baby's corner · Mom's Corner · pregnancy

Great Sister-to-be

Lagi nyoba nyari dulu aku gimana ngelewatin awal-awal kehamilan, tapi ternyata dulu awal hamil masih maen multiply, jadi gak ke record di blog ini. Tapi kalo liat dari post ini sih, gak nyangka juga klo saatnya “siap” itu adalah sekarang. Saat Allah udah mempercayakan lagi ada bayi mungil di keluarga kita.

Seinget aku sih, dulu aku agak ketat soal makanan. Tiap hari makan sehat, minum air rebusan kacang ijo, minum susu hamil, ogah minum teh botol, ngurangin banget makan indomie dan segala yang ber-MSG dan ber-bahan pengawet. Sekarang? Jangan tanyaaaaaa… air rebusan kacang ijo? Hadeuuu apa itu… boro-boro mau minum, ngeliat aja ogah.. haha.. Susu hamil kayanya gak bakal nyentuh, aku lebih milih minum susu UHT biasa, atau yogurt, Heavenly Blush itu enak banget deh #bukaniklan.

Terlepas dari perbedaan perlakuan ama diri sendiri saat hamil dulu dan sekarang, kalau dulu aku lebih concern soal nutrisi dan perkembangan janin, cara melahirkan, senam hamil dll, mungkin karena hamil yang kedua, soal nutrisi dll aku udah cukup pengalaman, jadi aku concern-nya lebih pada kemandirian dan kesiapan mental si anak pertama.

Mungkin persiapan hamil ini udah dilakukan dari 1-2 tahun yang lalu deh. Duer. No kidding. Ya persiapan mental aku, ya si Papa dan Zahra. Bayangin aja dulu Zahra waktu umur 3 tahun ditanya orang “Mau punya adek ngga?” Dia mantab bilang  “NGGAK!!, Gak mau, Zahra ga suka bayi” Duer. Gimana gak mencelos hati emaknya T___T

Makanya kemaren juga pas ultah Zahra yang ke-3, Nena beliin si Beb, lengkap sama dot susu dan stroller. Dan kemudian melanjutlah dia minta ina itu nya segala perlengkapan. Tapi impactnya cukup drastis sih.. Sedikit demi sedikit dia jadi suka sama bayi.. mungkin karena mirip ama bonekanya, ato emang lama-lama dia juga udah tambah dewasa (dikit), trus aku juga memupuk dikit-dikit kalo setiap orang itu pasti punya adik, kaya Mama, adik Mama kan ada tiga, Om ito, Om Aldi sama Om Iji, jadinya rame, Mama banyak temennya dirumah. Ya kira-kira kaya gitu.. sampe lama-lama mungkin dia luluh juga liat anak sepupu aku yang baru lahir, Zahra langsung minta gendong Baby Handzi.

Lama-kelamaan gak cuma suka ama bayi, Zahra malah gemes setengah mati. Dia terus nanya “Mama, adik aku mana? Adik aku kapan lahir?” Aku cuma bisa bilang ya nanti Zahra berdoa ya minta sama Allah. Tiap ketemu ama ade Handzi, Zahra telaten banget jagain, kadang dia maksa pegang tangannya Handzi padahal justru itu yang bikin ngeri, lha wong sama-sama anak kecil T___T Zahra juga suka nyuapin, trus ngintilin kemana Handzi pergi.

Jadi bisa dibayangin pas aku kasih tau Insya Allah dia akan punya adik lagi, dia seneng setengah mati. Beda banget ama tahun lalu 😀 Dia pegang perut aku “Bayinya disini ya Ma?” Aku bilang iya, tapi masih lama lahirnya, sekarang kan baru 1 bulan, nanti tunggu sampai 9 bulan. Nanti perut Mama makin gede, baru deh lahir.

Saat itu aku sadar, ternyata aku siap untuk punya anak lagi saat si anak gadis juga udah siap jadi kakak. Alhamdulillah, Allah juga cepet banget ngasih kepercayaan lagi, padahal belum sempet praktekin tips-tips supaya dapet anak laki-laki, haha.. itu maunya aku sih, kalo Zahra maunya adiknya cewek (yakin banget ini mah supaya bisa didandanin ama dia, kaya bonekanya) tapi aku bilang kita gak bisa milih mau cewek atau cowok, sedikasihnya ama Allah ya nak.. Awalnya dia kekeuh maunya adik cewek, tapi lama-lama dia nerima juga kenyataan kalo memang ga bisa milih. Jadi mau cewek atau cowok kita sama excited-nya!

Yang geli, dia jadi super perhatian. Aku pake celana panjang yang kliatan ketat di perut, dia nanya “Mama itu perutnya gak keteken? Bayinya gak apa-apa?” Trus aku pake seat belt dia bilang “Mama nanti kalo perutnya udah besar gak usah pake seat belt, nanti keteken perutnya”. Dan pas awal hamil ini aku memang lemes terus, Alhamdulillah gak pake morning sick, Cuma sering pusing, aku pulang kantor, duduk selonjoran di sofa, tiba-tiba ada tangan kecil mijitin kaki aku.. “Mama cape ya? Mama pusing ya?” Trus perut aku di elus-elus.. Ooh baby.. You’re so sweet, I’m very lucky to have you…

I’m sure you will be a great sister..

IMG_6041
Zk and her cousins Handzi

Advertisements

51 thoughts on “Great Sister-to-be

  1. yeaay Zahra mau jd kakak, senangnya, Alhamdulillah…
    perhatian2 ke mamanya psti bikin mamanya “meleleh”, co cweet 🙂
    selamat ya mbak, semoga lancar, sehat2 ibu dan dedek bayinya, amin

  2. lama nggak mampir dimari..subhanallah..selamat yah mbak darina atas kehamilannya yang kedua..semoga sehat sehat mommy dan babynya….:) lancar sama tiba waktunya persalinan..wah kak ZK pasti seneng dari ceritanya 🙂

    1. hadeuuu doamu ituuu emang paling butuuh deeh.. bayangkan awal2 hamil kan lemes, tp ga ketauan hamil jadi ga dikasih duduk hahaha.. sutralah jalani sajah.. makasih mba depeee..

  3. Selamat ya… Zahra mau punya adek. Semoga sehat2 ya;) inshaa Allah lbh dewasa klo anak ke 1 cewek. Pengalaman ku sih hehehe… Kebalik sama Kei tiap ketemu baby di mall ngerengek minta adek, baru kesampean pas dia 7 thn sempet keguguran dan yg nangis sesenggukan sampe seminggu ya Kei-nya skrg careeeee bgt ma adeknya:)

  4. Selamaat mbaak buat kehamilan keduanya ^^. Semoga sehat terus.
    Ahh..emang ya..kalau si kakak siap punya adek, orangtuanya jadi lebih siap menyambut kedatangan si kecil. Zahra will be a great sister ^^.

  5. selama ini aku silent reader, tapiiii denger kabar ini ikut bahagiaaa.. selamat mama ZK semoga sehat selalu, lancar dan melahirkan pun dengan lancar dan bahagiaa… amiin.. happy for u mbaa

  6. congrats ya jeng iti 🙂
    semoga lancar jaya dan sehat terus semuanya..
    zahra pasti nanti yg super ga sabar deh nunggu ade nya lahir persis kaya anakku.. dan pasti bisa jadi kakak yg baik 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s