Mom's Corner

Twitter Disaster

As I know… twitter itu socmed yg lg heeiitzzz di dunia akherat.

Twitter itu asik.
Twitter itu ibarat keripik maicih, bikin ketagihan.
Twitter itu aku bilang ibarat batu baterei. Ada kutub positif dan negatifnya.
Semuanya tentu saja tergantung dari pemilik account tersebut.

Kalo positifnya ngga usah dibahas, gak seru 😀
Negatifnya? coba aja klik hashtag #nomention keluar deh semua yang menjadi efek negatif nomer 1 di twitter. Yaitu : SINDIRAN.

Gara-gara twitter kadang suka jadi sensi, suka nuduh orang nyindir kita, suka punya prasangka buruk, suka mikir yang nggak nggak. Walau ada yang sengaja emang ngetwit buat nyindir *uhuk..batuk centil karena merasa melakukan* mendadak merasa seperti kita semua kuliah di Fakultas KeTuhanan Jurusan Kehakiman. People do judge. Dan twitter menjadi wahana yang subur untuk praktek.

Contoh simple yang pernah kejadian *udh lama siy* tiba-tiba aku di unfollow sama adik kelas.. eits.. gak apa-apa loh, suer.. it’s just twitter. Gak boleh marah kalo di unfollow lhooo.. 😀 Gue pernah ko di unfollow temen di dunia nyata, trus sodara sepupu, trus bbrp kali di unfollow orang yang sama *haha* Yah kan masih bisa kontek lagi di FB, YM dan socmed lain yah.. santai ajah.

Trus aku mikir2 lg, ngetwit apa ya.. mungkin orangnya tersinggung. Terakhir aku twit : “gara-gara si Indah ngomong kalo USS (Unipersal Studyo Singaparna) itu biasa aja, aku jadi males ke Singaparna. Trus kemana dong..”

Aku liat timeline-nya dia ngetwit “bersyukuuur wooooii”

hum? *ngernyit dahi*

trus dia ngetwit lagi “Ya Allah, jauhkan hamba dari sifat sombong dan penyakit hati lainnya”

eh trus, aku ga bisa liat TL nya lagi, padahal masih follow loh.. apa mungkin di block? Duh aku jadi new kids moms on the block dong.. XD *naon ateeeuh*

Ya namanya SATU TWIT SEJUTA UMAT KESINDIR, aku pastinyaa ngerasa kesindir dong. Mgkn gara2 aku blg males ke singaparna, trus aku dibilang sombong? gak bersyukur? trus salah siapa dong? Salah gue? Salah temen-temen gue? *AADC mode on*

Padahal maksudnya males itu males ngeluarin duitnya *duile ngeles aja kaya bajay, haha*. Beberapa org bilang USS blm selesai pembangunannya, bahkan ada yang bilang ga worth it dgn harga segitu. Dan papa jg blg males kesana karena udah pernah, sayang duitnya. Tapi aku sih penasaran. Masih usaha hunting tiket murah tapi blm tembus juga. Ya gak ngoyo ko, males-males pengen gitu 😀 Sbnrnya lebih semangat ke Bali atau jogja, tp si papa lebih males lagi kesana. Yah sudahlah istri menyerah saja eh tp akhirnya dpt juga tiket ke bali *horeeee*

Kasus gue ini cuma contoh kecil. Salah tangkep aja mungkin sebenernya.

Tapi coba gue tanya udah berapa banyak orang kena konflik gara-gara twitter? Dikirain nyindir, dikira ngomongin, but no.. it’s not all about you.

Tapi susahnya di twitter adalah, kita ga punya bukti. Ini fakta penting yang aku bicarakan ama temenku detektif Ronggo 😀

Ya, kita begitu yakin dia ngomongin kita, tapi apa buktinya? Gak ada. Yep, Gak ada. kecuali kalo emang ngaku sendiri atau lewat pihak ketiga. dan kalo ga ada bukti ngerinya jatohnya jadi fitnah *naudzubikahimindzalik*

Ternyata Ronggo pun ngalamin konflik gara-gara twitter. Awalnya sindir-sindiran sesama fotografer gitu, trus akhirnya dia di unfollow, trus di block. Ealha *tepok jidat* Tapi kasus dia lebih rumit karena di dunia nyata dia sering ketemu sama temennya itu. Bahkan satu kantor. Nah lho.. jadi ga enak kan.. untung twitter gue udah dilock dan pastinya kalo ada tmn sekantor follow mgkn ga akan gue approve hahaha

Aku pernah twit, “Gimana ya caranya nggak berprasangka buruk kalo ada orang yang berprasangka buruk ama kita

@agnatasya bilang “Dzikir neng”
@ondeymandey bilang “cuekin aja”
@resti bilang “kita kembalikan dengan berprasangka baik aja”

Jadi aku menyimpulkan aku harus meng-combine ketiga-nya. Dzikir, cuek dan berprasangka baik. Jatohnya jadi menerima. Menerima dengan ikhlas. Bahwa memang Penilaian orang itu memang beyond our control. And People DO Jugde. Dan itu hak mereka.

Jadi aku lagi walau susah banget belajar menerima. Menerima pendapat orang baik atau buruk, menerima perlakuan adil ataupun tidak, menerima kalo tukang sindir emang udah karmanya disindir juga, sindiri aku semampumu, sebanyak waktu yang kau punya…. hahahaha.. NOT -___-‘

Dan untuk situasi ini all i need is a good friend. Temen yang bisa bikin kita ngetawain hal yang kita betein sekarang. Temen yang ngajak kita naik ke level yang lebih tinggi. Untuk sabar, nerima keadaan, nerima kenyataan, cuek kalo ngerasa disindir, menjadikan hinaan orang sebagai hikmah, nahan lempar golok dan menyarankan utk introspeksi.

Gampang? oh nggak. Aku masih bete jg kalo inget. Padahal gara-gara apa juga ga jelas. BISA JADI AKU SALAH PAHAM JUGA. Hahahahaha.. PLEASE RETWEET!

It’s a twitter disaster.
But like any disaster, it will make us stronger.
Dunia maya itu memang sekolah mental yang paling tinggi 😀

Eh trus trus, balik ke kasus kecil aku tadi, kan masih terheran-heran yah kenapa di unfollow. Dan pas liat FB nya, Eh ternyata dia abis dari sana! Unipersal studyo of Singaparna! Kesimpulan? Gak ada kesimpulan. Eh tapi aku ikut meng-Amin-kan doanya yang dijauhkan dari sifat sombong dan penyakit hati lain, termasuk berburuk sangka kan? Amiiiin 😀

Eh mau komen satu lagi : Pengen ke Singaparna ah! hahahaha.. yuk mare.. doakan ada rejeki entah tahun kapan. amin (lagi).

Advertisements

17 thoughts on “Twitter Disaster

  1. hueheheheh..baru ngeh soal dunia online juga kejam :p..tips dr aku “jadikanlah twitter itu tempat sampah sajah” enough.. :Dkikikikik

  2. Hahaha.. Bener banget tuh Ti. Gue pas awal mainan twitter suka heran kalo ada twit #nomention tp koq isinya silet banget. Lama-lama setelah belajar dan mengamati, baru tau kalo itu ternyata sindiran. Yaelah ngapain sih pake #nomention segala? Kan kalo pake hashtag ngabis2in karakter, secara twitter cm 140 karakter toh? Mending tanpa hashtag aja supaya nyindirnya poll *saran yang aneh :P*

    Well, just like they say, we can never please everyone. Jadi ya setuju banget sama Manda, cuekin ajuah (meski emang agak suseh sih ya, hahaha..) Lagian IMHO sih, kadang2 it’s not about the content. Sometimes it’s about who says it. So, consider yourself a celebrity or a VIP then for getting that kinda attention *wink*

  3. Ah kl ga pernah konflik gr2 twitter blm eksis nekkk :p

    gw pan jg pernah disindirrr trus nyampein ke org ketiga buat negor gw haha. Yg pasti si kl di twitter tuh ga blh #twitngeluh tii..

    Btw gw dilema liburan deh nih ke spore apa ke bali ikut elo ya :p

    1. duh klo buat eksis harus konflik dulu oggyaaahhh.. haha.. ya well, but people love drama yak..
      hadeh ktnya mau umroh, nabung buat umroh aja yang udah jelas *mencoba jadi teman yang baik*

  4. hahahahahahaha.. aku sering banget dah tuh ngerasa disindir. Padahal klo dpikir2, sapa guaaahhh, tmn2 di twitter ga ada yang akrab2 banget, maksudnya, cm akrab di dunia maya. Di dunia nyata mah, do my own business dah. Kalo gw seringkali baca “nomention” spt yang disebutin mak ira, nomention yang perfect tnp hashtag, itu sebagai introspeksi diri jg sih. Jd wondering, ada ngga ya nomention di twitter buat gw.. *halah**ngarep eksis*

    1. ya bgtulah twitter.. kadang gue juga ngetwit apa, trus tmn gue nanya, eh lo nyindir XXX yak.. eaaaa jauh beneeeer.. pdhl ga ada maxud kesana

  5. Oooh Hell yeah!
    Been there! Tapi sisi sopitipnya : Gw jadi ngetop sedunia akherat eh google dengan banyak yang googling dengan clue ” Indah Ganesh ” gara-gara twitter yang sebenarnya gw gak nyindir sapa-sapa.
    Dan gw sekarang kalo ngetweet suka nulis mending ngomong ngalur-ngidul,Ti. Beberapa kali gw kena tegor sama yang merhatiin TL gw. *gak tau musti bangga karena diperhatiin apa mo mewek karena kehilangan privacy*

  6. Wah Darina, topiknya menarik sekali. pernah kejadian niy sama diriku. Karena baru mulai dengan twitter dan ga ngerti, jadi sangkain unfollow, block orang itu adalah hak pribadi. taunya malah jadi panjang. Agak kaget juga siy, secara di Facebook kalau ada yang tagging menganggu atau kira kira punya usaha serupa memang suka saya unfriend/block, dan yakin juga ada yang follow dan unfriend saya juga, tapi ga pernah dianggep serius atau menganggu, coz I did that too;p Tapi bener kata Indah, rating viewer blog jadi meroket deh! I guess focus on the positif sidenya, and move on…

  7. aku punya dua…eh tiga ding… akun twitter. krn aku pisahin mana yg buat temen2 deket, mana yang buat murid2.

    kalo lagi kesel sama someone di akun 1, ya ngomel-nya di akun yang ke-2. demikian pula sebaliknya, mwahahaha…asal jangan sampe salah windows/salah akun aja…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s