financial planning

Belanja Reksadana (Part 2)

Setelah sebelumnya udah coba-coba Belanja Reksadana (Part 1) dan mulai menganalisa beberapa produk, kali ini aku coba-coba lagi reksadana jenis lain. Aku agak-agak konservatif soalnya, masih takut2 gitu belinya 😀 Tapi tak kenal maka tak sayang, jadi sedikit-sedikit pengennya mulai kenalan sama reksadana.

Kemaren ikutan Seminar Financially Fit bareng Ligwina Hananto yang diadain sama the Daily Media (yang mana mau posting cerita seminar nya gak jadi-jadi karena males, males menghadapi kenyataan kalau aku banyak Pe-eR. Eeeerrrrr! Yah kali ini posting ini dulu aja). Nah ini table yang aku dapet dari seminar kemaren :

source : QM Financial

Kemaren @lyanie nge-PING nanya “Bok, lu beli Reksadana dimana?”

RD bisa dibeli langsung ke Manager Investasi atau lewat Bank. Kalo wina bilang ibarat beli kopi, bisa beli langsung di pabrik kopi dimana kita datengin satu-satu merk kopi yang kita pengen, atau beli di “Supermarket” dimana dijual berbagai macam merk. Kalo mau liat merk2 kopi-nya aku liat di Infovesta.com

Nah dulu aku milih beli di “Supermarket” dulu alias di Bank. Dan karena punya rek di Bank Mandisendiri akhirnya aku beli aja disana. Karena masih coba-coba aku beli yang RD campuran dulu, yang returnnya kecil tapi resiko juga lebih kecil. Udah berapa bulan kenalan baru beli RD Saham. Masih lewat Bank juga dg cara Instalment Plan alias auto debit dari rek tabungan.

Trus kemaren Alhamdulillah kita lagi dapet uang yang rencananya mau buat beli furniture apartemen tahun depan. Dan daripada ditaro di deposito dengan bunga rata-rata 4%, aku cobain beli RD Pasar Uang di BankMandisendiri yang return rata-rata 6%. Keunggulan lain RD Pasar Uang ini bisa diredempt kapan aja tanpa syarat waktu tertentu. Butuh kira-kira satu hari untuk prosesnya.

Trus aku coba lagi beli lewat “supermarket” lain, sebut aja Bank CommonKaya. Ajib-nya di bank ini kita bisa beli online sendiri RD yang kita pengen, anytime. Tinggal pencet si yellow token aja. Tapi min pembelian 500rb, lengkapnya term/fee nya bisa liat DISINI. Tapi kalo mau AutoInvest (kaya instalment plan diatas/auto debit) bisa kurang dari 500rb kynya.

Kalau lagi pengen beli “eceran” aku lari ke pabrik kopi. Tapi yang aku tau pabriknya cuma satu. Sebut aja DanaSiksa. Disini bisa beli online min 100rb. Jadi aku belanja tergantung lagi tajir apa miskin, klo tajir belinya di Bank CommonKaya, hahaha.. kidding 😛 Pernah juga nyamperin pabrik kopi yang keren, namanya Bank Panen, tapi minimal sejeti cuy.. udah gitu harus daftar, isi form, kasih form, trus transfer uangnya ke DeutchDeutchBank, agak ribet jadi sementara belum kesana.

Efeknya setelah aku meminang si yellow token dari Bank CommonKaya : Bokek tiap bulan!!

Abis kan gemes ya kalo pada ribut2 “Eh IHSG lagi turun tuh, buru beli” ya beli dong gue.. Tapi rupanya agak maksa belinya, jadi judulnya menabung diluar kemampuan T_T At least duit jadi ketempat yang bener ya, bukan ke mall. hehe.. Heran dulu idup gue rasanya ga gini-gini amat loh.. pengen nyalon tinggal ke salon, pengen makan tinggal makan, pengen belanja tinggal belanja, ada Sale tinggal ngesot, eh trus besoknya kesana lagi 😀 Udah gitu waktu single gue masih bisa saving 25% (which is tyt menurut gue kurang, harusnya bisa lebih demi masa depan lebih baik, too late now). Sekarang buat makan siang aja gue mikir nih, kalo lagi masak banyak dirumah dibawa deh buat bekal makan siang. Demi deh demiii.. demi Tas baru (hayah).

Beberapa catetan dari Wina lagi :

  • Tentukan dulu TUJUAN LO APA sebelum berinvestasi
  • Semakin lama jangka waktu, makin tinggi resiko dan hasil investnya
  • Makin lama jangka waktu, makin tinggi target hasil rata-rata, semakin rendah kebutuhan investasi yang diperlukan

Reksadana adalah produk investasi yang memiliki resiko dan hasil investasi. Memang idealnya kita milih RD sesuai jangka waktu, but then again, kata Wina faktor kepentingan tujuan financial juga bisa berpengaruh.

Misal, cerita si Baskin dan si Robin (ketauan banget lagi pengen es krim) berikut :
Baskin dan Robin sama-sama butuh uang 3 tahun lagi. Idealnya mereka berdua beli RD dg resiko yang kecil utk jangka waktu tsb. Baskin butuh uang untuk sekolah anaknya, sedangkan Robin butuh uang untuk liburan ke Brazil. Untuk Baskin sudah pasti harus pilih yang aman dg resiko kecil (misal RD Pasar Uang/Campuran), nah untuk Robin karena tujuannya hanya liburan, bisa aja dia beliin RD saham dengan harapan returnnya bisa lebih besar demi uang belanja tambahan, toh kalo memang merugi liburannya bisa diundur tahun depan, atau depannya lagi. Gitu kira2 kemaren kata Wina..

Satu lagi PR buat gue adalah, pelan-pelan pindah ke produk perbankan syariah. Atau minimal tau kemana duit gue bakal diputerin. Ini terinpirasi dari sobat gue yang garing yang waktu gue beli produk tertentu dia tanya duitnya diputerin kemana? perusahaan apa aja? Dan memastikan semua dijalan ‘yang benar’. Gue belum sampai sedetail itu.. But hopefully I’m on my way. Check out his brilliant blog at http://cara-muhammad.com/ *widih baru bentar pengikutnya udah belasan ribu cuy, heibat lah Mas Fino*

Hhh.. baiklah mari kita rapi-rapiin lagi Pe-eR financial planningnya.. Istri udah semangat gini mestinya suami mendukung dong, tapi kemaren :

Papa : “Mah, papa beli jas Zara yang lagi diskon kemaren ya”
Mama : “Emg jadi berapa?”
Papa : “jadi XXXribu”
Mama : “Buset, mending juga buat…..”
Papa : “Apa? beli Reksadana ya?”
Mama : “Ya iya lah” (melengos sambil balik lagi liat website Tas inceran)

#Eh ??

Advertisements

18 thoughts on “Belanja Reksadana (Part 2)

  1. iti..kalo beli yg bank panen itu..bisa kok dari internet bankingnya bank commonkaya itu..khan gratis transfer kemana aja..jadi ga perlu ribet..eh btw belinya bukan ke bank panen denk, tp ke panen sekuritasnya..hehe..btw danasiksa apaan siy? *lagi nebak2 tapi ga berhasil menebak?*

    1. ooh gt ya, tp bukannya tetep harus isi form both? iya panen sekuritas, kan aku link jeng.. yang dana siksa juga aku link, klik aja 😉 *percuma disamarkan ya, haha*

  2. Ah Iti, tulisan ini membantu sekali bagi saya yang bloon soal financial planning. Btw, bank Commonkaya itu di daerah Sudirman ada ya? Gue beli di Bank Mandisendiri karena cabangnya ada dimana-mana sih. Maklum, femalash kronish 😛

  3. hai iti, salam kenal yah, aku silent rider nih, jadi tertarik banget habis baca blognya iti dan anggi. Kalo di bank mandisendiri itu minimal berapa ya buat RDnya? di kantorku dulu bank H*BC, minim harus 20 jt huhuhuhu…

  4. Ahahaha.. kondisi loe kebalik sama gw n suami gw.. Suami gw yg getol beli reksadana, gw nya yg hobi masuk Zara.. 😆
    Btw soal yang syariah. Iya gw juga per bulan ini nambah reksadana syariah sih ti. Teteuup lewat bank CommonKaya 🙂

  5. Iti,
    Kalo pake installmen di CommonKaya bisa beli lebih murce (ada yang 100-200rb) dibanding beli ketengan (maksudnya kalo lagi pengen mood beli, ya beli, kalo gak ya gak beli) di internet (500rb).
    Cumaaaaaa kalo gak salah ni ya…kalo beli ketengan di internet kan subscription fee nya diskon 50%. Nah kalo loe pake installmen di CommonKaya gak dapet diskon 50% subscription fee nya. CMIIW yaaa

  6. si panen pertamanya doang ko yg repot, abis itu tinggal transfer & fax buktinya.. bener kata bheboth. kalo index lg koreksi dalem lgs gw borong tuh.. mayan bow 😀

    Ira, si commonkaya ada tu di WTC sudirman

  7. mbaa,, suka deh baca postingan mba yang financial planning really inspiring buat aku yang masih buta investasi. mba, skg kabar reksadana nya gmn perkembangannya? crita lagi dong mba 😦

    mba klo ada waktu maen2 ya ke blog aku adateiz.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s