parenting

Dua Anak Cukup?

Jauh sebelum nikah aku kebayang pengen punya anak tiga.

Tapi lalu ngerasain hamil, pendarahan, trauma bed rest dan melahirkan, dan segala kerempongan punya anak, jumlahnya menyusut jadi dua. Tapi ya kembali.. ini hanya rencana manusia, ALLAH yang menentukan.

Akhirnya setelah 4 tahun aku berani lagi untuk program hamil dan Alhamdulillah Allah langsung ngasih. Aku bilang sama Papa, kalau misalnya baby no#2 ini baby boy udahan aja ya, dua anak cukup. Tapi si Papa malah bilang, seandainya perempuan lagi juga udahan aja gak apa-apa hahahahaha…

Dan rasa-rasanya aku langsung setuju. Entah kenapa memang orang tua jaman sekarang itu tantangannya jauh lebih berat daripada ortu jaman dulu. Dan sadar stock sabar tipis, jadi beneran kynya kemampuan (dan kemauan) kita mungkin cuma dua anak. Aku jujur aja agak bersyukur bisa fokus ama Zahra selama 5 tahun hidupnya, karena setelah 5 tahun baru (agak) kerasa santai, dan rasa-rasanya bisa bagi konsentrasi kalau ada baby satu lagi.

Oke jadi dua anak aja ya *ketok palu* INSYA ALLAH

Trus tapi tiba-tiba 2 hari yang lalu…

Zahra : “Mama aku ikut Nena ke bandung ya”
Mama : “Hah? ke bandung? nginep?”
Zahra : “Iya 4 hari”
Mama : “Tapi Mama Papa kerja loh gak bisa ikut”
Zahra : “Iya kan ada Nena”

Antara shock, sedih dan seneng.. Oooh anakku udah besaaar T____T

Walau agak takut aja dia tiba-tiba rewel, trus kita kudu jemput ke bandung gitu? Hmmmmm.. Zahra seumur idupnya selalu tidur sama Mama atau Papa. Kalo Mama keluar kota (yang mana cuma setahun sekali itu juga cuma 2 hari) ya tidur sama Papa, gitu juga sebaliknya. Baru sekitar bulan lalu deh waktu Nena nginep dirumah kita, Zahra tidur sama Nena n Kae di kamar atas. Itu juga karena ketiduran. Biasanya gak pernah mau tidur ama orang lain. Jadi sekarang ini, Zahra untuk pertama kali dalam hidupnya pergi keluar kota tanpa Mama dan Papa, langsung 4 hari 3 malam. Rekooor hahahaha… *sedih-sedih seneng*

Udah dong Zahra pergi kemaren hari Rabu.
Lalu.. Rabu malem pulang kantor udah kebayang mati gaya, eh kebetulan diajak temen kantor makan malem, yaudh kita girls night out. Papa juga ama temennya maen. Ciyeeee mentang-mentang ga ada anak, bebas ya? maen ama temen-temen bak penganten baru *abaikan perut buntiang. Tapi terus…. sampe rumah.. bengong. Sedih biasanya rame. Papa blg “Sedih ga ada si emprut ga ada yang dimarahin, apa kita besok nyusul aja ke Bandung?” Eaaaaaaaaaa… semalem aja belon. Hahahaha..

Aku juga sebenernya sedih sih.. hiks.. tapi gengsi. Masa trus gue muncul besok di bandung, nyokap gue pasti ngejekin hahahaha.. Dan aku pikir ini kesempatan yang bagus supaya Zahra mandiri, karena sebentar lagi dia kan bakal punya adik. Aku menguatkan aja bilang Papa ga usahlah orang di bandung rame gitu ada Kae, Nena sama adik kembar aku. Zahra juga lengket sama om-om nya.

Karena mati gaya aku sama Papa maen ama temen-temen SMA kita, ketemuan, hahahihi, makan bareng, trus kita ke Mall seharian dari mulai ke ACE, nonton X-men, beli Cha Time, ke Informa sampeee mall nya tutup!! Hahahaha.. Rasanya kok udah lama banget ga pergi berdua seharian gini. Abis si Papa tiap diajak dinner date gitu pasti bilang jemput Zahra dulu aja, aku juga jadi ga tega kan. Nonton juga selalu bertiga ngikutin filmnya Zahra. Kayanya terakhir dating tuh pas nonton konser AB Three deh 😀

Tapi tetep aja.. pas liat anak kecil gitu keinget Zahra.. trus aku bilang coba deh telp Zahra di bandung. Tadi pagi udah sih, dia lagi sibuk gitu ngomongnya gak lama, Nena cerita Zahra bilang “pekerjaan kita hari ini banyak ya Nena, mau naik kuda, beli kue lapis, sama beli baju Barbie” Duileee… sibuk amat neng.. di telpon juga ngomong cuma sebentar doang, abis itu bilang “Udah ya Mama, aku lagi nonton nih” Duileeeeee.. oke fine! -_____________-

Boro-boro deh rewel, nanyain Emak Babe nye aje kagak.. mwahahahaha *sedih-sedih seneng*

Yah begitulah, cuma butuh 2 hari buat ngerasa kok sepi ya.. Dan mendadak kebayang, ya gini nih potret masa tua nanti. Kalo dikasih umur panjang, ya udah kita ntar tinggal berdua lagi. Ntar satu per satu anak kan punya kehidupan sendiri *Duile jauh amat mikirnya* Jangankan ya anak cuma satu atau dua orang, yang anaknya lima aja ilang semua kok haha.. Aku liat kakek nenek aku yang punya lima anak aja sekarang kaya kesepian gitu cuma tinggal berdua.

Jadi diem-diem aku mikir ko kayanya pengen kembali ke rencana tiga anak. Sesungguhnya yah, rempongnya tuh beneran cuma 5 tahun pertama aja. oke mungkin ada kendala soal financial, tapi terpikir ngga kalo anak itu ada rejeki nya sendiri dari Allah? Bahkan Om aku pernah bilang “Jangan dikira rizki yang kalian terima sekarang itu Allah kasih buat kalian loh.. Bisa jadi itu rejeki untuk anak, yang dititipkan di Iti sama Ican” Dan aku cuma terdiam ngangguk, karena waktu itu aku masih ragu untuk nambah anak.

Tapi aku belum bilang Papa sih soal kembali ke tiga anak ini, ntar aja mikirnya sambil jalan orang yang diperut aja belum brojol. Sementara aku isi aja kuis “How many kids should you have?” cocok nya aku berapa anaknya, dan jreeeeeng….

two-children

Nah loh? Hahahaha..

 

 

Advertisements

11 thoughts on “Dua Anak Cukup?

  1. udah ikutan ngerjain kuis itu, jawabanku juga sama….2 anak cukup atau 2 anak cukup?

    tapi belum punya nyali euy… 🙂

  2. Jeng iti.. Sama banget nih pemikirannya, aku malah anaknya jarak 2,5y lebih rempong riweuh sutris.. Kepikiran udah stop sampai disini, feeling guilty ga bisa fokus sama si teteh, tapi kepikiran nanti pas mereka besar pasti merembet deh sekolah, pacaran nikah haha.. Malah jd kepikiran nambah lagi mmm.. 5-6 taun lagi ahaha..
    *numpang curhat*
    Ikut kuis itu juga cukup 2anak aja rasanya hore hore hahaha

  3. Setiap masa dalam perkembangan anak itu pasti ada tantangan nya sendiri2. Awalnya kita mikir 5 th pertama itu terberat. Setelah masuk 5 th kedua, eh kok jd masa ini yg terberat ya rasanya… Dimana anak mulai ngebantah, pelajaran tambah susah, kegiatan tambah banyak. Ribet banget.

    Ntar denger dari temen yg anaknya udh remaja (masa 5 th ketiga dan keempat) lebih ribet lagi kedengeran nya. Apalagi ntar kalo udh masa mau kuliah, pacaran… Tambah ribet dan lain lagi masalahnya. Hahaha.

    Jd kalo kita sih, 2 aja dah. Kalo 3 gak sanggup… :p

    Ya itu kalo kita sih… 🙂

  4. Aku sebelum nikah dan smp sekarang maunya 6anak…soalnya aq cuma 2bersaudara dan pas adikku ga ada sepiiii rasanya (adikku dl boarding school).

    Trus pas aq awal kuliah papaku meninggal, aq kuliah dan adikku masih sma d Bandung n mama d Jakarta. Sedih bgt mama sempet sendirian dirumah selama 1,5th. Akhirnya adikku kuliahnya d Jakarta.

    Dr situ aq makin kuat ingin anak 6 saja 😀

    Tapiii…terkendala 2x SC, akhirnya kata dokter masih bisalah yaa 4anak. Skrg baru ada 2, skrg sih blm kerasa sepi..soalnya baru syasya yg sekolah.

    Th depan insyaallah umar juga sekolah kebayang abis nganter anak2 sekolah aku matgay deh dirumah..hihi..

    Kayaknya itu saat yg tepat buat nambah kali ya? Hihihi..

    Oiya hasil Quiz itu pas lho.. 4anak 😀

  5. Aku juga dua anak.. tapi setelah punya baby Zaf (which is baru 4 bulan) kok rasanya beraaaat dan pingin satu aja.. hehe, tapi iya ngga tahu juga yah kalo nanti anaknya udah gede dan rasanya kangen punya baby kecil..

  6. dulu aq pengen 5 anak dan jarak dekat2 , trus baru pny anak 1 dan no ART lgsg blg kayaknya 2 aja cukup deh,hahaha ya emang krn tanggung jawabnya ternyata besar,lagian anaknya ga dijaga sendiri, jd ga kebayang sedihnya ninggal byk anak >_<

  7. Jadi gitu ya hebohnya 5 taun pertama aja ya, ini masi ngos2an anak 3 bayi sedaya, hahaha…. hayuuu mba beranak 3 XD yg bontot dikasi jarak agak jauhan aja…jadi klo kakak2nya udah gede tar masi punya ‘mainan’

  8. seneng ngeliat bunda @diansigit beranak 3, akupun pengen tapi masih galau antara 2 anak cukup atau nambah 1 tapi setelah si bontot 5 tahun dulu…#bertapa

  9. alhamdulillah aq pengen anak 3 sekarang udah kesampaian… 🙂
    jadi inget tar liburan sekolah Keysha sama Alea mau ikut eyangnya ke Probolinggo, di rumah bakalan cuma sama baby WIldan, lebih enteng emang jadinya..tapi gimana sepinya rumah tanpa gendhuk2ku…*mdh2an bundanya ini ga mewek di malam pertama*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s