Mom's Corner

Leaving The Comfort Zone Again?

Kenapa ya tiap kali aku ditawarin untuk keluar dari comfort zone reaksi yang aku keluarin itu selalu nolak duluan.

Apa gara-gara gue penganut yang berlama-lama di comfort zone yak?

Yang pada akhirnya setelah reaksi nolak, trus galau, trus akhirnya memutuskan untuk keluar dari comfort zone, yang ternyata keputusan aku untuk pindah dari kantor lama ke kantor baru ini adalah keputusan terbaik yang aku ambil selama aku berkarir.

Gitu awalnya nolak.. 😛

Dari situ aku belajar kalau dihadapkan oleh perubahan coba mikir dua kali dulu deh. Baru bereaksi.

Trus tiba-tiba kemarin, setelah 2 tahun, aku dihadapkan lagi dengan perubahan.

aku karma deh yang di post ini bilang

“kali2 tahun depan aku di mutasi kemana lagi gitu #eh”

Karena tepat bulan depan Tahun kedua aku disini, dan pernah juga ngebatin “Kenapa ya gue tiap 2 tahun pasti mutasi?” Tiba-tiba melayang lah surat Nota Dinas yang mengharuskan aku untuk mengikuti serangkaian tes untuk sebuah program, dimana karyawan dikasih kesempatan untuk “keluar” dari posisi-nya sekarang selama 3 bulan untuk bantu project anak perusahaan. Nah setelah program 3 bulan ini selesai, kebanyakan karyawan kembali lagi ke posisi awal, tapi bisa juga jadi dimutasi lagi ke divisi lain, bahkan anak perusahaan lain.

Terus, galau kan.. pengen tapi ga pengen. pengen tapi takut. pengen tapi males.

Boong deng. Aku semangat banget!

Tes pertama itu IELTS. jadi.. aku dikasih contoh2 soal ama temen kantor yang udah duluan tes. Terus aku donlod juga Apps IELTS di Iphone. Bahkan pas makan2 di Hanamasa ama temen2 kantor pun aku khusyuk ama Apps IELTS di iphone. Karena nyadar diri lah bahasa inggris gue pas-pas-an, dan merasa tertantang oleh Hengki yang bangga score IELTS nya sekian sekian #kompetitif.

Kira-kira sebulan lalu tes nya sebelum berangkat ke Tokyo. Dan kmrn diumumkan hasilnya Alhamdulillah yang lulus sekitar 30% dan aku termasuk didalamnya.

Terus galau lagi

Kalau beneran lulus, trus Zahra gimana? diajak? iya kalo negara-nya friendly, kalo ngga? trus yang jaga Zahra siapa? si Cus diajak juga? brp tuh biayanya? kantor ngasih duit brp? nombok dong? si Papa trus jenguk tiap brp minggu/bulan? aku bisa ga sih ngerjain tugas kantor sambil adaptasi sama lingkungan baru, trus belum lagi “ngadepin” si anak 4 tahun sendirian tanpa Papa?

Sampe sehari sebelum Interview aku baru yakin apa aja yang bakal aku katakan..

(bersambung dulu, ko kepanjangan ya nulisnya, gara2 udah lama ga nyampah2 ga jelas di blog :P)

Advertisements

10 thoughts on “Leaving The Comfort Zone Again?

  1. wiiih… GTP ya mba…ciyeh..semoga diberikan jalan yang terbaik 😀
    lulusan GTP dari metra ada yg jadi direktur di perusahaan baru di timor leste *bangga gitu deh 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s