baby's corner

Almost 20 month

My Baby ZK is almost 20 month. Berarti 4 bulan lagi udah mau berhenti menyusui.. Ga kerasa ya tau-tau udah 2 tahun aja.. :’)

Zahra sekarang bener-bener udah jadi gadis kecil, udah bisa ngobrol ama mama di telfon, walo kadang ga nyambung juga sih..

Me : “Zahra, lagi apa sayang?”
ZK : “Mama.. mama.. Main”
Me : “Main apa?”
ZK : “rumah”
Me : “trus main apa lagi?”
ZK : “tuda” (kuda,red)

Trus dia ngomong bahasa planet apa gue ga ngerti, tapi ngobrol.. trus cekikikan sendiri.. hahaha.. πŸ˜€

Dan kalo ujan dia komentar “Ujan.. basah.. payung” aku pikir dia mulai bisa berpikir sebab-akibat. Karena ujan jadi kita bisa basah, makanya pake payung.. *analisa sotoy*

Dia udah hafal banget tiap pulang kantor aku selalu ganti baju dan tiduran dikasur, tapi seblm aku selesai ganti baju dia udah duluan tidur dikasur sambil bilang “capedeeehh” ikut-ikut Mama -_-

Abis itu biasa baca buku dulu, atau nyanyi-nyanyi, tergantung rekues si neneng. Zahra udah bisa nyanyi 3 kata disambung, misal “Topi saya bundar” tapi lanjutannya “Giginya tinggal dua” hahaha kecampur-campur kalo ga di guide. Abis emang nadanya sama sih ya nak πŸ˜€

Anak 19 bulan ini juga jadi pengingat solat Mama. Kadang dia yang ambil sendiri sajadahnya.. minta “sowat” (solat,red), allo abat (allahu akbar).

Zahra suka banget sama binatang, layaknya anak seumuran dia. Kita tinggal nyebut sekali dua kali dia langsung niruin, kadang lupa sama yang agak susah kayak “laba-laba” atau “pinguin”, tapi aku ulang aja terus.

Udah hafal itungan satu sampai sepuluh, tapi cuma hafal aja, belum sampe ke bentuk angkanya. Ini juga gak sengaja ngajarinnya siy.. gara2 Zahra suka bantuin Papa n Mama sit up, kan sambil ngitung tuh.. lama-lama dia hafal dan sekarang tiap naik turun tangga atau baca buku dia nyebut satu sampai sepuluh, kadang lupa sih.. abis satu, dua, tiga, langsung sepuluh. Kadang kepikir dia sengaja deh… apa males ya -_-

Ini video Zahra Kamila berhitung, pake syal puravida orange Mama yang dipake hari itu ke kantor. Dia selalu dan selalu ngikutin apa yang aku pake.. dia rebut, trus dipake. Lucu ya punya anak cewek. hihihi..

Yang agak menantang adalah gimana mengajarkan disiplin tanpa harus galak. Menyesal sekali aku katakan kalo aku memang kadang galak 😦 Sebelum ngeluarin nada tinggi dan marah aku coba kasih tau dulu baik-baik. Misal jangan goyang-goyang kaca, ntar kacanya jatoh nanti kamu sakit (i know, jangan bilang ‘jangan’ tapi susah euy.. huhu.. jadi selalu aku ikuti dengan alasan kenapa ‘jangan’)

Tapi ya layaknya anak dibawah umur 7 tahun yang katanya semua syaraf-nya belum tersambung jadi dia sering kali lupa. Aku gak nyentil, tapi kadang aku tepuk tangannya, dan setelah itu dia nurut. Tapi pengennya dia nurut sebelum aku marahin 😦 Kayanya udah coba segala metode deh, ngomong tegas, liat kedua mata, dll. Tapi memang harus butuh kesabaran. Ya…. sabar…. sesuatu yang kadang aku suka kehilangan, dan abis itu nyesel.

Zahra kayanya udah tau kalo dimarahin. Misal aku nyebut “ZAHRA KAMILA!!” dia langsung ngibrit meluk aku.. baru abis itu aku peluk dan elus-elus bilang “jangan dong sayang, nanti bla bla bla bla”

Dipikir-pikir I’m so like my mom. Mama kalo udah marah sama aku nyebut nama lengkap, “D*RINA F*****NI DANIL!!!” sambil melotot-lotot kaya sinetron.. πŸ˜›

Tapi tentu saja seperti halnya ibu baru yang lain, aku pengennya gak menerapkan hal-hal yang membawa efek negatif ke anak. Kayaknya aku perlu beneran deh ikutan seminar Bu Elly Risman ttg “disiplin dengan kasih sayang itu”. Aku bener-bener pengen jadi orang tua yang baik buat anak-anakku 😦

Kalo ada sekolah untuk orang tua aku pengen deh langsung daftar, dan kalo ada buku guideline bagaimana menjadi panutan yang baik aku pengen beli buku itu!

Tapi tampaknya memang butuh waktu seumur hidup untuk belajar menjadi orang tua yang baik…

Advertisements

21 thoughts on “Almost 20 month

  1. mak..sama banged .. aku juga kadang merasa aku ibu yg galak 😦
    abis gimana ya, jujur aja blm bisa selembut ibu peri yg slalu berkata halus trus anaknya slalu nurut pula *macam sinetron aja*
    tp galak jg gak asal galak kok,ada sebab kuat kl sampe kluar galaknya *pembenaran hehe*
    aku jg berusaha menghindari kata ‘jangan’ tp nampak susah jg kl sm skali ga pake huhuhu..
    tapiii galak dan cerewet rasanya udh kodrat emak2 juga kali ya hehe..
    yah namanya kita ibu baru msh belajar juga,smoga lama2 kita nambah bijak dan slalu punya stok kesabaran yg banyak πŸ˜‰

    zk..slalu jd anak sholeh ya sayang πŸ™‚

  2. eeeh samaaa pleeekk!! aku jg jd ngerasain kya ibu ku : bawel, galak, cerewet…

    klo lg ngomel2 juga manggilnya lengkap : Kayla Anaya.. trus klo aku kata JANGAN di replace No No,, (tapi ada nadanya: no no kakak no), emang susah sih ngasi tau anak umur 20 bulan krn nalarnya mgk belum nyampe. Yaa udah klo gt emg mesti ggod cap bad cap aja mba, posisi emak emg seringkebagian bad cap..bapaknya dapet yg baguuuuusss2

    trus ngomong disambung2 tuh samaaaa..

    Kayla juga gituu *situasi ayahnya lg mandi*, dy ngomong gini : ayah-ai(r)-sabun-anduk-(m)andi-byu(r) byu(r) …

    trus yg lebih panjang lg pas hujan misalnya : hujan-tik tik (inget lagu nya tik tik tik bunyi hujan)-ai(r)-atas-awan-guduk (gluduk)-doo(r)-kakak-kaget —> panjang & syuusaaaahh

    trus jd cerewet bgt klo vocab nya udah habis, dy jg suka ngomong2 sdri gajelas,trus ketawaaa πŸ˜€

    emg umur2 segitu perkembangan nya gitu kali ya lg seneng2nya ngomong & eksplor

  3. ZK pinter bgt uda bisa ngomong yaaa, liat ZK inget Ndia, my first daughter,skrg mau 6yo dia..Husain blm niyy..mang aga’ bda yaaa laki n perempuan..dia blm bisa ngomong selain ummi n abi aj hehe..be sholihah yaaa ZK

  4. Nice Post..
    serasa tersentil n ngerasa blm bs jadi ibu yg baik..ihikss…
    n ngerasa ga sabar juga punya anak gadis kecil hihihi..

    yang sholeh ya cantix..biar mama ga marah2 lagiiii Muachh πŸ˜‰

  5. Iya ya..aq jg ngerasa like my mommy bgt kl lg marah.”buah jatuh dr jauh dr pohonya” tp aku ga mau nanti anak2ku galak kaya aku..gmn dong?
    20month the adventure begin mak,hrs pnya stock sabar yg berlimpah..sdh mulai menunjukan eksistensi diri:d
    seandainya sabar dijual di warung,dah aq borong deh

  6. heuu emang susah menghindari kata “jangan”. kalau mau melarang aq suka jadi mikir dulu..kata yg tepat apa yaa?? jadi kalau mau ngasitau suka lambat.

    kayak “jangan dekat-dekat kompor, bahaya!!”
    setelah mikir jadi “jauh-jauh yaa dari kompor, bahaya..bla..bla..bla..”

    aq juga pernah baca artikel di majalah parents indonesia ttg penggantian “jangan, tidak boleh, dll kepada kalimat lain”. lumayan membantu banget artikelnya..tapi tetep kalau pada prakteknya ga gampang untuk diterapkan .

    oya, pelajaran dari bu Elly Risman waktu aq ikutan seminar “komunikasi dalam pengasuhan anak” kalau kita marah, yaitu tarik nafas.. lalu katakan perasaan kita. “mama marah kalau kamu.. bla..bla..bla..” atau “mama sedih kalau kamu bla..bla..bla.. (perbuatan yg tidak kita suka).

    hihihi tapi pada prakteknya suka kebablasan juga siiy..

    mamaku suka bilang gini sambil senyum2 penuh kemenangan,
    “akhirnya ga bisa ga cerewet kan sama anak??”

    *zaman gadis sering berkoar2, kalo punya anak ga mau jadi ibu yg cerewet ky mama*

    jadi ortu emang ga gampang yaa..

  7. gemes banget ya kalau denger toddlers bicara. Kdg instead of benerin kata2nya, malah aku suka ngikut2in, just for fun. Skrg anak2 ku udah gede2 kadang sih aku suka godain mereka, dulu Jake kalau blg volume itu sounded more like bolume, dan Matt kalau bilang mirror itu miyer.

  8. i feel bad kalo uda jadi emak galak kesannya ga sabaran huhuhu gwpun menjadi galak kalo nih bocah dibilang untuk berhenti gigit masih tetep aja gigit…eh gw dong kemaren baca tentang salah satu (last option) utk ngajarin biar ngerti dengan cara “an eye for an eye”..gw gigit dah nara (pelan tangannya) eh malah ketawa…trus nyodorin tangan minta digigit lagi…hayah hayah.,…prustasi.

  9. itii ada buku Smart Parenting karangan bunda Arifah Handayani. sepertiny bgs tuu…
    ah aq jg masi suka galak sm anak 😦

  10. sajadahnya sama kayak punya fatih *ga penting bgt ya* πŸ˜€

    sama nih mba, aku juga suka galak ama Fatih, dan marahnya pake panggil nama lengkap juga πŸ˜€

    Ternyata semua ibu sama yah.. aku pikir aku doank yang galak 😦

  11. Wah kok sama yah, anak anak..Tidak bisa mendengarkan kata kata “Jangan!” pasti tambah dilanggar, akhirnya coba aku ganti kata kata itu dengan kata kata ” Tidak baik”..tapi kayaknya memang lebih afdol dan dimengerti dengan kata kata “Jangan” kayaknya..

    Setuju..dengan proses belajar menjadi orangtua yang lebih baik dari hari kehari..seumur hidup

    Btw seneng melihat kak Zahra ngingetin mamanya Sholat, kinan anakku masih merengek rengek kalo ditinggal atau diajak sholat….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s