Mom's Corner

Saatnya Ganti Pengasuh?

Nelpon ke rumah

“Mbak, zahra lagi apa?”
“Oh mau bu makannya, lumayan banyak”
“Tadi makan sama ayam dan sayur masak tadi pagi?”
“buahnya mau bu, tadi makan pisang”

*tepok jidat*

Ya.. si mbak Sebataz mimpi, pengasuh Zahra mulai bulan Agustus memang punya masalah pada pendengarannya. Dulu dia dipukulin sama suaminya, jadi agak kurang bisa dengar. Untuk ngobrol ama dia gue harus sedikit membesarkan volume suara di jarak paling nggak 1,5 meter. Karena masalah pendengaran ini juga sedikit banyak komunikasi gue ama dia suka agak terganggu. Untunglah si mbak telaten dan sayang anak, dia sendiri udah punya 3 anak, yang paling besar udah umur 17 tahun. Si mbak telaten nyuapin Zahra, dan inisiatif kerjanya bagus. Ini yang membedakan ART ababil sama yang udah agak berumur kali ya.. mereka lebih niat kerja. Gak usah disuruh udah bebersih, udah tau cara bersihinnya gimana, dan masaknya juga enak. Jadi sejak ada mbak aku udah gak pernah masak buat Zahra, abis masakannya lebih enak 😛 *alesan*

Tapi kemaren dia bilang kalo mau cuti sebulan nanti bulan januari.
Whaaaattttt cuti sebulaaaann??
Gue aja bisa cuti besar kalo udah kerja selama 5 tahun, ini kemaren si mbak juga pas lebaran cuti sebulan. Untung gue dipinjemin ART mertua, si Anik, yang mana sbnrnya gue lebih seneng si Zahra diasuh ama anik, jadi gue tenang. Eh sekarang mau cuti lagi? Ggrrrr…

Dia bilang minta tolong Anik itu aja untuk jaga Zahra sebulan, abis itu dia balik lagi. Tapi kan Anik Bapaknya baru aja meninggal, jadi dia pulang kampung dulu entah sampai kapan karena ibunya tinggal sendirian.

Jadi aku bilang sama si mbak kalau Anik gak bisa gantiin dia, dan kalau dia cuti sebulan kayanya aku cari pengganti dia aja. Dia bilang terserah ibu aja. Soalnya dia juga mau bangun rumah dan nyelesaiin masalah jadi harus pulang sebulan.

Mau kesel tapi yah, kita juga kalo kerja suka ada kepentingan pribadi kan.. Dan gue menghargai kejujuran si mbak bilang dari sekarang jadi gue udah siap-siap penggantinya.

Dan kepikir seiring dengan perkembangan Zahra kita pikir mungkin Zahra butuh pengasuh yang lebih bisa ngajarin dia macem-macem. Bukannya si mbak nggak pinter, tapi untuk komunikasi ama dia aja kadang aku kesulitan 😦 Dan aku perhatiin memang si mbak kurang banyak ngomong, kalo Zahra main juga cenderung diem aja, cuma jagain, aku pengennya seseorang yang lebih cerewet dan aktif lebih suka nyanyi-nyanyi dll pokoknya yang kaya Anik, Duh emang si Anik itu Idola semua ibu kayanya.

Tapi mengingat kalo nyari pengasuh itu gampang-gampang susah, aku ga tau juga nih.. Kepikir mungkin sekarang saatnya kita coba ke yayasan babysitter. Kita selama ini selalu pake ART. Karena memang aku cuma butuh orang ngasuh selama aku kerja aja. Wiken aku jarang banget bawa pengasuh, sekalian biar si mbak istirahat juga. Kebayang kan kita juga weekdays kerja jenuh, weekend pengennya lepas dari kerjaan. Jadi kalo wiken aku ‘jauhin’ dulu Zahra sama si mbak biar dia refresh lagi. Kemaren pas wiken aja aku berasa cape banget jaga Zahra, dia sekarang tidur siang cuma sekali. Biasanya kan 2x, selebihnya dia lari-lari terus sepanjang hari.. duh nak.. batereinya kuat amat. Pantesan si mbak kynya cape banget. Makanya aku gak terlalu komplain abis aku pulang kantor jam dia gak muncul-muncul lagi, paling turun makan malem, trus keatas lagi ke kamarnya. Dia juga tidur awal sekitar jam 8 malam. Karena masalah pendengaran juga dia gak terlalu solid ama pekerja lain dirumahku. Karena susah komunikasi itu tadi. Tapi karena memang niat kerja, jadi kerjaannya beres. Cuma memang mertuaku agak komplain karena Zahra geraknya lebih cepet dari si mbak, iya sih memang.. Zahra makin lama makin lincah dan pinter ngomong, dan ngototnya itu loh, ya allah… huuuffff.. 😦 jadi mertuaku bilang mungkin memang udah harus cari pengasuh yang lebih gesit dan lincah.

Rencananya baru bulan desember akhir atau awal januari mau hunting di yayasan baby sitter. Mudah-mudahannya aja nemu yang cocok ya nak.. Kalo belum dapet sih mudah-mudahan Anik udah pulang jadi dipinjemin lagi sampe dapet ganti.. huahaha.. eh tapi jangan deng kasian mama mertua sendirian.. huff.. ya mudah2an seperti yang aku bilang sebelumnya, alhamdulillah grafik ART ku makin kesini makin bagus.. Kita pasrah dan waspada saja 🙂

Dan update si neneng :

  • Udah mengenal emosi rupanya. Kalo ada pengen ngototnya minta ampun. trus kalo dilarang dia berontak, entah mukul meja atau gigit apapun didekatnya! wedeh..
  • Goodbye GTM! Sekarang makannya lebih gampang. Bahkan kemaren di Ambas dia manggil-manggil gue minta makan kroket ditangan. Hedeewww.. terharu T_T
  • Udah mulai masuk fase pura-pura. Dia ambil gelas untuk kasih minum bonekanya, atau main masak-masakan ama Mama trus mama disuruh makan, papanya juga, semuanya disodorin sendok plastik 😀
  • Tambah item! Hahaha.. anak ambon sih 😛 Anehnya mukanya lebih putih dari badannya, kakinya yang paling item. Dan karena tidur siang kurang dan lari-lari terus jadi kurusan deh. Hilang sudah lemak-lemak bayi itu..

Love u baby girl :-*

Si Nona Ambon Manise pagi tadi minta "tempe"
Advertisements

9 thoughts on “Saatnya Ganti Pengasuh?

  1. Ti,
    I feel U *hug*.
    Waktu Mbak Tuty kemarin ijin pulkam, gw langsung setres. Eh untungnya dese baek, sebelum dia pulakm, dia mau ikutan pusing nyariin pengganti sementara dia pulang kampung. Alhamdulillah dapet lah si Mbak Ennur, abegeh slankers yang kepaksa pake sepatu polkadot ungu *nyehehe* kemarin ketemu di BK.

    Dan sampe sekarang, Mbak tuty belon jelas kapan baliknya, tp mungkin bener kata Aini, gw juga lebih sreg sama Mbak Ennur ini karena masih abegeh gampang diatur.

    Semoga Neng Zahra cepet ganti nanny yang baik yaa,Nak…emang butuh yang muda untuk ngurusin anak seumuran ganesh sama Zahra,Ti. Kalo masih bayi mungkin lebih telaten yang tuwir, tapi kalo sekarang kesian ngejer2 anak kita. Wong kita yang masih muda begini *ehm* aja ngos-ngosan…

  2. Hm..mama Zahra, semoga sukses ya cari pengasuh buat ZK. Memang ngga ada yang sempurna sih ya, cuma kan pengen dapet yang terbaik buat nemenin anak. Kemaren aku udah dapet BS yang lumayan, bertahan setahun eh dia pulkam karena merit. Sekarang udah dapet yang baru, masih penyesuaian. Semoga cocok..susah2 gampang ngurus anak batita

  3. alhamdulillah utinya Kei msh bertahan sampe sekarang dan entah samoe kpn..susah Ti cr pengasuh..jgnkan pengasuh,gw cari orang utk beberes rumah aj ga dtp2,pernah ada yg mau,begitu liat cucian numpuk karna saluran air mampet,trus dia gw suruh nyuci pake tangan langsung ambil langkah seribu,fiuuhh..ga niat kerja kali y tu orang…
    eh..eh…si Kei balik dr Bekasi ko gw berasanya jg tambah item ya,he2..

  4. Hehehe baru mengenal nih istilah grafik ART. Semoga aja data ART ku sedikit aja, jadi grafiknya gak panjang 😀 . Ya semoga Zahra segera dapat pengasuh yang OK dan gesit supaya bisa mengimbangi lincahnya ZK 🙂

  5. aih, ZK lemak babynya kok udah ilang? lemak baby anak anak tante ketinggalan kayaknya di badan tante Junita, he he he! {{accepting the fact of being a mom}}

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s