pregnancy

Week 33 : Suntik Pematangan Paru-Paru

Sebelum ngebahas suntik menyuntik ini aku pengen bilang aja second opinion itu memang penting banget. Biasanya aku penganut 2nd opinion dan feeling so strong *eleuh* tapi soal suntik menyuntik ini jujur aja aku melemah.

Cerita dikit sebelum ngebahas kehamilan, kemaren pas Zahra sakit telinga dan ke UGD THT seminggu kemudian dia sakit telinga lagi. Padahal udah mau terbang ke Hong Kong, panik kan gue.. Jadi kita balik lagi RS THT Proklamasi tapi kali ini kita memutuskan untuk ke dokter praktek biasa, nggak ke UGD nya. Ktm dokternya, perempuan, masih muda, karena Zahra kelamaan banget batpil nya dan masih sakit telinga kita disuruh tes pendengaran, trus terapi antibiotik 2 minggu.

Duh, lama amat kena AB 2 minggu, orang biasanya aja paling pola 3-5 hari deh. Feeling aku Zahra sih ga segitu sakitnya dan cuma common cold tapi saking kelamaan ditambah dia emang ada alergi. Jadi waktu si Papa mau nebus obat nya aku bilang gak usah dulu. Kita balik lagi aja ke DSA nya Zahra. Jadi 2 hari kemudian kita ke Dok Rinawati. Dan ternyata bener aja… emang yang bikin parah itu alerginya Zahra. Jadi dok Rina juga cuma kasih obat alergi, trus kasih beberapa obat semprot (inhaler), tanpa antibiotik. Nah kan.. untung aja.. gak pake tes pendengaran ini itu. Gak mau suudzon sih, cuma sering deh klo ke dok spesialis tu kita dibilang sakit sesuai dengan bidang dia. Ke THT bilangnya ntar kita sakit kuping, trus kalo ke dok paru-paru kita dibilang sakit paru-paru.. Udah 2 kali ini gue kejadian. Itulah kadang gue ngerasa gak cukup ketemu satu dokter aja.

Tapi di analisa kehamilan minggu ke-32 kemaren feeling aku melemah. Jadi pas check up ke obgyn katanya air ketuban aku kurang banget, cuma separonya. Which is Dok Winur bilang hal ini banyak  bumil yang mengalami satu tahun belakangan, kenapa? karena bumilnya sering kena radiasi hp, laptop, kecapean, stress, kurang minum, dll.

Kalo ketubannya kurang gimana? takutnya harus dilahirkan prematur. Lemes deh gue.. apa kejadian lagi kaya Zahra, dulu juga terancam prematur. Tapi dok Winur bilang sih klo dia meleset ngukur 1 mm aja bisa beda hasil jumlah air ketubannya. Lalu dia nyuruh untuk suntik pematangan paru-paru janin. Waksss.. apa tuh? Jadi buat jaga2 kalo lahir prematur paru2 bayinya udah matengin jadi kemungkinan survive lebih besar. Heh, seserius itu? Gue langsung yang tadinya santei-santei jadi shock.

Suntiknya 3 kali dalam 3 hari berturut-turut di jam yang sama.

Aku pasang tampang kaget dong, dan super ragu. Rasanya aku dan baby baik-baik aja kok..

Dok Winur langsung buat rujukan USG 4D sama Prof Bams. Belio kesel juga kali kemaren udah bikin rujukan ke Prof Bams, eeeh gue malah ke dok Achmad Mediana 😛 Udah mana hasilnya gak dibawa pulak. Sungguh pasien bandel n careless. Abis dulu Zahra udah pernah ama Prof Bams, gue pengen aja nyobain dokter di RS lain gak di YPK melulu, dan kebetulan 4D di AMS clinic lebih ekonomis harganya.

Aku juga dipersilahkan kalau mau cari 2nd opinion dulu. Mungkin karena liat tampang aku yang super gak yakin mau disuntik. Yabes? gak pernah denger, asli. Dulu waktu jelas2 pendarahan pas Zahra di minggu ke-30 kenapa ga disuruh suntik pematangan paru-paru yak ama obgyn di bandung? apa 5 tahun yang lalu belum ada?

Tapi si Papa udah khawatir aja, mungkin agak trauma juga ama pas hamil Zahra dulu. Aku juga bingung, sebenernya super gak yakin tapi takut juga kalo ntar kenapa-kenapa. Akhirnya langsung suntik malam itu. Trus aku dipaksa minum air kelapa dan air putih sebanyak-banyaknya.

Besoknya, aku langsung di telp YPK dibilang dapet jadwal periksa ama Prof Bams malem jam 8. Wah canggih ya surat sakti dari Dok winur. Biasanya kita kudu antri 2 bulan sebelumnya loh. Hasilnya setelah periksa? Ketuban aku normal-normal aja dong, jreeeeeng -_____- terus Mengapaaaa…. aaaah…. rasanya pengen nyanyi lagunya Nicky Astria!! Berat baby nya juga Alhamdulillah normal, walau memang gak terlalu besar. We’re perfectly healthy!!

Trus suntiknya boleh ga dilanjut dong? kan udah baik-baik aja? menurut Prof Bams sih ga usah dilanjut, tapi Dok Winur bilang lanjut aja karena kalo udah sekali nanggung, nanti ga berefek suntikan pertama. Doenk -_________- Emang cenderung gak mahal sih. Obatnya sekitar 80rb untuk 3 kali suntik, dan biaya tindakan di UGD cuma 50rban per suntikan. Tapiii kaaan sakit mamiiiih… itu obat pas masuk nyeriiii.. walo cuma bentar tapi kaaaan.. males aja gituh. Zzzzzzzzzzzz……….. Cobaa aku tunda sehari suntiknya ya, mungkin jadi gak perlu disuntik. Tapi aku mana tau kalo langsung bisa periksa sama Prof Bams. Kalo tau mah, udah pasti aku tunda suntiknya.

Aku memang milih Dok Winur karena menurut aku belio yang terbaik diantara beberapa obgyn perempuan yang pernah aku datengin. Teliti, senior, pinter dan milih semua yang serba alami. Gara-gara kejadian ini aku sempet ragu juga, tapi udah nanggung gini.. lagian setelah nanya sana sini suntik pematangan paru-paru itu gak ada efek sampingnya kok.

Mungkin aku juga sih kali yang terlalu careless n santei. Disuruh ke klinik laktasi aja males banget, ampe ditanya bolbal ama Dok Winur kapan mau ke klinik laktasi aku jawab ntar-ntar mulu. Ya maap tapi aku emang agak songong sih, aku anggep udah bisa lhaaa.. Zahra ASIX kok dan disusuin sampe umur 2 tahun lebih. Aku juga bilang aku bukannya gak usaha, aku jg udah nanya2 temen aku yang AIMI (hah? sape ti? boong banget hahaha.. gpp lah melengkapi kesongongan).

Hikmahnya dari semua ini adalah.. aku dikasih surat sakit buat kantor. Kata dok Winur “Saya emang hobby kasih surat sakit dan berantem sama pasien, karena biasanya pasiennya yang gak mau disuruh istirahat” Dikasih surat sakit buat 6 hari yaaa ga mungkiin dook saya selama itu bolos.. bisa ga enak ama boss aku : )) Tapi akhirnya aku pake juga sih 2 hari karena emang mau suntik itu.

Aku jadi bisa brunch ama @ini_dhita n Zahra bisa moviedate ama Azka deh pulang sekolah..

20140618-182654.jpg

20140618-182841.jpg

Advertisements

6 thoughts on “Week 33 : Suntik Pematangan Paru-Paru

  1. Suntik pematang paru-paru itu emang ada kok. Dulu pas andrew juga disuntik karena bakal lahir prematur. Tp ya kalo gak perlu ya ngapain Suntik ya… Hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s