baby's corner

Si Anak TK

Ah anak Mama udah TK aja :’)

Akhirnya setelah survey beberapa TK, pilihannya ga jauh-jauh dari sekolah Papa nya dulu. Juga sekolah sepupu-sepupu aku dulu, kayanya keluarga aku sama keluarga Papa kok sama-sama sekolah disini semua. Dengan pertimbangan juga 3 anak kakak ipar aku sekolah SD disini, dan kakak ipar aku nungguin anak-anaknya sampai pulang sekolah jadi banyak yang bisa diminta tolong kalau ada apa-apa.

Jujur aja awalnya aku ragu TK disini. Karena pertama jaraknya cukup jauh dari rumah walau cuma 20-30 menit dari rumah. Rasanya anak TK masih terlalu kecil untuk menempuh jarak sejauh itu ke sekolah. Ditambah ada beberapa hal yang aku gak sreg tapi ternyata memang untuk TK islam deket rumah memang TK ini kayanya yang terbaik. Tiap sekolah pasti ada plus minus nya sih.. Tapi karena disini banyak yang bisa diandalkan, termasuk mertua aku yang sekarang jadi tiap hari kesana nengokin cucu-cucu-nya (dulu anter anak, sekarang anter cucu :D) yang mana ternyata mertua aku kenal sama satpam-satpam dan tukang koran yang udh belasan taun juga disitu, eaaaaaaaa….. tuir banget ya sekolahnya haha..

Hari Pertama,

Zahra ditemenin sama Papa seharian di sekolah, ditambah sama cus n si mbak, eaaaaa ditungguin se-RT πŸ˜€ Biar pada tau sekolahnya Zahra. Hari pertama tentu saja dia cemberut.. disuruh baris pas Ikrar aja ga mau.. pokoknya manyun, errrr…

20130724-104926.jpg

Dia mulai bisa senyum dikit waktu udah masuk kelas dan ada pelajaran menggambar. Memang hobi banget dia menggambar, melukis gitu2. Tapi tetep, Papa nya kudu keliatan ama dia. Jadi Papa masih nungguin di dalem kelas. Para Gurunya juga udah memaklumi.

Hari Kedua,

Baru ditungguin Mama. Nempeeeeel terus kaya perangko. Dari mulai di kelas gak mau kumpul, trus disuruh keruangan aula untuk ikrar, sampe ke kelas lagi masih pegang terus tangan Mama. Ya maklum lah dulu di PG Zahra sekelas paling Cuma 4-5 orang anak gurunya ada 2. Sekarang sekelas 24 anak, gurunya ada 4. Shock culture dikit mungkin..

Pas nunggu seharian itu aku ngeliat kegiatan anak-anak dari mulai ke kelas, trus ke aula, abis itu ke kelas lagi membentuk lingkaran untuk nyanyi-nyanyi dan lempar bola. Tapi Zahra tetep gak mau gabung di lingkaran. Sambil nempel sama Mama, tapi dia ngeliatin bu Guru sama temen2nya nyanyi-nyanyi kadang dia juga ikut ketawa. Waktu Ikrar awalnya mau mewek dia, tapi waktu baca doa Orang Tua dia langsung ikutan, mungkin karena ngerasa udah bisa jadi dia jadi pede. Trus di kelas pas crafting bikin topeng juga akhirnya dia mau juga lepas dari Mama nya dan ngibrit cari lem. Zahra memang suka banget crafting.

20130724-105041.jpg

Akhirnya Mama dikasih kursi di pintu kelas, jadi katanya bu Guru Mama bisa nungguin tapi sebatas duduk di pintu kelas. Disediain kursi kecil disana untuk orang tua yang anaknya masih nangis. Aku duduk berdua sama Ibu-ibu muda yang anaknya juga masih nangis. Anak lain udah santai aja tu maen di kelas, karena kebanyakan ternyata mereka nerusin dari Playgroup jadi mungkin udah familiar sama tempatnya.

Oiya kmrn pas hari kedua ada tukang sulap, jadi anak-anak abis dari kelas-aula-kelas trus ke aula lagi.. kok ya bolak balik ya -____- Menurut aku acaranya bagus, tukang sulapnya agak ajaib, anak gaul rambutnya gondrong di rasta gitu bok! Duer! Hahaha.. ada loh anak yang takut ama rambutnya. Tapi sulapnya agak dewasa sih menurut aku. Misal dia nyulap uang seribu jadi seratus ribu rupiah, yaaaah itu mah emak-emaknya yang doyan, anak TK mana ngerti, hahaha.. Trus dia nuang teh botol ke gelas gitu, eh tapi airnya berubah jadi air putih. Keren sih.. bagi ibu-ibu yang ikut nonton, anak-anak termasuk Zahra biasa aja hahahaha.. Aku sbnrnya lebih berharap sulap yang lebih kekanak-kanakan kaya ngeluarin kelinci dari topi, atau saputangan yang ada burungnya atau gimanalah gitu.. Tapi cukup menghibur sih.. dan ide untuk ada sulap ditengah-tengah pelajaran menurut aku menarik.

20130724-105215.jpg

Di hari ketiga sekolah Zahra cuma ditemenin sama Cus aja, ajaibnya dia nggak mewek. Ooh mgkn kmrn justru karena ditungguin Papa sama Mama jadi manja kali ya πŸ˜€ si Cus juga udah bisa ninggalin Zahra di kelas dan nunggu di mesjid sambil ngaji. Kata Cus, Zahra langsung bisa berbaur dan ngikutin pelajaran. So far gak ada komplain sih, guru-gurunya pun oke semua. Pulang sekolah biasanya Zahra sarapan dulu disuapin sama cus, sambil maen sama sepupunya yang kelas 1 SD, kadang maen juga sama temen sekelasnya.

Waktu aku nemenin di sekolah juga aku sengaja pengen berbaur sama ibu-ibu yang juga nungguin anaknya. Ada yang cuek klo ditanya jawab seperlunya (doenk, apa tampang gue judes? Haha), tapi banyak juga yang ramah, aku ngerasa perlu sih berbaur sama ibu-ibu temen sekolah Zahra untuk ngikutin terus perkembangan anak-anak dan sekolah. Paling ngga pegang satu ibu-ibu deh, jadi udah tukeran pin BB. Haha..

Udah 2 minggu ini Zahra sekolah, alhamdulillah bangun pagi nya nggak susah. Awalnya aku agak khawatir soalnya dia kebo bangetttt bangunnya siang. Errrr… dulu sekolahnya tinggak ngesot dari rumah, lha ini kan jauh.. Biasanya Zahra bangun jam setengah 8, ini kudu setengah 7. Trik nya dia harus tidur cukup, jadi harus tidur siang, dan tidur ga terlalu malem. Tapi so far aku liat karena memang dia semangat ke sekolah. Kemaren dia cerita di sekolah maen komputer sama bu Guru, memang di sekolahnya ada semacam lab komputer. Terus dia cerita juga ngecat pake tangan di kolam plastik, entah gmn itu bentuknya hahaha..

Tapi baru 2 minggu, β€œbahasa” nya Zahra udah terpengaruh sama sekolah. Dia tiba-tiba udah hafal Al-Ikhlas walau memang masih dibantu, trus hafal dua kalimat syahadat. Atau waktu dia tiduran di kasur tiba-tiba aja ngucap “Audzubillah himinasyaitonirrajim” lengkap dengan terjemahannya. Kerasa banget bedanya kalo sekolah Islam :’)

Pagi ini dia pamit semangat bener β€œZahra sekolah dulu ya Ma” Moga-moga semangat terussss ya naak… Amiiin…

 

 

 

Advertisements

20 thoughts on “Si Anak TK

  1. Zahra udah gede yaa.. Selamat ya sekolah barunya dan semoga semakin pinter πŸ™‚
    Eh kalo saya belom pernah komen salam kenal dulu ya Mba. Hehehehe.
    Rasanya gimana ya kalo udah sekolah gitu. Ninggalin anak di daycare aja rasanya udah gimanaa gitu. πŸ˜€

    1. salam kenal juga mas dani.. familiar ko sama mas, kynya lingkaran blogger situ2 aja ya hehe..
      iya dulu Zahra sempet di daycare 3 hari rasanya ga tega banget, tp sejujurnya lebih gampang ngelepas ke sekolah daripada ke daycare. mgkn karena di daycare seharian kali ya.. sekolah kan cuma 2-3 jam πŸ™‚

  2. wah sama zahra udah sekolah TK juga, hebat loh cuma dua hari aja ditungguin di dalaem kelasnya πŸ™‚
    efek masuk sekolah islam begitu yah..jadi mikir ntar TK B qila di sekolah islam juga apa yah hehehe

  3. jadi inget di radio Ti, denger si Vincent club 80’s itu anaknya gremeng 3 bulan ga mau sekolah pas dianterin ibu-bapaknya.. giliran sama si suster gak ada drama lagi. hihihi

    selamat sekolah zahraa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s