Mom's Corner

Kegalauan Hati

Maaf ya Ibu Wijaya yang saya hormati saya jadi copy cat pake judul postingnya. Abis lg mati ide mau judul apalagi.

Seperti dugaan saya sebelumnya akan perubahan yang saya alami ini otomatis ada efek psikologis yang sayah rasakan. Aku tu orangnya peka terhadap perubahan. Misal, ganti sekolah, mewek kangen temen2 lama. Ganti kantor, mewek pengen balik. Ya gitu deh, kalo keluar dari comfort zone pasti mewek ada masa2 galau-nya.

Mgkn saat ini saya lagi berada di in-the-middle-of-nowhere.

Udah 6 hari pake jilbab, belum merasa familiar dan terbiasa, masih ngerasa ko aneh (haha), tapiii kalo keluar rumah ga pake juga rasanya kok risih. Ya gitu deh pokoknya rasanya masih ngambang-ngambang gemana geto.. #mendadakABG

Waktu denger ada temen yang cerita kalo ada temennya yang pernah pake hijab, trus 1 tahun lepas. Ada lagi yang cuma 3 bulan. Trus kmrn ada yang komen kalo pasti nanti ada saat dimana bosen ama jilbab. Wahduh ngga kepikiran loh sebelumnya, tapi gara2 dibilangin gitu jadi mikir juga :S trus muncullah banyak what-if.. what-if.. yang sbnrnya ga perlu dipikirin.

Kalau udah gitu, aku jadi balik lagi mikir, kenapa aku memutuskan untuk berhijab. Nah kenapa aku memutuskan untuk berhijab?

Ngggg….
…………………..
……………………………..
*hening*
*suara jangkrik*

Hhhhhhh… entahlah bagaimana mendeskripsikannya. Niat ini soalnya muncul begitu saja. Tanpa target. Cuma modal niat.

Mungkin karena aku takut.

Takut kalo selama ini solat ngga diterima. takut kalo puasa ngga diterima. Gimana mau ngerjain yang sunnah kalo yang wajib aja ngga dijalanin. Takut ga bisa ngajarin agama ke anak. Takut masuk neraka. Hiksss T_T

Mungkin karena aku malu.

Malu sama mama n mama mertua yang pake jilbab, semua kakak ipar, bahkan adik sepupu yang lebih muda umurnya tapi udah sadar duluan. Malu sama umur.

Dipikir2, apalagi yang aku cari. Udah nikah, dikasih karunia anak, idup jg alhamdulillah berkecukupan. Segitu baik Allah ngasih rizki, tapi kenapa perintah-Nya dijalanin cuma setengah-setengah.

Sebenernya dulu apa sih yang bikin aku belum mau pake hijab?

Pertama karena panas. Bahkan sampe hari ke-3 juga aku masih bilang ke Papa : “Panas ih Pa..” trus dijawab : “ya mending panas disini drpd di akhirat”. JLEB!! *melempem*

trus aku beralasan ngejilbabin hati dulu. Hahaha i know.. defensif abis. Padahal kenapa ga dibalik kepala dulu dijilbabin ntar kan turun ke hati #bukangombal

Daaan masih byk alasan defensif lainnya, yang rasanya kalopun tiap gue baca2 hadis ato cerita orang2 ttg hijab tetep aja mental. Karena dari aku sendiri hatinya belum terbuka. Emang harus dari diri sendiri. Dan kapan waktunya itu rahasia Allah. Yang aku lakukan cuma niat aja “pasti suatu hari nanti aku akan berhijab, entah kapan.. tapi pasti..” jadi mulailah tiap beli baju aku pilih yang kira-kira bisa di mix n match sama kerudung.

Sampai weekend kmrn2 aku maksa Papa minta dianter ke moshaic di cikini, butik baju muslimah yang lg heiiitzzz berat itu. Beli dress kamiidea, shawl kamiidea, inner ninja kamiidea *eleuh kamiideaholic* trus dress Shabilla, padahal saat itu masih belum tau kapan pakenya, yang penting belanja dulu lah !! *alesan pdhl emg doyan belanja* trus minta diajarin sama mbak2nya cara pakenya.

Mbak2 moshaic : “Lagi belajar ya?”
Me : “Iya mbak”

Mgkn si mbak pikir ngapain ini ada emak pake kaos kutungan yang ketek kemana-mana belajar pake jilbab XD trus aku terbengong2 lah diajarin. Duile jaman sekarang byk beneur ya gaya baju muslimah nya. Canggih ah.. keyen. Padahal gampang gilak, sambil minta DJ matiin lampunya juga bisa *lebay*

Trus trus, minggu depannya aku maksa ke Thamrin city. Pokoknya harusss hari itu jugaaa! si Papa karena ditodong mgkn tak berdaya, lagian aku juga udah nganterin ke kawinan temennya siang-siang *lap keringet* *pura-pura cape biar dianterin*. Untung ada mama ku jadi Zahra tentu saja lebih milih pergi ama Nena n Kae sang idola drpd Mamanya. Jadi beneran bisa kalap di Thamcit, sampe dikira papa aku mau jualan :))

Nah belanjaan udah komplitlah ceritanya hari Sabtu. ciput 5rebu sampe 65rebu aku punya! jilbab paris selusin, warna coklat gelap aja ada 4 macem : coklat kopi, coklat susu, coklat gelap bgt, coklat anget2 kuku *apeu*, shawl kaos, shawl kain, manset kaos setengah lusin aku ada! trus mau pake kapan? NGGAK TAU! hahaha.. yeuk mare -____-‘

Tp abis bebelanjaan heboh itu, ada kejadian heboh malemnya, Nenekku yang udah umur 85th dan udah kena dementia (pikun dan emosi ga stabil) tiba2 aja teriak2 minta keluar rumah, bilang mau ada yang membunuh. Hebohlah semuanya, sekeluarga besar pada kumpul dirumah nenek. Poor nenek.. ๐Ÿ˜ฆ anak-anaknya dibilang mau ngebunuh dia karena mau ngambil harta, trus adik2nya yg udah meninggal juga dibilang mau bunuh dia. Histeris luar biasa.. pemandangan malam itu emg sungguh drama. Kita bangun sampe 1 malem. Sampe akhirnya nenek cape sendiri dan tidur.

Subhanallah.. setiap hari kita berdoa semoga diberi umur panjang. Tapi saat melihat seseorang yang begitu dekat dan diberi umur panjang, tapi hilang sebagian ingatan dan akal, suami udah ga ada, anak-anak, cucu udah punya hidup masing2, akankah kita akan tetap berdoa untuk diberi umur panjang? ๐Ÿ˜ฆ

Om-ku sempet kasih komentar… mgkn perasaan nenek mau dibunuh itu muncul akibat dari apa yang dilakukan selama hidup, pencapaiannya adalah untuk mencari harta. Jadi saat harta sudah didapat, takut untuk diambil. Sebaiknya jangan letakkan harta dan segala sesuatu yang bersifat duniawi di dalam hati. Letakkanlah harta itu di tangan, yang sewaktu-waktu mudah untuk dilepas.

a very inspirational words.. yang buat aku termenung.

Alhamdulillah nenek hafal Yassin, karena saat ini nenek udah ga bisa liat karena kena glukoma, pendengaran juga udah berkurang, jadi hafalan surat itu bener2 jadi bekal untuk tua. Dan saat kita mati juga apa yang dibawa? cuma amal aja.. Iya kalo amalnya cukup yah.. kalo bykan dosanya? Gimana? ๐Ÿ˜ฆ aku jadi sedih..

Dan tiba2 aja besoknya hari Minggu aku langsung pgn pk jilbab. Dan untuk antisipasi kegalauan hati, aku coba mengalihkan perhatian dengan bikin hashtag #7daysoutfit. Itu hashtag yang aku twit selama 7 hari pertama pake jilbab, biar aku mikir variasi baju apalagi yang mau aku pake hari ini *walo dihari-5 udah malesss variasi macem2 hahaha* intinya menyemangati diri sendiri, and hey! it works.. a little bit ๐Ÿ˜› better than not lha yaaa…

So ini hari-6. If I can make it these 7 days, I can make it forever.

Amin!

Advertisements

37 thoughts on “Kegalauan Hati

  1. Suatu hal yang wajar, kalo dirimu merasa galau say. Sayapun dulu merasakan hal sama. Bahkan kadang hingga sekarang ada rasa itu muncul. Semua itu emang godaan. Kita harus istiqomah. InsyaAllah.

    Btw makasih ya sudah berbagi cerita ini, jujur saya merinding. Ikut merenung membayangkan kelak ketika saya menua, apa yg akan saya bawa kelak?? Makasih udah diperbolehkan numpang charge batin saya disini.

  2. Aslih jleb banget ini critanya.
    Alhamdulillah….congrats ya iti. Barakallah. Semoga ttp istiqomah ya cantik. Amin ๐Ÿ™‚

  3. Mama Zahra yang sabar dan istiqomah ya…niat baik itu pasti banyak godaannya, jadi lebih diperbanyak dzikir dan berdoa smoga diberi keteguhan hati. Insya allah kegalauan ini gak akan berlangsung lama dan smoga mama Zahra menemukan kenikmatan dalam berhijab. Barrakallah…:)

  4. Semangat mbak. Salam kenal ya mbak.
    Enw mmg bikin galau, baru mulai sdh ada yg komen nanti ada saat bosan (saya baca komen itu), jadi kepikiran ya. Sbnrnya bisa diibaratkan dg menikah kali yak? Pasti dulu pas mau nikah sm suami mbak, ada kan yg wanti2x nanti bosan, nanti berantem dsb dsb. Tapi tetap melaju kan?
    Karena niatnya ibadah, there’s no such powerful thing than kalo berniat ibadah :).
    Inshaallah bisa mbak. Tetap semangat ya mbak.
    Eh kok saya malah bisa menyemangati mbak, saya saja belum bisa mnyemangati diri saja berhijab hehehehe…
    Mbak, quote om-nya keren banget, saya simpan sbg pengingat yak, boleh gak?

  5. ass..salam kenal mama ZK..sering baca blognya tapi baru kali ini berani ninggalin koment, semoga tetap istiqomah dalam berhijab ya..aku jg waktu awal pake jilbab sempet bimbang juga..tapi kembali lagi ke niat awal kita pake jilbab itu apa..InsyaAllah kalo qta istiqomah Allah juga akan mempermudah..

  6. Semangat mba, iman kita emang dirancang untuk naik turun (kalo stabil atau naik mulu kasian setan ga ada kerjaan) ๐Ÿ˜€
    Hayo ditunggu tutorial pake jilbabnya di blog.. semangkaaaa..

  7. salam kenal mbak…
    berjilbab itu kewajiban bukan pilihan atau sunnah sama seperti shalat…. wajib g ada alasan….aku dulu juga gitu kok mbak..malah sampe mikir gimana kalo besok atau ntar malem aku udah g di dunia ini,trus ditanya ma Allah kenapa g berjilbab,ntar aku jwb apa ya kalo bilang udah niat apa mengurangi hukuman?,aku sampe kepikiran gitu..g usah di jadikan beban harus model model banget…anggep aja 1 stel ma baju…pilih model yg paling cocok..kalo lg pengen nglenong heboh baru pake model mcm2

    1. “g usah di jadikan beban harus model model banget”

      yah seandainya bisa selempeng itu dilakukannya segampang mbak ngomong. Tapi manusia kan emang beda-beda. But then again, Allah udah ngasih sifat seperti ini buat aku pasti juga ngasih jalan keluarnya kan. Insha Allah klo segala sesuatu yang kita perjuangkan dengan berat, makin nikmat juga saat kita menuai hasilnya ๐Ÿ™‚

  8. ah mau komen ampe berlembar2 F4 nih.. wehehehe.. *nggak laah*, gue sebagai jilbaber dari eSDeh ajah masih suka galau kok. Tapi mungkin bukan galau mo pake jilbab seterusnya atau mau lepas yaa.. lebih ke galau ibadahnya. Maksutnya, ada masa2 dimana semangat ibadah tuh nyala2 banget, ada juga masa2 semangat ibadah lagi redup2nya. I think that’s normal yah.. Makanya penting banget punya orang2 di sekitar kira yang bisa ngingetin kita kalo lagi melenceng..

    Eh, believe it or not, ngeliat seorang darina danil make jilbab jadi membuat gue ‘terpecut’ to be a better person lohhh.. Yuk ah, mudah2an semangat dan istiqomah terus yaaa.

  9. Mak, aku pun merasakan kegalauan hati ini *halah* aku baru jg belajar berhijab 3 bulan ini. Pas berangkat ke Qatar udah diwanti2 suami mending pake hijab. belanja sana-sini yg kebawa cuma 5 baju itu pun model hoodie+inner ninja smua (ยฌ_ยฌ”) krn menurutku ini plg simpel buat newbie kyk aku, hahaha. Gak ada satupun kerudung paris atau pashmina yg aku bawa. ada satu kejadian pas aku lg di kamar mandi, ada sekumpulan cewek2 abg arab yang ngetawain baju hoodie-ku krn mgkn mrk gk pernah liat hijab model gini. Pedeku drooop bgt dan senewen ama suami. tapi hikmahnya, aku bs belanja kerudung dan baju2 disini ๐Ÿ˜€ walaupun tetep ya, gak ada yg ngalahin model2 hijab di Indonesia.
    Kalo alasan yg bikin aku labil krn aku ngerasa belum bs berhijab yg bener. Kalo panas walaupun pernah jalan2 pas suhu 45 drjt, aku msh bs tahan. Cuma itu, gak pede hihihi. Mana kalo kudu matchingin sama hijabnya Jd amannya aku selalu pilih warna hitam kalo enggak coklat >.<
    Insya Allah bisa istiqomah yaa.. Aku sih nganggepnya smua ini proses dan adaptasi. Semoga semakin ke depannya lebih baik lagi ๐Ÿ™‚

    1. owalah jeng.. dirimu tyt nun jauh disana yah? wah baru tau kalo pk hijab, soalnya profile pic nya dulu kan rambutnya kesamping hihi.. selamat yah jeng.. semoga istiqomah, kita saling nyemangatin ๐Ÿ˜€

  10. hello mama ZK. hheheh bw neh, eh nemu blog yang super keren dan penuh inspirasi begini

    bagi cerita dikit ya, saya juga berjilbab, baru ketika Ara masuk tk, karena saya masukin ke tk Islam, terus tiba tiba dia minta Mama pake jilbab dooong…. kayak ditampar, sumpah, tapi akhirnya saya ngikutin juga, tapi lama lama enak, meskipun belum 100% (kalo di rumah masih tidak berjilbab) tapi mudah mudahn seiring berjalannya wktu, saya bisa terusss berjilbab. ayooo semangattt…….

  11. darina..saya baru 4 tahun jilbaban, alhamdulillah sampe sekarang belum pernah ada rasa bosan, malah yang ada rasa penyesalan “”kenapa saya gak melakukan hal ini sejak dari dulu”. (if i can turn back the time..).. jujur dulu saya mikir kalo jilbaban ntar kelihatan kurang cantik, dimasa itu (duh tua banget saya yah), belum ngetrend jilbab modis kayak skr, beberapa temen bilang jilbaban itu kampungan. bahkan ada temen saya baru pulang haji trus ditanyain mau pake jilbab seterusnya gak, dia bilang enggak ah, kalo jilbaban nanti “pasaran” turun ๐Ÿ˜ฆ

    mungkin komen yang bilang bahwa nanti akan ada masanya iti akan bosan dengan jilbab,agak kurang cocok yah dengan keadaan iti yang baru jibaban dan lagi semangat2nya. tapi komen itu mungkin gak bermaksud bikin iti down, cuma buat mengingatkan aja biar iti terus istiqamah..

    saya pernah baca, tapi lupa dimana.. ada seorang perempuan ditanya alasan kenapa diaberjilbab. dia bilang kayak gini “dengan berjilbab, jika suatu saat saya keluar rumah, trus mendapat kecelakaan dan Allah akhirnya memanggil saya, aurat saya sudah tertutup, saya sudah dalam keadaan siap untuk disholatkan “.. duh jleb banget rasanya, abis baca itu langsung gak mau nunda2 lagi buat jilbaban.

    mengenai jilbab syari to belum , kan namanya juga belajar, gak bisa langsung pinter kan,semua ada tahapnya.yang penting selalu berusaha untuk kearah yang lebih baik lagi

    kita gak pernah tau umur kita sampe kapan, semoga Allah SWt memberikan kita kekutan untuk terus istiqamah dijalannya. semangat yah iti. kamu cantik koq jilbaban, cantik banget.. kalo ada yang bilang kaya BCl..ah itu mah lewat hehehe

    udah ah komennya kepanjangan, belum pernah saya komen sepanjang ini di blog oran sebelumnya.

  12. aha.. ingat masa2 awal berhijab,, waktu itu warna jilbab cuma dua, item dan putih #haha ketauan angkatannya ya ๐Ÿ™‚
    alhamdulillah ya, skrg dah banyak pilihan dan para hijabers pun bisa tampil modis sesuai syar’i..
    istiqomah ya mama ZK, emang untuk menuju hal baik itu selalu banyak rintangan dan godaannya.. ๐Ÿ™‚

    btw, kapan k mozhaict bareng, hehe #sokikrib

  13. aku pakai jilbab thn 2000 daan ampe skrg sll ngarasa baru ‘kemaren’ pakai jilbab..aku rasa klo kita pakai jilbab krn keinginan dr hati *duhbahasagw :p* Insya Alloh ngerasa “baru” teruzz,,ada pelajaran di setiap perjalanannya juga perubahan yg Insya Alloh sll ke arah yg lebih baik..smg Iti sll dberikan Alloh kmudahan dlm stiap urusannya yaa *hugsIti*

  14. waaaahh..what a deep writing.. (disamping fun writing as always ๐Ÿ˜‰ ) semoga kita selalu istiqomah yaaa..dan bisa menjaga kita dari hal-hal yang masih menggoda iman..aminnn… nice post ๐Ÿ™‚

  15. Haii mama ZK..postingan yg ini bikin brebes mili..pas baca sll mikir dlm hati eeh kok sama..aku pun baru ber hijab +/- 3bln ini..masih suka galau aplg dr klrg in law cuma aku yg jilbab’an..suka di anggep plg aneh (โŒฃฬ_โŒฃฬ€”) sediih g dpt dukungan..tp ุงูŽู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏูู„ูู„ู‘ู‡ู suami mendukung 100persen.. trutama org tua..seneng bgt pas tau aku memutuskan berhijab..aku jg ga ada alesan khusus pas prtm berhijab..tau2 pengen berhijab ๐Ÿ™‚ sama kaya anak kecil belajar jalan kali ya, pas dia pikir this is the time ya jalan ยชรฐฬ€ฬยช gitu ga pake pegangan lg..hehe..semoga mba, aku n wanita2 yg baru berhijab diberi kemudahan n keteguhan hati yaa..miris liat ada temen ku yg dulu jibaban skrg sexy2an.. ๐Ÿ˜ฆ semoga ga kaya gitu aamiin..barakallah mba..keep the spirit on.. :))

  16. Wah Iti ceritanya bikin gw ikutan galau *apeeeu* :p

    Emang ya beda2 cerita orang ttg saat pertama memutuskan utk berhijab, dan tiap critanya bagus2 banget. Apalagi saat kita dapat kemantapan hati utk memulai..
    Gw mulai berhijab th 2000, waktu itu msh kuliah. Niatnya sih udah lama tp makin kenceng waktu bulan Ramadan, merinding aja gitu bawaannya aseli inget MATI. Thn itu sih model hijab gak sekeren2 skrg, dulu tuh modelnya jilbab polos katun yg salah satu ujungnya pake bordiran buat hiasan. Dan waktu gw mulai cmn punya 2 or 3 gitu, secara msh jd mahasiswa dgn duit pas2an :D. Minta nyokap ga berani krn beliau ga setuju gw pake jilbab. N bener aja, begitu gw bilang ke nyokap soal niat gw, beliau marah besar, sampe ga mau ngomong ama gw. Alasannya takut gw susah cari kerjaan. Dan itu berlangsung lama lho, walopun sikap nyokap melunak pd akhirnya, tp krn abis lulus gw agak lama dapet kerjaan, nyokap meledak lagi n nyalah2in soal hijab gw. Sodara2 jg gitu, ngedukung nyokap, sampe gw pernah di ancam disuruh keluar dr rumah *kayak sinetron yak*.

    Yah pd akhirnya, skrg semua dah baik2 aja dan nyokap pun dah berhijab jg, ktnya malu hehehe. Kalo soal udah bener ato gaknya, gw jg merasa msh byk kurangnya, tp gw percaya itu proses dan Alhamdulillah ga pernah kepikiran sedikit pun gw bosen berhijab, dan mudah2an jg ga kepikiran utk melepasnya. Krn gw jg punya temen yg akhirnya melepas hijabnya krn punya cerita sama kyk gw, gak didukung keluarganya. Mudah2an kita semua bisa istiqomah ya..

    Sori kepanjangan komennya ๐Ÿ˜€

  17. *speechless* hmmm…beneran yah ternyata orang yang mencari hidayah itu pasti akan dapat hidayah *ngukngukk…terharu*

    qolbu itu emang artinya bolak balik siy mba CMIIW, jadi wajar kalo emang manusia itu galau.
    galau mana benar, mana salah trus menerus. mangkanya aku puuun yang udah duluan berhijab keknya selaluuuu merasa kog ada yang kurang terus ya. ibadah kurang, hijabnya kurang syari, pendalaman agamanya kurang…serba kuraaang *nguknguk…ngelap ingus*

    saling menyemangati ajah yuuukk!!! ๐Ÿ˜‰

  18. Pernah baca dimana gitu: “Bagaimana kamu menuntut Allah utk mendengarkan permintaan2mu, sedangkan kamu sendiri tidak mengindahkan perintahNYA. Berhijab / menutup aurat adalah perintahNYA yg wajib. Ikut mendoakan semoga tetap istiqomah ๐Ÿ˜€

  19. Whaaa…. Darina, masih inget gak yah ama akuuu???
    dr kmr2 udah blogwalking di sini, n jd pengagum Darina diem2, tp ga bisa nahan lg pgn comment abis, baca postingan ini yg ini yg sukses bikin aq nangis ga berenti2 (ห˜ฬฉฬฉฬฉ~ห˜ฬฉฬฉฬฉฦช)โ€Žโ€‹..

    Allah itu memang slalu mengingatkan dlm segala cara ya, salah satunya dr blog ini..
    Aq lg di proses kegalauan juga, udah ngumpul2in kostum, tp tetep pertanyaan “Kapan mulai make’nya” itu yg belum terjawab, hiks….
    sama kyk Darina, dlm hati selama ini cuma ada niat : “One Day I will,but dunno when it start… ” *deepsigh*

    Malu n iri sebenernya liat semua di sini udah berhasil menaklukan godaan2 setan itu utk berhijab, mudah2an waktuku sebentar lagi ya Ti…. Aamiin…

    1. eh ini Agiel semarang? ungaran kan? ya inget lah konco dhewe.. heh aku malah isin ko nemu blog ku hahaha.. amin giel didoain segera dpt hidayah ya.. Allah pasti akan kasih waktu dan cara yang paling tepat..

  20. Dear mama zahra. Salam kenal ยฅยชยชโ€Žโ€‹โ€‹โ€‹. Sedih baca2 commentnya. Tp nasibku belum seberuntung kalian ำดฦ sudah berhijab. Aku belum bisa berhijab walau ingin dan bercampur takut sama 4jji. Kantor aku tidak membolehkan jilbab. Sedihnya lagi suamiku tidak mengijinkan aku keluar krn pertimbangan ekonomi. Dan aku juga belum percaya diri pyur menjadi ibu RT karena tidak enak rasanya bergantung 100% secara finansial. Senang kalau ada yang mau sharing untuk pencerahan. Aku tunggu ยฅยชยชโ€Žโ€‹โ€‹โ€‹. Makasih ยฅยชยชโ€Žโ€‹โ€‹โ€‹ mama zahra, seneng bisa ketemu blog ini.

  21. Iya say, ini agiel smg… Alhamdulillah, finally akhirnya memberanikan diri juga aq berhijab.. ๐Ÿ™‚ udah jalan 3 minggu ini, ternyata ga seserem ketakutan2 n kekhawatiran sebelumnya… berasa akhirnya bisa nglepasin beban yg selama ini di bawa2.. Allahu akbar!!!

    Ayo Ti, posting tuto2 lagi, masih butuh belajar ini.. :))

    Eniwei thx a lot dear, kmu salah satu dari sekian byk yg menginspirasiku…. *bighug*
    kapan2 temenin ke thamcit ya, hahaha….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s