Mom's Corner

Mengelola SDM

Eciyeee judulnya gitu bener padahal maksudnya sih bukan mentang-mentang gue org HR trus mau ngomongin orang kantor. Kalo soal mengelola SDM orang kantoran sih gue nyadar banget masiiih jauuuuuuuh deh, ilmu yang gue punya masih cetek banget.

Mengelola SDM yang gue maksud adalah maintaining tenaga kerja dirumah gue alias ART. Asisten Rumah Tangga. Kalau gue baca lagi postingan soal ART dari thn 2010 gue jadi ngakak-ngakak sendiri, duilee drama banget ya eike hahahaha.. Yang mana Alhamdulillah sekarang akhirnya nemu juga ART yang jodoh, si cus dan si mbak udah minimal 3 tahun kerja dirumah, waktu yang masih sedikit sih dibanding di mbok yang udah ikut Mama ku. Tapi 3 tahun ini juga bisa dibilang susah-susah gampang sih. Banyak toleransi yang aku sama si Papa juga masih terus harus dilatih. Tapi mungkin gara-gara pengalaman jatuh bangun diawal-awal punya ART itulah, I decided to run the house like a company.

Recruitment
Proses rekrutasi akhirnya aku samain aja sama kantor. Tapi skip bagian dikirimin CV tentunya šŸ˜› Pertama aku interview dulu by phone, kalau cocok, aku minta ketemu. Dari situ aku sama Ican menilai apakah dia lulus atau nggak. Setelah lulus interview, sejak Zahra TB Infected kmrn kita memutuskan semua orang yang akan bekerja dirumah ini harus melalui tes Medical Check Up. Yang paling standar aja MCU nya. Kalo lulus, nego gaji sepakat, trus dapet telp tanda diterima bekerja šŸ˜›

Remunerasi dan hak
Seperti halnya karyawan yang diterima bekerja di perusahaan, kita sebagai pengelola wajib utk menjelaskan hak-hak karyawan. Bedanya gak pake kontrak diatas kertas dan point-point-nya juga bisa disesuaikan dengan keadaan kita. Aku jelaskan kenaikan gaji tiap tahun, juga berapa kali gaji dalam setahun, jaminan kesehatan (misal dia sakit masa kita gak bayarin ke puskesmas/klinik), bonus tahunan, cuti dan lain-lain. Untuk gaji aku bukan rekening di bank BRI yang sekalian juga ada asuransi jiwa nya, 2 cus udah bikin tapi si mbak ngga mau. Yo wis.. Padahal lumayan klo misal ada apa2 sama kita, pihak bank mau kasih premi 5x jumlah saldo kalo ga salah. Nah masalah cuti sih gak 12 hari macem dikantor lah kenyataannya. Si cus pernah nego dia mau pulang tiap 2 bulan untuk nengok anaknya, awalnya aku keberatan, karena kampungnya jauh, tapi dipikir-pikir aku juga seorang Ibu jadi sedikit banyak hati teriris juga, masa iya sih ga boleh jenguk anaknya. Orang aku klo dinas keluar kota 2 hari aja udah mewek-mewek mau pulang. Tapi kenyataannya sih tiap udah 2 bulan aku tawarin mau pulang ga cus? dia bilang ngga usah. Lha piye.. Trus si mbak juga pernah pulang kampung sebulan, duerrr, udah gitu sering. Tapi alasannya jelas, karena suaminya sakit keras, yang akhirnya bulan lalu meninggal šŸ˜¦ Untungnya ada 2 cus dirumah, walau memang sebagai suster dari yayasan mereka gak ngerjain kerjaan rumah tangga, tapi alhamdulillah mereka bisa ngeback up si mbak. Itu mungkin juga karena hal yang akan dibahas selanjutnya.

Job description
Kita tau pekerjaan rumah tangga ya cuma itu-itu aja. Tapi misal kita punya 2 ART pun, harus jelas didiskripsikan pekerjaan masing-masing. Misal yang satu tugasnya ngepel, nyapu, masak, satunya setrika sama cuci baju, bersihin kamar mandi, dll ini misalnya aja. Tapi selain menegaskan job desc aku juga berusaha untuk menanamkan saling toleransi. Kita pun misal di kantor gak bisa kerja kan bisa minta tolong back up temen kantor, begitu juga pekerja rumah tangga. Aku jelasin masing-masing mmg punya tugas utama, tapi tolong saling membantu. Karena gimanapun kita satu tim, jadi kalau kita ga bisa kerja kan gimanapun harus minta tolong temen kerja. Jadi waktu kmrn si mbak ga masuk sebulan, aku gak bisa berharap si 2 cus ini take over semua sih, ga tega lah, kerjaannya juga udah banyak. Tapi Alhamdulillah mereka sendiri ya langsung rundingan, misal cus A masak, padahal aku udah tawarin kita ngerantang aja, tapi dia bilang “Saya bisa masak kok bu, nenek kan bisa ditinggal pas tidur”, trus cus B pagi-pagi sempet sapu pel sebelum Zahra sekolah. Tinggal setrikaan si mbak aku oper ke si mpok, pembantu mertua šŸ˜› Dan selebihnya ya sadar diri lah gak ada si mbak jadi cuci piring sendiri, nyiapin bekal sendiri, dll. Tapi terus pas si mbak dateng aku nyerahin lagi komando cuci piring, hahahaha.. šŸ˜€

Pengembangan Karir
Whaattt? ada career path segalaaa? Hahaha.. nggak lah. Tapi mungkin lebih ke pengembangan pekerjaan. Aku sih ngerasa tipe yang cepet bosen, kmrn2 aku ga pernah duduk di posisi yang sama, minimal 2 tahun deh. Apalagi pekerjaan rumah tangga itu tingkat kejenuhannya tinggi karena monoton. Kalo si cus B karena skrg Zahra sekolahnya jauh jadi kita kasih tugas baru yaitu pelajarin rute busway dan hafalin jalan dari sekolah ke rumah. si mbak juga aku suruh ikut sekalian, biar mereka ga dirumah terus. Terbukti sih setelah 2 minggu sekolah, itu si mbak ama si cus B temennya udah banyak. Soalnya banyak juga ART/baby sitter lain yang nungguin di sekolah. Mudah2an nambah suasana baru. Trus si cus A aku jadiin asisten jualan, dan ternyata dia sangat menikmati sih.. Kaya suka dagang gitu. Sekarang aku udah bisa lepas tangan soal quality check dan shipping. Tapi stock opname dan packing masih belum bisa. Kadang-kadang juga cus A aku suruh jalan untuk ambil barang, skalian dia juga jalan-jalan. Kadang dia inisiatif bilang saya ambil barang ya bu… lha tapi barangnya belum ada cus, hahaha šŸ˜€ Belakangan aku kepikiran sih mau minjemin Blackberry, biar belajar bisa eksis di dunia maya *duile* ini terilhami dari si Nur pengasuh Zahra dulu waktu bayi, kmrn di mesej di Facebook (yes! udah temenan FB, trus dia mau follow twitter eike doong cyiiin.. curiga lama2 add Path), tiba-tiba minta pin BB. EBUSET udah punya BB dese.. hahahaha.. canggih cyin.. sekarang dia jadi babysitter di Medan. PP nya ganti-ganti molo.. kadang nih dia PP nya foto sepatu lagi dipake, difoto dari atas, duileee.. kok kita-kita banget sih hahaha (kita? elo doang kali darince). Yah itulah intinya coba kita pikirkan juga perputaran pekerjaan atau bahkan melimpahkan pekerjaan yang tingkat kesulitannya lebih tinggi.

Resignation
“Permisi bu.. maaf saya mau bicara…” itu yah kalau ART udah ngomong gitu pasti langsung deg-deg-an pasti minta berenti deh nih hahaha.. been there done that. Tapi layaknya karyawan kantoran, resign itu sesuatu yang sangat wajar kok. Dulu aku sempet ngerasa sakit hati juga, patah hati ngelebihin di selingkuhin pacar. Tapi lama-lama yaudahlah kalau memang ada yang mau berenti kita harus menghargai keputusannya. Nah supaya ada manfaat juga untuk kita mending kita exit interview dulu, biar sekalian kita analisa juga demi introspeksi. Pernah aku tanya si Yoyoh dulu knp mau berenti, dia bilang ga cocok sama di mba Yayuk, mbak Yayuk galak dll dst. Yah gitu deh.. Tapi yaudahlah mungkin ngga jodoh. Trus pas ada cus Kar mundur juga alasannya kurang lebih sama. Ya resiko sih.. tapi sebagai tanda pelepasan kmrn perpisahan aku traktir bakso serumah. Rasanya lebih enak juga di kita kalo kita ngelepas dengan hepi. Walau abis itu pusing mikir gantinya šŸ˜› Keuntungannya klo ngelepasnya hepi kita masih bisa kontek sampe skrg, karena hub nya baik jadi bisa minta tolong cariin temen/sodaranya yang mau kerja (ada udang dibalik batu ternyata ya, hahaha).

Dan yang paling penting lagi kadang kita harus menempatkan posisi kita di kaki mereka. Manusiawi aja kalau tiba-tiba rumah berantakan dari biasa, karena mereka tidur-tidur-an. Toh kita juga kerja sampe jam 5 sore. Jadi kalau udah lebih dari working hours, aku cenderung maklumin. Tapi ternyata kita gak bisa terlalu lembek juga, kadang mereka jadi suka sotoy, jadi kadang aku ngerasa perlu tegas untuk beberapa hal. Intinya tolerasi sih dan saling menghormati. Kalau kita mau gain respect kita juga harus duluan menghormati orang lain. Terus perlu berintim-intim ga? Kalau aku sih ngerasa perlu. Tapi ya seperlunya. Itu juga membantu kita untuk memahami jalan pikiran mereka. Masa iya sih misal temen kantor yang duduk disebelah kita, tapi kita ga tau punya anak berapa atau rumahnya dimana? Kmrn aku jadi lebih ngerti knp si mbak pulang sebulan, soalnya suaminya meninggal, trus tahlilan 7 hari di desa, abis itu dia beberes rumah, surat-surat dan lain-lain, anaknya soalnya gak di kampung, karena menantunya kerja di Jakarta. Jadi si mbak yang harus wara-wiri. Dengan memahami keadaannya kita juga jadi lebih mudah untuk mengerti keputusannya.

Zahra ikut jadi Jamaah Papa bareng sama si mbak n 2 cus. Mama lagi ga solat :P
Zahra ikut jadi Jamaah Papa bareng sama si mbak n 2 cus. Mama lagi ga solat šŸ˜›

Wow jadi panjang banget postingannya šŸ˜€ Tumben lagi mood nulis panjang hihihi.. akibat lagi bengong nungguin si bos. Yah semua ini kita lakukan demi ketenangan bekerja karena meninggalkan anak dirumah.

Mari ditutup dengan kalimat inspiratif dari motivator hits ini :

20130725-153428.jpg

Advertisements

8 thoughts on “Mengelola SDM

  1. wothy post!!! buat gue personally, yang penting setel hati sendiri, ngga usah pundung kalo gak cocok, dapet asisten yang aneh aneh, atau ditinggal. life goes on, let’s just keep our chins up. namapun idup, ada pait manisss hahaha. kalo belum dapet yang cocok, atau ditinggalin yang udah cocok banget, gue cuma berpegang bahwa Allah akan gantikan dengan orang yang lebih oke. pas banget ini postingnya pas hari gini, seribu juta hati ibuk ibuk deg deg serrr nunggu keputusan asistennya, mau balik atau engga. termasuk gue. huhuhu, rasanya pingin group hug sama semua ibu ibu!

    1. betul.. dulu tiap lebaran juga aku pusing mikirin cari pembantu.. kynya emang never ending drama, tp mudah2an ngga lagi deh.. huhu.. yes, group hug!

  2. mbak bagus banget deh tulisannya yang satu ini. Top markotop! hahaha *bahasanya tuwir bgt yak*. aku juga lagi dlm proses nyari buat ngasuh rashdan, karena bulan september depan aku mulai skolah spesialis n bakal banyak jaga malem šŸ˜¦ duh doain ya mbak byar dapet, ini deg2annya nyari art/baby sitternya melebihi mau skolah lo šŸ˜¦ *jd curcol hahaha. Oh iya mbak, aku slama ini juga baca tuh drama2 artnya mbak hihi…. btw boleh tau gak, kenapa zahra gak dmasukin ke daycare mbak?

    1. pernah nyoba jeng, kan ada daycare oke dkt rumah. tp berhubung udah 2th jadi udah ngerti kali ya.. dia nangis2 drama gt, kita jadi ga tega. belum lagi karena biaya daycare lebih mahal dari baby sitter dan kebetulan kmrn kita dapet yang meyakinkan dari yayasan jadi kita mutusin pake BS aja..

  3. Proses yang kayak gini gak semua orang terfikirkan yah?:) gak tahu nih nanti klo balik ke Indonesia, apakah menggunakan jasa mbak juga atau gak šŸ™‚ berkunjung ke bbrp blog, ternyata menjelang lebaran gini adalah puncak drama ART :).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s