Mom's Corner

My Job, My Passion? (Part 2)

Dear blog,

Ini udah basian banget sbenernya tp skrg lagi coba balikin mood utk ngeblog. 2 minggu lalu nih, waktu dapet undangan untuk training di Bogor seperti biasa reaksi gue langsung ngomel-ngomel (itu udah default tiap kali disuruh dinas keluar kota yang nginep huahahaha). Tapi ternyata diluar dugaan aku sangat sangat menikmati training kmrn. Mungkin training kmrn itu adalah training terbaik yang pernah gue ikutin selama 7 tahun kerja di perusahaan ini. Bukan karena diadain di hotel bintang 4 yang buffet lunch n dinnernya enak, atau jadi bisa reuni sama temen2 di induk, tapi karena… ada Rene Suhardono ngajar!! Huahahaha.. Edun.

Gokil Sob :)) *ala Rene

Seperti yang pernah aku bahas di post ini bahwa kayanya nih setelah 7 tahun kerja aku (akhirnya) nemuin apa passion aku yang sebenernya. Dan setelah training kmrn ini aku jadi lebih yakin bahwa perusahaan ini ternyata menjadi bagian dari passion aku.

Trainingnya tentang apa? Tentang Inovasi. Intinya to Innovate or Die. Ceile.. rasanya pgn cerita macem2 soal training kmrn tp kok mati gaya yak.. huahaha.. apa ngerasa terlalu teknis yah utk diceritakan di blog pribadi ๐Ÿ˜› Tp yang jelas aku suka banget pas bagian Rene yang ngajar. Bener-bener hidup dan ngerasa ter-influence dan tergerak utk melakukan sesuatu. Gak cuma berada di comfort zone yang selama ini aku rasain.

Karena ternyata yah, suatu perusahaan itu udah harus mulai buka mata deh bahwa standar penerimaan karyawan itu gak melulu karena almamater Universitas-nya atau IPK cumlaude, tapi mulai menyadari bahwa passion itu punya value yang lebih tinggi daripada skill dan competence.

Di era yang katanya The rise of new economy ini adalah era yang tidak berbasis resources, WE JUST……. NEED…… IDEAS.

Aku agak amazed waktu tau Instagram baru aja dibeli Facebook senilai… 1.8 trilliun USD!! Padahal usia โ€œperusahaanโ€ itu baru 18 bulan, dan berapa jumlah karyawannya? 13 orang sajah ๐Ÿ˜€ Padahal ide nya kliatan simple ya. Sharing foto, trus di like, trus dikasih hashtag, ternyata laku beurat.

Ideas comes from a passionate person. Jadi passion itu penting banget ya. Udah nemu passionnya apa? Apa? Bukan di kantor yang sekarang? Jangan buru-buru hengkang. Start with what you have, not with what you wish to have #notetoself

Anyway, pas training kmrn kita disuruh nulis testomonial untuk peserta yang lain. Ngeliat testi dari peserta lain ini aku jadi senyum-senyum sendiri. Jadi menurut mereka aku itu :

Hah?? Aye lembut?? Belon tau aje kalo โ€œngamukโ€ hahahahahaha *tawa menggelegarrr*

Advertisements

8 thoughts on “My Job, My Passion? (Part 2)

  1. kadang kita (maksudnya: gw) ngerasa BT dan ga suka ama kerjaan. bawaannya pengen buru2 resign dan apply ke tpt laen. but if we stay long enough (baik krn terpaksa maupun dipaksa), bisa aja loh pekerjaan yg dulu kita bencik, eh malah ujung2nya membuat kita gak sabar nungguin Senen lagi ๐Ÿ˜€

  2. biasanya silent reader aja, pas baca blog ini, tiba2 ngerasa familier, kerja nya di perusahaan yang masuk listing NYE ya mbak? ๐Ÿ˜› *langsung cek info rekan* hihii.. salam kenal mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s