Mom's Corner

The Social House

the social media

Kepancing Indah nih ngobrolin soal Social Media gara-gara baca postingannya disini. Sama gara-gara Baby juga nanya gimana caranya unshare friend di Path. Kirain cuma Indah doang yang bakal nanya gimana caranya unshare, hahahaha.. Baby berkilah dengan alasan : Yah gue kan blm pernah soalnya. Haha.. temen gue satu itu emang angelish bener hatinya ๐Ÿ˜€

Mungkin aku memang banci sosmed. Dari dulu aku memang aktif di dunia maya karena… dulu load kerjaan gak begitu banyak, trus daripada bosen yaudah jadi brosing2 dan sign up dari mulai Friendster, Multiply, Facebook, Twitter sampai akhirnya Path.

Kalau semua social media ini diibaratkan sebagai Rumah dan Halamannya, maka urutannya versi aturan aku adalah seperti ini :

Twitter

Adalah kumpulan orang-orang yang ada diluar pagar. Because I want to see them near my house. I want to know them, aku mau tau tentang mereka, aku pengen ngeliat mereka ngapain, lagi apa, pengen belajar dari mereka, mereka orangnya gimana. di Twitter aku pengen punya banyak teman, pengen selalu update, pengen cari info dan ilmu sebanyak-banyaknya dari orang-orang yang aku kenal in real life atau mgkn ga kenal sama sekali tapi aku bisa dapet banyak manfaat dari ybs.

Facebook

Adalah kumpulan orang-orang yang aku persilahkan ada di dalam pagar rumah. Dimana aku pengen ngundang orang-orang ini untuk pesta kebun di halaman. Untuk ngobrol, kenal lebih dekat atau mungkin udah kenal dari dulu dan pengen tetap keep in touch.ย Karena itu juga di pages “about me” aku tulisย my facebook content are private only for family and close friends. Kenapa? Soalnya aku banyak posting foto2 pribadi yang gak aku share di blog. Yang mana ternyata berguna waktu laptop di maling dua kali, aku cukup bersyukur aku rajin upload di FB jadi ke save foto2 kenangannya. Jadi kita ga bisa sembarangan orang masukin ke halaman rumah kita kan?

Path

Mengutip kata CEO Path, “Do you want to see the most relevant stories from all your friends, or all stories from just your best friends? Thatโ€™s the fundamental difference between what Facebook will show you in your news feed, versus the information shared on Path” Karena batas bisa berteman 150 orang itulah, I feel Path is my Home. Hanya keluarga dan teman yang benar-benar dekat yang masuk karena memang rumahnya terbatas. Temen yang udah kenal lama walau udah jarang ketemu tapi aku pengen tau kabarnya, atau temen baru yang bisa ngasih good influence. Ibaratnya rumah itu tempat aku bebas cerita atau bahkan ngomel tanpa harus khawatir orang jadi salah sangka karena hey, mereka semua keluarga jadi asumsi udah kenal banget dan memaklumi. Huahahaha.. *yearite *tapi terus di link twitter ya sama ajaa mbakeee.. huahaha *toyor kepala sendiri

Eh tapi beda sih, sekarang aku jarang liat TL Twitter tapi aku masih aktif nge-twit dari Path. Dimana aku ngerasa jauh lebih ngerasa nyaman untuk ngeliat update orang-orang yang memang aku pengen tau aktifitas mereka. Temen kantor, temen deket, temen sekolah, temen kuliah, sepupu-sepupu, temen yg kenal dari forum trus sering kopdar n jadi akrab.

Yang agak ngebedain aku di 2013 ini sama 2009, dulu aku dikit2 ngetwit, dan sadar diri lah sering ngomel, ngeluh, nyinyir, yang mana gak semua orang kan bisa nerima, jadi kadang ada yang ngerasa kesindir, atau bahkan sampai sakit hati, padahal misal aku nyinyir-in si A, ntar yang kesindir B, C, D, E, F dan G.

Kalau dulu ada yang pernah ngerasa gak sreg, trus sakit hati, aku bener-bener minta maaf. Dan sadar diri pengen jadi pribadi yang lebih baik. Aku sedikit demi sedikit mulai sortir apa yang bisa aku “bicarakan” di luar pagar, di halaman rumah atau di dalam rumah. Susah sih.. tapi aku pengen berusaha.

Berdasarkan misi ini, sejak beberapa bulan lalu, aku ga mentoleransi aura negatif di sekitar halaman rumah. Aku bahkan gak pengen ngeliat mereka di luar pagar. Bukan karena orangnya tapi karena aku sendiri. Aku orangnya gampang kepancing, jadi daripada (nambah) dosa. Mending aku gak tau dan memilih silaturahmi dengan cara lain selain di social media.

Resikonya kalau kita unfollow/unfriend/unshare udah pasti jadi ga enak hati. Padahal mgkn kita udah kenal orang itu bertahun-tahun. Kita sendiri kalau tiba-tiba di unfollow pasti bertanya-tanya kan? dan sedikit banyak pasti kesel. But hey.. twitter is as simple as unfollow. Kalau memang memutuskan ngambil tindakan itu, seharusnya udah nothing to loose. Dan percaya lah kalau temen itu layaknya pacar kok, kalau jodoh gak kemana ๐Ÿ˜€ Dan yakin kalau kita niatnya baik, Insya Allah dipertemukan ama orang baik juga.

Social media memang bukan segalanya, tapi emang bikin kecanduan dan akhirnya jadi faktor pengaruh penting pada sikap kita. Untunglah aku punya cukup banyak temen yang ngasih pengaruh positif. Dan menggiring untuk bersikap sedikit normal, daripada dikira orang gila kaya dibawah ini :

IMG_2476

Hahahaha!

Advertisements

14 thoughts on “The Social House

  1. Hahahahaha bagus photonya jeng ๐Ÿ™‚ btw nice posting ini,perumpamaannya halaman,pager rumah n dalem rumahnya paaas bgt aku setuju. Makanya suka bingung kalo yg totally stranger gitu nge-add path meski dia temennya temen : D

  2. Suka analoginya, Mba…Kadang aku ampe engga accept temen yang nge-add di path cos aku knal dia di fb en dia suka update status ga penting. Masa iya udah eneg di fb musti ketambahan eneg di path? :p
    Jadi, gimana cara buat unshare? #loh

  3. xixixi.. sampek sekarang belum pengen nginstal path. ๐Ÿ˜€
    ada socmed baru lagi lho mb namanya everyme. tp gtw cara pakenya gmn. habisan temen2 ku jg gak yang socmed freak bgt. dlu pas bikin twitter jg males duluan coz banyak temen yg g twitteran. etapi malah akhirnya kenal banyak org di dunia maya yg suka bales2an twit geje. hehe ๐Ÿ˜€

  4. Aku jg kmrn pusing sendiri cari cara unshare friend di path, begitu nemu lega bangeeeet… eeh yg di unshare skrng malah ngeadd lagi padahal gk kenal samsek, ya sdhlah aku cuekin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s