others

Minggu-Minggu Murka

Awalnya dari Cus Yani mendadak minta berhenti karena mertuanya sakit dan anaknya ga ada yang jaga. Sebagai seorang Ibu aku bisa ngertiin jadi aku bilang silahkan saja pulang, lalu si cus bilang ama yayasan kalau dia mau pulang, tanggapan yayasan udah diduga ya si Cus dimarah-marahin sama pemilik yayasan Bpk. A. Cuma aku pikir itu urusan si cus ama pak A, aku ga mau ikut campur.

Pulanglah si cus ke kampung, trus aku cari pengganti. Eh baru sehari pulang si cus telp aku lagi ktnya mertuanya bisa ditinggal dan anaknya ada yang jaga jadi mau balik kerja di aku lagi. Tp karena aku udah terlanjur janji mau mempekerjakan si mbak W jadi aku bilang aku ga enak batalin ama si mbak W. Aku bilang nanti aja kita liat dulu aku sama mbak W dulu.

Ternyata selang 2 minggu itu kita pikir2 lagi Zahra masih susah adaptasi ama si mbak W, yang mana menurut aku wajar sih, anak2 kan beda2 dan Zahra emang suka lama kenal ama orang. Paling ngga sebulan lah pasti udah kenal. Tapi gara2 si cus bilang mau kerja lagi dan bilang kalau DIA UDAH GAK DI YAYASAN, yaudah kita akhirnya terima, dan mbak W aku kasih ke temen aku yang baru punya baby.

Tapi selang 2 minggu tiba2 aja yayasan nelp dan minta bayar admin tahunan. Memang dalam perjanjian kalau kita nerusin pake jasa baby sitter kita harus bayar lagi admin tahunan. Dan memang rencananya aku akan bayar, tapi ini kan si cus bilang udah gak di yayasan lagi karena memang udah berenti dari aku 2 minggu, kok tiba-tiba disuruh bayar?

Aku bilang coba aku liat kontrak si cus Yani ama yayasan karena seinget cus Yani dia cuma kontrak 1 th sama yayasan. Tapi yayasan MENOLAK UNTUK MEMPERLIHATKAN KONTRAK antara yayasan dengan Cus Yani. Kalo sama aku oke, emang aku gak berhak, tapi masa Cus Yani gak punya salinan kontrak nya sih? Sebagai org HRD aku tau bener kalo kontrak Perjanjian Kerjasama itu harus dibuat RANGKAP DUA. Satu dipegang perusahaan, satu lagi oleh pegawai. Itu PERLAKUAN TIDAK MENYENANGKAN no. 1

Satu minggu setelahnya belum ada kabar juga, aku telp Mbak F gak diangkat, telp Pak A juga gak diangkat. Trus akhirnya diangkat juga tapi pembicaraan alot jadi ga ada kesepakatan, intinya yayasan tetap ga mau memperlihatkan kontraknya dan kita gak mau bayar admin karena ga ada hitam diatas putih. Cus Yani sendiri, udah ketakutan ama yayasan dan minta perlindungan kita. Dia mau keluar dari yayasan, yaudah akhirnya kita bantu dengan coba minta kontraknya itu, tapi tetap aja gak dikasih.

Tiba-tiba aja hari Minggu kmrn mbak F sama mbak Y dari yayasan datang kerumah. Aku bilang gak usah dibukain karena aku gak ada dirumah. Dari pengalaman ilang laptop ama camera dua kali aku memang agak ketat sekarang soal ijin buka pagar rumah apalagi kalau aku lagi pergi. Lagian kenapa sblmnya gak buat janji dulu ama aku? Ini maen tiba-tiba dateng aja. Dan karena gak dibukain pagar si mbak F rusuh TERIAK TERIAK dan GEDOR-GEDOR pagar sampe tetangga pada keluar ngeliatin. Itu PERLAKUAN TIDAK MENYENANGKAN no. 2

Dari laporan orang rumah, mbak F ini mengancam “Kalau Bapak dan Ibu kamu mau selamat buka pagarnya!” What??? Premanisme apa pulak?? Itu PERLAKUAN TIDAK MENYENANGKAN  No. 3. Norak senorak-noraknya. Akhirnya aku buru-buru pulang ke rumah dari Pasific Place, untung jaraknya cuma 15 menit. Terus aku telp mbak F, aku bilang gak usah teriak2 dirumah saya, saya lagi jalan pulang kamu tunggu aja. Eeeeeh dia bilang mau pulang dong soalnya mau antar suster lain ke bandara. WHAT?? Udah ngamuk2 macem orang utan sembelit sekarang disamperin malah mau kabur?? Aku bilang pokoknya tunggu saya, cuma 15 menit udah sampe. Dia bilang saya mau nyelesaiin baik2 bu. Ya kalo mau nyelesaiin baik2 ya tunggu aja disitu!! KESEL BGT GUE!!

Sampe rumah si mbak F udah duduk diteras, si mbak Y? Gak mau masuk rumah dong! Mukanya kaya pada ketakutan semua. Eh tadi aja ga ada gue lo berani! Skrg mukanya pada manis2 mengkeret. Gue suruh itu mbak Y masuk rumah, ngapain mbak diluar mending duduk disini, saya gak pernah biarin tamu saya diluar rumah gak dijamu. Akhirnya dia mau masuk juga.

Terus kita duduk semua di ruang tamu ama cus Yani juga. Cus Yani bilang mau keluar aja dari yayasan, ktnya boleh aja.. yayasan gak akan mengekang kalau memang cus udah ga mau di yayasan lagi. Asli katanya kelakuannya berubah 180 derajat pas ada aku. Jadi pada manis-manis bener. Cengengesan menye-menye macem waria pengamen dibawah jembatan pasopati. Katanya syaratnya CUMA TANDA TANGAN SURAT PENYATAAN PENGUNDURAN DIRI. Cus Yani tanya lagi, ada denda gak? Mbak Y bilang GAK ADA DENDA APA2, mbak Y bilang yaudah kalo Yani mau keluar dari yayasan dan kerja lagi ama bu Fitri gak apa-apa. Yaudah dong kalo kaya gitu beres. Ya emang cus yani udah berenti dari aku 2 minggu kok.

Aku suruh aja cus yani bikin surat pengunduran diri sekarang juga. Tapi kata mbak Y cus yani harus menghadap Pak A dulu. Yaudah aku bilang emang sudah sepantasnya kalo resign ngadep bos dulu kan, tapi si cus Yani minta dianterin aku ama Papa, karena dia takut. Yaudah karena kasian, kita anterin cus yani ke yayasan sekalian juga mbak F ama mbak Y nebeng kita. Di Ciputat sono bok, Pamulang sono lagi!! Jauh edyan mana macet lagi. Beneran ujian kesabaran bener dah.. Tapi gak cuma itu..

Sampe sana aku ga boleh masuk, yaudh aku pikir itu emang urusan cus yani ama yayasan, jadi aku belanja aja di Carrefour Ciputat. Selesai belanja aku telp lagi cus yani, entah gimana keadaannya berubah lagi. Dia bilang dia dikontrak yayasan selama 3 tahun, dan kalau mau mundur dia kena denda 1,5juta. WHAT?? Kenapa baru bilang sekarang? Setelah jauh-jauh ke Ciputat dan ternyata aku ditipu. Cakep banget kan. Itu PERLAKUAN TIDAK MENYENANGKAN Nomer berapa tadi ampe lupa saking emosi!!

Dan cus Yani gak dibolehin ketemu aku lagi, bahkan untuk keluar dari kantor yayasan ketemu aku didepan aja gak dibolehin. Kecuali kalau aku bayar admin tahunun, or bayar denda keluar dari yayasan. Kok kaya disekap sih? Dan bingungnya itu si Cus ya kok nurut-nurut aja. Yah itu lah mentang-mentang para suster ini tingkat pendidikan rendah trus orang macem Pak A ini bisa semena-mena dan melakukan tindak kekerasan mental.

Akhirnya kita putuskan aja untuk gak ambil Cus Yani lagi. Karena pas kesana gak bawa apa2 jadi hari ini bajunya akan di ambil ama orang yayasan. Selain cus Yani kita juga hire cus nenek dari yayasan ini. Begitu dengar yang akan ambil baju si cus yani adalah Pak A dan mbak F, cus nenek langsung ketakutan dan bilang ke aku klo mereka pasti mau marah2in si cus nenek. Karena waktu pagar ga dibukain kemaren Pak A nelp cus nenek dan bentak-bentak cus nenek nyuruh bukain pagarnya. LANCANG SEKALI!! Dengan hak apa Pak A minta masuk rumah saya?

Perselisihan ini seharusnya gak perlu terjadi apabila ada transparansi dari pihak yayasan dengan suster. Apa salahnya kasih fotocopy kontrak yayasan dengan suster jadi jelas hak dan aturannya. Kalau memang jelas masih kontrak saya bersedia memenuhi kewajiban membayar admin. Ini gak mau ngeliatin kontrak dan dateng macem preman pasar bencong. Niat kita juga adalah membantu si suster yang gak berdaya. Gemes rasanya diperlakukan tidak adil seperti itu.

Si suster nenek sendiri bilang dulu pas tanda tangan kontrak tidak ada statement kontrak itu berjangka waktu. Jadi bisa ditebak kenapa yayasan gak mau kasih liat kontrak? Mgkn memang dibuat tidak berjangka waktu jadi si suster bisa terikat selamanya. Ini gak masuk akal. Dan suster nenek juga bilang DIA GA SEMPET BACA KONTRAKNYA SENDIRI karena diburu-buru harus tanda tangan. Aneh kan..

Tapi karena suster nenek urusannya sama tante aku jadi aku gak ikut campur deh, tante aku juga emang udah berniat untuk bayar admin karena memang cus nenek kan terusan ama kita, gak sempet berhenti. Kalo kasus aku kan si cus yani bilang kalau dia udah keluar dari yayasan, kita jadi bingung karena dua-dua nya gak ada bukti.

Dan kita sampe sejauh ini karena dari para cus sendiri minta untuk keluar dari yayasan tapi terlalu takut dan gak tau apa yang harus dilakukan, agak miris ngeliat apa yang harus ditakutin? Seharusnya antara lembaga dan pekerja itu hubungannya jelas dan baik. Aku bilang ama cus nenek, lain kali kalau ikut yayasan HARUS DIBACA dulu kontraknya dan minta SALINAN. Mudah-mudahan ini juga jadi pelajaran buat mereka dan juga untuk kita lain kali harus lebih ketat memilih yayasan.

Dengan segala PERLAKUAN TIDAK MENYENANGKAN yang saya terima, saya TIDAK AKAN MEREKOMENDASIKAN lagi yayasan ini.

Sekian. Mau nulis curhat konsumen di detik, koran ato media apapun yang bisa dicurhatin.

*kompres kepala pake jelly bag*

 

Advertisements

14 thoughts on “Minggu-Minggu Murka

    1. tdnya mau aku tulis nama yayasannya bahkan jadi judul, tapi diingetin temen aku soal kasus prita, jadi aku cari aman aja mau tulis di surat pembaca media macem detik dll, stlh mereka publish baru aku link disini..
      Yang jadi korban terbesar sbnrnya mmg para pekerja.. kasian.. mudah2an Allah Maha Adil, rejeki mah ga kemana ya..

  1. hi Mbak,

    sebagai orang HRD juga, rasanya guemess banget ya liat yang seperti ini. masalahnya mereka sering kali nakut”in dengan bawa” aturan hukum. Padahal kita sebagai yang tau persis aturannya bahkan *maaf* lebih pinter dari mereka aja ga segitunya.

    tapi ya, sayangnya kita di Indonesia dimana ga bisa apa” lagi karena cus nya udah ttd kan…Good Luck cari pengganti untuk Zahra ya..

  2. Hai mba darina…sebenarnya boleh aja lo taro di blog nama yayasannya..apalagi kalau dengan bukti2 pendukung, info dari temenku yg karyawan rs itu untuk kasus prita kenapa jadi ramai adalah Mba Prita mengirimkan curhatan beliau ke milis milis rumah sakit kompetitor, grup grup yang dia ikutin, milis2 majalah kesehatan dan beberapa media lainnya (aku lupa) dan hal ini yang mendasari pihak rs untuk nuntut karena kalau begitu kan bukan “curhat” memang ada indikasi buat mencemarkan nama baik heheheh…

  3. Heeemmh…urut2 dada nih aku bacanya mbak, bener2 ya itu yayasan…mknya kemaren2 aku pun nyari pengasuh dapet dr tetangga yg udah pd kenal, ogah lewat yayasan krn parno kalo ada kejadian ky gini2 deh, sabar ya mbak iti 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s