninggalin comment pun, krn gw miris baca comment NY.OKTA.
    agak fkashback nih, bln lalu gw pnah update twitter ttg seorang ibu yg berumur kepala 3 ngeluh anaknya susah makan.
    tp gw bkn tergolong spt NY.OKTA,gw mmg kesal dgn org tdekat disini,dl ngotot pgn anaknya kembar,udah ada pembantu 2, suster 1 + dibantuin ortu.msh aja ngeluh dan berdampak ke kehidupan gw.

    jd maxut gw disini,apa yg lu posting ini sama skali ga ada unsur ngeluh, gw pun sbg pembaca ga terganggu.smg NY.OKTA bs membandingkan mana yg tergolong mengeluh & bukan.

    thx u darin, i feel u even im not working mom. semangat yaa,salam buat zk

  57. setelah membaca hebohnya kicauan burung di timeline @darinakamil hari ini, akhirnya mendorong saya utk menyempatkan diri berkunjung ke rumah maya-nya iti ini. n ternyata oh ternyata.. menurut saya, blog ini sangat2 cool! *horee.. tepuk pramuka utk iti, teman saya ini mmg hebat!* πŸ˜›

    menurut saya, all contents yg ada disini sangat menarik. karena sgt informatif, inspiratif, aspiratif, kreatif, expresif.. dan -if -if lainnya. *silahkan ditambahkan sendiri dengan kata berakhiran -if* πŸ˜› jadi no wonder lah yaa.. kl byk moms yg feel ‘its so me’ bgt. krn mmg smua yg diceritakan iti adalah real story kehidupan. terutama sebagian bsr ttg general problemsnya warga Jkt. ex: pembokat maling / baby sitter issues / dilema mo jd FTM or WM, etc.

    jujur aja, sebagai seorang wanita bekerja yg masi single saya belajar byk banget dr cerita2 di blog ini. krn semua pengalaman iti ini kemungkinan besar (presisi: 99%) akan sy alamin jg someday.. mgkn dgn mengetahui all classical problems yg terjadi dlm story2nya iti, sy jd bisa antisipasi mental sejak dini or bahkan bikin plan agar bs terhindar dr mslh2 tsb. amin πŸ™‚

    namun, bahwa faktanya ada juga orang yg menilai bahwa gaya bahasa pd story yg dibawakan oleh iti adalah ‘lebay’, ‘merengek2’, ‘manja’, ‘menggelikan’.. or whatever yaa.. sudahlah yaaa… lebih baik kita sadari aja bhw setiap org berbeda. dan setiap orang berhak utk berpendapat. ada pendapat yang positif ada jg yg negatif. its human being koq!

    but, just a little thought from me.. bhw sesuatu menjadi SALAH adalah ketika ssorang secara dengan sengaja mengejek/mencela dan merasa diri paling hebat serta meng-underestimatekan ssorg/sekelompok org, tanpa mengindahkan etika bahwa dia adalah seorang tamu, dan ia membuat kegaduhan yg mengganggu sang pemilik rumah. –> definisi ini setidaknya menurut saya (utk case Ny.O)

    yaaah.. keep smilling aja iti! keep writing, keep inspiring, n jgn lupa keep lebaying juga.. πŸ˜› jgn patah semangat cm karna comments (yg diduga negatif :P), terus aja berkarya. ingat selalu kata pepatah “biar anjing menggonggong, kafilah tetap berlalu” πŸ˜›

    Berdoa aja ya jeung, mudah2an blognya akan terus jadi ladang amal. Karena ngga bs dipungkiri, byk bgt informasi dan pengalaman yg berharga yg lo share yg berguna banget utk orang lain.. (setidaknya utk gw πŸ™‚ )

    Slaen itu, jangan lupa ya sama niat mulia lo utk jadiin blog sebagai salah 1 ‘warisan’ utk anak cucu lo and org2 yg lo sayangin. gw setuju banget nih bhw blog mrpkn salah 1 warisan yg berharga. so terus berkarya ya dearr! πŸ™‚

    ::hugs::

  58. My dearest Ny.Okta..I just wonder how on earth God create such a human like you ?!
    Ibu2 yg tingkat ekonomi rendah,hidup di bawah garis kemiskinan,banting tulang urus anak2 boro2 tanpa pembantu rumah pun gak punya..Saya yakin hati mereka mengeluh..because we are human..cuma mungkin Ny.Okta gak bakal nemu tulisan itu..karena mreka gak punya blog..Saya jd penasaran,hidup nyonya okta kyk apa ya ?! Pasti lo perawan tua ya?! Hahahaha

    For mama ZK..tetap semangat ya..I’m here just to support you dan gregetan sama comment si OKTA

  59. blog itu bagi gw seperti diary tempat menumpahkan segala sesuatu… so mau isinya keluhan, cerita bahagia, cerita emosional terserah atuh… bebas euy… krn ini memang tempat yang punya blog utuk bebas berekspresi… ya kalo ada yang ga suka atau ga berkenan mau komen silahkan.. tapi ya ada baiknya di bulan baik ini jangan membuat komen yang bisa memancing membuat suasana jadi ngga enak…

    so buat mba iti silakan teruskan ekspresiu karena ini rumahmu jadi ya suka-suka… trus bagi tamu yang ” ga suka” dengan suasana rumah ini lebih baik ngga usah dateng bertamu… simple kan???

  60. Okta!!!! Kamu itu norak sekali, muak gue bacanya juga. Tolong sebelum kamu nyampah dengan sombong NGACA dulu, kalo gak PUAS NGACA lo cuba ambil kalkulator, apakah harga mu sudah tinggi banget, apakah lo sebenernya lo udah dapat free pass buat masuk sorga?n ato lo udah selewas asih dewi kuam imm, ato sudah secantik dian sastro. Orang itu punya otak dipake!, mulut, tangan juga di cek!!, hobi ninggalin sampah di blog orang!. Sakit jiwa lo…

    1. wakakak..mba dian nih… teroris gaya baru ya pake elpiji 3kg an .. sok nyonyah Oktaaah… dibawa pulang elpiji bocornya , lumayan bias buat masak2an yang asam dan bergaram.. :p monggo..

  61. Setelah kejadian ini ternyata disinyalir Ny. Okta atau Rita Oktaviani ini juga sering blogwalking ke beberapa blog teman saya. Bahkan teman2 blogger saya menyampaikan bahwa ybs menjadi pembaca setia dan ‘komentator tetap’ di blog mereka berisi komentar menghakimi dengan nama yang berbeda-beda namun setelah diselidiki berasal dari IP yang sama menggunakan layanan internet Indosat M2. Yang akhirnya teman2 saya tsb memutuskan untuk mark as spam.

    Jadi apabila mungkin ybs mampir di rumah para blogger mommies dengan IP 202.155.93.38 kita maklumi saja moms.. There’s some people who love to hate.. But definitely not us πŸ™‚ Apalagi di bulan puasa ini mari kita sama-sama menjaga hati dan lisan (ini teori ya moms, aku sendiri sedang berusaha.. Insya Allah.. niat baik pasti jalannya dimudahkan. Amiin)

    Alhamdulillah rasanya hati saya udah cukup lega setelah merenung, dan apabila diantara moms masih ada yang ingin disampaikan ke ybs ada baiknya email japri ke ybs di rietokta@yahoo.co.id seperti ybs cantumkan. Tapi rasanya udah gak ada lagi yang perlu saya sampaikan ke ybs karena apa yang ingin saya sampaikan sudah terwakilkan oleh komen teman-teman semua. Terima kasih atas dukungannya, i really appreciate it.. Thank you so much..

    Semoga di bulan puasa ini kesabaran akan menjaga lisan dan hati kita mendapatkan ridho dan insya Allah pahala dari Allah swt. Amin amin ya rabbal alamin..

    Yuk ah ibu-ibu muda kece, kita goyang keong racuuunnnn…

  62. halo mba Darin, postinganmu ini mengena bangeeettttt……totally understand. Ada kalanya kita pasti ngerasain hal2 spt ini, wong seorang ibu kan manusia juga, yang tentunya merasakan emosi. Mengeluh atau tidak, saya rasa dua2nya wajar-wajar saja. Kalau kita mengeluh, ya wajar krn walaupun bagaimana kita juga manusia. Walaupun mengeluh kan bukan berarti kita akan berhenti ber-ikhtiar dan berusaha untuk mengatasi dan menjalani semuanya. Kalau kita ga mengeluh, ya berarti kita salah satu dari banyak wanita yang diberi kekuatan dibanding yang lain untuk menjalani hal2 semua itu.
    Maka dari itu….

  63. halo mba Darin, postinganmu ini mengena bangeeettttt……totally understand. Ada kalanya kita pasti ngerasain hal2 spt ini, wong seorang ibu kan manusia juga, yang tentunya merasakan emosi. Mengeluh atau tidak, saya rasa dua2nya wajar-wajar saja. Kalau kita mengeluh, ya wajar krn walaupun bagaimana kita juga manusia. Walaupun mengeluh kan bukan berarti kita akan berhenti ber-ikhtiar dan berusaha untuk mengatasi dan menjalani semuanya. Kalau kita ga mengeluh, ya berarti kita salah satu dari banyak wanita yang diberi kekuatan dibanding yang lain untuk menjalani hal2 semua itu.
    Maka dari itu….salut deh ama ibu2 yang jadi full time mom…thumbs up

  64. Hai Darina,
    Gara2 masa BIS gue habis, jadinya cuman bisa baca TL di Twitter lo dan baru sekarang meluncur ke blog lo…. cuma satu kalimat yang gue bilang I FEEL YOU! g pernah banget ngalamin apa yang lo rasain, bener2 dilema. Semua masa-masa up down itu memang menguras perasaan,hati dan energi kita. So, tabah dan tegar ya Darina, kita sama2 saling menguatkan sebagai sesama ibu muda. :-). Tetep semangat! dan menurut gue ga ada yang salah dengan tulisan di blog lo, itu semua manusiawi. :-).

    Buat Ny.Okta :
    Sebagai seorang ibu yang ngakunya banyak makan asam garam kehidupan sebagai seorang ibu harusnya anda bisa lebih bijaksana dan berempati dengan apa yang orang alami dan dengan tanggapan yang lebih bijaksana bukan menertawakan! (“menggelikan”). Ga habis pikir aja membaca tulisan yg anda tulis, seolah2 anda meng-under estimate seseorang dan menunjukkan seolah2 anda adalah seorang ibu yang paling tegar di dunia,paling hebat di dunia dengan predikat tidak pernah mengeluh.

  65. aduh panas sekali disinih Dar.. *kipas-kipas*

    mari mari.. pesen Frozen Yogurt, Yogurt dan Salad Buah Yogheart sayah biar rada dingin… mari.. mari.. enak loh.. walo cuman produk rumahan tapi sebanding loh ama enaknya karena dibuat dari bahan pilihan dan yogurtnya aja asli saya yang bikin..
    mari-mari…

    *nggak pergi sampe nunggu ditendang* approve nggak Dar…! kalo enggak, tar gak gw kasi salad buah gratis πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

  66. ikutan komen yaa.. agak males ngomentarin ny.okta yg gak penting itu.. so gue sharing ttg pengalaman gue aja yg sama dgn dirimu yaa..

    gue baru ajaaa melewati masa2 spt ini *walo bkn yg pertama, n somehow i know bukan yg terakhir juga* πŸ˜›
    down bgt gara2 udah sebulan ini anak2 ganti2an sakit 😦 apalagi yg bungsu itu kalo sakit manja dan rewelnya gak ketolongan (mgkn krn emg agak parah jg sih), plus ditambah kondisi gue yg sdg hamil anak ke 3 dan emg tinggal tanpa pembantu

    campur aduk rasanya.. rumah brantakan, kerjaan RT keteteran, gak usah masak deh mau pipis/mandi aja anaknya lgs histeris.. rasanya antara sebeell knp gue harus mengalami ini, sedih krn anak keliatan kesakitan, kecewa karna kayanya gue gak becus jd ibu anak bisa sakit2an ganti2an gak selesai2..
    gue malah salut loh sama dirimu, bisa curhat di media terbuka gini yg semua org bisa baca dan pastinya gak semua org bisa ngerti.. gue mau curhat di twitter (yg sbnrnya dibikin private jg) aja mikir 1000x, gue takut di judge, dibilang tukang ngeluh.. blm lagi nanti tambah2an komen yg blg udh tau ngurus anak susah pake hamil lg πŸ˜› *trust me ada loh some people yg sesinis itu*

    padahal kan ibu juga manusia yaa.. bukan superwoman, punya batas kesabaran.. so truly i understand how u feel..
    dari pengalaman gue, emg kl sdg dlm masa ini gak bisa disimpen sendiri.. luckily i have a very understanding husband, though he isn’t sensitive enough jd gue emg harus ngomong lgs baru dia engeh situasinya hihi.. beneran cuma curhat aja bisa bikin agak plong, cuma dipeluk diusap rambut, dibilang ‘ok i understand’ udah cukup bikin lega.. alhamdulillah skrg walopun rmh masih brantakan, kerjaan msh keteteran, anak belom sembuh total.. gue bisa lebih ikhlas ngejalaninnya..
    sabar ya moom, moga2 masa2 spt ini bisa buat kita jd ibu yg lebih tough πŸ™‚ amiinnn

  67. orangnya mana sihh tii…hari ini kok belum muncul lagi*provokator*

    aku g mau berpanjang lebar ah…yah aku yg FTM jg ngrasain kok, manusiawi lah..

    blogmu jadi rame ya ti(kereen masukin MURI gih;P), jadi inget dulu masa2 SMU yg masi suka curhat2an pake orgi(organizer). hihihihi

  68. namanya jadi manusia yang ada “puncak”nya, wajar aja mama ZK kalo kerasa capek dan sedih.. semoga mama dan ZK sehat selalu yaa, supaya bisa senang-senang dan nggak kepikiran yang sedih-sedih lagi…
    Kaget nih hit-nya blog keluargakamil sampe tinggi banget, scroll keatas ternyata ada yang bikin ribut hihihi.. kurang bersyukur aja kali dia

  69. Gw rasa si OKTA ini bneran PERAWAN TUA deh..pasti dia 30-40 something blum kawin.blum punya anak.Makanya komentar nya SOTOY TOY TOY..kalo dia udah punya anak,dia akan lebih bijak dan ber empati.One thing ya Ny.OKTA SANG PERPEWI TOKU!! Lo pernah ntn nanny 911 ga?! Tuh bukti di LN jg emak2nya pada stress..yg dialami darina.Happens to all mom.Makanya lo kalo nuduh pake analisa konkrit dan jelas dong!!! Gw jadi mengambil kesimpulan,krn OKTA gak bisa merasakan apa yg dirasakan most MOMs..so SHE IS GOD DAMN wrinkle OLD VIRGIN..

    Ps: sorry yah mamak Zahra..gw masih naik pitam dan gak abis pikir sama org itu..aniwei..met puasa semua nya..

    Buat nyonya OKTA : May your soul burn in Bantar Gebang along with the Trash..

  70. wah, saya ini baru baca commentnya panjang sekali:) posting saya yang sebelumnya jangan dianggep negatif yah. jadi ibu kan melalui proses, dan setiap pengalaman dan lingkungan membentuk seseorang. dan yang namanya wanita mesti ada deh yang namanya mood swing. saya juga merasakan hal yang sama, sering kalau malam saya peluk anak anak dan minta maaf dalam tidur mereka atas segala kesalahan saya sebagai ibu yang ga sabar. kadang my four yearsold princess mengangguk angguk setengah sadar. kadang kita merasa susah menjadi ibu, tapi sering saya merasa ‘what kind of good things I did that make God send me these two beautiful children?’ kayaknya saya banyak dosa, tapi betapa baiknya Allah memberikan dua anak yang membuat dunia saya seperti di disneyland? pernah saya pikir fall in love adalah hadiah terindah yang diberikan untuk sepasang manusia. tau taunya jadi ibu rasanya berjuta, milyaran kali lipat lebih serruuu! setuju? take care momZK, at the end of the day, ZK loves and depends on you very much. Ada yang bilang saat kita lagi drop, next stepnya pasti up. the experiences you have make a pattern in your a piece of fabric(life…) send my hugs to your daughter!

  71. hiyaaa…telat ikutan pesta comment ;p
    fyi mbaaa..aku neh makanya smp bookmark blog mba di kompi, krn buat aku mba tuhh WM yg okehh bgt
    masi mau mikir ttg ASI, bikinin MPASI, smp ZK punnn bajunya modis2 n lucu2
    brarti mba udah heibatt bgth ngurus ZK ditengah kesibukan bekerja
    jadi wajar bgth klo kdg kita down,,mnrt org mgkn krn mslh yg sepele tapi kan tiap org beda2
    dan fungsinya blog ini-buat org lain-jadi bisa introspeksi, skaligus nguatin sesama ibu2
    –buat saya, saya jadi ‘tertampar’ untuk brani ngungkapin sisi ‘gag sempurna’nya di blog, sekaligus instropeksi krn saya (yg masi ada ART dan tinggal sm ortu), harusnya juga ga merasa jd ibu2 plg menyedihkan di dunia klo lg down ;p
    mksh bgth uda sharing..tetep angkat dagu n jgn dengerin org2 yg suka mikir yg negatif mlulu
    *salam keong racun* hwehehehe

  72. Darin…aku terharu sekali membaca blog-mu ini….sesama WM aku ngerasain banget, persis …

    btw Ny Okta ini blog-nya apa? atau FBnya barangkali…penasaran sekali…pengen belajar banyak dari Ny Okta ini…[gimana ya rasanya ga pernah curhat…dadanya penuh sesak banget kali ya,,,,,,?]

    Wah senang sekali menemukanmu lagi disini…[udah lama banget ga online, sejak pindah ke jakarta]

    keep writing ya dear….

  73. mba darina salam kenal ya. aku silent reader tp jd gatel jg pgn komen hehe. mba aku salut bgt loh sama working mom. udah kerja diluar rmh, masih hrs ‘kerja’ jg drmh. aku jg jadi malu kadang ngerasa cape ngurus bayiku yg br 3 bln, pdhl blm ada apa2ny ya. smg mba sehat terus dan bs jalanin peran sbg wanita karir, istri dan ibu skaligus. bravo.

    buat nyonya okta.
    aku jg ibu muda loh..yg saaat ini jg tinggal di LN..
    aku jg suka ngeluh koq bu d blog saya..dan terbukti stlh ngeluh n curhat perasaan jd plong..dan bs bangkitin mood lg. jd pgn main k blognya nyonya okta..sapa tau bnyk pelajaran yg bs aku ambil, kan dah makan asam garam yg banyak.

  74. duuuh… terharu dech sama ceritanya, memang jadi Ibu itu gampang2 susah. Yang paling penting adalah kita melakukan semua tugas Ibu dengan Ikhlas agar semua permasalahan2 yang muncul tidak terlalu membebani kita, go Bunda.. Hidup itu memang nano nano rasanya ada asem, asin, manis, hehehe… ditunggu sharingnya yang happy2 yach.. πŸ™‚

  75. walah mbakyuuuu… kok bisa sama ya? di bulan Ramadhan ini blog-ku juga ketamuan TROLL alias komentator yang ngasih kritikan dengan kata-kata yg, well… bikin makjleb ati ya bacanya.

    anyway, masalah susah cari PRT ini emang dimana-mana ya? PRT dirumahku keluar masuk keluar masuk, gonta-ganti sebulan sekali. Pusing aku…

    salam buat si cantik Zahra yaa…
    maap komennya oot.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s