Mom's Corner

Kitab Silat Silet

Kadang dalam periode tertentu aku suka kangen deh ama Bandung yang sepaket ama temen-temen disana. Pulang siaran jalan dari satu cafe ke cafe lain, sambil nyiletin ngobrolin apa aja yang bisa di siletin obrolin, pulang kerumah agak telat (jam 11 paling pol deh, bukan, bukan bonyok yang ngomelin tapi si pacar posesip di Semarang! –yangsekarangjadisuami- ). Sungguh beda ama keadaan sekarang yang udah emak-emak, jadi kalo inget-inget jaman dulu rasanya jd lebih menyadari idup gue ternyata menyenangkan sekali ya 😀 Eh bukan berarti sekarang ga menyenangkan loh, Alhamdulillah gue sih ngerasa dikasih rejeki berlimpah ama Allah, tapi masa muda dulu tu gimana siiii.. asik aja gitu hahaha.. Lg pgn nostalgia.

Bisa dibilang “cara komunikasi” ama kumpulan teman yang satu ini agak beda dari yang lain. Mereka punya tingkat kecerdasan kebiasaan tertentu karena memang udah dilatih seperti itu didepan mike dan mixer jadi yaaa geto deh yaaa.. Hahaha.. “Cara komunikasi” ini berupa tingkat keseringan kita saling silet atau sepet. Nah kalo udah sepet2in gini paling enak digambarkan ama postingan @andriew di mutiply th 2009 ini. Entah kenapa dari sekian postingan Adut yang ga penting aku selalu pengen bolak balik ke post ini. Sekarang orangnya udah jadi Program Director salah satu Radio anak gawol di bandung *ceile dan gue baru tau, kamana wae 😛

———————————————————————————————————–

Sepetlah sebelum sepetan itu dilarang
by @andriew

orang bilang, kalo dalam satu lingkungan pertemanan udah bisa saling melempar sepetan, maka lingkungan tersebut sudah sangat akrab sekali..

jujur saja, nyepet sering sekali saya lakukan, terutama untuk orang yang saya kenal, dan akrab dengan saya..

dan untuk mendapatkan sepetan yang bagus itu susah, butuh seorang dengan pikiran cerdas untuk memproduksi sepetan, dan seorang cerdas lainnya untuk menerima sepetan itu..

kenapa saya bilang sepetan butuh minimal 2 orang cerdas? karena biasanya sepetan itu sama dengan lelucon, sama-sama butuh kecepatan berfikir yang mumpuni, serta kemampuan untuk menjaga perasaan orang lain..

tapi terkadang, ada saja orang-orang yang tidak mengerti seni sepet-menyepet, dan merusak citra cerdas dari sepetan ini..

  • orang itu biasanya memulai satu sepetan dengan hati, bukan murni atas pemikiran rasional, hasilnya acara sepetan itu bisa dijamin tidak menarik lagi..
  • orang itu juga biasanya tidak memiliki batas norma-norma yang jelas, mengenai mana persoalan yang boleh disepet, mana yang tidak..
  • orang itu juga tidak bisa mengetahui waktu yang pas untuk melempar sepetan.. padahal nggak selamanya mood orang bagus.. dan kalo lagi gak bagus, silahkan siap-siap untuk terjadi pertengkaran..
  • orang itu juga biasanya berlebihan dalam menyepet orang lain.. padahal acara sepetan ini seharusnya hanya bisa dilakukan ketika sedang bersenang-senang bersama.. bukan setiap waktu!! sering melakukan sepetan, bukan berarti anda JAGO dalam menyepet..
  • yang terakhir adalah orang yang tidak mengerti seni sepet-menyepet akan melakukan sepetan ini dibelakang orang yang ingin dia sepet.. ini kesalahan terbesar.. karena kalo itu dilakukan, artinya itu ngomongin orang.. bukanlah sebuah sepetan cerdas.. karena sepetan cerdas harus dilakukan si penyepet didepan si tersepet, sehingga si tersepet bisa kembali balas menyepet si penyepet yang sudah menyepet si tersepet dengan sepetan-sepetannya..

nb :
sepet yang dimaksud disini kira-kira sama artinya dengan sindir, bukan sepet dalam teh sepet.. apalagi babi sepet.. ;p

————————————————————————————————————

Dari situ sebenernya udah kliatan ya tujuan mulia dari sepetan itu sebenernya adalah saling menghibur. Bukan menyindir negatif, menyakiti apalagi sampe menghina.

Walau sebenernya dulu kita seringnya agak sarkas sih memang, hahaha.. tapi.. intinya ya itu tadi. Harusnya kedua belah pihak terhibur.

Dan tadi gara2 nyari blog andriew diatas aku jadi baca2 lagi postingan aku di blog ini. Eh kliatan banget ya tingkat emosi tahun 2010 itu sungguh tinggi, Huahahaha.. coba aja baca postingan Mental seleb, nah tahun 2011.. masih tinggi juga hahahaha.. tapi lebih tenang sih kalo baca postingan Readers from H*ll. Atau sama aja? Doenkk! Hahahaha… ampun DJ!!

Harusnya makin tua emang makin ga labil ya, entah sih aku berhasil agak lebih tenang or dewasa dari tahun2 sebelumnya, tapi aku coba untuk belajar dari tiap proses yang aku jalanin. Jadi ceritanya aku lagi berusaha untuk mengurangi tingkat kesiletan. Selain malu ama umur, juga malu ama kerudung, tapi booookkkk susah yaaaaa… emang udah bawaan lahir begini sih gimana dong?? ya at least aku udah usaha ya.. *pembelaan diri*

Nah sampailah aku pada kesimpulan persyaratan silet yang boleh aku lakukan yang membuahkan Kitab Silat Silet ini :

Here we go… *drum roll*

KAMI DARI.. PERGURUAN PERSILETAN

BERSUMPAH BAHWA :

  1. Silet tidak perlu dijabarkan dengan kata-kata tajam, apalagi sarkas. Semakin absurb, akan semakin halus tingkat kesiletan.
    contoh yang salah : “Ih bajunya saltum deh neik!”
    contoh yang benar : “Eh pantainya sebelah sana loh”
  2. Usahakan Silet nya berirama, contoh : “Hopeless, adalah waktu liat Rub*n 0nsu nyanyi Hip Hip Hura Hura, jadi pengen tiarap kaya ada Huru Hara”
  3. Kalo Sensi ga usah Silet. Kalo Silet ga usah Sensi. *catat : maksud kami bukan test pack*
  4. Silet harus dilakukan dengan penuh tanggung jawab. Akuilah kesiletan sendiri, jangan pake nama samaran, nama alias, apalagi anonymous. Kecuali kalo di akte kelahirannya emang ditulis Anonymous (panggilannya amous, gak pake Raul!). Trus kalo dituduh “Eh kemaren elo yang silet ya?” harus berani mengakui. Ingat! bertanggung jawablah! Jgn langsung “Sumpah bukan gue, kenapa pada nuduh gue sih?” Munafik itu lebih nista daripada lagu Munaj4t Cint4.
  5. Punya mulut silet? Harus siap disiletin orang lain. Ya gemana ya tanya kenapaaaa.. What goes around comes around.
  6. Silet seharusnya dinikmati kedua belah pihak. Hasil akhir adalah tertawa bersama. Biasanya tertawa panjang nan lebay. contoh : “Wahahahahahaahahahahahaahaha…”. Nah saat yang tertawa hanya salah satu pihak saja, berhentilah silet. Silet itu gak perlu menyakiti orang lain #notetoself.

Sekian.

PS : Posting ini ditulis dalam keadaan sadar sesadarnya namun dengan tingkat kesutrisan tinggi.

Advertisements

4 thoughts on “Kitab Silat Silet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s