parenting

Balas atau Diam?

Udah hampir 2 bulan ini Zahra sekolah di tempat yang baru. Awalnya aku agak deg-deg an karena dulu PG dia sekelas paling cuma 5-8 orang. Sekarang sekelas ada 20 orang. Tapi so far ternyata ngga masalah.

Yang aku agak concern dari dulu adalah aku pengen dia bisa cerita apa aja yang dialamin di sekolah, jadi biasanya di kantor aku telpon dan nanyain tadi di sekolah ngapain aja. Dan seperti biasa siang ini juga aku telpon lagi..

M : Zahra, tadi ngapain di sekolah nak?
Z : Aku kesel sama Elsa Ma!
M : Lho kenapa?
Z : Aku diinjek kakinya, trus dilempar pasir, mata aku kena
M : Ooh kenapa ya.. ga sengaja kali?
Z : Sengaja kok!
M : Trus kenapa dong?
Z : Ga tau si nisha punya kakak di TK B, tapi aku anak pertama gak punya kakak
M : *hayah ko ga nyambung* Oooh trus gmn tadi yang dilempar pasir? Bilang dong klo gak boleh lempar2, mungkin dia gak tau..
Z : Tapi Elsa kan udah besar! masa ga tau.. kalau masih kecil iya ga tau
M : *mau ngakak ditahan* Yaudh Zahra bilangin aja, eh tidak lempar2 dong Elsa, kan mata aku sakit.. gitu..
Z : Iya tadi aku udah bilangin
M : Yaudh lain kali jauh2 aja ya klo mau dilempar, kalau perlu bilang sama bu guru ya..
Z : Mama Mama bilang deh ama bu guru, Elsa ko gitu
M : Lho Zahra dong yang bilang, kan Zahra yang ngeliat..
Z : Iya.. eh aku pipis dulu ya Ma.. Mama tunggu ya..
M : Iya nanti Mama telp lagi aja ya..

Kadang.. aku suka bingung juga nanggepinnya gimana..
Dulu aku sempet bilang “Zahra tidak boleh pukul duluan ya, tapi kalau dipukul bales aja!”

Tapi trus aku mikir lagi bener ga ya ngajarin gitu -________-

Kaya beberapa bulan yang lalu, pas kita ke Gancit, Zahra mau maen di patung kucing yang besar, tapi udah ada 3 anak kecil lain yang maen duluan disana. Umurnya mungkin sekitar 5-7 tahun. Mereka bertiga kayanya gak suka Zahra ikutan deket2 patung kucing. Mereka mulai ngejek-ngejek julurin lidah, keroyokan bertiga 😀 Tapi Zahra nggak gentar, dia cuek aja maen, tapi terus ko ini anak tiga makin menjadi ngejek nya. Dia lama-lama kesel juga.. trus dia ngadu.. “Mama, kok aku diejekin sih? itu kan patungnya sama-sama” Aku bilang yaudah Zahra sabar ya tunggu aja nanti gantian mainnya. Tapi anak tiga itu ga selesai2.. Zahra cuek lagi deket2 si patung. Tiga anak itu mulai ngejekin lagi..

lalu salah satu diantara mereka mulai ngomong, cewek, mungkin sekitar 5 tahun, bilang

“Ih kamu sepatunya jelek…”

Trus ditanggepin lah sama 2 temen yang lain, “Iya ih sepatunya jelek..”

Eaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…. anak umur 5 tahun udah bisa ngebully loh.. keroyokan pulak..

Antara bingung, kesel juga dengernya, kaget ni anak ko kepikiran ngejekin sepatu jelek, belajar darimana?

Zahra tentu aja kesel, dia manyun2 sambil ngelipet tangannya didepan. Sambil sekali2 ngelempar tangan kebawah sambil ngepal tangannya. Aku bilang, udah kita maen yang lain aja yuk.. kalau diejekin gt Zahra diemin aja ntar mereka juga cape sendiri.. Tapi trus Zahra bilang “Ngga! Bales dulu aja! baru pergi”

Eaaaaaaaaaaaaaaaaa…. bingung antara seneng juga anak gue percaya diri dan bisa bela diri sendiri, tapi trus ngajarin sabar nya gimana?? Weleh weleh.. jadi dillema sayah..

Aku tau kehidupan sekolah di Jakarta itu keras. Udah sering banget lah denger bully-bully-an di sekolah dari SD sampe SMA, gak usah jauh2 deh.. temennya sepupu aku di international school, dia kena bully di dunia maya sama temen2nya.. mereka kaya join sosmed gitu yang bebas isi testimoni account orang, trus dia dikata2in macem2 di sosmed itu. Akhirnya dia jadi down dan minta berenti sekolah.

Jadi aku ngerasa penting untuk menanamkan percaya diri sama Zahra, dan ngebiasain dia cerita apa aja yang dia alamin.. Jadi waktu tadi nelp trus kata-kata pertama bilang “Mama, Zahra kesel!” Aku malah seneng.. setidaknya dia bisa ngungkapin apa perasaannya dan aku jadi tau kejadian apa aja yang dia alami.. Semoga bisa gitu terus sampe kamu gede ya nak.. :’)

Klo diliat kynya Zahra udah cukup percaya diri dan bisa bela diri. Udah mana badan dia gede, di kelas nya dia termasuk cewek yang paling tinggi. Dulu di PG malah Zahra paling tinggi dibanding temen2 cowoknya. PR Mama sebenernya ngajarin Sabar nih…

Masalahnya harus ngajarin prakteknya ya.. bukan teori.. errrr.. hahaha 😀

20130826-172636.jpg

Advertisements

18 thoughts on “Balas atau Diam?

  1. Klo udah baca situasi kayak gini, rasanya si kecil mendingan di rumah saja yah?:) Tapi, klo dia di rumah aja juga gak ngajarin dia menjadi orang yang punya integritas. Oh..kejamnya dunia sekarang 😀

  2. mba..serem banget ya umur segitu udah ada bakat bully 😦 jd harusnya gimana nih?? klo ak sama suami sih tetep maunya raya berani klo digituin dan anak yg ngebully ga bs dibilangin hahahha….

    1. Sbnrnya kalo inget kita kecil dulu hal yang biasa sih misal kita diejekin jelek ato gmn.. yang penting kita berhasil buat “pagar” ke anak kita. Jadi si anak nggak akan terintimidasi apalagi ngerasa insecure. Selama dia percaya diri dan komunikasi kita sama anak bagus, jadi kita bisa pantau terus. Iya aku juga sih pengennya Zahra berani. Zahra emang agak bakat jutek sih hahahaha *ngaca* tapi amit2 moga2 ngga sampe jadi ngebully. Eh btw ikut seminar tgl 7 sept besok ga nin? *lho ko jadi OOT haha..

  3. so proud of zahra! yang penting anak punya self esteem kaliya jeung, jadi ngga gampang goyang sama omongan orang. eh btw kok si anak yang keroyokan 3 biji itu ngga di warning sama ortu nya apa ya? kayanya kalo anak gue sampe gituin anak orang udah langsung gue tindak.

    1. iya betul, jadi ga gampang kebawa arus ya.. mdh2an kita bisa tanamin itu ke anak. Amin.. Mama nya ada lagi ngobrol ama temen2nya gitu lagi duduk makan. Gue sempet kepikir sih negor emaknya kasih tau itu anak lo ngebully.. cuma akhirnya gue diem aja sih.. selama situasinya ngga terlalu parah gue biarin aja Zahra ngatasin masalahnya sendiri dulu… kecuali kalo udah sampe dorong atau mukul didepan gue, baru kayanya gue campur tangan.

  4. yah kalo yang kita selalu bilang ke andrew sih, pertama harus langsung speak up. bilang ke anak itu gak boleh gitu.
    kalo dia masih gitu lagi, lapor ke adult. kalo ada kita ya lapor ke kita. kalo di sekolah lapor ke guru.

    1. iya gue juga bilang gt ke Zahra, tadinya dia nyuruh gue untuk bilang ke gurunya tapi gue bilang kan Mama gak liat kejadiannya harus Zahra sendiri yang bilang. Susah juga sih ya klo ga liat. Gurunya juga pas ga liat kynya. Kita juga jadi mikir ini anak beneran ato lebay.. Zahra suka lebay juga soalnya, dia pernah bilang dia didorong di perosotan gitu, yaiyalah didorong abisnya dia lama merosotnya pake ngerem segala, dan gue liat didorongnya ngga keras ko..

  5. kalo berulang lagi apalagi dengan orang yang sama lo lapor gurunya aja deh ti. Pura2 aja bilang zahra kok matanya sakit..kemaren katanya kesiram pasir..yah ngarang2 aja lah :p

    Kalo anter sekolah sekalian aja liat2 situasi dulu. sekalian apalin temen2 nya. Jadi kalo zahra cerita lo tau orangnya yang mana.

    Itu pas di gancit emak atau mbak nya ga ada ya pernah Azka pas didorong jatoh gue tegor langsung anaknya loh. Ibunya liat dan denger langsung nyamperin nyuruh anaknya minta maaf :p

    1. Iya sih, coba besok pagi gue liat deh anaknya yang mana..
      Gue klo liat depan mata didorong gt juga bakal tegor sih, minimal gue bilangnya ke Zahra nyuruh dia bilang sama yang dorong supaya gak nyakitin orang lain. Ini kmrn cuma ngejek2 doang.. walau bully verbal kayanya efeknya sama aja ama bully fisik sih.. tapi yah namanya anak2 ya, asal tetep bisa pagerin anak sendiri.

  6. Eh?berarti salah dong ya aku ngajarin gt ” ga boleh pukul duluan, tapi bales kl dipukul” zzzzzzz

    tapii..quin kl aku ngomong begitu malah negjawab ” ga usah Bunda..ga usah dibales” eaaaaaaaa….

    kumaha atuhh nenggg.. 😦

  7. Ngalamin juga dengan anakku…hmm kinan cenderung pendiam kalo disekolah…klik dulu baru mau berteman…aku juga ngajakin cerita apa aja yang terjadi disekolah biar ngerti gimana gimana dia di sekolah…kalo soal memukul atau bully dan main kasar ini yang jadi PR juga buat aku
    Saya dan ayahnya ngajarinnya sabar, dan nggak membalas tapi mengajak ngomong kawannya..misalnya di pukul..aku bilang ke kinan..bilang kekawannya jangan mukul sakit lho, kalo perlu bilang ke gurunya…nah masalahnya gurunya ini “aware” apa enggak kalo diaduin anak didiknya ini juga yang haru diperhatikan..lho kalo gurunya cuek dan menganggap remeh dan tidak investigasi dan juga malah akhirnya di ignore pan kasihan juga anaknya yang ngadu ini dikira main main atau hanya aduan anak kecil..bisa bisa anaknya besuk mogok sekolah kayak anak kawanku bilang gini ..”Nggak mau sekolah ah Ma, karena ada yang suka mukul ada yang nakalin” pas dibilang bilangin sama bu guru nak..dia bilang bu gurunya diam aja…*walah….pan kita ortunya ini yang bingung juga..hmmm bener juga mengajarkan percaya diri pada anak pada case ter tentu mengajarkan sabar, banyak berkomunikasi dengan ortu-nya paling enggak kita record dan bila suatu saat misalnya berulang dan berasa aneh kita bisa feedback ke gurunya .. *walah kok malah panjang komentnya sorry mak..soalnya dapat problem yang sama…

  8. Nge like postingan ini karena ngajarin banyak hal Mba. Nyambung komen saya sebelumnya yang Zahra dibully lagi sama Elsa. Saya sekarang juga ajarin gitu, kalo dipukul ato gigit, bales. Hahaha. ternyata emaknya gak setuju. Kalo dipukul ato digigit disuruh langsung bilang ke orangnya dan disuruh bilang ke missnya. Padahal masih belasan bulan. Dan alhamdulillaahnya beneran cerita anak saya dan karena dia cerita miss-miss di daycarenya bilang ke orang tua yang gigit/mukul.
    Lebay ya sayah.. 😀
    Makasih ya Mba.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s