parenting

Dagang atau Suap?

Mau repost aja artikel aku untuk Mommiesdaily disini.

Setelah punya anak kadang saya secara tidak langsung menerapkan apa yang sudah dilakukan orang tua saya sejak masih kecil. Beneran secara gak langsung lho.. gak sengaja gitu.. terus saya inget-inget lagi kenapa saya begini, setelah dipikir-pikir dulu soalnya saya digituin sama Abah (Ayah, red) dan Mama, dan secara tidak langsung juga tradisi ini didapat Abah dan Mama dari Kakek dan Nenek saya.

IMG_0104Masih teringat dari kecil saya tidak pernah mendapatkan sesuatu secara mudah. Contoh kecil saja, misalnya waktu SD saya mau beli komik. Saya harus “bekerja” dulu cabutin rambut putih Abah sebanyak 30 helai, jadi saya rebutan rambut putih sama adik saya yang beda cuma 3 tahun, karena waktu itu rambut putih Abah jumlahnya masih gak terlalu banyak. Atau kalau rambut putihnya sudah benar-benar habis, kita harus pijetin Abah selama 30 menit, kalau bisa pijetin 1 jam kita dapat 2 komik. Jadi polanya begitu terus, bahkan sampai saya mau kuliah. Kalau saya tidak lulus ujian masuk Perguruan Tinggi Negeri, saya harus nganggur dulu satu tahun untuk ikut ujian lagi, kalau tidak lulus lagi baru saya dibiayai untuk masuk Perguruan Tinggi Swasta. Buat saya yang waktu itu pengen banget langsung kuliah, saya jadi berusaha mati-matian belajar, untunglah saya bisa lulus ujian dan kuliah tahun itu juga.

Keharusan “berusaha” untuk mendapatkan “reward” ini secara tidak sengaja juga aku terapkan ke Zahra. Karena saya ingin Zahra mempunyai kesanggupan untuk berjuang. Dia harus tahu apa yang dia inginkan, dan untuk mendapatkan itu dia harus sanggup melakukan sesuatu, bahkan hal-hal yang mungkin gak mengenakkan buat dia. Menurut Psikolog anak Pak Toge Aprilianto, kesiapan untuk kesanggupan berjuang ini dimulai dari usia 4 – 5 tahun, saat anak juga sudah memiliki kesanggupan untuk kecewa.

Di umurnya yang hampir 4 tahun ini, dia sudah bisa diajak bicara, dikasih tau dan bahkan bisa negosiasi. Saya jadi teringat teman pernah menuliskan konsep “berdagang” pada Anak ala Pak Toge di blog nya (http://www.lafamilledewijaya.com/2012/10/seminar-sigoloktoge-bergawollah-dengan.html) . Saya  jadi berpikir apa yang diterapkan Abah kepada saya itu ternyata konsep “berdagang”. Lalu kalau saya mau menerapkannya kepada Zahra, bagaimana membedakannya dengan “suap”?

 

Berdagang : Sebut apa yang dia inginkan, baru kemudian sebut syarat yang harus dilakukan.

Contoh Berdagang : ” Zahra boleh minum Susu, tapi makan nasi dulu ya”

Suap : Sebut apa yang kita syaratkan, kemudian sebutkan apa yang akan dia dapatkan.

Contoh Suap : “Kalo Zahra udah makan siang, nanti Mama kasih Susu”

Loh sama aja kan? Kesannya sepele dan gak ada bedanya ya. Tapi secara psikologis, artinya beda banget lho ternyata. Kalo kita terbiasa terbalik melakukan Suap, maka dia akan selalu bertanya gini : Kalo aku udah makan siang, aku akan dapat apa? Nah lho..

Karena terbiasa di-dagang-in efeknya sekarang tiap mau sesuatu Zahra selalu nanya dulu sama Mama nya, misal kemarin dia mau permen Lollypop, padahal dia udah makan sih.. Tapi dia tetep nanya

Zahra : Mama, boleh pelmen (permen, red) ga?
Mama : Boleh
Zahra : Tapi?
Mama : Tapi apa?
Zahra : Tapi apa duwu? (dulu, red)
Mama : Gak ada tapi, kan Zahra udah makan
Zahra : Ooooh gitu

Hahaha.. anak umur hampir 4 tahun kadang suka melontarkan kata-kata yang suka bikin kita geli ya. Mudah-mudahan selama ini saya udah melakukan “berdagang” yang benar, bukan “suap” kadang-kadang suka kebalik-balik juga nih soalnya, harus bener-bener hati-hati. Saya setuju sekali sebagai orang tua kita bertanggung jawab untuk memastikan diri kita sungguh bisa berfungsi sebagai fasilitas belajar anak dengan baik. Dengan menanamkan kebiasaan berusaha, mudah-mudahan dapat membangun daya juang anak, sehingga dia terbiasa bahwa yang dia peroleh adalah “hasil usaha”. Seperti yang dilakukan Abah kepada saya, hikmahnya saya merasa memiliki kesanggupan (mampu dan mau) menghadapi kesulitan dan menuntaskan apa yang sudah dimulai. Mudah-mudahan saya mampu juga meneruskannya kepada Zahra.

Advertisements

24 thoughts on “Dagang atau Suap?

  1. Slama ini jadi silent readernya Mba Darina, akhirnya beraniin komen juga.. Salam kenal ya mba 🙂
    Bagus banget mbak postingannya.. Walaupun sya belum punya anak, tapi setidaknya udah dapet pembekalan buat ngasuh dengan pola yang baik..

  2. Like this Mbak 🙂 ini lah knp aku suka mampir ke sini krn bisa belajar dlm hal mendidik dan mengasuh anak, kalo di Banjarmasin kan jarang ya ada seminar2 parenting gitu *atau aku yg gk tau ya* aaaahhh…nice to know you, Mbak Indah dan kawan2 lainnya deh

  3. wahhhh makasih banget ini infonya mak. jadi sadar kayaknya selama ini aku kebalik deh, antara dagang sama suap itu.

    soalnya seringnya Aqeela udah ngambek duluan kalo mau apa-apa. misalnya mau tidur siang, dia ngotot mau maenan dulu. terpaksa deh dikasih maen dulu sebentar abis tu baru tidur. itu termasuk suap bukan yak?

    ehmmm mudah2an belum terlambat untuk ganti jd strategi dagang deh.

    tfs ya maakk 🙂

  4. Udah aku cobain dikit2 ke Alika 2y ternyata konsep dagang ini susah2 gampang untuk diterapkan, kuncinya jangan kita duluan yang nawarin dagangan jatohnya jadi suap deh misal aku mau mandiin Alika si anak belum mau ga aku paksa harus mandi terus dia yang nawar “mau kual ma” (red : “Mau Keluar Ma”) baru deh konsep dagang dipake mau keluar rumah kita mandi dulu hehe bener ga sih mb? 😀 jadi bingung sendiri

    1. iya kayanya udah betul kok, kita minta dia lakukan sesuatu baru nanti dia dapat yang dia mau, bukan kasih dulu yang dia mau baru kita minta lakukan sesuatu 🙂

  5. Aku juga sering nih kayak gini, tapi kalo anakku ujung ujung nya jadi nawar ya.. Misal aku bilangin “Faathir makan dulu ya, baru minum susu” dia ngotot nawar ” mau minum susu dulu, baru makan nasi”. -“Iya, kalo Faathir udah makan boleh minum susu” – “Ga mauu, minum susu duluu baru makan nasiii, bundaaaa!” -“Arrrggghhh” pada ga mau ngalah ibu sama anak heheh. Gimana doong

    1. Zahra jg gitu jeng.. tp aku tetep blg “Boleh minum susu, tapi makan dulu” dia akan ngotot mau minum susu.. tapi aku blg nggak. Makan dulu, baru boleh minum susu. Klo gak makan, yaudh ga usah makan, dan gak usah minum susu. titik.

      Soalnya klo minum susu dulu, dia pasti kenyang. akhirnya makannya diemut. drpd sutris yang nyuapin kan yaaa.. hahaha..

  6. Reblogged this on -ndutyke- and commented:
    TFS ya Jeng Darina. Btw ini bisa dipraktekkan ke…….. Suami? Qiqiqiqi. Ke anak-anak di sekolah deh paling nggak. Dagang dan Suap ini bedanya tipis. Jadi kudu banyak latian spy ga kebalik-balik 😉

  7. Sedari kecil kayaknya aku udah di-motivate utk dpt rengking 1 karena pingin dpt reward. Dan hal itu berhasil terus sampai berhenti di SMP (disaat eyang kakung – yang kasih reward – meninggal). Akhirnya jadi belajar untuk memotivasi diri sendiri sih, cuma baru ngeh aja kalau reward itu memang sedikit banyak mempengaruhi niat dan cara kita utk mendapatkan suatu tujuan.

    Btw, tulisan yang informatif (terutama tentang cara bernegosiasi dgn anak), thanks!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s