review

Sekolah Pasar Modal

Kemaren aku iseng ikutan Sekolah Pasar Modal di Bursa Efek Indonesia. Ini sekolah gratis tanpa modal, kita tinggal daftar online di websitenya disini. Ada kelas Basic, Intermediate, Advance ama Syariah. si Papa ikutan yang basic, dan aku baru tau juga dari Papa, pgnnya ikutan basic juga tapi ternyata kmrn itu udah gelombang terakhir, jadi sok pede lah ikut yang intermediate, gratis ini kan 😀

Basic tentang Saham udah dikasih tau ama @ini_dhita di blog nya disini. Yang aku pelajarin kemaren ya mirip2 sih. Pengajarnya enak banget, ngajarinnya jelas dan pelan-pelan, jadi gue gak cengo-cengo banget 😀 Maklumlah, gue agak buta, udah punya Reksadana tapi sama sekali belum punya saham.

Nah dhita udah jelasin basicnya, aku tinggal nambahin dikit deh.. ini juga yang terserap sih, yang ga terserap banyak.. maafkan kapasitas otakku.. huahaha… abis bykan rumus n grafik2 gitu cuy.. gue jadi menyerap seperlunya aja. Niatnya emang cuma pgn “mengenal” aja.

Seperti yang kita tau prinsip dasar berinvestasi di Pasar Modal adalah :

  • Harus pergunakan dana lebih (excess fund)
  • Cari tau produk investasi sebyk mgkn sblm beli (product knowledge)
  • Don’t put your eggs in one basket. Dalam hal beli saham, jgn beli yang bergerak di industri yang sama. Misal udah beli saham Telkom ya jgn beli saham di Indosat, XL, dll sesama telco.
  • Disiplin melakukan target investasi. Jd klo targetnya misal udah untung 30% yaudah stop. jgn “kayanya naik kayanya naik nih kaya naik nih” terus..
  • kenali perusahaan sekuritas (kmrn pembicaranya sesi kedua dari Mandiri Sekuritas, kadang di sesi kuliahnya ada jualan dikit, hihihi)

Sesi pertama dijelaskan gmn caranya buka rekening efek, ternyata di kampus juga ada yg namanya pojok bursa efek ya. Disini mahasiswa bisa buka rekening efek dll, pertama buka bisa 2-3 jutaan. Tapi ini khusus mahasiswa katanya.

Trus dijelaskan juga tata cara pemesanan saham perdana, atau disebut IPO (Initial Public Offering) dikenal jg dgn Go-Public. Pas bgt kantorku akhir tahun ini mau IPO, makanya waktu aku minta ijin cuti, ama boss ku malah disuruh ajak tim IPO ikut serta. Tapi pada sibuk semua jdnya ga ada yang ikut deh. Tapi hikmahnya aku diijinin ikutan training ini tanpa cuti. Uhuy!

Kalo beli di pasar perdana bebas fee loh. Makanya dulu waktu Telkom awal jual banyak yang untung berkali lipet tuh skrg. Jadi mikir gue apa perlu beli saham kantor gue yak.. hehe.. soalnya waktu penjualannya singkat.

Kalau Pasar Reguler seperti yang udah dijelaskan Dhita :

  • 1 lot = 500 saham.
  • Jadi misal transaksi beli 5 lot = 5 lot x 500 saham x Rp.3000 = Rp. 7.500.000,-, Komisi broker 0.3% * 7.500.000 = 22.500, PPN 10% * 22.500 = 2.250. Jadi Total biaya : Rp. 7.524.750,-
  • Kalo jual perkaliannya sama cuma ditambah Pph 0,1% dari nilai transaksi
  • perdagangannya melalui JATS – Next G secara remote (remote trading). Karena itu ruangan di gambar atas itu kosong skrg. ktnya udah remote trading.
  • Penyelesaian transaksi dilakukan hari ke-3 (T+3). Js beli Senin, bayar Kamis. Jual Rabu, terima Senin depan.

Trus mau beli saham apa? Apa yang bagus? Apa yang bakal untung? Oh.. itu rahasia Ilahi… XD tapi kita bisa coba-coba analisa. Ada dua tipe analisa, kira-kira kita sendiri yang mana?

Analisa Fundamental : ini kaya melakukan analisa ekonomi, analisa industri, analisa keuangan perusahaannya yang jual saham. Ibaratnya kita mikir buat long term.

  • Analisa ekonomi : ya so so lah ya kaya kita liat2 kondisi perekonomian trus kira2 di waktu yang akan datang gimana perekonomiannya. Katanya ditengah krisis di eropa dll, yang ga terlalu berpengaruh adalah India, China dan kita Indonesia. Karena jumlah penduduknya banyak. Tingkat konsumtif nya juga tinggi. Ini juga merupakan salah satu kekuatan perekonomian kita.
  • Analisa Industri : Kita liat perusahaan ini industrinya gimana. kaya misal Garuda atau Astra adalah industri yang peka thd kondisi ekonomi. Kalo ekonomi jatoh orang kan ga bakal liburan atau beli motor/mobil baru. Beda sama Unilever atau Rokok. Klo ekonomi jatoh ya toh orang tetep mandi n pake shampoo kan… apalagi kalo rokok, makin ekonomi jatoh, orang makin stress, makin ngerokok. huahahah.. ini analisanya dari mas-mas mandiri sekuritas XD.
  • Analisa keuangan perusahaan : ini pake ratio-ratio gitu deh.. kita ambil data dari laporan keuangan perusahaan tsb.

Analisa Teknikal adalah analisa yang sebagian besar orang untuk beli saham. Jadi dia liat history harganya, grafik pattern, indicator dan trading system. Nah ini ibaratnya kita mikir short term.

Prinsipnya orang-orang ini adalah follow the smart money. Apa itu smart money? mereka adalah gabungan orang yang punya duit banyak, jadi otomatis jadi market maker. Jadi misal mereka beli A, trus yg retail rame2lah beli juga.. kan ngikut yang punya duit gede. Tapi mereka juga ga beli sekaligus gede, karena biasanya mereka ga mau gerakannya dibaca. Jadi di split-lah beli tiap bulan sekian sekian, biar sharing average-nya lebih besar.

Sadly di Indonesia katanya market makernya masih bule-bule. Kadang mereka sengaja jual, biar pada panik trus rame2 ikutan jual juga. Ntar kalo harganya jatoh, trus mereka beli lagi, karena mereka tau negara kita masih kuat, cuma orang2nya panikan. That’s why Bank Indonesia skrg nurunin suku bunganya sampe 6%, yang buat orang bule bertanya2 kenapa. Sama BI dijawab karena mereka ga mau di drive oleh market, tapi BI lah yang akan mengatur pasar. Aku gak gitu ngerti sih maksudnya, tapi kalo BI mengambil sikap gitu pasti ada goal yang positif utk dicapai. Pas bgt yak kalo mau bikin pinjeman, buat KPR mgkn? tapi rumahnya yang manaaaaaa…. T_T *nasib masih dillema rumah*

Kembali ke analisa teknikal, dijelaskan juga tipe2 grafik2 gitu… kapan titik baliknya. Yah begitulah sangat teknikal agak malas menjelaskan hehe..

Overall aku sangat salut BEI bikin sekolah gratis ini. tujuannya juga biar warga indonesia lebih sadar investasi yang akhirnya mendukung perekonomian kita. Sekolah ini akan dibuat tiap tahun. Satu kelas isi 120 orang dan ada 24 gelombang. Udah gratis, dpt makan siang, trus dpt sertifikat. Lumayan banget sih buat aku. Walau ada tmn juga yang bilang bahwa bbrp tutornya prinsipnya bertentangan dengan financial planner terkenal. Ya tapi at least gue jadi tau gimana dan apa itu saham.

Trus mau beli saham? Untuk saat ini belum. Soalnya aku tipe investor bukan trader. Kemaren ada simulasi gitu kita beli saham, rembukan mau beli berapa lot dan liatin pergerakan harganya. Ko sutris ye bok.. asa judi karena ga bisa analisa mendalam, haha.. Reksadana udah cukup buat aku. Aku gak expect high return, yang penting tujuan finansialku tercapai. Gak pengen oportunis juga. Kalo RD kan aku tinggal ongkang2 krn bayar MI (Manager Investasi) untuk beli saham2 yang mereka udah analisa. Mereka kan yang expert. Tugas kita sbenernya adalah mencari tau MI itu beli saham apa aja, misal gue beli Panin Dana Maksima, cari tau itu PDM dibeliin saham apa aja. Kalo memang mau yang udah pasti sejalan dengan prinsip islami ya memang mending beli yang RD syariah.

Lagian duitnya ga ada cuy… ga ada duit nganggur gue. Beli saham kan modalnya gede. Kalo RD kan bisa ketengan hehehe.. *emangnya rokok* XD Kesimpulan menyenangkan trainingnya. Mau ikutan advance tapi tahun depan aja deh. Ga enak ijin melulu. Gue masih terkagum2 gitu, edun lah kantor BEI keren abis. @babyrotary kan kebetulan kerja di gedung yang sama jadi lunch kita ke Pasific Place lewat tunnel bawah gedung. Weeeee… kewl! Kantor Bebi terkeren lah. Gue tau kenapa Allah ga mentakdirkan gue untuk kerja disini, pasti gue boros XD

Advertisements

7 thoughts on “Sekolah Pasar Modal

  1. Pantes suami gw boros.. Kerjanya di gedung itu juga *menarikkesimpulan* #curcol

    Btw, sempet ditawarin IPO juga pas mau ambil RD di bank biru. Sekarang baru ngeh IPO apaan setelah baca post ini. Tfs ya mak….!

    1. Betul! gue biasa juga beli magnum walls gt, kalo disana pasti nyosor haagen dazs.. duuhh enak2 bener disana, mana tinggal ngesot ke PP. Super boros deh 😀

  2. sy juga sudah ikutan SPM di Surabaya, ada ruangan yg mirip gambar paling atas itu juga lho 😀
    oiya tulisanku di blog tentang SPM belum seberapa lengkap sih, tapi pas baca gaya tulisan mbak ini asik banget, jadi terinspirasi buat nyicil nulis lagi.

    1. hai salam kenal, oh di Sby ada ruang tradingnya juga ya.. aku pikir bakal heboh gt ky wallstreet tp tyt skrg udah ga ky gitu lagi ya. thks for stopping by 😀

  3. Terima kasih mbak atas sharingnya tentang SPM IDX.. Saya jadi kepengen daftar juga nih abis baca pengalamannya mbak. Sepertinya menarik walau mungkin pas bahas analisis teknikal agak-agak njelimet ya. Hehe
    Thanks for sharing!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s