Mom's Corner

a Short (Friendship) Trip

Kemarin hampir aja aku mati gaya sendirian di Semarang. Karena mendadak harus dinas ke Semarang (gak bisa ditawar hiks) tapi mertua sama kakak ipar malah lg ga di semarang. Akhirnya nginep di mess.. yang mana 3 lantai itu ternyata penghuninya cuma aku doang!! Syereemm T_T Yah cuma 1 malem ini sih.. Besoknya udah balik lg ke Jakarta. Untungnya temen masa kuliah berbaik hati nyamperin dan nemenin makan malam, bareng sama suami dan anaknya. Udah di jemput nih, eh ditraktir pulak.. Alhamdulillah temenku ini emang baik hatiii sekaliii. Sebut aja namanya Santi *you know who you are* hehe..

Dulu waktu kuliah kita geng ber-7. Cewek-cewek semua.. ya mirip-mirip geng cewek ababil masa itu, misal pas hari Kartini kita janjian pake rok, yang pada saat itu anak Teknik cewek hampir semuanya pake jeans, kaos kerah dan jaket gombrong, sambil bawa backpack *ya gitu deh ya gayanya, gue juga sehari2 gitu*

Kita juga hobby foto-foto selalu. Pernah sengaja nginep rumah salah satu dari kita, trus bikin pajamas party, trus panggil fotografer prof buat pemotretan di Taman Mariokoco.. *bener ga sih namanya*trus foto-foto di M-Photo Studio, trus di foto box yang besar bisa rame2 itu di Citraland, pokoknya kalo ada studio foto baru pasti dicobain deh.

Geng ini bisa dikatakan solid selalu. Tiap ada tugas juga udah pastilah kelompoknya itu2 aja yang mikir juga itu-itu aja, yang nyontek juga itu-itu aja 😛 Pokoknya susah senang dilalui bersama, masalah mu masalahku, yang menyakitimu itu menyakitiku juga *ini lebay ga yah haha, yang ngerasa diomongin pasti udah senyum-senyum*

Tapi layaknya ama pacar, hubungan ama teman juga gak selalu mulus. Drama selalu ada, bisa dibilang drama di Geng ini belum ada yang ngalahin deh selama gue punya beberapa geng sampe sekarang. Super Drama! Hahaha.. yang kita kumpul, trus curhat2, berantem, nangis2, baikan trus muter lagunya AADC. Yang terdrama mgkn waktu ada satu kejadian yang bikin kita dieeemmm gak berkata-kata padahal semua satu mobil. Saking shock-nya. Tapi untunglah semua itu bisa kita lalui dengan baik dan pada akhirnya juga semua ada hikmahnya.

Ketemuan ama Santi kmrn itu bikin aku merenung, karena skrg salah satu dari kita seakan ‘menarik diri’. Entah kenapa..

Dulu waktu ababil (lah? Skrg juga masih labil tapi ganti judul jadi makbil, emak labil) rasanya kalo ama temen deket itu sama posesif nya kaya ama pacar. Aku sendiri sempet melakukan hal-hal yang nyakitin temen dan sampe skrg aku nyesel ko aku gitu bgt ya dulu.. walau semata-mata itu karena aku sayang ama temenku itu.

Jadi dulu aku meng-kategori-kan teman jadi 3 :

Teman disaat senang saja
Teman disaat susah saja
Teman disaat senang dan susah

Filternya Cuma satu : Waktu.

Tapi mungkin sejalan waktu juga, ngga semua nyaman berbagi privasi. Karena persoalan hidup juga makin rumit. Dan dengan filter waktu tadi salah satu dari kita mungkin mulai ngerasa ngga nyaman berbagi privasi lalu kemudian menarik diri. Padahal, kita ngga maksa kok untuk dia cerita, Cuma mgkn karena kebiasaan yang udah terpola dia jadi menarik kesimpulan sendiri.

Aku sedih sih.. dan jujur kecewa. 4 tahun ternyata kurang lama untuk lebih mengenal. Cuma kita harus menghargai pilihan orang. Apalagi sekarang semua udah berkeluarga, jalan pikiran dan prioritas udah bergeser. Pandangan aku tentang teman juga berubah.

It’s oke kok punya teman untuk seneng aja, atau temen untuk susah aja, gak mesti punya temen yang bisa diajak susah dan senang. Udah bukan ababil.. tapi jadi makbil XD Walau pandangan gue tentang teman udah berubah, tapi filternya tetep sama sih. Waktu. In the end temenan itu kan kaya jodoh, manusia kan berhubungan atas dasar saling membutuhkan, kalau salah satu merasa udah ngga butuh ya jadi ngga imbang.

Friends do come and go. As simple as 1, 2, 3.. Sejalan waktu juga ternyata kita punya teman baru waktu kita mulai menjauh dari yang lama. Bukan berarti melupakan, but we move on.. Tapi mau berakhir baik atau buruk, at  least kita punya sesuatu untuk di kenang.

Friendship isn’t a big thing – it’s a million little things.  ~Author Unknown

Advertisements

7 thoughts on “a Short (Friendship) Trip

  1. nice posting… setuju sama semua yang dipaparin disini.. khususnya bagian yang ini –>
    Friends do come and go. As simple as 1, 2, 3.. Sejalan waktu juga ternyata kita punya teman baru waktu kita mulai menjauh dari yang lama. Bukan berarti melupakan, but we move on.. Tapi mau berakhir baik atau buruk, at least kita punya sesuatu untuk di kenang.

  2. kalo kita dulu geng apa dong? geng senang senang makan enak ujungujungnya barcode.. haha.. ;)) eh gue nulis ini kok tiba2 kepikiran resto jepang kecil deket vertex tmpt kita pernah makan dulu ama tempat makan di maulana yusuf yang kulit ayamnya enak itu yaa,, yg sayangnya 22 resto itu uda tutup skrg.. padahl enaakk…… ah jd lafeerr..

  3. Do feel the same way dengan genk masa kuliah

    Kita semua ‘move on’ dengan urusan masing2, but it’s still nice to have a memory 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s