others

Tentang Kuliah

Kemaren2 sekeluarga heboh nungguin hasil UMPTN (skrg apa ya namanya) karena adik kembar aku yang ikutan umptn lagi stlh taun lalu ga dapet ITB. Yang satu akhirnya kuliah di Itenas, satunya lagi lolos umptn tapi dapet di ITS, trus berangkuts lah Aldi ke Surabaya, tyt sampe sana…. ga betah karena… panas… *doenk* jadi dia memutuskan untuk ikut umptn lagi tahun ini.

And the good news is.. Alhamdulillah dua-duanya keterima di ITB. satunya di SBM satu lagi di teknik sipil & lingkungan. Uwow.. teteh ikut bangga jadinya. Jadi resmi deh aku satu-satunya anak Abah yang ga kuliah di ITB. Sejujurnya yah, aku sendiri ga tau aku bisa masuk ITB ato ngga, soalnya gak pernah nyoba sih.. Yabes.. UGM aja kelempar cyin.. trus keterimanya pilihan kedua di Undip. Dan stlh kuliah di undip kan aku ambil skripsi cari2 materi di ITB, uwow.. terkagum-kagum gitu dan nyesel kenapa gue ga nyoba lebih keras ato at least nyoba lagi tahun dpnnya stlh gagal yak.. haha.. sudahlah.. itu sudah 12 tahun berlalu.

Etapiiiii… tetep bangga sih kuliah di Undip, hehe.. yang menarik tahun ini dua adik kembar itu walau lulus umptn tetep loh disuruh bayar uang gedung. Brp? SBM 80 juta sajah… yg teknik sipil 50 jutaan lah… duenk.. Kalo dulu jaman adik gue Ito ada tes mandiri gitu, kalo ITB mandiri kan bayar 40juta, nah klo umptn ga ada uang gedung sebesar itu. Bonyok gue py anak kembar gini nyiapin dana pendidikan kudu double ya dari dulu hehe.. Pantesan Mama ku kipas2 disuruh bayar uang gedung kuliah aku dulu cuma satu juta, langsung setuju XD uang semesteran 500rb, jadi total 4 tahun pas aku lulus total biaya cuma 5 juta jadilah sarjana teknik.

Entah kenapa jadi pengen ngebahas, kenapa ya anak-anak Abah universitas negeri minded semua. sampe2 gue ga peduli univ luar negeri, MIT aja ga tau apaan hahaha. Untung ga ada kitab fakultas teknik yang bilang dosa kalo ada anak teknik yang ga tau massachusetts institute of technology adalah univ teknik terbaik di dunia (ter-duenk-2012). YABES yaaaa… negeri minded ini tidak lain dan tidak bukan karena doktrin orang tua kita sendiri. which is good. even great. Abah adalah alumni ITB elektro. Mama ku alumni UI ekonomi. Kakek ku adalah 10 orang insinyur pertama di… endonesa!! di indonesia sodara-sodara!! Kakek ku termasuk mahasiswa ITB paling tua. Waktu Ito wisuda ITB, rektornya sampe nyebut2 bahwa adikku itu 3 generasi lulusan ITB semua, dari mulai bapaknya sampe kakeknya. Kebayang yah Kakek ku pasti bangga banget 😀

Abah dan Mama tampaknya udah sukses men-training anak2 spy sekolah negeri minded. Sampe adik kembar ku itu ngotot pgn masuk ITB. Nah jadi karena skrg diterima di ITB, si kembar Izi cabs dari itenas, Aldi pun cabs dari ITS. Demi cita-cita mereka sejak dulu… which is reminds me… perlakuan Abah ke aku sama si kembar kok rada beda yah *ih kok nada jeles gitu? haha. Ngga ko ga jeles, tp mgkn namanya anak pertama ya, selalu jadi uji coba dulu mungkin. Dulu aku dibilangin kalo ga lulus umptn aku harus nganggur 1 tahun, trus coba umptn lagi. Bayangkan… betapa stress nya klo ga lulus umptn, aku bisa nganggur cuma les-les doang, di saat temen2 seangkatanku bakal kuliah. Karena itu aku belajar agak mati2an. Aku ngambil les sampe 2 : satu di Ganesha operation ambil IPA, trus satu lagi ambil les IPS di Primagama. Alhamdulillah aku lulus keterima, kalo ngga?? Wassalam deh cengo. Tapi beda ama Izi, dia ga lulus umptn tapi boleh kuliah di Itenas buat isi waktu, sambil tahun dpn coba ikut umptn lagi. Ya udah beda keadaan juga sih mgkn sekarang, trus lagi mgkn Abah ngeliat kalo aku males, jadi kudu di ancam. Sedangkan 3 adik aku yang lain emang dari kecil udah keliatan pinter. Hahahahaha…

Nah sekarang aku jadi mikir apakah aku akan memperlakukan Zahra yang sama. Kalo ga lulus umptn dia harus nganggur 1 tahun dulu, klo nyoba lagi dan gagal baru dia kuliah di univ swasta. Tapi di pikir-pikir lagi, kenapa ya orang tua ku kok ngotot anak2nya sekolah di negeri. Karena setelah aku kerja gini aku ngerasa universitas memang jadi salah satu point penting dalam penerimaan karyawan, tapi bukan yang utama. Universitas memang menjadi salah satu point penting dan filter pertama, itu akan membuka kesempatan yang lebih lebar buat pelamar kerja. Lalu setelah univ diliat IPK. Tapi selanjutnya ternyata hasil interview jauh lebih menentukan. Jadi ibaratnya univ dan ipk itu jadi pembuka kesempatan pertama aja.

Dan lagi faktor utama dulu orang lebih milih PTN daripada PTS adalah karena biayanya cenderung lebih murah. Tapi ngeliat skrg yang umptn tetep harus bayar uang gedung puluhan juta, alasan milih PTN karena lebih murah otomatis dicoret ya. Walau memang kita bisa minta keringanan uang gedung dengan sejumlah syarat (surat miskin dll).

Satu hal sih yang aku pelajari di Univ Negeri adalah tipe orangnya yang beragam. Dari berbagai macam suku, dari anak pejabat sampe anak yang mgkn kurang mampu tapi sukses dapet beasiswa. Allah mgkn tau kalo aku harus diajarin terus hidup sederhana, kalo ngga ngelunjak terus 😛

Ya well, aku masih belum tau gimana harus memperlakukan Zahra, tapi yang pasti kita harus ngeliat sesuai kemampuan anak. Mungkin itu sebabnya Nabi bilang kita harus mendidik anak sesuai jamannya.

Sekian posting ngalor ngidul alur ga jelas ini 😛

Advertisements

15 thoughts on “Tentang Kuliah

  1. Mo komen………………………………………….. (niat banget nulis komennya)

    Pas aku udah semester akhir di ‘Univ Negeri Depok’ (hehe..), punya temen yg dapet beasiswa ambil S1 di SMU Singapore. Saat itu aku terkagum-kagum sama dia, kok bisa punya pikiran beda dengan kebanyakan anak-anak lulus SMA lainnya yang begitu lulus SMA berusaha keterima di UMPTN. Eh dianya lulus SMA malah ngambil beasiswa kul di Singapore. Awalnya aku agak underestimet dengan pergaulan di sana, susah makan lah, trus ga belajar satu sekolah dengan yang ga mampu, dsb… Tapi belakangan, aku lihat temenku ini sakseis jadi orang yang pinter, solihah, tangguh, dan berkepribadian ok banget. Malah dia mempelopori banyak kegiatan sosial..

    Lama-lama aku mulai berpikir bahwa maybe Universitas Negeri (baca : UI, karena aku UI-minded banget), bukan segala-galanya. Yaa.. maksudnya, masuk UI ga menjamin anak itu lulus jadi orang yang serba ter- (pinter, hebat, sukses, kaya, dsb).

    Tapi IMO, univ apapun memang tidak ada yang menjamin lulusannya bisa jadi serba ter- gitu sih. Ujung2nya balik lagi ke didikan ortunya, apakah bisa mengoptimalkan perkembangan potensi dan minat anak *tsaaahh…*

    Sekian komen panjang lebar sayaaa.. 😀

    1. ah setuju banget, makanya aku mikir kok ortu dulu segitunya yang nyuruh di PTN. tp setelah dipikir2 lagi itu karena biayanya lebih murah sih jeng hehe.. maklum pas jaman aku dulu ayah ku kan ga kaya skrg2, anaknya 4 pulak.. dan emang ayahku itu orangnya sederhana sih, ga aneh2 gitu kaya anaknya haha *nyadar* stlh kerja pun aku liat lulusan PTS itu byk yang melejit dan sukses karirnya. ya seperti kata lo juga, tergantung orang nya, dan itu tergantung juga didikan orang tua. Mgkn yang harus aku ambil hikmah dari orang tua ku bukan “negeri minded”-nya tapi ajaran kalau kita harus berusaha keras utk sukses ^^

  2. Darina, mau share dikit juga niih.. Gw sempet di HR sekitar 3 thn-an dan slalu aja ada “bisikan” dari para user (baca: Top Management Level dan Direksi) kalo mereka maunya dari Univ negri ternama atau Univ swasta ternama. Jadi kata TERNAMA itu bener2 udah jadi standar yg ga boleh diganggu gugat. Kasian yang kuliahnya di negeri tapi gak masuk itungan ternama itu. Rempong deh kalo berurusan sama petinggi2 yg masih jaman dulu banget pola pikirnya #curcol

    1. iya memang, masih byk kok perusahaan yang mikir ky gitu. untung di kantor ku ga terlalu gitu juga sih, hasilnya tetap lebih utama di interview. Tp memang kuat bgt ya networkingnya univ negeri ternama itu.. salah satu kekuatan juga jadinya

  3. Hihi, mau nambahin dong mba Darina
    Mungkin selain pembuka kesempatan pertama dan juga dr sisi biaya
    Masuk univ negeri itu “mendidik” kita untuk terbiasa berada di lingkungan yg orang2nya hebat, kerja keras, dan mungkin visioner semua, selain heterogenitasnya itu juga 🙂 itu yg aku so far alamin, alhamdulillah sedang kuliah di slh satu ptn, hehe.

  4. AKU..AKU..AKU..*ngacung
    AKU hasil sekolah Negeri,mulai SD smp Univ..Trus sekarang kerja di salah satu Kampus NEGERI..
    omaigot, Guweh NEGERI bgt yah.. *ngacaaa

  5. hare gene ya say…lulus UMPTN pun bayarnya masih tetep mahal…
    mudah2an siap dananya pas anak kita masuk sekolah tiap tingkatan sampai kuliah ya say… 🙂

    1. iya aku kaget juga waktu tau skrg umptn tetep bayar mahal, mnrt aku justru kelebihan umptn disitu kan, biayanya murah. Tp mgkn pemerintah juga bangkrut lama2 kalo subsidi terus hehe.. yah mudah2an kita siap lah kan udah nyiapin dana pendidikan sejak dini *cie..

  6. hai..aku ikutan nimbrung ya, sebagai ibu yang punya anak kembar juga seperti ibumu… agak pengsan juga melihat dana pendidikan yang harus disiapkan untuk kuliah si kembar. doa aku dari sekarang ya, semoga anak2 kita bisa masuk perguruan tinggi yang benar2 dia ingikan sesuai dengan minat dan passionnya dia…#kalobisanegri amiiiiiinnnn *teteeeup…

  7. Waaaww..sama..aku juga sekolah negeri minded! 😀 congratz deh mba Darina buat adek2nya yg masuk ITB. Jadi kangen kampus sayah hihihi. Tapi ternyata udah lulus SNMPTN bayarnya kok mahal ya:(( Kalo pengalaman saya pribadi, saya seneeng bgt dulu kuliah di Negeri karena heterogenitasnya. Ada anak tukang bakso kuliah di kelas yang sama, ada yg bapaknya jual kerbau, ada yang anak direktur, tapi semuanya main bareng & akhirnya seseorang itu dipandang oleh lingkungan pergaulannya mostly karena prestasi dan kegiatannya. Termasuk pas milih2 jodoh (kebetulan kan banyak yg pacaran di kampus yah termasuk saya dan papakila hihihi)..pasti diliat juga tuh jabatan di unit ekskul atau himpunan atau IPK tapi bukan background sosialnya. Kalo sekarang dengan biaya masuk yg mahal gitu, heterogenitasnya masih banyak gak ya dan apakah culturenya berubah? *loh jadi nanya sendiri* semoga apapun kondisinya pas Akila sekolah/kuliah nanti, perubahannya akan selalu menjadi lebih baik regardless SARA & status sosial hehehe

    maap ya mba meracau juga di comment:D thanks

  8. waduh… giliran anak gw ntr kuliah udah berapa tuh ya duitnya..? hu hu hu hu..
    eh, dirimu angkatan 2000 ya berarti..?
    duh jadi kesepet.. diriku dulu hampir total jadi anak swasta.. dari sd, smp, kuliah, swasta semua.. cuma sma doang yang negeri.. tapi emang jiwanya anak swasta banget deh.. ga cocok banget. waktu sma sukses stres sekolah! hu hu hu hu.. eeee jadi curcol..

  9. hi, ijin komen pas lagi iseng main kesini hehehe..
    Basically PTN atau PTS sm sekali gk menjami kesuksesan karir karna karir dan pendidikan gk selalu berbanding lurus lho..
    Btw kalo mau negri, jangan tanggung2, sekalian aja sekolahin di SMP SMA negri, orgnya lebih beragam daripada cuma PTN, karna terakhir gue ke salah satu PTN (tahun 2007), semuanya isinya anak org kaya kok, gk lagi ‘beragam’ dimana kita bisa liat anak daerah, ekonomi mampu, ekonomi susah yg main ngumpul jadi satu. Udh beda PTN dulu dengan skrg (dari penglihatan gue)..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s