Mom's Corner

My Job, My Passion?

Gara-gara sering ngomongin soal melamar kerjaan, trus BBGGR juga beberapa kali ngebahas rate gaji, nilai jual CV, dll dan kok kebetulan aku juga kerjanya di bagian HRD di bagian recruitment jadi tiap hariii bergaulnya ya sama orang-orang yang melamar pekerjaan.

Sering gue liat2 CV orang sambil ngernyit, ini fresh graduate jurusan teknik sipil ato ilmu komputer kok ya ngelamar jadi Manager Legal. Adek manis… cita-cita boleh setinggi langit, usaha boleh semaksimal mungkin, tapi kalo ngelamar mbok ya BACA dulu persyaratannya. Boro-boro dong mikirin “Apa gue udah ngelamar pada pekerjaan yang gue sukai?” Orang jurusannya aja udah gak nyambung. Zzzzzzzzz….

Nah, kembali di kehebohan BBGGR yang standarnya kalo “hengkang” dari kantor lama ngikutin standar Okky Papabun yaitu harus naik salary min 30%. Nah saya setuju adanya walau tiap orang pasti punya prioritas dan pendapat masing-masing ya.. Tapi bukan masalah gaji yang pengen aku bahas. Tapi masalah kapan kita harus memutuskan untuk hengkang?

Seperti yang sering diomongin ama Rene Suhardono “Your Job is not your career. Career is You” Bang Rene (ciee abang.. sodara dari mana yak? lain ayah, lain ibu, satu pengasuh) sering menjelaskan bahwa Job is something that you got from your company, kita bisa dipecat oleh perusahaan tapi kita ga bisa dipecat dari karir. Karir adalah passion kita, values yang ingin kita capai, Karir adalah kita sendiri. Kalo hari ini kita jadi engineer trus besok mau presenter TV ya boleh aja dong, itu kan karir yang kita buat sendiri.

Yang sering bikin bertanya-tanya ama aku sendiri, aku udah hepi belum sih dengan pekerjaan aku? Karena jujur aku ngerasa biasa aja. Sebel juga ngga, kalopun (naudzubikahimindzalik sih) kehilangan ya udah. Dari duluuu jaman SD aku udah nulis pengen jadi Direktur SDM di diary, tapi setelah aku ditempatkan di bagian HR ya aku antara “ih ko aku ga ditaro marketing sih kaya temen-temen biar gaya” dan ada saat2 dimana gue jenuh kerjaan gitu2 doang ga ada tantangan, apalagi waktu di gegerkalong tuh beuuuh mati kebosanan sampe demotivasi.

Tapi aku terus aja jalanin lah, orang seneng di gaji πŸ˜€ Walo kadang bosen n jenuh, apalagi setelah punya anak gue ngerasa ngapain ninggalin anak gue sama ART 5 hari dalam 7 hari, ntar anak gue jadi anak ART 😦 Masa-masa awal-awal lahiran adalah masa-masa gue pengen berenti kerja, pengen jadi SAHM aja. Mungkin itu adalah masa-masa dimana gue bener-bener ga punya passion dalam pekerjaan gue.

Lalu pindahlah gue ke pekerjaan yang masih di bagian yang sama, tapi load kerja tinggi dan menantang. Tiba-tiba gue jadi sibuk dan biasanya bisa brosing-brosing n blogging tiba-tiba waktunya ga ada. Udah mulai passionate? Mungkin sih, karena gue merasa dibutuhkan dan berguna, di mentor juga ama manager yang pinter. Oooh.. jadi kita bisa cinta kerjaan gara-gara atasan kita, bukan karena minat.

Gue selalu merasa sudah ada di comfort zone dan malas untuk keluar. Orang-orang selalu bilang keluar dari comfort zone! Tapi buat gue, buat apa?? Toh gue udah seneng digaji, gaji gue cukup buat nambah-nambah beli tas ama liburan biaya rumah tangga, yang penting gue pulang tepat waktu, gak pake lembur, kalo perlu gak pake keluar kota, karena gue merasa rugiiii banget kalo ninggalin anak. Bayangin aja gue udah ninggalin 10 jam tiap hari kerja, masa ditambahin lagi ama lembur dan keluar kota?

Jadi boro-boro yah waktu itu gue mikir untuk promosi, mutasi aja gue males. Ambisi gue kayanya udah hilang bersama air ketuban. Gue udah ga mikirin deh gue passion ato ngga, yang penting gue digaji dan pulang tenggo. Titik.

Eh tapi mungkin Allah punya rencana lain buat gue, tiba-tiba datanglah tawaran promosi itu. Biasanya kalo promosi at least kita dapet raising sekitar 20-30% income, tapi karena gue promosi plus mutasi ke anak perusahaan raising gue bisa sampe 40-50%. Alhamdulillah.. Trus jadi passionate? Ngggg.. ko biasa aja.. Eerrrr… Apa aku mahluk yang segitu ga bersyukur? kalo digaji ditambah gitu mbok yang semangat dikit kek.

Ibaratnya kalo jadi guru, dia itu melakukan pekerjaannya semata-mata karena itu pekerjaannya atau tujuannya untuk mencerdaskan bangsa?

Tapi kemudian, aku menemukan passion juga akhirnya dalam pekerjaan ini yaitu… browsing and blogging. Mwahahahaha.. Eh berkat kerja kantoran, aku jd punya waktu untuk internetan trus nge blog, trus jadi merembet ke crafting demi posting di blog, masak demi posting di blog, bikin dessert table buat posting di blog, dan karena browsing juga aku jadi dapet banyak ilmu, dari mulai financial planning sampe kesehatan anak. Lalu tanpa sadar aku pelan-pelan ternyata cinta sama pekerjaan.

Apalagi, loadnya ga terlalu penuh kaya dulu, scope nya tapi lebih luas. Dulu misal aku ngurus karir doang, training doang, sekarang ya karir, training, rekrut, penilaian kinerja, bikin job desc daaaan sebagainya tetek bengek HR. Tapi again, loadnya ga penuh sih. Gak pernah lembur (tapi klo bag lain sih lembur terus cyin, sampe ga enak ati, cm anak nunggu dirumah gmn dong?), jarang keluar kota lagi. Klop! Ditambah jarak ktr pun lebih deket dari rumah, Halte busway juga persis sis dpn gedung kantor, gaji lebih besar, jajanan jauuuuh lebih banyak dan enak-enak. Wah wah wah.. Subhanallah.. Aku bener-bener harus bersyukur ya..

Lalu aku berpikir, dari serentetan keluhan dari jaman awal kerja yang aku ngerasa gak happy, akhirnya mungkin aku sekarang benar memahami bahwa Allah itu tau apa yang kita butuhkan, bukan yang kita inginkan.

Jadi ternyata dari awal kerja aku di HR cuma ngurusin pritilan-pritilan, kemudian tambah besar, tambah besar, sekarang aku merasa pekerjaan ini sebagai amanah untuk ikut (sedikiiiit) andil membantu kesejahteraan hidup orang banyak. Memberikan pekerjaan kepada orang-orang yang sesuai kompetensinya, memberikan hak karyawan atas gajinya, memberikan penghargaan kepada pegawai atas prestasinya, dll, dsb.. bla bla bla yada yada yada πŸ˜€

So did i finaly find my passion?

Untuk bekerja dan digaji bisa sambil blogging dan jualan. YES! hahahaha..
HIDUP COMFORT ZONE!!
So my job IS supporting my passion. Bisa gitu ga sih Bang Rene? πŸ˜›

Trus kalo udah passionate jadi ambisius lagi dong ky dulu katanya cita-cita jadi Direktur SDM? Kemaren nih Mgr gue mutasi, trus kita lagi cari Mgr baru. Staff aku dengan lempengnya bilang : “Mbak aja yang jadi Manager mbak..” Pgnnya jawab “lha Mbah mu aku mana sanggup kompetensi masih ece-ece gini” but no, dg sok-nya aku jawab, “Ah ngga lah vin, ntar sibuk, trus lembur, trus sering keluar kota, aku mah jualan kerudung aja lah” Yang sukses diketawain ama staff gue itu dan jadi bahan ejek-ejekan seminggu. Staff kurang ajyar memang *toyor*

Posting ngalor ngidul gini ga jelas juntrungannya. Biarin ah blog gue ini πŸ˜›

PS : Posting khusus dalam rangka 1 tahun aku kerja disini dan dapet bonus tahunan hari ini. Makasih ya kantorku. Semoga orang kantor tetep ga ada yang nemuin blog aku ini, ntar dibilang aku ngeblog melulu ngga kerja, padahal aku kan multitasking *yea rite, ngomong tuh sama proposal yang lupa ditandatangan gara2 sibuk ngeblog n jualan*

Advertisements

24 thoughts on “My Job, My Passion?

  1. Aku juga di kantor ini udah 5 tahun lebih, kalo orang2 udah pada hengkang dari kapan tau, aku tetep bertahan disini. Udah nyaman banget…meski perusahaan aku kecil pisan, Tapi bener katamu dimana lagi kerja bisa nyambi nge-blog, FB-an bahkan jualan….o iya kalo terpaksapun aku kadang bawa Hanif ngantor siiiip kaaan….walo rempong sih tapi ada solusi sementara lah kalo ditinggal ART πŸ˜€

    Hiduuup COMFORT ZONE…. πŸ˜€

    eh eh Selamet ya dapet bonus tahunan… πŸ™‚

    1. Hahahaha toosss deh.. ya tapi masing-masing prioritas orang beda-beda. ya prioritas kita ya gini aja ya mak hahaha.. Abis emg tujuan akhir kita kan ke anak. Mudah2an emg udah yg terbaik ya πŸ˜€

  2. Asikkk baru dpt bonus. Traktir nya naik tingkat jd. Holycow ya haha
    Pantessss ngomongin tas muluk dr kmrn2..sok lah di sing beli si speedy B

    Eh nama laki gw dibawa2. Jgn2 nanti nama okky jd beken gara2 di mention di blog seleb bkn gara2 blog bini nya huahaha

    1. Yeee pan gue bilang bag account itu harus diluar gaji πŸ˜› gak bisa lah gue pake beli tas.. ih holycow jauh dari kantor, yang deket2 aja, umaku kek, bebek kaleyo kek.. huahahaha..

  3. Aku malah dilema banget, Mbak.. passion aku ya karir, aku punya karir path yang udah aku susun, alhamdulillah pelan-pelan bisa tercapai hampir semua.. tapi ya itu, harus berkorban waktu, anakku sering ditinggal dinas, sedih banget pasti, tapi aku ngerasa harus bertanggung jawab sama diriku sendiri toh.. *membela diri

  4. sama persis di bagian :
    gue pulang tepat waktu, gak pake lembur, kalo perlu gak pake keluar kota.
    dan mulai merasa di bagian ini :
    Tapi kemudian, aku menemukan passion juga akhirnya dalam pekerjaan ini yaitu… browsing and blogging
    ak kehilangan passion pas nyapin married dan stelahnya,untung ga kelamaan hahaha apalagi udah punya anak ky kmu ya mba…*gawat nih aku*

  5. curcol aah *lho*
    aku uda 2,5 th kerja di bidang yg beda sama kuliah, masih nyambung sih. *yak kalo suka baca keluhan di twitter maapkeun :))
    kerjanya antara seneng dan sebel.. senengnya krn emang dunia baru jd nuntut belajar lebih banyak, terus bs ketemu arsitek2 top sampe kerja bareng, (kalo ngelamar di kantor arsiteknya malah ga pede hahhaha)
    sebelnya karena kantor kecil, seriiing banget itu pegawai keluar masuk, sekarang yg paling lama kerja disana sbg desainer ya aku ini. yg lain paling setaun lah.. jadi demotivasi sendiri ngebayangin mau struggle kok jd sendirian. bidangnya padahal bisa berkembang gedee nanti2nya cm sayang, otaknya cuma ada di bos aku aja.. belum ada penerusnya

    gaji sih std, dicukup2in deh masih single jg, tapi mereka royal kalo ngasih bonus tahunan.
    mau lanjut sekolah eh si bos malah nyaranin banyakin jam terbang dulu biar banyak pengalaman dibanding sekolah aja.

    ini kok jadi panjang yaa.. maapin yaaa :)))

  6. Viva comfort zone! At the end, manusia emang selalu cari comfort zone kok. Gakusah hawatir lah kalo mbaksis ngga se-karir itu. Tujuan orang jg beda2, kalo emak2 kan yang penting beras ada, gas penuh, suami anak sehat, sama dapet income utk isi bag account nya deh! Semangat kakakkk

  7. Asyiiik yang dapet bonus 50 kali gaji.
    Eh gw juga kadang labil.
    Kadang pengen mencapai karir. Tapi kadang pengen gak usah kerja, bisa tetep shopping. Hahaha…
    Temen-temen gw yang sekarang rata-rata pulang jam setengah delapan malem. Kadang kalo pagi gw nyampe pabs, mobilnya berembun. Meaning dia pasti gak pulang, bobo di pabs.
    Untungnya boss gw modern sih ya. Jadi mikirnya kalo loe pulang malem, loe sampe bobo di pabs, loe gak bisa memanage pekerjaan loe. Apalagi kalo keseringan, justru dia akan mempertanyakan kapabilitas loe untuk memanage pekerjaan loe. Hiuuuffff….soalnya gw pulang paling duluan di antara mereka. Dan seharusnya gw juga bobo di pabs bareng temen gw itu nungguin kerjaan. Gw gak mau lah. Kalo bisa dilakukan di siang hari, ngapain harus dilakuin tengah malem. Itu kan masalah planning.
    Prinsip dia : Please improve your quality life. termasuk kehidupan kami dengan keluarga. Karena kalo keluarga harmonis, pasti kerja akan lebih tenang, hasil kerja juga akan lebih berkualitas.

  8. hai..baru ini komen dsini πŸ˜€

    hihi dulu awal lulus kuliah pgn kerja bgini bgitu,,kluar kota,kmana2..lama2 kok jd mikir pgn nikah dan pny anak aja deh,,kerja kantor yg ga ribet,ga pke lembur,ga dibawa pulang,tp gaji oke *egois
    Alhamdulilah tcapai..walopun jobdesk nya bukan sesuatu yg aq suka.tp yg penting ga lembur,kerjaan g dbw pulang dan yg penting gaji oke *bersyukur y Allah
    hidup comfort zonee !!!!
    ga bharap naik jabatan,cm bharap naek gaji scara kontinu hahaha

  9. Iya aku tuh jg ga ngerti deh kenapa ada yg menyarankan spy kita keluar dr comfort zone. ❓ Lawong comfortable kok, napa mesti ditinggalin? Hehehe….

    *curcolnya org yg sedang berada di tengah comfort zone*

  10. salam kenal, mbak darina, ni suci 2001, πŸ™‚ suka dngn komentny mbak indah “kalo keluarga harmonis, pasti kerja akan lebih tenang, hasil kerja juga akan lebih berkualitas” setuju banget… πŸ™‚

  11. Kalo soal terlalu betah di comfort zone, kayaknya itu gue banget deh Ti. Gue menjalani karier ini sejak tahun 2000. Trus gue kerja di perusahaan yang skrg sejak 2002. Dan gak pernah ada kepikiran untuk pindah samsek. Padahal udah berkali-kali ditawarin nyebrang ke perusahaan lain, atau bidang karier lain (jadi PR, copywriter, managing editor majalah ngetop, etc). Tetep males, hahahaha.. *tutup muka*

    Berkali-kali berusaha keluar dr comfort zone, gak pernah sakseis, karena gue orangnya parnoan+gak berani ambil risiko. Jadi ya, dinikmatin aja. Apalagi skrg gue udah jarang ke lapangan, kantoran banget lah, bisa nge-net sesuka hati, ada waktu untuk keluarga, dan tetep bisa ke luar kota/negeri sesekali. What more could I ask for? πŸ™‚

  12. Hallo mbaak, silent reader mau ngasih comment nih :p

    Hihi, lucu banget “Ambisi gue kayanya udah hilang bersama air ketuban” tapi aku yang masih 2nd year college, lagi banyak2nya ambisi karir kalo udah lulus, jadi ikut kepikiran ttg plan karir/keluarga, krn statement ini :s

    Pas bgt juga, aku di kampus lagi bljr HRM bgt, rekrutmen lah, training dll, bahkan dpt tugas akhir ttg career developement πŸ˜€ jadi pas baca post ini kaya “ih ini kaya yg gw pelajarin di kampus” hehehe

    Btw, tulisan2nya asik banget deh mbak u/ dibaca, berisi. Sukses terus mbak Darina πŸ™‚

    1. hei, makasih ya udah komen hehe.. iya dulu sih waktu kuliah aku ga kepikiran akan berpikir seperti sekarang. mungkin memang begini prosesnya yah πŸ™‚

  13. ahaha…persis..kerjaan kita banyakan sama mba..
    jujur, klo aku pertama kerja di bidang ini bener2 baru,,awal-awal seneng..ternyata ilmu HR tu luas..karena orang terbatas di kantor pas awal jadi terjun di dua unit sekaligus, unit OD sama COmben..sungguh deh ilmunya banyaaak banget..terusan HR kan bukan ilmu pasti yak..banyak banget maen hati dan maen otak..haha
    dari banyak suka duka, naek turunnya load kerjaan..yah semuanya proses yg mesti dinikmatin dan disyukuri..kerja di comfort zone emang sungguh mem-betahkan yah…hahaha
    passion…honestly aku bukan tipe yg ambisius..ga bikin karie plan tahun segini mau jadi apa..bukan berati demotivasi…tapi justru motivasinya satu..bisa kerja yg ga hanya ngasih kontribusi buat perusahaan..tapi juga memperluas khasanah keilmuan diri dan family tobe..
    kepikirnya sama aku..apalagi liat bossku yg sama2 perempuan, ko sepertinya kayak dijajah sama pekerjaan kantor…aku mmoh kayak gitu..hihi
    yah..setiap orang punya pertimbangan dan jalan hidup masing2 ya mba…
    hidupp comfort zone πŸ˜€

  14. Iti, ga nyangka, ternyata gw ada teman di GR yang senang di comfort zone:))
    Sejak punya anak ambisi untuk S3 dan kejar karir menghilang tak berbekas.
    Apalagi jam kantor super flexible dengan gaji lumayan;)

  15. baca ini sambil ngaca ke diri sendiri….emang dasarnya emak2 kmana2 pikirannya ke anak aja…dah ga penting lagi karir, diriku termasuk orang yang tenggo pulang kantor. aku niat banget resign mba dan mudah2an akhir tahun ini bisa terwujud walaupun masih terus istiqoroh meminta yang terbaik padaNya. Alahmdulillah biar bisa full sama anak n jalanin bisnis online aja….passionnya kayaknya jualan hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s