Mom's Corner

Survive Another Week

Yes, I guess I’ll survive another week setelah 3 minggu ini udah 3x ganti pengasuh dan nyobain 2 daycare. Kenapa daycare? Karena jujur aja aku udah capek banget bergantung ama orang lain, dlm hal ini nanny/pengasuh. Selama 2,5 tahun ini aku selalu pake ART, Alhamdulillah walau ganti2 tapi mereka semua sudah bekerja dengan baik.. yang terakhir si Nur yang paling lama ikut, udah 8 bulan. Waktu yang singkat sbnrnya dibanding pengasuh lain yang rata-rata bisa 1-2 tahun. Well, turns out that I’m not that lucky.

Tapi hub aku sama si Nur sampai saat ini masih baik, kmrn dia sms nanya kabar Zahra. Kita udah coba tawarin naikin gaji 40% dan boleh pulang tiap bulan, tapi Nur dengan sopan menolak karena ibunya gak ngijinin kerja jauh dari kampung. Dan memang sih dari style nya si Nur ini sbnrnya gak terlalu butuh materi. Orang tuanya punya perkebunan yang lumayan, kakaknya baru aja diterima jadi PNS. Jadi mgkn ibunya khawatir juga kalo Nur harus kerja apalagi jauh. Yang aku sayangkan kenapa dia ga jujur aja dari awal, cuma yah kayanya tiap ART rata2 bilang nggak enak kalo bilang gak balik..

Waktu tau juga aku datar aja sih, udah nebak dari pertama dia mau pulang. Karena semua bajunya dibawa. Aku mikir pasti nanti dikasih pengganti yg lebih baik. Mungkin memang sampai disini aja berjodoh ama Nur. Untungnya aku cenderung mudah cari ART, yah ini juga karena menebar jala kemana-mana.

Windy the cry baby

Datanglah si Windy, masih 17tahun, anaknya baik, alus banget, ngalahin putri Solo kali 😛 Tapi dia gak pernah jauh dari ibunya, dan baru kali ini kerja sendiri, jadi pas pamit sama ibunya dia udah nangis-nangis. Trus berlanjut nangis tiap malem kayanya.

Kendala lain adalah Zahra skrg udah besar, dia udah bisa milih orang, udah terlanjur akrab sama si Nur jadi dia menolak orang asing yang mau ngasuh dia. Habislah si Windy di marah-marahin ama Zahra : “Jangan dipegang!!!! Awawawawawawawa!! Grrrrr Grrrrrr” —-> ngomel-ngomel gitu… hadeuuuuh naaaaaaak kamu kok galaaaak T_T *ngaca*

Hari pertama windy kerja Mamaku berbaik hati dateng dari bandung untuk ngawasin dan ngajarin, tanpa aku minta. Tapi mgkn emang dasarnya windy nya juga udah nangis2 gitu, trus orgnya alus banget, dia jadi “kalah” ama Zahra, dia pun bilang nggak sanggup dan minta pulang setelah seminggu kerja. Aku sempet bilang yaudah kalo ga sanggup pegang Zahra dia bersih2 aja, ga usah ngasuh. Dia tetep minta pulang karena kangen ibunya. Ealha.. kesian anak mami.. yaudah aku juga pusing juga kalo anaknya ga bisa mandiri. Jadi pergilah si Windy..

Sarni shy shy pussy

(eleuh lama-lama kok judulnya jayus) Emang rejeki ato kmn kali ya, pas windy mau keluar hari itu juga aku dikasih tau supir tante kalo kakak iparnya mau kerja. Mbak Sarni umurnya lebih tua, anaknya udah 5 tahun. Orangnya pendiem, belum pernah kerja sama sekali. Mungkin karena udah punya anak jadi lebih bisa ngadepin anak batita, Zahra walau galak juga tapi mendinganlah drpd sama si Windy. Dia mau langsung main sama mbak Sarni gara2 si mbak berani pegang cicak, trus Zahra teriak terkagum-kagum *eleuh*

Karena mama ku udah seminggu kmrn jaga Zahra (dan aku yang keracunan susu basi, eeerrr) jadi mama harus pulang ke bandung. Beruntung mertua ku dateng dari semarang, khusus mau jagain cucunya, lagi-lagi tanpa diminta. Alhamdulillah banyak yang sayang ama Zahra :’) Jadi mbak Sarni di-‘training’ ama Oma selama aku ngantor. 1-2 hari diliat, mbak sarni emang gak pernah ke kota sama sekali jadi masih byk gak tau. Gembok aja mesti diajarin 6-7 kali baru dia bisa. Tapi ngga masalah lah kalo gak tau kan bisa diajarin.

Tapi tiba-tiba aja setelah seminggu, dia bilang mau keluar. Katanya diomelin terus ama Oma. Eaaaaaaa… aku lupa, mertua ku memang ibu RT yang perfeksionis banget nget nget.. bahkan aku sendiri agak susah ngikutin standarnya. Aku udah blg Oma kan gak tinggal disini, ntar juga pulang ke semarang, tapi kynya mbak sarni agak terpukul dan tetep minta pulang. Ya wajar juga sih, ngga pernah kerja, sekalinya kerja dapet aliran “keras”. Dan jujur aja aku sbnrnya juga agak ga sreg ama dia. Kayanya banyak bgt gak taunya, dan ngajarinnya susah.. 😦 aku pikir jg dia gak bisa pegang Zahra, tadinya mau aku suruh bebersih aja, tapi ya orgnya mau pulang ya udah deh.. yuk dadah babai.

Daycare

Jadi karena hati udah capek pek dan maleeeeess cari org baru lagi, aku cobain aja ke daycare. Sbnrnya nyobanya pas ada mbak sarni juga, tapi cuma sehari doang abis gak rekomen banget. Tp akhirnya stlh mbak sarni keluar kita mau ga mau coba daycare lain. Yang pastinya lebih bagus tapi ya jauh lebih mahal juga. Maaf ya kayanya belum bisa bilang daycare mana, mohon maklumi ibu parno ini. Mungkin suatu hari nanti kalo udah gak di daycare aku bakal review disini.

Intinya Zahra pasti nangis2 ditinggal Mamanya. Walau cuma 15 menit pertama sih, selanjutnya dia sibuk main bola-bola, perosotan, nonton video. Di daycare ini juga skalian preschool, ada gurunya jadi Zahra ga cuma main-main aja, ada jam masuk “kelas”. Kemaren Zahra mewarnai dan menjahit. Dapet A. hihi 😀

Tapi ya dasar emak ga tega liat dia drama nangis-nangis ditinggal selama 3 hari, aku langsung telp yayasan babysitter. Dan alhamdulillah langsung dapet hari itu juga atas rekomen dari suster nenek juga. Dan stlh interview via telp kynya kok cocok, jadi langsung deal.

Cus Nana, last cus standing?

Cus Nana udah punya anak, umurnya 3tahun. Orgnya kynya sabar, dan rajin. Tanpa diminta dia nyapu dan cuci piring, pdhl biasanya babysitter kan ga ngerjain kerjaan RT ya. Tp mgkn gara2 suster nenek juga yang emang baiiiiik banget (alhamdulillah ya allah, at least ada cus nenek deh gue jd lebih tenang) dan bantu2 kerja rumah tangga juga jadi dia ikutan juga kali ya. Orgnya so far so good, tp berdasarkan pengalaman sih kita liat aja 1-2 minggu, bahkan 2-3 bulan. itu lagi kritis2nya tuh 😛

Dan hikmahnya stlh Zahra ganti pengasuh 2x dan ke daycare 2x, mgkn dia jadi sedikit lebih “ramah” sama orang baru. Dan aku pun jadi belajar mmg butuh “trik” spy dia mau ama orang baru

Me : Zahra, cus nana punya kucing loh dirumahnya! ada 3.
Zahra : Ha? masa?
Me : iya.. namanya kucing kampung
*para cus langsung ketawa, zahra bengong*
Me : coba tanya kucingnya warnanya apa aja
Zahra : kucingnya warnanya tuning! (kuning)
Me : trus cus nana juga punya ayam. ayamnya besar!
Zahra : Ha?? ayam??
Me : iyaaa.. trus punya tikus!
Zahra : hiii tikuusss…

Trus mereka jadi ngobrol, dan akrab, Zahra pun terkagum-kagum cus nana punya segitu banyak binatang. Hahahahaha… Malemnya si Papa mau ganti pampers n sikat gigi di kamar mandi, Zahra maunya sama cus nana… ealhaaa alhamdulillaah nak.. tapi ya besok paginya kembali agak galak lagi. Kynya kalo ada aku sama Papa, si Zahra marah2 ama cus nana, ntar giliran ga ada kita baru dia gak punya pilihan dan mau juga ama cus nana.

Jadi sementara walau udah byr daycare seminggu, kita cuma 3 hari disana, dan nyobain babysitter untuk pertama kalinya. Entah jodoh lama atau sebentar, aku udah pasrah aja.. mudah2an Zahra dilindungi ama Allah.. Maafin mama ya nak, mama harus ninggalin kamu 10 jam selama 5 hari, seandainya ada pilihan mgkn mama ga akan memilih pilihan ini. Mudah-mudahkan kamu suatu hari akan mengerti dan jadi mandiri.

Sbnrnya bukan cape fisik ya.. gak ada ART pun alhamdulillah rumah bersih, walau nyapu ngepel cuma bisa malem, tetep bisa makan enak juga, tinggal beli rantangan 😛 Tapi lebih cape hati dan mental sih.. susah buat aku untuk ngeliat Zahra harus beradaptasi lagi dengan orang baru atau lingkungan baru, dan ngeliat dia merasa tidak aman. Tapi seperti semua kesulitan semoga suatu hari kita bisa mengambil hikmahnya.

Advertisements

23 thoughts on “Survive Another Week

  1. kejadiannya sama dengan yg aku alamin nih mbak .. abis lebaran kemaren, yang biasa urus anakku ga balik lagi. kelimpungan cari2 gantinya, belum dapet akhirnya nyoba juga daycare. hari pertama aman, hari kedua nangis2, hari ketiga ga diterusin lagi… hehehe.. kasian anaknya juga kalo ga betah di daycare. ngerasa dikelilingin orang2 baru yang ga dia kenal kali ya.. ujung2nya terpaksa import lagi uyutnya dari bandung untuk jagain ofal.. hehe… nasib ibu pekerja begini sih ya mbak… eh.. malah curcol… mudah2an cusnya yang sekarang cocok sama zahra ya mbak..

    btw, salam kenal ya… ^_^

  2. Alhamdulillah ya, Mbak Dar sekarang udah dapet nanny. Semoga cocok sama Zahra. Emang ini nih yang suseh kalo jadi working mom ya, Mbak Dar. Kalo cuma bebersih mah, masih mending lah pusiangnya, kalo mulai ngadepin yang jaga anak…olalala…langsung negak paramex.

  3. Say, seperti yang aku bilang tempo hari bibi-nya Hanif juga ga balik dan yang bikin aku shock, dia ngabarin cuman lewat SMS, sedangkan barang2nya semua masih banyak. Aku serasa diputusin pacar…(mulai lebay). Ternyata tiap tahun kami harus cari ART. Musti ancang2 cari ART cadangan.
    Tapi Alhamdulillah, bibinya ART tetangga lagi nyari kerja, jadi pas balik ke Bekasi bibinya diajak buat coba kerja ditempatku. Hanif emang dasarnya tergolong gampang kenal ama orang baru, cepat adaptasinya. Cuman kalo ada kita (mama & papapnya), Hanif ga mau ama bibinya sama sekali. Jadi kasian sama bibi juga. Udah dinasehatin juga Hanifnya. Tapi emang gitu kali ya anak2 umur 2 tahun-an.
    Semoga cus Nana juga betah ya di rumahmu. Dan Zahra juga cocok sama cus Nana. Kalo udah gini kita tinggal berusaha me-maintain hub ama ART atau pengasuh ya,,,sambil berdoa tentunya.
    Semangat…!!!

  4. darren butuh waktu hammpir 1 bulan untuk ga nangis waktu ditinggal di day care, Ti… hihi lama ya, tapi ya gimana lagi, ga mampu bayar baby sitter..
    kalo kata guru day care di sini, yang penting konsisten dan komitmen.. walo nangis asal datang terus, maka si anak akan tau dan belajar… tergantung day care-nya juga ya..
    tapi sebisa mungkin di rumah emang enak di rumah, hehe…

    *sori kenapa jadi panjang gini komennya, hihi..

  5. i feel u..Art eyke juga ga balik lagi dan ga bilang dr awal,gw langsung mereh2 ke dy krn ga bilang dr awal.bener deh..berasa diputusin pacar 😦

    setuju sebenernya tanpa artpun bisa koq….tp..koq gw berasa kaya sayur tanpa garam ya.. maksute gw jd berasa atlet marathon ajah:)):))

  6. hiks…hiks…hiks… jadi berasa kisah sendiri juga…senasib mba….Skrg juga lagi penyesuaian sama ART baru…mudah2an anak2 kita dilindungi Allah ya….Semangat 😉

    1. emg seumuran gini lg galak2 ama orang baru kali ya.. untungnya jadi ga gampang dibawa org ya ra, serem aja kalo baca berita penculikan. Zahra bisa gigit bok kalo maksa dipegang. pusiang galaknyo..

  7. EH iya ti, lebih capek mental deh…selama belom dapet2 mba, ini kepala kayaknya bercabang lebih banyak (dari biasanya) *curcol. Tp alhamdulillah sudah nemu pengasuh ya …gw masih menunggu hohohoho *T_T*

  8. baru baca nih postingnya…kayaknya ‘penyakit’ orang Jakarta tiap abis Lebaran itu ARTnya pada ga balik lagi euy. Jadi berasa tiap tahun pasti deg2an aja bawaannya….kebetulan tahun ini, satu ART gw juga ga balik, hadeeuhhh, untung langsung dicariin gantinya sih.

  9. halo mbak,, silent reader ni,, punya masalah yg sama soal ART. Klo boleh minta no telp yayasan babby sitter dong mbak,, mo mencoba juga, kasihan ngimpor eyang utinya dh kelamaan 😀 thankyou,,

    1. Yg ga direkomendasikan adalah pemiliknya dan staf-stafnya. Aku kapok dan berencana nulis surat pembaca ke detik.com atas perlakuan tidak menyenangkan yang aku terima. Udah aku tulis ceritanya di blog ini

  10. sekarang aku lagi gak kerja, jadi thank god bodo amat art mo balik atau enggak abis lebaran… *sombonggggg ha ha aha hahaa.. pdhl bbrp tahun lagi rencana kerja dan bakal deg2 an juga kalau abis lebaran 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s