Mom's Corner

Termenung di hari Idul Adha

(Posting ini udah dari Idul Adha kemaren aku ketik di Ms.Words, tp belum aku publish juga, kadang kalo nulis tu tgt mood juga sih.. oke coba skrg kynya lg bengong nih..)

Pagi ini aku mimpi aneh banget.. aku di kantor, trus tiba2 disuruh ke tugas ke bandung. Aku tiba2 udah di busway mau menuju stasiun, tiket kereta udah ditangan.. Tapi trus tiba2 aku keinget Zahra. Aku bilang sama Papa, tolong anter Zahra ke stasiun, Zahra ama cus ikut aja sama aku. Tp Papa bilang waktunya terlalu mepet, belum beberes, bisa2 ketinggalan kereta. Trus aku sedih banget.. kenapa aku ninggalin Zahra cuma demi kerjaan?

Seperti yang dulu aku tulis disini, sampe sekarang aku juga masih bertanya-tanya, apa aku terlalu cinta ama anak. Apa cinta ku ini buta, bukan “cinta yang melihat” yaitu cinta karena Allah. Anak itu kan hanya dititipkan ama kita. Om ku bilang “Kamu pikir sekarang kamu dapat pekerjaan bagus, suami kamu dapat gaji tiap bulan itu rejeki buat kalian? Bukan. Itu rejekinya anak. Allah kasih buat anak kamu” Lalu aku menggangguk….

Trus Idul Adha kemaren aku seakan-akan diingatkan lagi 2 hal.

Satu. Si Papa dari kemaren nyuruh cari info daftar Haji, aku belum sempet juga. Aku juga bingung sih sbnrnya uangnya darimana. Tapi ktnya nih, kalo daftar sekarang aja perginya tahun…………………… 2018!!!

JREEENGGGG!!!

(CMIIW ya.. gue cuma denger gosip aja soalnya ga ngecek langsung, pendaftaran Jakarta)

Setelah diinget2, sepupuku cerita sih daftar haji brkt sekarang itu daftarnya 3 tahun yang lalu. Eng ing eeeng… lama ajah.. Sbnrnya malu sih udah pernah keluar negeri tapi kok belum daftar Haji. In my defense sih.. kan tiket promo.. murah.. errr ga boleh gitu ya hehe.. Ya sudah mari kita coba cari info.

Dua. Adalah makna dari Qurban. Betapa Ibrahim taat kepada Allah dan bersedia mengorbankan Ismail, anak yang sudah lama dia nanti-nantikan. Maknanya jangan sampai ketakwaan kepada Allah dikalahkan oleh nafsu yang membutakan untuk mencintai selain Allah, dalam kasusku sih termasuk cinta ke anak sendiri.

Mungkin aku terlalu berangan-angan dan lebay atau kejauhan mikirnya. Tapi seandainya aku di posisi Ibrahim, will I do same thing? Atau misal tiba2 Zahra diambil oleh pemiliknya, will I survive? Would I be mad atau bisa ikhlas menerima..

Aku percaya Allah gak akan kasih cobaan melebihi kemampuan umat-Nya. Tapi dalam doa ku setiap hari, aku mohon supaya aku dikasih kesempatan untuk dititipin anak-anakku sampai mereka besar, mandiri kalau boleh sampai liat cucu atau cicit.

*ga mau baca berita2 penculikan anak atau anak hilang lagi, pokoknya ga mau T_T*

Advertisements

17 thoughts on “Termenung di hari Idul Adha

  1. mba darina, Kalau Nabi Ibrahim Di Suruh Allah Menyembelih Putranya,Ismail. Putraku Di ambil Allah pas dilahirkan. Ibarat barang yang kita (aku+suami+kluarga besar) cinta mati, tapi bukan punya kita. kalo sudah diambil yang punya, kita enggak bisa nolak ato bilang nanti dulu. #jadi curhat

  2. *amien insyallah semua doa doa mbak dikabulkan sama Allah,
    mbak iti mau yang berangkatnya 5 tahun an..ndaftar lewat Bintan – Keppri, dijamin berangkat dalam jangka waktu 5 tahun…hehehhe…:)

  3. Neng, sekarang naik haji mudah lho.. Ada tuh di BNI Syariah, pembiayaan haji, jadi bayar tiap bulan cuma 500 ribu (selama 5 tahun, karena kan daftar sekarang dapet kursinya paling nggak 5 tahun lagi), udah bisa daftar kursi haji ONH reguler. Kalo mau ONH plus nambahnya gak banyak kok (iti gitu loh :p), berhubung kan selama 5 tahun pasti bisa lah nambah cicilan bulanannya… hehehe…

  4. *Jleeeeb* sesama ibu yang mencintai anak melebihi suami hehehe. Mudah2an doa mak zahra dikabulin sama Allah SWT begitupun juga doa2 ibu yang lain.
    Inget kejadian kemaren, temen ketemu di twitter, anaknya cm beda 4 hari sm anakku, dipanggil Allah 15 hari sebelum ulangtaun pertamanya 😦 . Pasti Allah lebih sayang sama dia ya, dipanggil cepet.
    Sekarang doa nya minta diberi kesehatan biar bisa nemenin anak sampai mereka dewasa dan mandiri. Aamiin

  5. hiks, sesama ibu-ibu yg cinta mati sama anak melebihi apapun (astagfirullah), lebaran haji kemaren aku sempet mikir gitu juga si mak, mulei deh tuh pelan-pelan resapi mencintai mereka karena Allah, mereka cuma titipan, eh malah makin ga rela. hehe, pelan pelan ya bu, sama-sama kasih semangat ah, biar tegar.
    ga mau juga ngebayangin yang macem-macem, jadi senewen ah, malah takutnya lupa sama berkah yang sekarang lagi dikasih. jiah curhat deh.
    another nice post, mak. tfs.

    *sambil nunggu contekan tabungan haji* πŸ˜€

  6. salam kenal mba…
    aku pun taun 2011 ini daftar haji reguler, insya Allah berangkat 2018.. tapi kata petugas Depagnya tiap tahun suruh telepon untuk apdet pemberangkatan,biasanya sih maju sampe 2 taun,0hya aku daftar di jakarta.
    yg penting niat berhaji dulu mba,rezeki insya Allah, Allah yang buka. kejadian di aku mba :))

  7. Hm..semua ibu ternyata merasakan hal yang sama yah… btw soal Haji, buka tabungan nggk butuh modal besar kok, yg penting buka tabungan dulu dgn modal minimal, kan otomatis dapat kursi. soal pelunasan nanti bisa dicicil pelan2. Insyaallah kalau sudah buka tabungan, makin semangat untuk melunasi.Yuk jangan ditunda lagi…:-) oya, salam buat Zahra ya..

  8. Bener banget, anak hanya titipan Allah..
    Sedih pasti saat Damar (2thn) berpulang 2 bulan yang lalu, kangen pastinya, tapi gimana lg kalau Sang Pemilik sudah menghendaki,
    Smga lekas dpt info daftaran haji yg cocok y mam

    1. turut berduka cita ya mbak.. aku speechless.. ga bisa ngebayangin, tp betapa kuatnya mbak dan keluarga.. mudah2an selalu dikuatkan ya.. Dan Damar pasti mendapat tempat istimewa di sisi ALLAH.. amin ya robbal alamin..

  9. lg baca2 blogmu nih jeng. pgn komen aja, ttg berhaji. bener kt temen yg diatas (sorry ga kebaca namanya). utk berhaji, yg penting niatnya dulu. luruskan juga niat itu, benar2 lillahi ta’ala. bukan krn yg lain. nah kl sudah begitu, yg namanya rejeki, insya allah jeng entah bagaimana jalannya ada aja. itu udah aku buktiin sendiri jg, alhamdulillah bs pergi haji bersama ke2 ortu th 2010 kmrn (daftar dr JakSel th 2008). Selama di tanah sucipun, aku jg dgr cerita tmn2 dari 1 kelompok yang ajaib2. ceritanya beda2, tp intinya sama. mereka hanya pernah berniat pgn haji, dan pd akhirnya mereka dah sampe sana aja gitu dg caranya masing2 yg ga di duga2 (beberapa tmn tsb dpt pergi haji for free dr ktrnya). Subhanallah.. so jeng, yg penting skrg bulatkan tekad aja dan berniatlah.. berhaji semata2 krn Allah. Insya Allah akan ada jalannya.. πŸ™‚

    oya 1 lg jeng, u knw gw udh keliling melihat2 beberapa bagian dr dunia ini. tp ngga ada tempat seindah baitullah. believe me! u should go there ASAP.. jgn ditunda2. okey πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s