financial planning

Credit Card Insurance. Yay or Nay?

gambar dari google
gambar dari google

Belakangan aku semakin sering aja ditelpon sama agen Kartu Kredit. Salah aku juga kali ya pas ditawarin di mall dibilang gratis abodemen seumur hidup aku langsung bilang mau. Etapi pas giliran kartunya diterima cuma dikasih gratis abodemen satu tahun. Huhuhuhu langsung aku komplain dong dan ngerasa ditipu.

Dan karena aku punya beberapa kartu kredit juga kali ya jadi ditelponin deh ama berbagai sumber. Ada yang nawarin kartu tambahan, KTA, atau kartu kredit dari bank lain yang belum aku punya. Kadang kalo lagi datar ya aku jawab seadanya, tapi kalo yang model ngotot, hadeuuuu.. cape juga sih. Paling kalo ditawarin kartu kredit baru aku jawab :

Jawaban kibul ala para pencari utang :

“Wah bener nih? Limit berapa? tapi mas utang saya udah banyak bgt nih di kartu kredit lain, ntar saya bayarnya gimana dong”

Jawaban gak masuk akal :

“Wah dompet saya kecil mbak, ga muat lagi nambah kartu kredit biar sebiji”

Jawaban mencoba alim :

“Saya beban jiwa kalo ngutang mas, bisa ga bisa tidur saya, maap ya”

Tapi diantara segambreng penawaran telemarketing dari agen kartu kredit ada satu penawaran yang menyita perhatian aku. Bukan, bukan voucher menginap di hotel 😀 Tapi asuransi kartu kredit. Dulu pertama kali denger aku agak ngernyit dahi, ada toh asuransi kartu kredit? Trus aku tanya preminya emang berapa dan uang pertanggungannya berapa. Yang ternyata preminya juga ga terlalu besar dan uang pertanggungannya lumayan. At least kalau memang kita aktif sebagai pengguna kartu kredit dan misal kita kehilangan nyawa, hutang kartu kredit kita gak akan menjadi beban untuk keluarga.

Lalu kemudian aku mikir lagi tapi seberapa perlu ya? Dan setelah cari tau di website LiveOlive dan baca artikel tentang “Asuransi Kartu Kredit: Perlukah Kita Memilikinya?” aku jadi dapet pencerahan tentang :

  • cara kerja proteksi
  • cara mengklaim asuransi tersebut
  • seberapa penting asuransi kartu kredit, dan
  • gimana kalau tengah jalan aku berubah pikiran?

Sebenarnya kalau kita ikut asuransi apapun harus diidentifikasi dulu seberapa kebutuhan kita akan sesuatu yang akan kita asuransi-kan. Setelah saya baca artikel LiveOlive dan menyesuaikan dengan habbit penggunaan kartu kredit aku, menghitung aset/tabungan, premi asuransi dan pertanggungan dan asuransi lain yang saya ikuti, akhirnya aku mendapatkan jawabannya.

Jadi setelah baca artikel LiveOlive diatas, pengen tau aja sih, menurut kamu perlu gak sih asuransi kartu kredit? 😀

Advertisements

7 thoughts on “Credit Card Insurance. Yay or Nay?

  1. hehehe terima kasih pencerahannya mama ZK..
    haduh aku suka jawaban yang ini …“Saya beban jiwa kalo ngutang mas, bisa ga bisa tidur saya, maap ya” hehehe biar yang nawarin pada mingkem..soalnya kalo jawabannya yang lain lain masih di kejar…:)

  2. for me yay!. gue pikir preminya juga ga terlalu besar. klo lagi ga ada tagihan malah ga bayar premi. dan klo ada apa2 sm gue setidaknya ini menolong. walopun pemakaian kartu kredit skrg under control. eh tapi ini sebaiknya pake ga sih? *malah balik nanya 😀

  3. ak malah mau nanya hal yg ngga nyambung ni mama ZK,,dlu waktu ZK usia brp mulai dikasih susu uht? soalnya di kmasan ultra mimi kan u/ usia 2th keatas,tapi ak pengen bilal buru2 uht aja ni…
    r

  4. Pencerahannya yahuddd… kalau aku sih pakai premi asuransi. Walau sesungguhnya ngga terlalu jelas buat apa ya, kadang kasian sama yang nawarin soalnya hehehhehee

  5. Halo salam kenal,
    baru aja ditelpon agen asuransi nawarin asuransi cc, sempat bimbang perlu ga ya, heheheh makasih buat linknya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s