Mom's Corner

Sejarah Jualan

Seperti yang udah diceritakan sebelumnya, aku kan baru bergabung di EJ club, alias Emak Jualan. Huahaha…

Kebiasaan deh suka ketulah hihi.. ya abis @metariza aja (as known as the newest version of keluarga ostrali) jualan shawl jadinya ikut-ikutan deh. hehe.. Trus jadilah gue 2 minggu kmrn jualan juga di twitter, trus meta beli, pdhl sblmnya aku juga beli jualan meta, jadi kita saling beli dan saling HOTD. Hehehehe.. loh ko jadi meta terus ya, haha aku ngepens berat emang ๐Ÿ˜›

Sebenernya kalo diinget-inget ya, aku tu agak otak dagang juga sih. Kalo diinget-inget sejarah jualan aku :

  • Waktu SD
    Aku jualan buku notes kecil gitu bikinan sendiri. Bikinnya dari kertas A4 polos gt, trus digunting bagi dua, trus dilipet dan jadi buku kecil gt (kebayang ga?) trus dpnnya aku kasih sampul kertas kado lucu-lucu. Jualnya ke temen2 sekelas di SD Soka dulu pas di Bandung. Eh laku loh.. hihihi..
  • Waktu SD lagi
    Aku jualan bacaan Doa. Maxudnya gini, adikku kan sekolah di TK islam, trus dptlah buku kumpulan doa. Nah aku salin doa nya di kertas cantik, trus di amplopin, trus dijual. Jadi temen2 sekelas tuh pada pesen misal mau doa makan, doa tidur, doa orang tua. Kalo diinget2 ngakak sendiri sih.. masa jualan bacaan doa dan ada yang beli pulak! Hahahahaa…
  • Waktu SMA
    SMA kelas 2 deh kalo ga salah aku jualan parcel lebaran. Tp versi parcel mungil dan cute. Target pasar adalah temen2 sekolah yang lagi ngecengin cewe or cowo yang mau ngasih parcel ke pujaan hati *hayah bahasanya*. Parcelnya murah meriah karena isinya juga dikit. misal coklat gt bentuk lucu, trus minuman, makanan2 kecil lain, trus dibungkus pake keranjang rotan kecil dan di wrap pake plastik dan pita. Eh laku loh.. lumayan juga waktu itu, sampe aku bolak balik beli stock lagi. Sampe mantan aku juga beli waktu itu buat dikasih ke gebetannya. Trus gue anterin pulak private. Huaahaha.. Jadi itu parcelnya dari mantan pacar aku buat calon pacarnya yang akhirnya gak jadi pacarnya sih *gimana tuh* Yang total keuntungannya aku beli organizer minnie mouse yang lucu dan mahal *dalam ukuran aku waktu itu*. Ya intinya lumayan sakseiiss.
  • Waktu Kuliah
    Kalo kuliah jualannya udah barang2 serius gt sih, jualan sepatu yang beli di supplier ITC gitu. Yang ini gak laku. Hahahaha.. akhirnya stock ketimbun aja dirumah.
  • Waktu Kerja Awal-awal
    Aku jualan sendal teplek dilapis kain satin ke temen2 kantor, lumayan sih tapi ga banyak2 juga lakunya.. yaaa 2 lusin lah.. tapi sisanya masih banyak gitu. Akhirnya ketimbun lagi di gudang rumah

Ya gitu deh, setelah dipikir2 aku itu jualan antara bakat dan tidak. Yang jelas modalnya emang nekat dan konsisten. Nah yang terakhir itu suka susah. Contoh, dulu aku lagi suka banget dessert table kan, trus buka jualan printable gt di Facebook. 1-2 bulan pertama lancar. eh trus lama-lama ko nyita waktu, karena waktu udah pasti keambil kan. Akhirnya si Paper Dazz itu tutup deh, karena udah mulai diprotes si Papa juga.

Nah kalo jualan kmrn itu agak dadakan juga. Jadi kan sodara sepupu Papa penjahit gitu, ngasih shawl ke aku. Trus aku bilang yaudah sini aku jualin, kalo buka PO gt gmn? Katanya bisa aja org tinggal beli kain trus dijahit gt 1-2 hari jadi. Yasud lah aku test pasar aja buka PO di twitter. Eh alhamdulillah banyak juga yang pesen. sampe kita keabisan bahan, trus tyt bahan itu ga keluar lagi. Jd terpaksa batalin bbrp PO.. jadi ga enak deh.. Jadi kayanya klo jualan lagi aku mau ready stock aja. Memang sih jadi ada resiko sisa stock yah.. cuma gpp lah namanya juga belajar jualan. Bahan juga cepet abisnya, soalnya kita rebutan ama yang punya butik2 gitu.. jadi motif lama kayanya ga ada lagi. Tapi minggu depan hari Senin tgl 26 (udah pada gajian kan? UHUK!), aku mau coba tawarin motif baru di blog ini. Makanya udah bikin form order di pages “Hijab for Sale” (yang mana gue baru tau tyt fitur form order ini gratis dari wordpress, kemane aje.. hehehe…).

Banyak pelajaran yang aku ambil dari test drive kmrn. Tapi mudah2an biar proyek iseng juga tetep pgn profesional. Lumayan buat sesuap susu dan segenggam tas *uhuk *uhuk melulu, ada obat batuk ga siy?

Kalo ditanya (ha? siapa yang nanya?) pengalaman jualan paling berkesan selama ini kynya pas jualan parcel deh. Karena aku yang nganterin sendiri parcel2 itu, jadi ngeliat betapa senang orang yang nerima parcel. Ekspresi nya itu loh.. priceless ๐Ÿ™‚

Otak dagang ini mgkn nurun dari Mama ku juga deh. Dulu Mama ku waktu kecil juga suka jualan. Suatu kali Mama mau jualan permen, bikin sendiri gitu, eh taunya permennya gosong. Trus karena udah terlanjur bikin, akhirnya tetep dijual aja. Tapi ditulisin : DIJUAL PERMEN GOSONG. Eh trus ktnya gara2 namanya orang-orang penasaran beli permennya, dan LAKU!!

Apa gue jualan chiffon shawl SALAH POTONG ya? Hahahaha :)) *ga ada yang mau beli.

Advertisements

9 thoughts on “Sejarah Jualan

  1. yiayy..ditunggu mba launch productnya..
    btw, yg gajian besok, tetep kudu nunggu senin dong ya buat foyaยฒ beli shawl nya? *songong* hahaha.

  2. Dan aku adalah salah satu klien dari salah satu unit usahamu –> Paper Dazz,,,(sape nyang nanye?*komen ga penting kekekek)

    Sukses yo jeng…. ^_^
    Emang bakat kayaknya…hehehe

  3. iiih jagoan deh iti jualan dari sd… itu melatih mental ditolak pembeli kan.
    aku mah cemen takut di tolak duluan :p
    yg skr ini jualan pertamaku karena kebutuhan juga… butuh baju dan mainan anak harga grosir..hahaha >_<

  4. ternyata yg jualan notes pas SD ngga cuma aku yaa haha..
    kalo sekarang aku jualan karena persiapan mau pengsiyun dini ti, insya Allah mau nemenin si genduk Khansa di rumah ๐Ÿ™‚
    oya, gimana tuh caranya bikin form order tii? biar lapakku agak sophisticated *hayah* ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s