baby's corner · review

Kidzania

Dari dulu udah penasaran sih kaya apa KidZania ini, katanya semacam kota kecil dimana anak-anak bekerja dan dapet gaji, trus profesinya juga macem-macem dan kaya real life aja, ada polisi, dokter, pengadilan sampe kantor imigrasi. Gara-gara diajakin sama kakak sepupu aku Mbak Nisa yang mau masuk serombongan kantornya, jadi aku nyelip ikutan.

Harga tiket dewasa kalau rombongan Rp. 75.000,-/orang
Anak-anak dibawah 4 tahun Rp. 50.000,-/anak
Trus kayanya kalo anak diatas 4 tahun Rp.75.000,- juga tapi dapet cek yang bisa diuangkan di bank. Nantinya uang ini bisa dibelanjain atau buat bayar taxi blue bird atau naik bus big bird utk tour keliling kota. Atau uangnya bisa ditabung di ATM. Mata uangnya namanya Kidzos (klo ga salah :P)

Aku pikir ini kaya Dufan aja gitu ya, bisa masuk kapan aja, ternyata nggak. Ada jadwal masuk dan keluarnya. Pagi jam 09.00 – 14.00 kalo sore jam 16.00 – 20.00.

Karena aku ikut rombongan jadi udah sampe di Pasific Place jam 8 pagi. Tdnya aku pikir pagi beneerrr ya, apa ga bisa minta tiketnya aja trus masuk siang gitu hehe.. ternyata udah masuk jam 9 aja masih berasa kurang loh waktunya. Kita mungkin cuma maen 1/8 permainan disana deh, bahkan kurang kali. Karena tiap profesi itu di waktu in, misal mulai jam 10, 10.30, 11.30 dst. Rata2 tiap kerja itu 15-20 menit. Sekali session bisa masuk 3-8 anak tergantung pekerjaannya. Kalo sessionnya udah mulai gak bisa tuh kita nyelak ditengah. Itu juga kalo ga antri sih.

Pertama masuk ke Kidzania, Zahra “kerja” jadi tukang pembersih kaca, trus abis bersihin dikasih uang deh.. hehe..

Abis itu waktu di scan gelangnya ternyata Zahra harus “lapor” ke kantor imigrasi, jadi kita cari dulu tuh kantor imigrasi. Duile.. agak-agak ribet juga ya, gak bakal di deportasi kan? haha.. Trus karena dari awal masuk udah heboh banget ada mobil pemadam kebakaran, Zahra bilang mau jadi pemadang kebakalan.. Profesi ini tampaknya faforit deh, karena antriiii… Tp alhamdulillah Zahra mau duduk tenang antri sampe gilirannya dateng. Lucuuuu banget anak2 kecil ini pake baju pemadam kebakaran, trus naik mobilnya, trus pura-puranya padamin api di gedung tinggi gitu.. abis itu digaji deh 😀

Trus Zahra pengen naik mobil honda Jazz, tapiii.. kalo nyetir mobil itu harus bikin SIM dulu di kantor polisi, dan seblm bikin SIM harus medical check up dulu di Rumah Sakit. Duile rempong ya.. hahaha.. Zahra masih belum 4 th jadi ga bisa bikin SIM deh.. Sementara ini jadi petugas pom bensin dulu aja ya nak..

Abis jadi petugas pom bensin jalan2 tour keliling kota naik Big Bird, bayar loh, 5 kidzos 😀 Karena Zahra udah digaji jadi punya uang deh.. Naik taxi blue bird nya juga bayar.

Trus abis itu ada bunyi tanda theater mau dimulai, jadi kita masuk ke gedung theater nya, dimana pemainnya anak-anak. Ceritanya tentang Aladdin, gedung theaternya bagus banget kaya bioskop. Yah itung2 latihan deh nonton bioskop, eh Zahra anteng banget loh nonton theathernya. Sampe disuruh keluar ga mau, dia bener-bener nonton ampe abis, baru deh mau keluar.

Trus udah siang tuh, Zahra udah mulai ngantuk, udah rewel gak mau antri kerja jadi dokter, ga mau ngapa-ngapain, yaudah kita beli Pizzania dulu, yang tyt enaaaak.. rotinya empuk, kejunya juga gurih. Abis makan baru rada semangat lg trus kita jelajahin di lantai 2. Lah ternyata permainannya banyak juga di lantai 2. Ada dapur-dapuran untuk anak dibawah 4th, ruang permainan kaya puzzle, buku dll lengkap ama sofa dan piano kecil, salon kecantikan, rumah kaca berkebun, dan paling banyak di lantai atas itu profesi pekerja pabrik gt, pabriknya macem2 dari mulai coklat silver queen, pop mie, wafer sampe susu frisian flag. Zahra suka disini soalnya abis kerja selain dpt uang juga dapet produknya. Dapet susu Frisian Flag deh 😀

Lucu-lucu deh profesinya, kaya beneran aja, yang menarik lagi jadi news anchornya Metro TV. Hihi.. tp ini untuk anak yang lebih besar.

Selesai kerja kita bikin ATM di bank BCA, daripada bawa-bawa cash kan, ga bisa dituker juga ke rupiah 😀 Lumayan buat ntar kalo mau main lagi kapan-kapan.

Untung ke Kidzania bareng Farzan, Zahra emang akrab bgt ama sepupunya ini, jadi ga cranky-cranky banget pas udah mulai ngantuk. Kesimpulannya memang Kidzania pas nya umur 5 tahun deh.. Untuk 3 tahun kaya Zahra blm bisa main banyak, tapi lumayan sih untuk mengenalkan konsep bekerja, uang dan antri. Pastinya harus didampingi orang tua sih, tadinya si Papa udah nyuruh aku ama si cus aja, tapi aku protes sehari-hari udah ama cus masa wiken ama cus lagi. Aku seret aja si Papa ikutan juga, dan ternyata lucu juga sih, orang dewasa juga bisa sekalian refreshing, cuma bukan sesuatu yang pengen kita ulangi dalam 1-3 bulan 😀 Ya paling pengen kesana lagi 6-12 bulan kedepan deh.. tergantung ada barengan atau ngga. Males antri beli tiketnya, hihi 😀

Advertisements

5 thoughts on “Kidzania

  1. wah keren kidzania….lengkap reportasenya..jadi nambah referensi…banyak kawan yang posting soal kidzania ini soalnya…wah kak ZK hebat nieh..
    TFS ya mbak darina..:)

  2. kidzania emang keren!!! si andrew pernah kesono juga sekali pas dia masih umur 4 th. tapi waktu itu dia gak tau lagi gak mood banget, jadi banyak gak mau maen. payah dah. 😛

    1. ih sama Zahra siang sempet ngantuk dan ga mood. Untung bareng sepupunya jadi dia hepi lagi. memang umur 5 tahun keatas ya enaknya udah bisa maen semua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s