Mom's Corner

Cerita ART edisi bulan April

Singkat cerita yang kayanya gak bakalan singkat, aku lagi hunting ART lg buat nemenin si Nur. Walau sekarang si Nur sendirian, tapi neng geulis dari Garut yang baru umur 18 tahun ini gesit menyelesaikan segala pekerjaan rumah tanpa di instruksi. Ya walau kadang ada lupa-lupa dan salah-salah tapi wajarlah.. Si Nur ini baru 3 bulan kerja menggantikan si mbak Sebataz Mimpi yg pulkam karena anaknya yang sakit liver kambuh pingsan2. Setelah mbak Sebataz mimpi pulang mendadak dikirimkan lah bantuan dari Mama mertua yang ngasih pinjem ART nya selama si mbak sebataz mimpi pulang. Sebut aja namanya Menik. Menik ini udah 2x jadi pengganti si mbak sebataz mimpi dan udah deket banget ama Zahra. Dan dengan formasi ART si Nur dan Menik sempurnalah “tim belakang” kita. Dua-duanya masih muda, jujur, niat kerja, kalo Menik udah terbukti selama 5 tahun udah mengabdi ama Mertua dan superrrr sabar. Kalo memang ada istilah ART from hell, gue bisa nyebut si Menik ini ART from heaven. Bener2 bikin hati tenang emak bekerja seperti sayah.

Tapi tentu saja Menik ini cuma “pinjeman” selain gak tega sama Mama Mertua yang sendirian gak ada yang bantu 😦 Tapi katanya demi cucunya Mama rela ga ada yang bantu yang penting Zahra aman.. huhu makasih ya mah :’)

Nah jadi selama ada Menik aku tetep hunting ART lagi, dan ditawarin ama @sucirosary bekas ART tantenya dulu. Namanya teteh Aas, orang rangkas, umur sekitar 30an, orang rajin, sopan, jujur, pinter masak! Dia ijin sebulan sekali pulang jenguk anaknya, karena emang ke rangkas cuma 3-4 jam dari Jakarta gue mengizinkan.. Sebagai ibu gue juga mengerti lah kita suka kangen ama anak.

Tapi kira-kira seminggu kerja, badan teteh Aas bentol merah parah seluruh badan, sampe dia demam trus pingsan-pingsan. Wahduh aku langsung bawa teteh aas ke UGD dan dikasih obat alergi dan disuntik sama dokternya. Ternyata dia ada alergi parah, ga jelas juga alergi apa. Setelah itu Alhamdulillah sembuh. Tadinya teh aas ijin mau pulang kampung karena kesakitan, tapi karena dia ngerasa udah sembuh jadi dia bilang dia gak jadi pulang. En den.. alerginya sembuh, muncullah pembengkakan dikakinya, dia kesakitan banget, gue ampe ga tega liatnya, dia nangis-nangis, tapi gue tawarin dibawa ke UGD lagi dia gak mau. Bilangnya mau pulang aja.. yaudah lah.. gue jg ga tega dia dirumah gak maksimal ada yang ngerawat karena Nur kan pegang Zahra, Menik juga udah dibalikin ke mertua di semarang. Pulangnya si Teh aas yang cuma sempet kerja 2 minggu di gue. Dia minta maaf karena ngerepotin, dan udah dibayarin ke RS, dia bilang terima kasih atas semua kebaikan yang dia terima, padahal sebenernya katanya dia betah kerja dirumah. Aku juga agak sedikit menyesali padahal rasanya udah dapet ART yang baik.. tapi mungkin emang belum jodoh..

Selama teh aas pergi si Nur yang menghandle semua. Padahal aku bilang ga usah setrika, tapi wiken dia setrikain semua. Pagi-pagi juga aku niat mau bantu sapu n ngepel rumah ternyata kalah bangun pagi ama si Nur jadi udah beres semua πŸ˜€ Jam 7 pagi dia udah kelar nyapu ngepel dan masak! Jadi jam 8 pas aku berangkat dia udh full pegang Zahra. Aku bilang juga kalo mau solat atau kemana2 ajak aja si Zahra, kalo ga solat diruang TV jg gak apa-apa, ga usah ke kamarnya diatas.

Alhamdulillah akhirnya nemu juga ART yang cocok.. si Nur ini masih muda, jadi dia suka jalan-jalan. beda sama si mbak sebataz mimpi yang agak merengut kalo diajak pergi, jadi gue juga suka males ngajaknya, lagian emang bisa ko pegang anak sendiri.. hehehe.. *ngambek* Tapi makin lama Zahra makin ga bisa diatur dan kabur-kabur, kadang repot juga pegang dia, jadi kalo ada event tertentu kita suka ajak Nur dan dia kynya seneng diajak jalan ke mall dll, mgkn karena masih muda ya.. Gue juga jadi seneng bawanya. Dia makan apa yang aku makan, kalo ke sojong juga liat baju tangan panjang n jilbab gue beliin buat dia, dompet masih bagus dan udah gak kepake gue kasih ke dia, ke Thamrin City liat mukena gue beliin buat dia.. Rasanya seneng aja sih, sebagai ucapan terima kasih karena udah merawat Zahra dengan sangat baik. Sekarang Zahra kalau mau tidur baca “bismika alo huma aya wa amut. amiin” diajarin si Nur :’)

Tapi aku juga ga banyak berharap sih kalau dia tiba-tiba mau pulang yo wis.. kan ada aja tuh alasannya ART hehehe.. udah biasa gue πŸ˜€ tapi mudah2an si betah ya.. ini baru 3 bulan soalnya. Biasanya ART ketauan “ada-apa-apa-nya” itu setelah 2-3 bulan πŸ˜€ Ya we’ll see aja.. kalo pun misalnya apes-apesnya ga ada yang ngasuh Zahra aku udah ngincer Daycare keren di Sudirman.

Nah karena teteh aas pulang dari kemaren aku nungguin Bibi-nya si Nur yang ktnya mau kerja. Tapi ko gak jadi datengggg.. eaaaa.. pusyinglah akyuuu.. eh tiba-tiba mertua bilang kalo si Menik mau kerja di Jakarta ama gue. Wah terharu.. tapi entah kenapa kok walau tim Nur-Menik ini nyaris sempurna aku sedikit ngga pede bisa “merawat” Menik sebaik Mama mertua merawat dia. Bok.. kalo menik mau belanja dianterin loh ke mangga dua, trus pulkam juga dianterin, istilah wong jowo tuh nge-wong-ke banget. Dan gue juga ga tega ama Mama Mertua kalo ga ada yang bantuin..

Jadi doa sore ini adalah.. teteup.. semoga dapet ART yang baik buat nemenin si Nur, atau kalau emang keluarga kecil kita berjodohnya ama si Menik lagi tolong kasih jalan terbaik buat kita semua terutama buat Mama Mertua.

Amin…

udah jam 5 mau pulang.. markica markibut.. mari kita cabyut…

Update 6 april :

Ternyata menik gak mau kerja lagi karena Ibunya sakit2an di kampung, bapaknya baru aja meninggal 4 bulan yang lalu. yah mari hunting ART lagi..

Update 7 april :

Si mbak sebataz mimpi tiba2 sms bilang mau kerja lagi di gue.. Alhamdulillah kalau gitu.. anaknya udah sembuh ktnya. Tp coba kita tunggu sampai benar2 datang..

Advertisements

9 thoughts on “Cerita ART edisi bulan April

  1. ikut deg2an baca cerita soal art lo Ti,he2..iri bgt y sm yg bs dpt art ideal..gw sampe skrg blm dpt art,alhasil ortu dikontrak entah sampe kapan..insya Allah dpt yg terbaik yaa πŸ™‚

  2. Hehe bener bgt kalo wong Jowo itu sm ART emg nge-wong-ke banget. Aku nurun gmn cara ibuku “merawat” ART sampe bisa pada awet sampe berpuluh2 tahun. Yg penting makan dicukupi jgn dijatah2, sama diberi ruang “privasi”. Tapi perlakuanya mba Iti ke Nur udah baik bgt tu, dikasih2 macem2.

    Mudah2an sgr dpt ART yg telaten, rajin, sayang sm Zahra dan betah kerja disana. πŸ˜€

  3. kyaa,, masalah yg sama untuk working mom ya.. hehe..
    aku mgkn lebih parah, soalnya semua pengasuh anakku didatangkan langsung dari kampungku d makassar sana, jadi bayangkanlah kl mereka tiba2 mau balik -ada aja alasan mereka, padahal menurutku, aq dah jadi org yg paling baik sedunia, hoho-huaaa betapa sutrisnya dirikyu, huhuhu.. Alhamdulillah yg terakhir dpt yg baik, walaupun masih muda.. mirip2 si nur gitu deh, hehe.. -kok jadi curcol, hehe, maap y-

    Semoga dirimu sgr dpt ART yg telaten, rajin, dan palin penting, sayang sm ZK πŸ™‚

  4. kalo gw, kisah art ini sempet bikin trauma *lebay ya* ga mau ada art, krn ko kayanya susah dpt yg baek, begitu udah ktmu yang baek2 taunya ga balik lagi, ato ada juga, baru kerja sebulan eeh hamdun.

    daycare keren di sudirman itu waiting list ya (lah emang yg kita maksud sama?hehehe) btw, dirimu suka ke thamres kan? ada daycare ga disitu bu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s