parenting

A Battle to Win

Si 4 tahun pagi ini cemberut waktu dikasih tau hari ini hari Senin dan dia harus sekolah.

“Aku bosen Mama!” katanya, aku nyoba ngelirik ke Papa nya, kasih tampang yaudhlah-kalo-dia-ga-mau-sekolah-biarin-aja-bolos-masih-TK-ini. “She’s only 4 y.o” aku kasih kode lagi, bentar lagi kode bahasa inggris kynya udah ga bisa dipake deh, lama-lama anaknya udah ngerti. Tapi Papa nya kasih tampang jangan-dibiasain-bolos-nanti-keterusan.

Hebat ye suami istri bisa bahasa tampang.. : ))

“Kan dianter Papa sekolahnya, hari ini ada nonton bioskop mini loh, trus besok Zahra ke toko buku sama temen-temen, seru banget, sayang kalo ga sekolah” aku nyoba bujuk lagi. Dijawab lagi “aku bosen Mama, aku ngantuk” sambil bimoli.. bibir monyong lima centi..

Akhirnya aku tawarin aku yang anter dia sekolah, walau jadinya harus muter dan jadi telat ngantor, lagian badan aku udah rada enakan sih udah ga terlalu mabok. Tapi dia bilang :

“Mama jemput aku aja, aku maunya dijemput sama Mama”
“Loh kan ada Pak supir, nanti Oma juga mau nemenin Zahra, Mama kan kerja nak”
“Yaudah Mama abis jemput aku terus kerja lagi aja”

Aku diem. Kasian 😦 Mungkin dia tiap hari liat temen-temennya dijemput Mama nya, sedangkan dia dijemput supir. Makanya kadang Oma nya suka mampir ke sekolah klo pas lagi di Jakarta, katanya kasian suka ga ada yang diajak ngobrol. Trus aku mikir yaudahlah anak intuiting-introvert ini emang suka bosenan, kalo sekali-kali gpp kali aku ijin bos jemput anak bentar.

Jadi rute pak supir pagi ini bolak balik rumah – kantor aku – rumah – kantor aku – sekolah Zahra –  rumah – kantor aku. Weleh.. Aku ijin kantor jam 10.30, sampe sekolah Zahra jam 11. Sampe rumah jam 11.30. Makan siang dulu, ngapa2in bentar, abis itu cabs 12.30 dari rumah sampe kantor lagi jam 1.

Agak rungsing sebenernya. Pagi-pagi cepet2 nyelesain kerjaan, untung skrg udah ada bbm n segala macem jadi lanjut koordinasi via bbm aja. Kalo tiap hari udah pasti gak bisa. Tapi mukanya Zahra waktu dijemput Mama nya itu priceless. Dia cerita hari ini dia menanam toge, trus dikasih pensil ama Amira, dia marahin Roid karena nendang tas nya, macem-macem lah : )) Trus ketemu ibu-ibu sekolah say hai hai aja..

Pas Mama nya berangkat kerja lagi dia fine-fine aja.. dia bilang kapan2 mau ke kantor Mama lagi kaya dulu. Aku bilang oke (ya bisa klo lagi sepi, biasanya mau deket2 lebaran gitu), trus dia pesen minta di print-in coloring pages gambar Hello Kitty. Aku bilang oke.. trus aku pergi, dia dadah2 happy sambil digendong si cus.

Aman deh. Win-win solution.

Mudah-mudah besok dia ga mogok sekolah lagi soalnya aku udah bilang ga bisa tiap hari jemput, dan besok dia ke toko buku, kayanya semangat anaknya. Kadang-kadang Papa nya juga suka bela-belain jemput dari kantor gara-gara rekues si neneng kaya pagi ini.

Ini resiko sebagai working parents memang. Jadi waktu kemaren di Path ribut-ribut klo perhiasan aja ga dititipin pembantu kok kalo anak dititipin, itu aku mah lempeng-lempeng aja. Perang ASI-sufor, Pro-kontra imunisasi, SAHM vs Working mom is sooooooo last decade for me. Mungkin hot issue sih buat ibu baru, tapi kalo ibu lama macem gue udah biasa kali ya. Atau karena ternyata there’s a bigger issue klo anak lo udah diatas batita. Karena cara mengatasi anak 2 tahun yang tantrum dan anak 3 tahun yang lagi belajar emosi itu jauh menguras tenaga dan kesabaran. Apapun cara yang dipakai nantinya akan kita tuai sendiri saat anak udah umur 4 tahun lebih. Anak adalah mesin fotocopy yang sempurna. Hahahahahahahahaha.. *ngakak aja deh *terus lemes : ))

Jadi yaudahlah tiap orang tua itu punya cara dan konsekuensi sendiri. Kalo gue karena harus jadi working mom ya gue berusaha gimana caranya bisa seimbang antara kantor dan rumah, jujur aja some part of me sangat enjoy bekerja, ketemu temen kantor, dapet bonus, dan lain-lain, tapi ada saatnya juga kaya hari ini gue berharap gue dirumah aja. Ya itu tadi lah.. resiko dan konsekuensi kita tanggung sendiri-sendiri.

So let’s win our own battle.

Advertisements

9 thoughts on “A Battle to Win

  1. pilihan ya mbaa.. semua pasti untuk yang terbaik.. aku pun sampai saat ini masih bekerja dan punya baby yang kalo aku kerja sama si mba dulu.. Insya Allah akan terus berusaha dan tetap memaksimalkan segala sesuatunya agar balance.. komentar orang sih kalo yg bagus dianggap doa, kalo yang jelek yuk dadah byebye deh.. hehehe.. semangat 😀

  2. Beneer.. pas heboh2 titip anak vs titip perhiasan juga aku lempeng bae’. Mungkin kalo dulu jaman drama batita bisa bikin galau juga kali yaa.. Skrg ketika sudah akan 5 tahun punya anak sistem dan kebiasaan sudah mulai terbangun, anak juga udah ngerti emaknya pasti berangkat kerja tiap hari dan gak ngerengek lagi. We must move on to our own issue 🙂

  3. setuju deh sama kamuuuu…
    anak2ku juga sumringah kalo berangkat sama pulang sekolah bisa dijemput ayah/bundanya..
    betul banget pe er emang ya ngadepi anak seumuran Zahra, udah mulai bisa protes udah mulai bisa adu argumen..selesai sama anak pertama sekarang harus ngadepi anak kedua dan ternyata aq masih punya pe er sampai anak ketiga…hahahaha

  4. Hhhh.. sama banget.. aku juga working mom.. anak baru 2 tahun.. udah ngebayangin kalo anak udah gedean pasti akan protes ditinggal kerja terus.. setuju banget sama paragraf terakhir yg ditulis darina.. itu merupakan konsekuensi kita sendiri.. nice post 🙂

  5. Setuju Iti….gw juga termasuk yg lempeng2 aja pas ribut2 perhiasan dititipin itu, wong udah milih jadi working mom ya ada konsekuensinya lah pastinya, berusaha balance aja. We have to move on to other and bigger issues…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s