baby's corner

My Baby Sitter Got Bronchitis or TB?

Di draft tgl 23 Nov 2011.

Aku mencoba santai tapi tetep aja akhirnya ga sante. Sebenernya aku udah curiga kok cus nana sering bgt batuk. Waktu pertama dateng suaranya ilang, trus aku tanya knp ktnya sakit tenggorokan. Tp trus seminggu sembuh, jadi aku ga terlalu khawatir. Tp trus sebulan terakhir ini ko batuknya terus. Awalnya batuk kering, trus lama2 ada dahaknya. Seringnya aku denger dia batuk pagi2 sama malem. Siang jarang batuk. Yah aku pikir alergi debu, karena kmrn abis bebersih mainan Zahra yang debuan diatas. Udah ke puskesmas, dikasih obat, tetep ga sembuh juga. Akhirnya kmrn pas Zahra ke Harkit (karena demam menggigil, huuhuhuhu tapi untungnya paginya udah gpp tp sbg emak parno tetep aku bawa ke Harkit aja biar anaknya udah lari2), sekalian aja aku periksain Cus Nana ke UGD, kan ada dokter umumnya. Trus kata dokternya harus di rontgen kalo batuk udah sebulan gitu.

Selesai rontgen, yang petugas rontgennya sih bilang gak ada apa2, cuma harus hirup udara pagi aja lebih banyak, tapi dokter umumnya berkata lain. Dia bilang positif ini bronkitis bu… Hahduh, jantung gue langsung deg-deg gitu walau tau bronkitis itu sbnrnya ga menular 😦 Tapi tyt ada potensial TBC juga karena ada bercak2 putihnya. Akhirnya aku berencana bawa ke internis aja besok, karena untuk tau TB atau ngga kan harus cek darah.

Tapi rupanya cus nana mgkn udah shock duluan, karena sblmnya dia sama sekali gak nyangka kena bronkitis bahkan curiga TB, dia bilang kasian Zahra kalo saya batuk2 terus, jadi dia mau berobat di kampung aja. Dia bilang minta cuti sebulan, kalo emang baikan dia mau balik kerja lagi. Tapi aku ragu sih.. bronkitis itu walau ga menular, tapi sering kumat. Dan secara tidak langsung juga menyerang kekebalan tubuh, jadi sering sakit dll.

Aku sedih 😦 soalnya udah ngerasa cocok bgt ama cus nana. Zahra juga udah akrab. Orangnya pinter, rajin, etos kerjanya juga tinggi. Kmrn waktu terpaksa aku bawa sampe jam 10 malem karena kawinan sodara, dia sama sekali ga kliatan cape atau ngeluh, malah ketawa2 ajak main Zahra.

Akhirnya kmrn ganti lagi Cus baru.. sebut aja namanya cus nini. Orgnya kalem, ada bbrp hal yang agak bikin ga sreg cuma ya ada bbrpa yang membesarkan hatiku jg kalo cus nini (mgkn) bisa dipercaya untuk jaga Zahra selama aku ngantor.

Update 28 Des 2011

Hmm, akhirnya aku punya keberanian juga publish post yang udah sebulan lebih di draft. Karena semuanya udah terjawab skrg. Jelas sudah skrg betapa penting tes kesehatan pengasuh anak. Karena mimpi buruk itu dimulai 1 bulan lalu, waktu Zahra demam 9 hari.. on n off.. Aku lgs inget cus nana. Aku telp cus nana di kampungnya, nanya hasil cek dia gmn, apa dia TB atau ngga. Dia bilang cuma bronkitis, gak TBC. Sebagian dari aku lega, tp sebagian juga ada rasa gak percaya, bisa aja dia ga jujur? Waktu aku tanya lagi bener ngga TB, tolong jujur aja aku mending tau kenyataan pahit drpd dibohongin, dia sampe bilang demi Allah sih.. cuma trus kenapa dong Zahra demam sampe 9 hari? Akhirnya dimulai serangkaian tes yang bukan nguras fisik, tapi lebih ke mental. Walau setelah demam itu Zahra kliatan udah sehat dan ceria, udah masuk sekolah juga, tapi aku tetep stress dan ga bisa tidur mikirin ada apa sama anak gue 😦 ttg step tes2nya mgkn mau aku bikin post terpisah aja.

Selama masa pengamatan itu aku selalu googling tentang TB. Pagi di kantor sampe malem mau tidur. Non stop. Untuk itu aku mau berterima kasih buat para blogger dan forum yang udah sharing info ttg penyakit ini. Betapa gue ngerasa terbantu dengan info2 ini, bikin aku lebih aware dan tau step2 apa yang diambil, dan mempertemukan juga sama Prof. Bambang Supriyatno spesialis Paru anak di Hermina Jatinegara. Yang hasilnya setelah 3 minggu bolak balik ke beliau, tyt Zahra TB Infected. Bukan TB Aktif. Apa bedanya? banyak buat gue. Dan sedikit melegakan. Karena ga kebayang kalo TB Aktif harus minum obat 3 macem (dan keras, bisa efek buruk ke organ lain) non stop selama 6 bulan.

Alhamdulillah, Zahra akhirnya ‘cuma’ dikasih obat 1 macem yaitu INH, dgn dosis kecil. Tapi harus diminum non stop selama 1 bulan, trus akan diliat lagi perkembangannya.

Setelah 1 bulan kmrn ngerasa terombang ambing dan dada kok sesek terus sampe mewek2 curhat di BBG, trus tante2 juga kasih dukungan lewat BBM karena ngebaca status di FB aku yang mellow terus. Akhirnya aku udah bisa nerima juga kalo mungkin kebobolan ini udah takdir dari Allah.

Dan TB itu mgkn ngga seserem yang aku pikir, karena rata2 di indo semua pasti udah tercemar kuman TB, hanya saja ada yang aktif dan ngga. Tante ku ampe cerita dulu anak2nya juga gejala TB trus dikasih INH, kakak iparku bahkan sampe suntik paru.. eng ing eng.. yang terakhir malah bikin ngeri -____-‘

Aku juga kmrn agak enggan cerita2 ke byk orang karena scr mental belum siap 😦 Tp stlh tau TB pada anak itu gak menular aku sedikit lega.. dan lebih lega lagi setelah tau kemaren TB nya gak aktif. Tapi infected ini udah pasti ditularin dari orang dewasa. Mungkin dari cus nana? entahlah…  Tapi apa mungkin Zahra ga sampe TB aktif karena udah di imunisasi BCG? Jadi dia punya semacam ‘tameng’ ama penyakit ini. Pertanyaan itu lupa aku tanyain ke Prof Bambang.

Yang harus lebih aku asah sbrnya adalah keikhlasan hati aku sendiri. Supaya ngga gampang stress kalo dikasih cobaan lewat anak 😦 aku kalo Zahra knp2 dikit langsung stress, trus klo udah gt jadi mual lah.. pusing lah.. macem2 deh.. cape sendiri -____-‘ ya namanya juga Ibu ya..

Zahra sendiri Alhamdulillah kmrn sih udah baik2 aja, sejak demam itu makannya jadi tambah byk, ngomong tambah cerewet, Oktober kmrn dia beratnya 11 kg, Nov kmrn 14 kg, Des ini belum begitu byk nambah tapi 2 minggu dia tambah 100 gram rasanya masih wajar.

Yang jelas aku udah berusaha semaksimal aku untuk kesehatan Zahra. ASI Eksklusif, Mpasi homemade, Imunisasi… Udah ikhtiar habis-habisan.. tapi hasilnya tetap diserahkan ke Allah. Ikhlas.. dan percaya ini yang terbaik.

Advertisements

33 thoughts on “My Baby Sitter Got Bronchitis or TB?

  1. Terjawab sudah, ternyata galau karena ini ya say… semoga ZK sehat selalu ya…ikut mendoakan. Dan sangat mengerti ke-galau-an-mu.

    “Oktober kmrn dia beratnya 11 kg, Nov kmrn 14 kg, Des ini belum begitu byk nambah tapi 2 minggu dia tambah 100 gram rasanya masih wajar.” —> aku menarik kesimpulan dari sini, Hanif ternyata lebih berat dari ZK. Hanif umur 24 bulan aja udah 15 kg. Sampai sekarang stabil 15 kg…beuh,,,

  2. alhamdulillah ya mba iti, msh ada yg bs disyukuri ga aktif tbnya 🙂 mngk yg dirasain ibuku dulu gitu kali ya mba 😦 ak dulu waktu kecil, ingetnya si bronkitis, tp ak minum obat yg nonstop itu 6 bulan..berarti tb aktif ya?hehe.. tp setelah itu,alhamdulillah smp skr sehat walafiat mba (udah medical check up jg tiap tahunnya). Insya Allah zahra jg gitu :))

  3. Iyah ti, yang kita lakuin udah maksimal kaya yang lo bilang. Lepas dari itu, pasti ada pesan di balik cobaanNYA. Gw yakin lo bisa lewatin smuanya ti. Alhamdulillah Zahra udah baean yah. Smoga anak2 kita dihindari dari sgala penyakit yang aneh2. Amiin amiin amiin. * peluukkk *

  4. Iti, be strong…percayalah ZK kuat, kita sudah membekali dengan ASIX, MPASI homemade, makanan bergizi, insyaAllah kekebalan tubuhnya bisa melawan. Don’t be stress ma, kadang tidak semua yang kita harapkan terjadi, but that’s show us, life is managed by Allah Almighty, everything happen for a reason, maybe it’s for upgrading level of your taqwa… Sok wise banget ya gw, walo juga sering nangis bombay jugaaaa hehe…semangat kakaaaaa 🙂

    1. amin amin.. iya udah maksimal bgt sih rasanya, cm mgkn klo ada yang kurang2 tinggal dilengkapin ya. Thks buat emak2 dunia maya yang aktif sharing, jadinya pgn terus belajar n keep informed.

  5. *hug* my keyla is also diagnosed TB jeeng..and she must take that medicine 6 mos continuously.. 😦 alhamdulillah tapi sekarang uda baikan dan uda berlalu masa minum obat yang menyesakkan dada itu 🙂 insya allah kalo zahra cuman sebulan minum obat artinya lebih ringan dan bisa cepet sembuhnya.. 🙂 tetap semangat yaaa 🙂

    1. Ya Allah jeng.. tau gt gue curhat pas kmrn assess disini ya. eh tp jgn deng, lg labil berat bisa2 gue mewek di kantor huahahaha.. tp alhamdulillah key udah sehat ya skrg.mdh2an sehat terus anak2 kita. amin..

  6. Adek gw dulu pas TK juga pernah ketularan TB dari ART dan minum obat rutin sampai 6 bulan. Alhamdulillah sesudah selesai berobat sampai segede sekarang jarang sakit 🙂 (dan paling pinter serumah hehehe)
    mungkin cus nana di kampungnya juga nggak diperiksa secara lengkap, karena di puskesmas biasanya untuk menegakkan diagnosa TB adalah dengan menemukan Mycobacterium tuberculosa di dalam dahak yang diperiksa di bawah mikroskop (which is kadang susah kalau dahaknya nggak keluar).
    Keep positif thinking ya. Muga muga Zahra cepet sembuh 🙂

    1. iya sih mgkn juga, wallahualam jeng, abis susah trackingnya udah di kampung gt. emg umum bgt yah penyakit TB di indo. aku jg sedikit lega sih stlh lebih tau penyakit ini. thk u ya

    1. ooh gt nis.. entah drmn ya itu datangnya. tp Zahra jg tiba 9 hari demam on off gt, gue udah tes macem2 dan rasanya udah ke dokter yang paling tepat sih. mdh2an langkahnya udah bener. makasih yah.. btw baruu aja maen ke blog lo, itu siapa sih yang mau dateng 15feb, huahaha ga gaul maap..

  7. Hellow mbak darina, salam kenal…bisa minta e-mail addressnya mbak? Anak aku jg pasien dr.bambang supriyatno…pgn sharing jg ttg TB latent ini (non aktif) kalo bersedia..thx ya

  8. Yang sabar ya bt mama Darina.. Ikut doain ya Moga Zahra cepat sehat ga keterusan.. Amin..
    Mungkin mama Darina mau nyobain pengobatan alami lain selain obat yaitu dengan akupuntur / tusuk jarum.. ga bermaksud promosi, cm selama saya hamil dan anak saya Zahra jg sakit saya ga pernah ke dokter, Cerita lengkapnya bisa diliat disini : http://allaboutandrie.multiply.com/journal/item/111/No_medicine_again_?replies_read=4. Cuma buat referensi aja ya klo mo cobain krn bny anak yg sembuh setelah di akupuntur..
    Smoga klga selalu diberi kesehatan.. amin.. peluk cium tuh ZK.. ^__^

  9. iti aku pengen nangis bacanya….
    semoga ZK cepat dikasih kesembuhan ya..
    jujur nih aku sebulan dirumah mertua pembantunya entah kenapa batuuuk terus aku juga curiga dia TB 😦 emang gak ada interaksi langsung ama zua sih tapi tetep aku khawatir!

  10. Thx sharingnya mbak…aku lg ketar ketir niy…mbakku yg baru..udah batuk seminggu…trus di hari ke 7..batuk darah…udah di ro…agak curiga ke tb…meskipun udah saya pulangin ke kampung mbaknya…saya jd kuatir ama anak2 saya…baru aja pulang dr tes mantoux…lg ketar ketir nunggu hasilnya…smoga..ga positif…:((((((

  11. Mba, salam kenal. Baru baca blog ini. Mau tnya lalu itu jadinya total pengobatan dgn INH nya brp lama selesai? 1 bulan atau 2 atau 3 bulan? Biasanya dokter akan memberhentikan pengobatan dilihat dr perkembangan yg sperti apa? Makasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s