family event · parenting

Project Setelah 5 Tahun Perkawinan

Pagi ini aku baru sadar kalau sekarang tanggal 3 mei waktu perjalanan dari rumah ke kantor. Trus pas turun dpn kantor, cium tangan dan bilang

M: Met anniversary ya Pa
P : Ha? Apa?
M : Ini kan tanggal 3 Mei
P : Oiya..

Papa senyum dan cium tangan aku balik. Hahaha.. we may not be the most romantic couple ever, seperti thn lalu aku lupa kalo anniversary jadian dan baru diingetin (lagi-lagi) pas turun ke kantor juga. Karena kantor lagi ribet banget. Errrr… But we do have our own ways, yang rahasia ah.. hahahaha πŸ˜›

Tepat 5 tahun penikahan ini kita punya serentetan proyek besar yang udah menanti.

Yang Pertama, Alhamdulillah kok ya akhirnya nemu rumah juga yang jodoh. Rumahnya jadinya diiii…. Jombang. Duerrr.. hahahaha.. selama ini kita ngotot cari rumah ditengah kota, tp dengan kemampuan financial kita tetap aja dapetnya ya gitu.. kok ga sreg aja huhu.. Sekalinya dpt yang masuk bajet, kok ya banjir! Ga banjir air tapi juga banjir sampah, huhuhu.. mood langsung drop deh. Tapi waktu pertama kali ngeliat perumahan ini kok ya langsung sreg. Selang 1 bulan kita langsung bayar booking fee. Kmrn baru aja beres ajuin KPR. (Yoiiii KPR cyiiin selamat tinggal liburaaan, huwaaaaaaaaaaaaa… *nangis 24 jam*). Trus ntar mau pindah rumahnya? Nggak tau.. kalo ga ditinggalin mungkin mau dikontrakin aja. Maap ga bisa nulis perumahannya apa, biasalah emak parno πŸ˜›

Yang Kedua, pengennya tahun ini daftar haji. Tapi ini urusan KTP pindah kota dari Bandung ke Jakarta kok ya lamaaaaa dan ribeeeeet banget. Ya Allah tolong permudahan bikin KTP Jakarta.. Tapi trus bingung duitnya kepake buat rumah 😐
Yah Bismillah aja, kita percaya rejeki gak kemana.. Insya ALLAH..

Yang Ketiga adalah proyek besar membesarkan anak.

Hhhhhhhhhhhh… *tarik napas panjang duluk*

Akhir-akhir ini aku agak kesulitan menangani si anak 4 tahun. Entah udah beribu kali curhat-curhat ngeluh-ngeluh di WA grup Genk Ratjoen.

Kirain bed rest gara-gara plasenta previa itu udah berat.
Trus ngelahirin itu udah paling sakit.
Mikirin anak GTM itu udah paling stress.
Ngadepin anak 2 tahun yang tantrum itu udah yang paling frustasi.

Oooooh.. tunggu sampai umur 4 tahun!

(yang mungkin nanti umur 13 tahun aku bakal ganti jadi.. Oooooh tunggu sampai umur 13 tahun! Dst dst.. sampe 17th, sampe 25th.. haha.. πŸ˜€ )

Mungkin penjabaran ini agak lebay..
Tp gak tiap hari aku punya limit yang sama.
Ada kala aku malem-malem berdoa khusyuk cuma minta pagi-pagi ga ada drama.

Sedikit gambaran aja, Zahra Kamila udah punya Standard Operating Procedure (SOP) sendiri.

Malem-malem HARUS disiapin susu UHT minimal 4 kotak, walaupun yang boleh diminum cuma 2 kotak, yang penting siapin aja dulu 4 kotak. Ama dia diitung kalo gak 4 kotak langsung ngerengek2.

Minum susunya pake sedotan yang HARUS ditancepin dengan gambar merk UHT nya menghadap dia. Kalo gak gitu, dia protes dan bilang salah posisi susu nya. Trus ama dia diputer.

Pagi-pagi HARUS mandi sama Mama. Jadi kalo Mama bangun, Zahra HARUS dibangunin (walau sekolah lagi libur). Gak bisa aku mandi duluan trus udah rapi pake baju baru mandiin Zahra. Dia maunya mandinya HARUS bareng Mama. Kalo gak, bubar jalan ngerengek2 sampe brkt kantor.

Ya kira-kira gitu contoh kecil… yang besar.. nggg ya well rasanya bisa panjang ditulisnya -___________-

Pokoknya selama gak bahaya dan kita bisa turutin ya kita ikutin. Kalau gak bisa, ya bilang kenapa gak bisa beserta alasan lengkapnya (yoi kudu lengkap…).

Positifnya, I think I’m raising a smart toddler who know exactly what she wants.

Although sometimes we think she’s too demanding and details, but ya well.. She is little ME, so.. ya well 😐 (temukan berapa kata ‘ya well’ dalam post ini).

Jadi saat kita, Papa dan Mama nya, lupa kalau harus sabar,
Lupa untuk menempatkan posisi sebagai anak,
Lupa kalau syarafnya belum tersambung sempurna sampai umur 7 tahun,
Kita menyepi sebentar. Ngobrol. Menyatukan kembali visi dan misi.
Pas juga mulai 4 tahun ini dia belajar nego dan belajar mengontrol orang lain (sampe Uyut-nya aja diatur! πŸ˜€ ).

She meant the world to us.

Aku sadar kalau mau jadi orang tua yang lebih baik, harus coba perbaiki diri sendiri dulu (and I’m working on it, kayanya bisa satu post panjang sendiri nanti πŸ˜› bisa dibilang salah satu upaya adalah dengan menyeleksi teman dan pergaulan)

Anak adalah mesin fotocopy yang paling sempurna dari orang tuanya.

5 tahun perkawinan, dianugerahi anak 4 tahun yang cerdas, Alhamdulillah.. I can’t ask God for a better life :’)
Semoga Papa dan Mama melakukannya dengan sebaik-baiknya dan jadi orang tua yang terbaik buat Zahra.

Advertisements

24 thoughts on “Project Setelah 5 Tahun Perkawinan

  1. hihi..toss aahh..sama, aq juga ngurut dada terus menghadapi syasya sang 4th dan umar yg mulai masuk teribble 2.

    Aq kmrn baru aja posting ttg pindah domisili dr jabar k dki. Sepupuku sih yg pindah. Tp selama d jkt aq yg ngurusin. Cepat bgt dr masukin surat2 hingga ktp jadi ga nyampe seminggu dan total cuma habis 20rb aja.

    Etapi kl haji bukannya enakan masuk jabar? Aq dulu malah bikin ktp jabar soalnya kl dki ga kebagian kuota. D jabar aq daftar juni 07 berangkat des 07. Kl nunggu dki waktu itu baru bisa berangkat th 12 kmrn.

    Semangat yaaa!

  2. jombang?apakah kita akan tetanggann karena sama sama di jombang..hehehe..banyak perumahan baru jadi ga bs nebak perumahnny..dr stasiun belok kanan or kiri?tetep kepo:p..smoga jd keluarga yg terus sakinah y jeng.aminnn

  3. barokalloh yaa Tiii..smg selalu mjd keluarga yg samara..
    buat anak, coba deh Ti pk ruasdito nya om Toge..lumayan santaaaaiiii bgt skrg ngadepin anak2 :)..

  4. Jombang mah potensial atuh kalo pun ga ditempatin Insya Allah laris kok dikontrakin.
    Selamat dan semoga semua proyeknya sukses, dan setuju ini umur (baru mau) 4 taun aja kok yaa banyak bener tantangannya gimana kalo mereka abege nanti..

  5. Happy anniversary yaa mba Iti, brati nikahan kita sama dong th 2008 πŸ˜€ smg kita sukses membina kelg sakinah dan mimpi2 kelg kita bs terwujud. Amiiinn

  6. Happy anniversary mba iti, semoga selalu sakinah sesuai tag blog ini πŸ™‚
    Btw zahra lucu banget ya sampe ada SOP begitu hihi, jadi ngebayangin nanti bebi di perut kalo begini juga kudu siap2 jd orang tua ga gampang ya mba anaknya fotokopi banget ke ortunya πŸ˜€

  7. tenang aja Mbak, itu emang periode umur segitu kayaknya. Anakku yang kedua paling parah… secara aku brangkat ke plant abis subuh… bisa dibayangin ada acara tangis-menangis di pagi buta…. heboh. Padahal jemputan udah nunggu…. alhasil brangkat kerja juga gak nyisir.
    Tapi lama-lama ilang sendiri kok…….. setelah 5 tahun.Yang gak pernah aku lakuin adalah pergi ngumpet-ngumpet, mesti pamit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s