others

Minggu-Minggu Murka (Part 2)

Setelah hari Minggu yang emosional dan akhirnya kita memutuskan untuk gak ambil si Cus dari si  Yayasan kamfret. Untungnya ada si mbak dan cus nenek jadi Zahra sih cenderung aman ga ada pengasuh juga. Trus senin si cus sms ke aku bilang pagi2 orang yayasan akan datang kerumah untuk ambil bajunya. Ternyata yang mau dateng itu si Pak A sama Mbak F. Dan cus nenek udah ketakutan aja dia mikir pasti kalo ketemu bos nya dia dimarah2in.

Karena kapok kejadian teriak2 kmrn aku langsung sms mbak F kasih ancaman, kalau dia teriak-teriak dan rusuh lagi di depan rumah aku akan panggil anak buah Om aku di Polsek Tanah Abang. Dan aku juga TIDAK MENGIZINKAN mbak F dan pak A untuk masuk ke rumah saya. Biarin aja gue capslock itu sms. Ditambah lagi ancaman klo aku pastikan akan ngirim surat pembaca di SEMUA MEDIA koran dan internet kalo aku mendapatkan PERLAKUAN TIDAK MENYENANGKAN dari yayasan O*B Homec*re (masih dibintang-bintangin karena males ke Google nama yayasan itu dari blog gue, mending nunggu aja biar ke publish surat pembaca di detik.com).

Trus datenglah duo kamfret itu kerumah, ajaibnya datang dengan baik-baik gak kaya hari sebelumnya. Malah kata si mbak mereka sampaikan terima kasih dan permohonan maaf. So whatever.

Udahkan aku pikir sutralah mau cari pengasuh baru aja. Aku minta cus nenek untuk hub beberapa kenalannya, dan kita dapet beberapa kandidat. Mbak W yang sempet kerja di aku 2 minggu pas cus yani pulang pun mengajukan diri lagi untuk mengasuh Zahra.

Tapi lalu sore-sore cus yani sms, katanya biar dia aja yang bayar admin tahunannya, asal dia bisa kerja lagi di gue. Ya Allah cus, kok mau sih dikerjain si kampret. Aku bilang kamu berjuang dong jangan nyerah. minta copy-an kontrak kamu. Walau dia bilang ada tulisannya kontrak 3 th dan denda sekian juta klo dia mundur tapi aku kok gak yakin ya ada tulisan itu. Abis klo emang kontraknya jelas kenapa mereka ga mau nunjukin kontraknya ke aku? berani nya cuma ama orang kecil aja.

Aku bilang daripada kamu bayar admin tahunan mending dia bayar aja denda pengunduran diri sekalian. Aku bilang aku gak mau berurusan lagi ama yayasan, jadi kalo mau kerja ama aku, dia harus melepaskan diri dulu dari yayasan. Dan dia setuju. Dalam hati aku sungguh ngga rela si kamfret itu dpt duit dari jerih payah si cus. Tapi di sisi lain kasian si cus kalo mendekam di yayasan, dia bilang kangen pengen pulang kerumah aku. Duh kalo keinget sedih juga..

Akhirnya setelah si cus ambil uang di bank dan kasih ke si kamfret, si kamfret itu nanya apa si cus mau kerja di aku lagi, si cus jawab : “Itu hak saya mau kerja dimana aja, sama siapa aja. Mau balik lagi kerja disana 3 sampai 5 tahun juga itu urusan saya! Saya sudah ga ada hubungan lagi sama bapak” Bageuuusss.. damprat aja itu si Pak A.

Akhirnya selasa sore si cus udah kembali lagi ke rumah.. Hhhh.. sungguh drama.. dalam kesepakatan aku sama si cus aku janji untuk bantu separo bayar uang denda, tp aku kasih tahun depan. Mengingat ya si cus juga orangnya suka labil bin plin plan juga. Tiba-tiba bilang mau berenti, eh besoknya minta balik. Jadi aku pastikan klo aku akan bantu bayar separo uang denda kalau udah 1 tahun lagi kerja ama aku. Dan dia juga minta 2 bulan sekali pulang untuk jenguk anaknya. Akhirnya kita sepakat.

Yah demikian dillema pengasuh abad ini. Yang tiap kali ada drama ART aku selalu kepikiran mau resign aja *hiks* Biarlah ini jadi pengalaman berharga baik bagi aku maupun si cus, lain kali aku bilang kalau tanda tangan kontrak apapun HARUS dibaca dulu dan minta salinannya. Semoga untuk sementara ini keadaan tenang…

 

Advertisements

5 thoughts on “Minggu-Minggu Murka (Part 2)

  1. hmm pengalaman berharga dan semoga juga jadi pelajaran buat kita kita tentang kontrak yang jelas, tentang pengasuh dan ART..semoga aman tenteram lagi yah mbak dan nggak ada drama drama lagi…*eh tapi kalo hidup nggak ada drama berasa gimana gitu kali yah..pasti ada drama, dan semoga Allah swt selalu memudahkan langkah2 kita dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah dalam drama drama kehidupan ini….

  2. ya ampuunn… mbaa.. taun lalu aku pernah sempet mau ambil cus ke yayasan ini.. udah jauh2 ke tempatnya loohh.. yang di ruko itu kann.. jauhh bangeettt… hampiiirrr aja ngambil, krn wkt ketemu cus nya nyaris sreg.. tapi wkt ketemu sama ibu F dan Pak A nya yang kurang sreg dan punya filing gimaaannaa gitu… tapi untung ngga jadi yaahh…. kalo kejadiannya begini… kasian banget ya cus2 nya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s