Mom's Corner

Interview Kemarin..

Sebelum Interview aku coba cari informasi sebanyak-banyaknya dari temen-temen yang udah lulus duluan. Ada diantaranya yang bahkan ga ditanya berminat ke negara mana, atau ada juga yang ditanya mau ke negara mana, udah di catet pulak, dapetnya beda lagi. Hadeh.

Yang agak aku sesali sih.. ada salah satu temen yang udah bilang kalau ga siap dalam waktu dekat, karena masih punya bayi. Eh taunya tetep dipanggil juga dan disuruh berangkat sekarang. Duenk.

Aku sebagai orang HR tau sih kita punya target, tapi seharusnya kita juga memperhatikan kebutuhan personal karyawan. a Happy worker is a productive worker kan?

Tapi sutralah kalau perusahaan emang “gaya” nya gitu.. I’ve made up my mind. Dan melangkah ke ruang interview dengan percaya diri. I’ve never been so confident before.

Bapak yang ternyata psikolog dari vendor luar ini kasih beberapa pertanyaan teknis, trus pada akhirnya nanya :

“Gimana reaksi pertama Anda saat menerima panggilan untuk program ini?”

“Awalnya saya merasa tertantang. Saya memang suka traveling. Tadinya saya sudah menyusun beberapa rencana apabila saya ditugaskan, termasuk menyiapkan pos dana untuk membawa serta keluarga. Tetapi tiba-tiba sekarang kita punya tujuan financial lain, jadi dengan sangat menyesal, saya tidak siap pak..”

“Oh, tadinya mau membawa keluarga ya?”

“Iya pak.. karena prioritas utama saya adalah keluarga. Tadinya saya pikir saya punya rencana supaya saya bisa siap menjalankan tugas perusahaan tanpa meninggalkan tugas utama saya sebagai seorang Ibu. Tapi ternyata sekarang keadaannya berkata lain”

“Ya.. ya.. tugas sebagai seorang Ibu, tugas yang mulia ya..”

“Tugas yang berat pak..”

“Tapi seandainya perusahaan memfasilitasi keluarga juga, bersedia berangkat ga?”

*dalem hati ni bapak vendor kagak tau kale mana mungkeeeen ya kantor mau bayarin hahahahaha*
“Ya mau pak kalau di fasilitasi keluarga juga. Karena untuk meninggalkan anak bukan option saya”

Trus gue bilang kecuali klo ditempatin di negara dimana ada kakak ipar saya jadi living cost bisa ditekan. Tapi masalahnya kantor belum kerjasama ama negara kakak ipar. Hahahaha..

Jadi bisa dibilang 2 option itu hampir mustahil 😛

Tapi tentu saja aku ngomong sehalus mungkin sih, walau sebenernya intinya teteup kurang ajyar ya. Emangnye perusahaan Babe lo!! Hahahaha.. Ampyuun deh ah.

But really, I have nothing to loose.

Ada yang bilang sayang kan kesempatan, kan cuma sebulan dua bulan doang, kan anakmu udah gede. Ya wis tho kono kowe wae sing mangkat!!

But really, gue sama sekali ga bermaksud untuk semena-mena atau gimana. Cuma mencoba untuk jujur dan negosiasi aja. Dan berharap perusahaan bisa mengerti dan mgkn mencari solusi yang terbaik untuk kedua belah pihak.

Bukan berarti juga Ibu yang ninggalin anaknya sementara itu gak mementingkan tugasnya sebagai seorang Ibu. Please jangan menghakimi orang lain.

IMO, Kita bisa jadi Ibu yang terbaik kalau kita jadi diri sendiri.

Ada yang happy resign kerja, ada yang setelah resign balik kerja lagi.
Kita gak bisa menyamaratakan keadaan, prioritas orang kan beda-beda.
So just ask your self. What’s your passion?
Then go for it..

Dan buat aku, sekarang lagi enjoy aja sih.. Ngejalanin apa yang aku punya.
Apapun nanti keputusan perusahaan yang penting aku udah bilang apa yang harus aku bilang.

Bismilllah.. Insya Allah, ALLAH tau apa yang terbaik.

Update 8 Mei :

Gue gak lulus sodara2!! Hahahahaha…
Trus temen nanya wah harus kasih duka cita apa selamat nih? Aku bilang jujur rasa kecewa itu ada, tp rasa lega nya lebih besar 🙂

Aku kira aku mampu, tapi ternyata dari segi skill juga aku belum capable meski seandainya di interview kmrn aku bilang siap pergi. Allah nyuruh belajar lagi dan pastinya ini yang terbaik.

Advertisements

12 thoughts on “Interview Kemarin..

  1. Semoga dapat yang terbaik mbak..
    bener banget…semenolak..apapapun..*walah bahasanya..kalo emang Allah berkehendak lain.. dan itu takdir..mau gimana lagi..Bener banget Bismillah…:)

  2. Bener banget mba, untuk ninggalin anak bukan hal yang mudah, dan kalo saya malah sebisa mungkin saya hindari. setelah punya anak saya udah gak mikirin lagi karir, dari tim teknis saya memutuskan untuk pindah ke bagian administrasi karena kecil kemungkinan untuk traveling, secara kerja di perkebunan sekalinya traveling ke tempat yang gak ada signal jadi susah komunikasi juga sama anak trus tempatnya juga bukan tempat yang nyaman kalo mau bawa anak karena ditengah hutan :). beberapa kali ditanya ulang sama direktur juga keputusan saya tetep sama, yang penting ga ninggalin anak 🙂

    semangat mba, semoga mendapat keputusan yang terbaik 🙂

  3. Semoga diberikan yang terbaik ya mbak, “bukan berarti juga Ibu yang ninggalin anaknya sementara itu gak mementingkan tugasnya sebagai seorang Ibu”, saya pernah mbak…
    In case opsi ini diambil mbak Darina, jangan merasa terhakimi, karena hanya mbak Darina tahu yang terbaik, tentunya atas petunjuk dan istikharah kepada-Nya …
    xoxo

  4. itiii..
    sepertinya ada komeng iti di waslap-an emak2 paski yg tercantum di sini xixixi..
    trus hasilnya gimana ti? kudoakan yg terbaik ya buat iti, neng zahra, n ican ^^ , barokallohufykum

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s