baby's corner · review

First Week at School

Akhirnya emak parnoan ini berani juga ngelepas anaknya keluar rumah beberapa puluh meter untuk sekolah. Dengan maraknya berita p3nculik4n anak *lebay but true*, rasanya baru tega ngelepas Zahra sekolah kalo udah umur 3 tahun. Ya kalo gue ga ngantor n nganter sekolah sendiri sih ga masalah yah..

Tapi kemudian pertimbangannya kok kayanya kasian Zahra seharian dirumah main sama cus n mbak, nonton video, main puzzle, walau byk juga kegiatan dirumah tp mgkn udah saatnya aku bawa dia keluar dari “kandang”-nya, umurnya skrg udah 2,5 tahun.

Surveynya cuma 1-2 minggu aja karena pilihannya sedikit. Dan karena cuma playgroup aja jadi pertimbangannya cuma satu aja : yg jaraknya deket dari rumah. Walau ada bbrp sekolah bagus dengan kurikulum yang oke bgt yang aku sendiri ngiler, tapi untuk kesana kynya perlu naik angkot sekali atau pake ojek langganan, maklum deh kita kan ga punya supir. Tapi si Papa ngga mau jauh2, mending yg bisa ditempuh jalan kaki aja, dan aku juga setuju. Masih ga tega ngelepas sejauh itu.

Beruntung kita punya beberapa pilihan sekolah/PAUD yang bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kalo PAUD beneran dari pemerintah ada 3-4 sekolah. Iurannya kalo ditanya juga gurunya bingung, ktnya sepakat 20rb/bulan, eaaaa… murah yah… hihi.. dan fasilitas n murid2nya juga banyak loh.. ya mayan lah untuk harga segitu sih IMO. Tapi lalu kita ketemu satu sekolah ini, yang memang biaya adminnya beda jauh karena swasta, tapi sebanding juga sama fasilitas dan tenaga pengajarnya yang berpengalaman.

Trial pertama kali Zahra dianter sama Mama. Ditungguin ampe selesai, karena aku pengen kasih tau beda antara “sekolah” ama “daycare”. Ya.. kayanya Zahra masih trauma, sadly ๐Ÿ˜ฆ dia takut bgt aku tinggal, jadi aku tungguin sampe sekolahnya bener2 selesai. Cuma 2 jam ini, dan aku juga udah ijin ama kantor.

Pertama kali dateng dia malu-malu banget, dia pegang terus tanganku, takut ditinggal mgkn. Tapi karena mainannya banyak, dan kebykan kesukaan dia ๐Ÿ˜€ ada perosotan kecil, bola basket dan ring-nya (kaya Papa ktnya), daaan banyaak mainan, akhirnya mulai dia main2.

Trus ada waktu makan bersama, anak2 cuci tangan di wastafel kecil, ada yang lari2, trus jatuh, bu gurunya bilang “perlu berlari?” trus anaknya blg nggak.. Aku jadi suka dgn sikap guru-guru nya, misal Zahra mau ngerebut mobil2an temennya, gurunya blg Zahra harus ngmg dulu “bilang boleh pinjam ga Dania?” trus abis itu Dania ditanya “Dania, Zahra boleh pinjem ga? tapi kalau Dania masih mau main bilang Zahra untuk sabar dulu ya”. Anak2 jg diajarin untuk mempertahankan hak nya, diajarin bersosialisasi dengan baik dan sopan ๐Ÿ™‚

Abis makan bersama ada sesi kelasnya. Zahra alhamdulilah mau duduk tenang di kursi. Bu guru mulai ngeluarin kartu2 dan Zahra langsung bisa ngikutin, bu guru nanya ini apa? Zahra jawab keras-keras, ini sisir, ini ember, ini gayung, ini telor, ini nasi, hihihi.. *proud mommy* Trus ada crafting sedikit, diajarin masukin pita ke sedotan, ktnya itu namanya meronceng. Zahra bisa meronceng sendiri sampai habis.

Trialnya 2 kali, gratis (horee… huahuahua), hari kedua Zahra cuma dianter ama cus nana. Mama dirumah, ngeliatin Zahra pergi sambil dadah2, dan dia nurut… oooh anakkuuu sudah besaaar… nggak nangis loh.. hihi.. ngeloyor aja gitu pergi abis cium tangan. Hihihi..

Dan selesai sekolah Mama ditelpon ama ibu guru, dilaporin kegiatan hari itu Zahra ngapain aja, trus ktnya Zahra mukul temennya gara2 rebutan mainan. Hadeh… naak.. malu deh Mama T_T mudah2an lama2 Zahra ngerti kalo dibilangin berulang kalo itu ga baik. Udah berulang sih… tapi msh blm mempan banget, hiks jgn galak2 dong nak T_T

Yah jadinya udah mantep deh di sekolah ini. Mudah2an Zahra bisa enjoy. Kadang2 juga ada field trip n cooking class dan kegiatan lain selain di kelas. Untuk biayanya mnrt aku standar siy..

Admin 2,1 juta
Seragam 800rb
Iuran bulanan 325rb

Ngga beda jauh dari sekolah swasta lainnya, yang rata2 admin juga sekitar 2-3 juta, kalo yg internasional mmg lebih mahal sekitar 4-6juta. TK aja belasan juta cuy…!! Gak bole pingsan dong.. kan udah disiapin dana pendidikannya ๐Ÿ˜›

Lucu kali ya kalo udah dipakein seragam. hihihi.. Maap ya demi keamanan kayanya ga bisa bilang sekolah dimana. Harap maklum emak parnoan ini (kek ada yang nanya aje).

Advertisements

14 thoughts on “First Week at School

  1. zahra pinter ya….

    baca yang ini
    “hari kedua Zahra cuma dianter ama cus nana. Mama dirumah, ngeliatin Zahra pergi sambil dadah2, dan dia nurutโ€ฆ oooh anakkuuu sudah besaaarโ€ฆ nggak nangis loh.. hihi.. ngeloyor aja gitu pergi abis cium tangan”

    kok aku yang sedih ya … ๐Ÿ™‚
    aku suka cara ngajar gurunya, di daerah cilandak ada ga yah yang kaya gituh….

  2. sll mewek tiap kali anak-anak masuk sekolah utk ptama kalinya..mau anak pertama, anak kedua, anak keberapa pun sama perasaannya, mellow *perasaansemuaibukya-nya yaaa* happy for zahra n mamaknya ๐Ÿ™‚

  3. Hai salam kenal…
    Lucunyaa.. Pasti seneng yaa.. Anak ku juga mirip2 Zahra 2 tahun. Kalau dijemput ke Daycare abis ngantor model rambutnya pasti gonta-ganti, miss nya canggih haha. Berebut mainan? Pengalaman & pelajaran precious dari Daycare or Preschool yang bisa didapat walaupun tidak ada teman main dideket rumah or belum punya adik ๐Ÿ™‚

  4. Mbak salam kenal ya..td udah ninggalin jejak di postingan lain. trus pas baca2 review sekolah ketemu ini lagi. Kebetulan lg nyari sekolah buat anak juga. sy tinggal di daerah benhil. Minta tolong dibisikin ya mbak preschool ato TK yang rekomendid di adareah sini. Makasih banyak sebelumnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s