pregnancy

Saatnya Nanti Siap..

Untuk nambah anak..

Memang belakangan aku lagi memupuk keberanian untuk hamil lagi. Tapi ternyata sampe detik ini masih cemen juga.. Maju mundur terus kaya setrikaan. Kemaren manteb tahun 2013, eh pulang dari Jogja malah pengennya mundur di 2014 aja. Haha.. 😀

Pagi itu kita breakfast di hotel seperti biasa. Zahra minta sarapan sereal honey star pake susu, aku bilang boleh, tapi makan bubur atau nasi dulu beberapa suap, dan dia setuju. Aku tanya mau bubur atau nasi? Zahra jawab nasi. Terus telornya mau di ceplok atau di dadar? dia bilang mau didadar. Oke deh boss.. Aku ambilin sarapannya ZK, trus sarapan aku dan Papa juga makan. Aku makan sambil nyuapin Zahra. Zahra selama beberapa menit memang bisa duduk manis, tapi selanjutnya? jalan-jalan deh… tapi Mama bilang kalau udah habis tolong balik ke Mama lagi untuk disuapin lagi karena Mama gak mau ngejar-ngejar Zahra. Zahra pun nurut tiap kali habis makannya, dia nyamperin. Setelah kurang lebih 6 suap nasi baru aku bolehin makan sereal. Klo makanan kesukaan dia, dia bisa duduk tenang makan sendiri sampe habis. Damainya acara makan kalo anak udah umur segini..

Di belakang kita datanglah pasangan suami istri dengan 4 anaknya.. lalu menyusul lagi 2 anak yang lebih besar. Hah? anaknya 6?? gitu aku batin dlm hati hihi.. tapi ternyata nyusul lagi pasangan lain, oh ternyata keluarga besar, jadi keliatannya masing-masing pasangan anaknya 3 orang. Yang satu udah besar sekitar 7 tahun, satu lagi mgkn 2 tahun, satu lagi masih 1 tahun mungkin. Lalu kehebohan pun dimulai..

Si 7 tahun udah besar jadi bisa makan sendiri, makan sereal tanpa susu, pake tangan. Si 2 tahun makan sendiri pake sereal dengan susu dengan kedua tangannya, dan si 1 tahun duduk di baby chair disuapin bapaknya kentang goreng. Lalu beberapa menit kemudian si 7th dan 2th tukeran kursi, jalan-jalan lalu prang… gelas pecah dilantai dan jus berceceran. Ibunya? lagi makan sendiri dengan tenang.

Mungkin orang-orang sebelah ngeliatin karena heboh, tapi aku sejujurnya kagum dengan si Ibu. Beliau bisa cuek dan tenang aja makan sendiri, anak2nya ga ada yang disuapin, gak ada yang disuruh-suruh makan, gak masalah anaknya makan pake tangan gak pake sendok, gak masalah berantakan, tapi intinya.. semua anaknya makan!

Sejujurnya pengen rasanya bisa cuek n tenang gitu.. Pernah dulu aku ngeluh sama Papa kenapa sih aku orangnya gak bisa santai. Semua harus sesuai standar aku dan kalo pada akhirnya aku ga bisa penuhin, aku jadi stress sendiri. Contoh kecil adalah soal kasih makan anak. Tapi lalu si Papa bilang, “Ya tu hasil usaha kamu bisa diliat sendiri, Zahra sehat dan gendut walau susah makan” Iya sih… si Papa sungguh menghibur :’)

Tapi aku makin lama bisa makin santai sih.. walau kadang tetep stress-nya kumat.

The point is, setiap ibu buat parenting style masing-masing dan semua itu demi kasih yang terbaik untuk anak. Dan sebesar apapun aku coba santai atau ngikutin saran-saran pasti aku baliknya ke standar aku lagi. walau terkadang aku sering dibuat repot dengan standar aku sendiri, but hey.. it’s just who I am. yaudhlah akhirnya gue telen sendiri aja. Dan karena aku sendiri nyadar kalo stock sabar aku gak kaya temen2 di genk, jadi aku ngerasa persiapannya juga harus ekstra.

Pengennya sih kalau Zahra bisa ASI Eksklusif 13 bulan dan menyusui sampai 2 tahun (walau rasanya itu pompa udah pengen gue lempar, haha) adiknya minimal harus mendapatkan perlakuan yang sama. Walau pastinya kalo anak ke-2 kayanya nggak over well prepared kaya Zahra sih.. (oke jadi udah tau ya kalo bayi 3 bulan itu gak butuh sepatu cantik, hihi). Pasti pada prakteknya aku bisa makin cuek sih, hahahaha *amin* Karena aku juga ga pengen Zahra jadi anak tunggal.. Orang Mama aku anaknya 4 aja bisa ilang semua kok, adik kembar aku itu gak pernah ada dirumah 😀 Dan aku sendiri ngerasa lebih senang punya adik daripada sendirian.

Jadi aku berhenti mikirin lebih baik anak itu umurnya deketan karena bla bla bla.. atau Dan mending anak itu umurnya agak jauhan karena yada yada yada.. Yang penting berdoa aja supaya aku dikasih hidayah dan bisa ikhlas. That’s it. Seperti aku dikasih hidayah untuk pake kerudung, pada saatnya nanti Allah buat aku siap, aku pasti siap hamil lagi. Dan pada saat aku siap hamil itu semoga Allah kasih kepercayaan lagi untuk dititipin anak…

Advertisements

21 thoughts on “Saatnya Nanti Siap..

  1. biasanya silent reader :D… tapi gatel pengen komen…
    insyaAllah ntar kalo udah punya anak lebih dari satu, bakal lebih cuek kok… wkwkwk… soalnya mau ga mau kita harus bisa ngasih pengertian ke anak-anak kalo mereka harus gantian diurusin sama bundanya… jadiii yaaa misalnya lagi ngurusin/nyusuin anak kedua kemudian anak pertama lagi cranky mau ga mau terpaksa harus tega n tutup kuping buat ngedengerin tangisan anak plus nyoba bernegosiasi dengan anak pertama…
    tapi its fun kok kalo mereka ngambeknya ga barengan, wkwkwwk, yang mana itu terjadi tiap hari qiqiqi… cuma udah punya 3 anak balita masih ga kapok hamil lagi, kemaren sih udah hamil kembar tapi keguguran, insyaAllah pengennya sih sampe 5 anak :D…
    Eh, tapiii IMHO itu parenting style gaya aq :D, mungkin beda sih tiap orangtua
    http://www.my-za.blogspot.com

  2. Darina semua akan indah pada waktunya. Klo saya hamil kedua memang rejeki banget dan tidak diduga-duga. Terus bersyukur ternyata punya anak dua yang umurnya deketan itu seru banget lho..he..he…

  3. umur deketan atau jauhan semua ada plus minus nya… 😀
    kalo deketan, enaknya mereka bisa main bareng dan capenya sekalian.
    kalo jauhan, enaknya karena pas ada bayi, yang gede udah lebih mandiri dan bisa bantuin jagain. huahahaha….

    yah yang penting nanti pasti ada waktunya merasa siap… 🙂

  4. aminnnn…tengkyu for the post..soalnya lgi kaya setrikaan juga inih…
    kadang gak mau Quin jd anak tunggal
    tapi kadang ” ah tunggal aja deh ” huhuhu piyeeee iki piyeeee

  5. ya ampun mbak, aku terharu lho dibagian pasrah kalo udah sampai waktunya toh akan siap juga. Tersentil deh, semoga saya juga bisa memasrahkan segala sesuatunya tanpa mikir gimana klo begini gimana kalo begitu.

  6. hi mbak, kok sama ya dilemanya. pengen nambah tapi rasanya masih maju mundur. sempet kepikiran apa satu aja yaa, tapi kasian juga gak ada temennya. semoga yg terbaik untuk kita yaa.

    salam kenal ya mbak darina, silent reader selama ini 🙂

  7. Issue ini emang selalu kepikiran diotak yah tp itu dia maju-mundur,aku sampe nanya2 sama temen/sodara yg anak tunggal,tante yg punya anak tunggal…sampe ketemu temen dan slogan baru buat dia “2 cukup,1 lebih baik” hehehe…ehhh tdnya udah bulat mo nambah dede ehh skrg mikir lg…idem sama komentar yg lainnya,kalimat trakhir bnr bgt mba…

    dan emang mnurut aku smua aspek dr dlm diri kita pribadi mesti siap,ga cuman fisik,dompet, tp mental “tiap anak berbeda2” itu yg moga2 slalu bs kita inget..krn kyanya ga gampang “tdk membandingkan” dgn kakaknya

  8. Samaan jg aq jg bukan tipe orang yg bisa santai, pasti mikir gimana2 nantinya, tmasuk soal mau nambah lagi, masih dilema..
    dulu, beberapa hari setelah Damar “pulang” pengennya langsung nambah anak lg, berasa sepi, sampai ada seorang temen bbm bilang, “mo punya anak lagi? gak takut anakny knpa2 lg (special)”, rasanya langsung mak jleb, jd sekarang masih mikir2 lagi2,
    yakin saja pasti Allah akan kasih di saat yg paling tepat, dan HARUS positif thinking semoga semuany sehat 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s