others

No Drama This Year *sujud syukur*

Si mbak yang tadinya tilpun bilang mau balik hari Kamis tapi ampe hari Jumat ga nongol juga. Apalagi awal ngomong di telpon pake kata-kata “Maap ya bu…” HADEH APA NIH MAAP, MAAP.. Deg-deg-annya melebihi diputusin pacar. Eh ga lebay suer, ini kenyataan. Gue udah pernah di selingkuhin pacar dulu pas SMA, tapi rasanya lebih sakit hati kalo ada drama ART.

Untungnya si mbak cuma bilang “Maap pulangnya diundur soalnya saya ga dapet tiket hari Rabu, jadi saya pulang hari Jumat” aku jawab “oooh kok gt mbak mestinya beli tiket dong jauh2 hari, yaudhlah cepet balik aja ya mbak” padahal dalam hati menjerit “Alhamdulillah si mbak beneran balik, udah balik aje gue sukur bener dah”. Trus tp ga muncul2 dong sampe Jumat, dateng2 hari Sabtu nginep di rumah sodaranya dulu. Yagitudeh.. Kalo si mbak aku ga gitu urgent. Klo ga ada yang masak tinggal rantangan. Cuci piring juga biasa sendiri. Cuci baju si Papa jg tiap hari yg cuci sendiri pake mesin jadi si mbak tinggal jemur doang. Nyetrika tinggal drop di rumah mertua minta tolong si mpok *hohoho* Tapi begitu si mbak pulang aku langsung serah terima smart mop.. “Nih mbak, kmrn2 cus-nya Zahra ama aku lho yang gantian ngepel” di mbak jawab “oh ya makasih bu” eaaa apanya yang makasih sih haha 😀

Si cus-nya Zahra udah pulang sebelum aku balik ke Jakarta dari Semarang. Disuruh balik hari Minggu dia dari Sabtu udah balik. Katanya kasian anaknya kalo terlalu lama ketemu dia ntar jadi lengket lagi susah lepasnya.. Owalah cus.. aku sedih dengernya.. kadang aku mikir berat banget hidup para wanita pekerja yang harus jauh dari keluarga ini.. 😥 Sungguh semoga anak2nya yang kebykan ada ditangan neneknya ini sehat2 terus dan jadi anak berbakti.

Cus nenek pun baruuu tadi pagi dateng. Alhamdulillah formasi lengkap sudah. Langsung serah terima quality check dagangan jilbab yang ga kelar2 dari kemaren. heran. padahal nyicil loh tiap malem aku cek ada kali 10 shawl. Tp masih numpuk aja. lah ini sendirian sih biasanya ram2 cepet kelar. Terus packingan dagangan makanan juga langsung aku serah terimakah.. pokoknya utk urusan asisten dagang aku ngandalin bener si cus nenek ini. Soalnya dia byk bengong juga sih. Dia seneng2 aja ktnya jadi ada kerjaan. Gue kasih duit tiap bulan gak mau.. dikasih uang jajan suka di kembaliin.. eaaaaa… ya akhirnya kmrn aku kasih THR tambahan aja karena dia udah aku batuin aku dagang.

Setelah seblmnya selaluuu drama terus ART entah berantem sesama ART lah, ato laptop n kamera aku ilang 2x selama 2x mau lebaran lah.. dan lain2.. aku sangat bisa bernapas lega sekarang. Emang bener ART itu jodoh2an sih.. kadang dulu aku mikir apa aku jadi majikan ga bener apa gmn, etapi ga juga sih kbykan ART nya juga yang sableng. Ada yang pernah berantem lempar2 sendal.. trus ada yang nyolong baju aku, dll dsb duh aku udah kenyang bgt deh masalah drama ART ini.

Sampe aku berdoa tiap hari tolong dikirimkan orang yang baik yang bisa nemenin Zahra dirumah. Kakak iparku bahkan sampe solat tahajud loh.. Kalo masalah kerjaan rumah tangga mah cincay lah.. tapi yang ngasuh Zahra ini yang penting buat working mom macem aku. Aku ga bisa nyerahin ke orang sembarangan.

Mungkin sekarang Allah bilang aku boleh santai2 dulu.. Alhamdulillah cus nenek udah 2 tahun ikut aku, tapi baru kali ini formasi lengkap 3 orang balik lagi semua. Kalo dipikir2 ya gara2 cus nenek itu mereka jadi akur sih. si mbak ama cus nya zahra tu berantem mulu loh, kmrn mending berantem gara2 kerjaan ato apa kek, ini gara2 cowok hadeeeh.. padahal yang satu janda msh muda satunya lagi udah punya cucu *tepok jidat*

Mungkin aku jarang cerita soal cus nenek dan nenek aku yang udah lansia, semata2 karena gak enak aja sih.. Tapi jujur dulu 2-3 tahun yang lalu berat banget buat aku harus ngadepin cus nenek yg sableng, nenek yang udah demensia sekaligus bayi yang susah makan belum lagi si mbak yg masak ato pengasuh Zahra yang berantem. Rasanya udah pengen minggat dari Jakarta trus balik lagi ke Bandung tinggal dirumah Mama *cemen*

Tapi untunglah semua sudah berlalu dan rasanya kita semua melaluinya dengan baik. Kita jadi belajar untuk mengelola tenaga kerja dirumah. Bahwa semua kerjaanya itu harus JELAS. job desc masing-masing dijelasin di awal. Kita juga harus turun tangan tiap hari, sampe bener2 udah settle baru bisa dikit2 dilepas. Trus ga boleh memihak. Kalo satu ngadu, yang satu lagi harus di ajak ngobrol juga. Yang jelas kayanya aku skrg jauh memilih ART yang udah ibu-ibu ato punya anak gitu daripada ABG.

Dari awal aku juga udah bilang ama mereka, kalau mau berhenti jangan mendadak. paling ngga tolong kasih aku waktu untuk nyari gantinya, paling ga 2 minggu sampe 1 bulan. Nah enaknya kalo para cus ini kan terikat yayasan. gak bisa mereka pulang gitu aja. mereka bisa pergi kalo ada pengganti. Jadi aku bisa agak tenang juga.. ternyata hikmahnya ini sih klo pake yayasan. Sedangkan kalo ART biasa mereka bisa pulang gitu aja tanpa babibu.. dan aku terpaksa cuti mendadak. Hrrrr…

Dan kita harus legowo kalo suatu hari ART minta berhenti, gak perlu sakit hati.. itu yang aku lakukan akhirnya.. bisa melepas dengan senyum, bilang hati2 ya.. padahal besok gue kudu cuti karena ga ada pengasuh. Errrr!! Tapi hikmahnya sih jadi masih kontek ama ART yang lama2 sampe sekarang. Bahkan ama cus nenek yang lama. Jadi pas kmrn cus nenek yang skrg mau cuti kita ga perlu minta yayasan untuk kirim orang baru. Kan cape ya bok ngelatih lagi. Aku cukup sms cus nenek lama utk nawarin mau ga jadi pengganti sementara. Dan dia mau. Dan dia bakal jadi serep terus selama cus nenek mau pulang. Semuanya hepi kan.. cus nenek juga bisa sering jenguk anaknya, aku ga usah cape2 lagi ngelatih orang baru utk nanganin nenek.

Cus Zahra juga aku tawarin tiap aku liburan mau ga dia pulang jenguk anaknya, dia malah ga mau pulang.. yasudlah.. si mbak nih yang kadang sering pulang.. 3-4 bulan pasti dia pulang. Yasudlah.. tinggal telpon rantangan. Kelar.

Mudah2an jodohnya yang lama ya dengan formasi ini. Tapi kalopun harus berubah mudah2an artinya kita dapet pengganti yang lebih baik lagi. Amiiiiin… Yaaa namanya juga masalah ART mau di santei2in tetep aja kadang ga santei hehe.. *nasibworkingmom

Advertisements

12 thoughts on “No Drama This Year *sujud syukur*

  1. Aku juga Alhamdulillah tahun ini ga ada drama ART…beneran sujud sukur…tahun kemaren aku nangis2 beneran kayak diputusin pacar… 2 hari 2 malam ampe mata bengkak….
    Setuju banget ART itu jodoh2an…ART yang sreg di hati sempat pindah ke laen hati (ikut anaknya sendiri) mau balik ke rumah awal Februari kemaren sampai sekarang….

    Sama doanya kayak aku, kalo jodoh ama yang ini panjangkan jodohnya, kalo ga, tolong pertemuakan dengan pengganti yang lebih baik. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s